id
frenesitptdeplnlruja

Bagaimana cara cold message di LinkedIn dengan mudah?

show table of contents

Cold message di LinkedIn tidak boleh dilakukan dengan cara lama. Masalah dengan “penjual digital” palsu adalah bahwa mereka tidak melakukan prospek dengan cara yang benar. ❌

Prospects feel like they’re being mugged, are disinterested, and most importantly, skeptical as soon as they receive a private message on LinkedIn. The reasons are many:

Prospek merasa seperti sedang dirampok, tidak tertarik, dan yang paling penting, skeptis segera setelah mereka menerima pesan pribadi di LinkedIn. Alasannya banyak:

  • Target salah ditentukan.
  • Profil LinkedIn tidak dioptimalkan.
  • Sistem akuisisi yang tidak dikonversi.
  • Kampanye pencarian calon pelanggan yang tidak efektif.

Dan di atas segalanya: apa yang harus dikatakan dalam cold message prospeksi mereka?

Hari ini, jika Anda bertanya pada diri sendiri pertanyaan ini, maka artikel ini akan menarik bagi Anda.

Inilah alasannya: kami memberi Anda proses langkah demi langkah yang harus diikuti untuk memenangkan pelanggan baru dengan “cold message”. Sebentar lagi, kita akan melihat metode pencarian calon pembeli yang tepat untuk menentukan target Anda untuk menjangkau orang yang tepat.

Apakah kamu siap ? 🚀

Ini dia…

Langkah 1: Tentukan target Anda dengan presisi

Saat memulai kampanye cold calling, penting untuk menjawab pertanyaan:

Siapa orang yang tepat untuk tawaran saya?

Mencari prospek di LinkedIn selalu dimulai dengan menentukan target Anda dengan tepat. Artinya…

  • Apa frustrasinya?
  • Apa poin rasa sakitnya?
  • Apa mimpinya?

Beberapa akan memberitahu Anda untuk membuat persona yang sangat lengkap dengan usia, kelas sosial-profesional, tingkat pendidikan, dll.

Ini adalah elemen tambahan untuk tiga poin yang disebutkan di atas. Setelah Anda menentukan persona tipikal, yang saya sarankan adalah menelepon mereka. 📞

Dengan begitu Anda akan memiliki lebih banyak kebebasan untuk menjawab 3 pertanyaan. Ini adalah strategi yang sangat efektif. Anda juga dapat menghubungi avatar pelanggan Anda melalui :

  • Email Pemasaran.
  • Formulir kontak melalui situs web Anda.
  • Pesan pribadi di LinkedIn.
  • Forum dalam tema Anda.
  • Gunakan alat pencarian calon pelanggan untuk menemukan target Anda.

Cat target ideal Anda, lalu lanjutkan ke langkah 2. Dalam beberapa saat, Anda akan mengerti mengapa Anda perlu mengoptimalkan profil LinkedIn Anda, dan yang lebih penting, bagaimana melakukannya dengan cara terbaik.

Bersalju…

Langkah 2: Optimalkan profil LinkedIn Anda agar sesuai dengan target Anda

Apa yang terjadi di LinkedIn saat Anda pertama kali mengirim pesan ke seseorang? Orang itu akan segera mengunjungi profil Anda.

Antara lain, mereka akan menganalisis:

  • Gambar profil Anda.
  • Spanduk LinkedIn Anda.
  • Judul dan deskripsi Anda.
  • Pengalaman profesional Anda.
  • Latar belakang pendidikan Anda.
  • Sertifikasi Anda.
  • Rekomendasi Anda.

Pastikan Anda mengoptimalkan semua elemen ini. Pada baris berikut, kita akan melihat secara detail cara mengoptimalkan profil LinkedIn Anda.

Tapi sebelum itu, mari kita lihat secara detail mengapa hal itu penting untuk dilakukan…

Mengapa mengoptimalkan profil Anda untuk cold message di LinkedIn?

Jika Anda tidak menggaet pengunjung selama 7 detik pertama, dia akan meninggalkan profil Anda dengan keadaan pikiran yang dapat berupa :

  • “Saya tidak tahu apa yang dilakukan orang ini.
  • “Saya tidak mengenali diri saya dalam gambar yang dicerminkan orang ini”.

Cold calling di LinkedIn dengan profil yang tidak dioptimalkan tidak akan memberi Anda hasil yang bagus. Pengoptimalan yang baik memungkinkan pengguna untuk lebih percaya pada Anda. ✅

Sekarang mari kita lihat bersama bagaimana melakukannya …

Bagaimana cara mengoptimalkan profil LinkedIn Anda untuk membangun kepercayaan?

Setelah Anda mendapatkan kepercayaan dari pembaca Anda, akan lebih mudah untuk mengubahnya menjadi sistem akuisisi Anda. Kita akan melihat cara membuatnya di bagian selanjutnya.

Pertama, kita akan mulai dengan elemen yang harus menarik perhatian pengunjung…

Gambar profil Anda untuk menarik perhatian

Foto Anda tidak boleh selfie. Bahkan tidak ada gambar yang diambil dengan webcam komputer Anda. Anda harus segera memberikan perