id
frenesitptdeplnlru

14 kesalahan yang harus dihindari dalam mengirim cold email

show table of contents

Cold emailing adalah sebuah strategi yang membutuhkan metodologi tertentu agar dapat menghasilkan konversi. 💥 Dalam artikel ini, Anda akan menemukan 14 kesalahan pemula yang memulai strategi cold email.

Definisi dan Strategi Pengiriman Cold Email Dijelaskan

Email dingin, yang juga disebut penjangkauan email, secara sederhana berarti menghubungi, secara proaktif, lawan bicara yang belum pernah berinteraksi dengan Anda.

Ini adalah salah satu saluran yang paling efektif, termurah, dan paling banyak digunakan dalam akuisisi B2B, tetapi juga salah satu yang paling sering digunakan.

Artikel ini ditulis dalam kemitraan dengan Scalezia. Scalezia mendukung startup, peningkatan skala, dan juga UKM dalam penerapan metode “pertumbuhan” terbaru untuk menciptakan pertumbuhan yang berkelanjutan dan menginternalisasi keterampilan ini, untuk membuat perusahaan menjadi otonom dalam jangka panjang. 🛣️

Mereka juga menawarkan berbagai macam konten gratis, yang mencakup semua topik penting tentang akuisisi, tetapi juga pembuatan konten, penelitian tentang Kesesuaian Pasar Produk, dan banyak subjek penting lainnya untuk mengembangkan bisnis.

Untuk mengakses kursusnya, ada di sini (Anda tidak akan menyesal). 👇

Bagaimana cara menulis Cold Email yang baik?

Dari semua saluran akuisisi, Cold Emailing tidak diragukan lagi adalah yang paling banyak dipertanyakan. Hal ini dikarenakan persyaratan teknis yang semakin lama semakin kompleks dan membingungkan. Untuk info lebih lanjut tentang Email Marketing, baca artikel ini. 👀
Karena praktik-praktik yang buruk dan kurangnya pengetahuan dan pengalaman di antara para praktisi, cold emailing secara bertahap membangun reputasi sebagai saluran yang lebih banyak menimbulkan gangguan dan ketegangan daripada peluang bisnis yang nyata.

Ini sama sekali tidak benar.

Mengirimkan email dingin tidak dimaksudkan untuk menyakiti, mengganggu, atau melecehkan. Jika dikritik, itu karena ia diberi peran yang tidak dapat dipenuhi.

Banyak orang salah paham tentang apa yang bisa diharapkan dari cold email.
Cold email tidak dirancang untuk menjual. Email dingin tidak dirancang untuk memuji keunggulan perusahaan Anda. Email dingin tidak dirancang untuk mempromosikan produk atau layanannya.

Peran email dingin adalah untuk menciptakan hubungan antara dua lawan bicara, di sekitar subjek atau minat yang sama. Peran Cold Email adalah untuk menciptakan keinginan pada lawan bicara untuk melanjutkan pertukaran melalui saluran lain, biasanya melalui telepon atau pertemuan. Cold Email dirancang untuk menciptakan hubungan.

Untuk menciptakan sentuhan manusiawi. Untuk membuat tautan. Tidak lebih, tidak kurang. Kita akan lihat di bagian selanjutnya: jika dilakukan dengan baik, strategi akuisisi melalui cold email bisa sangat efektif.

Bagaimana cara menulis Cold Email terbaik untuk penjualan?

Dalam B2B, sangat sedikit sektor dan industri yang kebal terhadap Cold Email, karena alasan sederhana bahwa setiap orang, saat ini, memiliki alamat email.
Dengan demikian, ketika praktik-praktik yang baik diamati, Cold Emailing dapat dengan cepat menjadi vektor pertumbuhan yang cukup besar bagi sebuah perusahaan.

Mengapa? Karena praktik yang cerdas memungkinkan, secara konkret, untuk mencairkan suasana dengan pengambil keputusan mana pun, dan ini, seperti yang akan kita lihat di bawah ini, dengan cara yang hampir sepenuhnya otomatis.

Meskipun dibutuhkan rata-rata 7 hingga 9 kali panggilan telepon untuk membuat pengambil keputusan menerima telepon, hanya perlu beberapa menit untuk mengotomatiskan serangkaian cold email yang akan menindaklanjuti pengambil keputusan pada saat-saat penting yang berbeda, dan dalam waktu yang Anda inginkan.

Dalam hal metrik, Cold Emailing sangat kuat. Bahkan, kampanye yang dirancang dengan baik dapat memperoleh 80% tingkat pembukaan dan 20% tingkat tanggapan, atau bahkan lebih. Sebagai buktinya, berikut ini adalah contoh kampanye dengan 97% open rate dan 25% response rate yang kami luncurkan untuk salah satu klien kami. 🚀

Dan masih banyak contoh lain yang serupa dengan kampanye email di atas. 👈

Dan sebagai buktinya, berikut adalah beberapa studi kasus proyek akuisisi yang telah kami lakukan untuk klien baru dalam kerangka kerja agensi kami:

  • Berikut adalah cara kami menghasilkan 151 prospek dengan merek B2C terbesar dalam 10 minggu (Akses studi kasus).
  • Berikut cara kami menghasilkan 174 prospek dengan UKM dalam 12 minggu (Buka studi kasus).
  • Berikut cara kami menghasilkan 28 prospek dengan bank dan perusahaan asuransi terbesar dalam 6 minggu (Akses studi kasus).
  • Berikut cara kami menghasilkan 61 prospek dalam satu kampanye Cold Email: Akses skrip kampanye.

Anda akan memahami melalui contoh-contoh ini, cold email tidak lain adalah perpanjangan langsung dari strategi pemasaran Anda secara keseluruhan.

Hasil yang akan Anda dapatkan darinya akan selalu menjadi hasil langsung dari: ⏬
  • Kualitas penargetan Anda.
  • Kualitas segmentasi Anda.
  • Pada positioning Anda.
  • Pada kekuatan proposisi nilai Anda.
  • Pada pemahaman Anda tentang pasar dan kebutuhannya.

Tidak ada resep ajaib dalam mengirim email.

Naskah keajaiban itu tidak ada. Daftar email ajaib adalah sebuah fantasi. Setiap perusahaan harus menginvestasikan waktu dan energi untuk memahami bisnisnya sendiri dan mengoptimalkan strategi dan kampanyenya. Inilah yang menjadikannya salah satu saluran yang paling menuntut. Tapi jangan panik: kami mendukung Anda! 🔥

Bagaimana cara mengirim Cold Email yang murah?

Dalam hal saluran akuisisi, sulit untuk menemukan sesuatu yang lebih murah daripada mengirim email dingin.

Mari kita uraikan sedikit tentang biaya tersebut. 🤑

Untuk mengirim hingga 2.000 email/hari (dan itu sudah lebih dari cukup jika Anda beroperasi sesuai dengan buku), Anda perlu:
  1. Sebuah domain khusus: maksimum sekitar €5 per tahun.
  2. Pengirim email: sekitar €2 per bulan.
  3. Perangkat lunak pengirim seperti Waalaxy: antara € 40 dan € 80 per bulan

Secara keseluruhan, Anda perlu menghitung antara €47 dan €87 per bulan untuk paket email operasional.

Contoh perhitungan Cold Email Penjangkauan

Untuk mengukur kepentingan finansial dari cold email dalam akuisisi B2B, mari bandingkan biayanya dengan saluran lain.

💡 Peringatan: perhitungan ini bersifat indikatif dan, karena sifatnya, mungkin mencakup beberapa perkiraan. Namun, urutan besarnya akan tetap sama.

CPM (Biaya Per Mille)

Mari kita mulai dengan perhitungan berdasarkan CPM (biaya per seribu tayangan).
Dalam Cold Emailing, dimungkinkan untuk menghubungi hingga 2000 orang per hari untuk pengirim G-Suite yang telah dipanaskan sebelumnya. Agar aman, kami akan membatasi hingga 1900 email per hari untuk menyisakan margin respons. Dengan tingkat pengiriman harian pada setiap hari kerja, kami akan mendapatkan total 38.000 kontak per bulan (1900 email X 20 hari). 📩
Sekarang, mari kita hitung:

Mari bandingkan nilai ini dengan saluran lain (Sumber):

  1. Iklan Pinterest: $30 untuk 1000 tayangan.
  2. Iklan YouTube: $9,68 per 1000 tayangan.
  3. Iklan Instagram: $7,91 per 1000 tayangan.
  4. Iklan Facebook: $7,19 per 1000 tayangan.
  5. Iklan LinkedIn: $6,59 untuk 1000 tayangan.
  6. Iklan Twitter: $6,46 untuk 1000 tayangan.

CPC (Biaya Per Klik) vs CPR (Biaya Per Tanggapan)

CPM adalah data yang menarik.🧐
Namun, apa yang kita cari dalam pengiriman email dingin dan, lebih jauh lagi, dalam periklanan, adalah keterlibatan.
Dalam iklan, keterlibatan yang paling umum adalah klik ke halaman web pengiklan.
Dalam Cold Emailing, klik juga dimungkinkan, tetapi tindakan yang paling umum dicari adalah tanggapan. Untuk membuat perbandingan yang layak, kita akan berbicara tentang CPR – Cost Per Response.
Dalam Cold Emailing, rata-rata tingkat tanggapan untuk kampanye berkualitas bervariasi antara 10% dan 25%. Untuk konservatisme, kita akan mendasarkan diri pada kisaran rendah, yaitu 10%.
Dengan dasar 38.000 email yang dikirim per bulan (1900 email/hari * 20 hari kerja), kita akan sampai pada : ⏬

Mari bandingkan dengan CPC rata-rata dari platform terbesar:

  1. Iklan LinkedIn: $3,72 pada Q4 2018 (Sumber).
  2. Iklan YouTube: $3,61 pada Q4 2018 (Sumber).
  3. Iklan Google: $1,33 pada Q4 2018 (Sumber).
  4. Iklan Twitter: $ 0,40 pada Q4 2018 (Sumber).
  5. Iklan Facebook: $ 0,57 pada Q4 2018 (Sumber).
👉 Seperti yang Anda lihat sekarang: sulit untuk mengalahkan cold email dalam hal akuisisi.

Entah itu masalah CPM atau BPK/R, dalam B2B, Cold Emailing yang digabungkan dengan LinkedIn, secara sistematis diposisikan sebagai saluran akuisisi keluar yang paling murah.

Sekarang Anda sudah mengetahui segala sesuatu tentang dasar-dasar cold emailing! 🚀

14 Kesalahan yang Harus Dihindari dalam Pengiriman Cold Email

Cold emailing adalah sebuah strategi yang membutuhkan metodologi tertentu untuk meningkatkan konversi Anda.

Pada bagian ini, Anda akan menemukan 14 kesalahan pemula yang memulai strategi cold emailing.

Beberapa hari yang lalu, saya menemukan permata langka. Sebuah kasus buku teks yang nyata. Sebuah ringkasan kesalahan. Sedemikian rupa sehingga saya tidak bisa menahan diri untuk tidak membagikannya. 🤗

Ini dia:

exemple erreurs cold emailing

Mengapa email yang tampaknya tidak penting ini menarik perhatian saya?

Hanya karena email ini mengumpulkan, dengan sendirinya, sebagian besar kesalahan yang seharusnya TIDAK dilakukan dalam mengirim email. Sederhana saja: cukup dengan melakukan hal yang berlawanan untuk mendapatkan email yang baik.

Tapi apa saja kesalahan-kesalahan ini? 🤐

Saya menghitung ada 14 di antaranya.

Masing-masing dari mereka membenarkan sedikit lebih banyak dari yang sebelumnya kehadirannya di spambox saya. Saya hanya menyarankan agar kita meninjau mereka bersama-sama untuk menghindari, di masa depan, jatuh ke dalam perangkap ini yang dapat (dan akan) memiliki konsekuensi bencana pada kampanye Anda.

Berikut adalah 14 kesalahan yang akan kita uraikan bersama: 👇

1. Alat yang salah.

2. Pemformatan.

3. Tidak ada penyesuaian.

4. Tidak ada konteks.

5. Kata-kata spam.

6. Alamat.

7. (Kurangnya) tanda tangan.

8. “Dikirim dari iPhone saya”.

9. Templat.

10. Teks dalam bahasa Inggris.

11. Tidak ada pertanyaan.

12. Copywriting – terlalu banyak iklan.

13. Pemrograman DNS yang hilang.

14. Tautan berhenti berlangganan.

Kesalahan 1 dalam Mengirim Cold Email : Alat yang salah

Pengirim memilih untuk menggunakan Mailchimp untuk mengirimkan kampanyenya – karena ya, tidak ada keraguan dalam benak saya bahwa ini adalah kampanye yang sepenuhnya otomatis. Kami akan menjelaskan alasannya pada poin-poin berikut ini. Sejujurnya, kami sama sekali tidak menentang alat ini. 👽

Ini adalah salah satu opsi terbaik, menurut kami, untuk mengirim newsletter, atau hanya untuk memulai strategi Otomasi Pemasaran.

Namun, Mailchimp sama sekali tidak diadaptasi untuk Cold Emailing. Mengapa tidak? Karena ini adalah solusi Pemasaran Emailuntuk mengirim, misalnya, buletin -, yang dirancang untuk mengirim email dalam skala besar dan secara instan.

Ini adalah kebalikan dari perangkat lunak Cold Emailing (yang baik), yang akan mencoba mengatur waktu pengiriman, untuk mensimulasikan penggunaan oleh manusia. Tetapi perbedaannya tidak berhenti sampai di situ. Untuk melangkah lebih jauh, lihat kursus online gratis Scalezia untuk detail lebih lanjut tentang semua perbedaan ini.

TV gif. Hugh Laurie as Dr. House sarcastically covers his mouth as he says with zero sincerity: Text, "Oops."

Kesalahan 2: Kurangnya Pemformatan

Pemformatan email ini menimbulkan masalah besar, dalam dua cara: ⏬

  • Seluruh isi email dicetak tebal. Siapa yang, ketika menulis email, secara sadar membuat pilihan tata letak ini? Email yang dikirim oleh satu orang ke orang lain, sebagian besar akan ditulis dalam teks standar, dengan format minimal.
  • Footer email, yang dimulai dari garis abu-abu setelah baris terakhir dari badan email. Petunjuk ini adalah tanda yang jelas dari penggunaan template email. Elemen visual semacam ini dalam email otomatis secara instan menandakan bahwa email tersebut belum dipersonalisasi dan memicu perasaan menarik diri secara instan di benak penerima. Kita akan kembali ke poin ini.

Kesalahan 3: Tidak ada personalisasi

Sederhana saja: teks tidak mengandung personalisasi dalam bentuk apa pun. Prinsip utama dari email prospek adalah mempersonalisasikannya sebanyak mungkin untuk memberi tahu penerima bahwa Anda tertarik dengan mereka, bisnis mereka, dan kemungkinan masalah mereka. 🤫

Ada berbagai cara untuk mempersonalisasi email, baik secara makro (dalam skala audiens) atau mikro (dalam skala individu), tetapi semboyan tetap sama: setiap lawan bicara harus merasa bahwa email tersebut telah dipikirkan dan ditulis secara khusus untuk mereka.

Dalam kasus email ini, bahkan tingkat personalisasi nol (variabel {{nama depan}} yang terkenal) belum ditambahkan, yang merupakan bukti nyata kurangnya kualitas data yang digunakan atau kurangnya pengetahuan – keduanya sering dihubungkan.

anonymous GIF

Kesalahan 4: Tidak ada konteks

Agar dapat menerima Anda, seseorang yang tidak mengenal Anda harus dapat menempatkan Anda dalam lingkungan mereka. Tanpa elemen kontekstual yang memadai, mereka akan mengalami disonansi yang akan membuat mereka tidak percaya dan menarik diri. 🙈

Oleh karena itu, sangat penting bagi Anda untuk menerapkan diri Anda untuk memberikan konteks sebanyak mungkin kepada penerima email Anda agar mereka mengetahui siapa Anda, dari mana Anda berasal, dan siapa atau apa yang memungkinkan Anda untuk melakukan pertukaran. Dalam hal ini, tidak ada elemen apa pun yang memungkinkan saya untuk menempatkan lawan bicara saya di dalam lingkungan saya.

Saya tidak tahu apa yang menghubungkan kami atau dengan cara apa atau melalui siapa orang ini menemukan keberadaan saya dan menghubungi saya. Saya mendapati diri saya dihadapkan pada email dari orang asing yang meminta saya untuk mengklik sebuah tautan yang tidak saya ketahui asal-usul dan isinya. Sulit untuk membuat saya cukup mempercayai mereka untuk menghasilkan konversi dari saya, bahkan dengan produk terbaik dan proposisi nilai terbaik yang pernah ada.

Kesalahan 5: Kata-kata spam

Email mengandung kata spam, yaitu kata-kata yang dilarang oleh algoritme dan server penerima. Konsekuensi dari penggunaannya, seperti namanya, adalah tiket sekali jalan ke kotak spam. 🗑️

Oleh karena itu, kata-kata ini harus benar-benar dilarang dari kontak Anda dengan orang-orang yang belum pernah menerima email dari Anda. Sebagai informasi, berikut ini adalah satu-satunya pengecualian yang memungkinkan Anda untuk menggunakan kata-kata spam tanpa takut akan masalah pengiriman:

penerima telah memasukkan alamat email Anda ke dalam daftar putih.

➔ Anda telah bertukar beberapa email dengan alamat yang dimaksud (ini jelas menimbulkan satu atau lebih tanggapan dari mereka).

➔ Alamat email penerima adalah bagian dari organisasi Anda. Mengenai email ini, saya mengidentifikasi salah satu kata spam yang paling banyak ditekan, yaitu “gratis”, serta formula yang pasti ada dalam bidikan algoritme, yaitu “Dapatkan selagi bisa!”. Selain itu, penggunaan tiga tanda seru juga ikut menimbang. Penggunaan yang terlalu sering dari poin-poin ini akan dikenakan sanksi. Cara yang sederhana dan efektif untuk menyiasati kata-kata spam adalah dengan menggunakan perifrasis, dengan mengutamakan kelompok kata yang memiliki variasi semantik yang kuat (misalnya “akses yang benar-benar terbuka untuk umum” daripada “gratis”).

Spamming Fran Healy GIF by Travis

Kesalahan 6 dalam mengirim email dingin: Alamat dalam email kontak

Alamat email adalah pengakuan yang jelas tentang otomatisasi. 🤖 “via mailchimpapp.net” menunjukkan tanpa ambiguitas bahwa email tersebut dikirim melalui alat email pemasaran.

Alat Cold Emailing yang baik akan menggunakan pengirim email secara langsung tanpa menggunakannya sebagai front atau relay. Seolah-olah pengirim mengambil kendali atas kotak surat untuk mengirim email atas nama pengguna.

di sisi lain, alat yang dimaksudkan untuk mengirim buletin akan menggunakan pengirimnya sendiri untuk mengirim, seperti Mailchimp dalam kasus ini. Dan dengan demikian akan meninggalkan sinyal yang jelas tentang kurangnya keaslian yang akan menurunkan kinerja kampanye mereka.

Kesalahan 7: (Kurangnya) tanda tangan di templat email Penjangkauan

Dalam Cold email, tanda tangan memiliki dua kegunaan: 👇

  1. Tanda tangan ini memungkinkan untuk memberikan informasi maksimal tentang diri kita kepada lawan bicara, dan dengan demikian memiliki kekuatan untuk meyakinkan dengan membuktikan bahwa kita memang orang yang nyata dan bukan penipu.
  2. Hal ini memungkinkan untuk membuktikan keadaan yang sama pada algoritme, yang menganalisis tanda tangan untuk mencari informasi maksimum untuk membuktikan keabsahan pengirim, dan dengan demikian mencegah penyalahgunaan.

Kedua alasan ini membenarkan untuk menyertakan sebanyak mungkin informasi – tentang diri Anda dan perusahaan Anda – dalam tanda tangan email Anda. Yang saya maksud adalah data berikut ini:

nama depan dan belakang Anda.

jabatan Anda.

➔ Nama perusahaan Anda.

➔ Nomor telepon Anda.

➔ Kantor perusahaan.

➔ Nama domain.

Fan Signing GIF by TRT

Kesalahan 8: “Dikirim dari iPhone saya”

Ini adalah item yang paling membuat saya tertawa. Meskipun ini memang alat yang menarik dalam hal pengingat yang ditulis dengan benar dan dipersonalisasi, “Dikirim dengan iPhone saya”, dalam konteks ini dan dikontraskan dengan semua elemen yang tercantum di sini, menjadi hampir lucu. 😂

Kesalahan 9: Templat penjualan email

Meskipun pengirim tampaknya telah berhati-hati dalam memilih format yang senetral mungkin, footer dan margin yang terlalu besar di kanan dan kiri teks adalah bukti nyata dari penggunaan template.

Dalam cold email, templat pemformatan seperti yang digunakan untuk buletin atau email transaksional harus benar-benar dilarang. Ini karena alasan yang sederhana: tidak ada yang menggunakannya untuk mengirim email pribadi.

Kesalahan 10 dalam mengirim cold email : Teks berbahasa Inggris

Jadi, ya: Saya berbicara bahasa Inggris. Saya bahkan pernah tinggal di Inggris selama 4 tahun dan di India selama 2 tahun. Namun penulis email mungkin tidak mengetahui hal itu. Namun, -dan ini adalah informasi yang dapat dengan mudah dia verifikasi-, saat ini saya tinggal di Prancis dan, jelas, saya adalah penutur bahasa Prancis, dan bahasa Prancis adalah bahasa pertama saya. 🫡

Tentu saja, bahasa Inggris sekarang adalah bahasa universal yang digunakan oleh mayoritas orang. Namun, mengirim email dalam bahasa Inggris ke penutur asli tanpa mencoba memberikan konteks apa pun adalah tanda kemalasan yang jelas dalam hal penargetan email.

Sebuah saran: jika Anda menyapa orang asing, pastikan Anda menghubungi mereka dalam bahasa mereka atau secara eksplisit membenarkan penggunaan bahasa selain bahasa mereka. Dalam hal ini, humor dan mencela diri sendiri adalah alat yang sangat baik. 👌

Movie gif. Ryan Gosling as Jacob in Crazy Stupid Love, covers his mouth as his body shakes in laughter.

Kesalahan 11: Tidak ada pertanyaan

Tujuan utama dari Cold Emailing adalah untuk menciptakan hubungan interpersonal antara pengirim dan penerima. Dalam hal ini, salah satu dasar dari Cold Emailing adalah empati. Empati ini harus dimanifestasikan dengan sinyal yang disaring dalam tubuh email. 🥰

Yang pertama adalah elemen yang menunjukkan bahwa Anda benar-benar tertarik pada lawan bicara Anda. Yang kedua adalah pertanyaan yang tepat dan dipikirkan dengan matang, yang merupakan tanda yang jelas dari ketertarikan Anda pada lawan bicara Anda. Pertanyaan-pertanyaan ini akan memungkinkan Anda untuk memulai percakapan dengan lawan bicara Anda dan merangsang sedikit narsisme yang kita semua miliki.

Oleh karena itu, Anda akan menciptakan lingkungan yang ideal untuk menghasilkan respons dan menciptakan pertukaran yang memiliki peluang untuk berkembang menjadi diskusi bisnis. Dalam kasus email ini, tidak ada pertanyaan atau ungkapan ketertarikan. Isinya berpusat pada diri sendiri dari A sampai Z dan membuat salah satu kesalahan paling klasik dalam Cold Emailing: menjadikan penerima sebagai pengamat belaka, bukan sebagai tokoh utama. 🧨

Dalam mengirim Cold email, Anda harus tahu cara mengambil posisi duduk di belakang -seperti halnya perusahaan Anda- untuk fokus pada lawan bicara Anda.

Kesalahan 12: Menulis terlalu banyak iklan

Email dingin bukanlah papan iklan atau halaman penjualan. Tujuannya bukan untuk menghasilkan penjualan atau konversi dalam bentuk apa pun -kecuali dalam beberapa pengecualian yang jarang terjadi-, tetapi hanya untuk menghasilkan respons dalam arti pertukaran yang lebih mendalam. Oleh karena itu, sangat disarankan untuk menggunakan gaya yang sederhana, tanpa kata-kata pemasaran. 🌌

Dalam hal ini, frasa seperti “Dapatkan selagi bisa! “, “Semua ini berakhir besok tengah malam” atau “Anda tidak ingin melewatkan ini… ” adalah formula yang terdengar seperti pemasaran dan trik argumentatif yang harus dihindari dengan cara apa pun. Cara terbaik untuk memancing keengganan dan kekesalan lawan bicara Anda. 🗣️

Bitcoin Crypto GIF by Jeff Dunham

Kesalahan 13: Pemrograman DNS yang tidak ada (Email yang berfungsi)

Keterkiriman adalah salah satu pilar dari email dingin. Dan di antara prasyarat untuk keterkiriman yang baik, pemrograman DNS ada di urutan teratas dalam daftar. Pengaturan DNS (Domain Name System), bisa dikatakan, merupakan kartu identitas digital dari domain Anda dan, lebih jauh lagi, pengirim Anda.

Pengaturan ini akan memungkinkan domain Anda untuk mengautentikasi dirinya sendiri ke server yang akan berinteraksi dengannya. Oleh karena itu, sangat penting untuk mengonfigurasinya dengan hati-hati. 🙌

Ketiga pemrograman ini tidak bisa ditawar:

➔ SPF, untuk “Kerangka Kerja Kebijakan Pengirim” 10.

dKIM, untuk “DomainKeys Identified Mail”.

dMARC, untuk “Otentikasi, Pelaporan, dan Kesesuaian Pesan Berbasis Domain”.

Jika Anda telah mengikuti tutorial kami dengan benar, jangan khawatir, Anda sudah siap!

Dalam kasus pengirim yang digunakan di sini, seperti yang ditunjukkan oleh analisis sederhana domain dengan Mxtoolbox, hanya SPF yang aktif.

Oleh karena itu, pengirim kehilangan dua dari tiga konfigurasi paling penting untuk menawarkan email mereka setiap kesempatan untuk tiba di kotak masuk.

Kesalahan 14 dalam mengirim email dingin: Tautan berhenti berlangganan

Salah satu topik yang paling banyak diperdebatkan dalam bidang Pertumbuhan dan Pemasaran Digital: masalah tautan berhenti berlangganan. Pendapat sederhana kami tentang masalah ini sederhana: hal ini tidak dapat dihindari dalam pemasaran email, tetapi benar-benar dilarang dalam pengiriman cold email.

Hal ini dapat dijelaskan dalam dua poin: ⏬

  1. Ini adalah pengakuan yang jelas tentang pengiriman otomatis dan kurangnya keaslian dalam prosesnya.
  2. Klik oleh penerima akan ditafsirkan secara negatif oleh algoritme, yang akan menurunkan peringkat kepercayaan pengirim dan domain Anda.

Namun demikian, Anda wajib menawarkan opsi berhenti berlangganan kepada lawan bicara Anda agar mereka dapat mengakhiri pertukaran. Untuk melakukan hal ini, kami hanya menyarankan Anda untuk mengganti tautan berhenti berlangganan dengan elemen berikut:

“PS. Jangan ragu untuk memberi tahu saya jika Anda ingin pertukaran kita berakhir di sini”

Tentu saja, Anda benar-benar bebas untuk memilih kata-katanya. Tujuannya adalah untuk memberikan kesempatan kepada lawan bicara Anda untuk menghentikan Anda mengirimkan komunikasi lebih lanjut.

Alternatif ini memiliki beberapa keuntungan:

  1. Tidak ada penurunan keterkiriman yang disebabkan oleh klik pada tautan berhenti berlangganan.
  2. Kampanye berhenti secara otomatis bagi penerima setelah mereka memberikan tanggapan.
  3. Tanggapan tersebut, meskipun negatif, memungkinkan Anda untuk meningkatkan rasio email keluar/masuk, yang sangat penting untuk keterkiriman Anda.

Unfriend Delete GIF by MOODMAN

Kesimpulan: Seberapa Berhasilkah Cold Emailing?

Cold Emailing adalah saluran akuisisi yang menuntut, yang membutuhkan tingkat penguasaan, latihan dan pengetahuan yang memadai. Selain itu, karena terus berkembang, Anda harus terus memperbarui pengetahuan Anda agar tetap relevan dalam tindakan Anda

Namun, jika dikuasai dengan baik, ini adalah salah satu cara yang paling efektif, tahan lama, dan murah untuk menghasilkan prospek B2B berkualitas tinggi dengan cara yang dapat diprediksi.

FAQ: Apakah boleh menggunakan Cold Email ?

Mengapa melakukan Pemasaran Inbound untuk Cold Mail?

Pendekatan pemasaran inbound melibatkan menarik calon pelanggan ke bisnis Anda dengan menyediakan konten yang relevan dan bermanfaat bagi mereka, daripada menemukan mereka melalui kampanye iklan yang mengganggu. 😐

Kami bertujuan untuk membangun kepercayaan dengan calon pelanggan dengan memberikan mereka informasi yang disesuaikan dengan kebutuhan dan minat mereka dan mendorong mereka untuk membeli produk dan layanan.

Teknik cold email dapat meningkatkan pendekatan pemasaran inbound, termasuk menggunakan konten yang bermanfaat dan relevan dengan target audiens. 🧲

Dengan memberikan konten yang tepat dalam email Anda kepada prospek, Anda dapat melakukan lebih dari itu:

  • Menambahkan nilai pada pesan kontak pertama Anda.
  • Mengajukan pertanyaan terbuka tentang relevansi yang terakhir dapat membantu Anda mendapatkan jawaban.
  • Lanjutkan prospek dalam pesan berikutnya dengan konten ini.

Oleh karena itu, pendekatan pemasaran inbound memungkinkan untuk menciptakan interaksi yang lebih kualitatif dengan prospek Anda dengan menawarkan nilai tambah terbesar kepada mereka.

Demikianlah, sekarang Anda sudah mengetahui semua yang perlu diketahui tentang cold email ! 🚀

4.9/5 (200 votes)
Cover-Ebook-US

Want more leads for your business? 🔥

Get the 7 most effective message templates for generating leads on LinkedIn for free. 👽

Cover-Ebook-US

Want more leads for your business? Get our E-book for free ! 🔥

Get the 7 most effective message templates for generating leads on LinkedIn. 👽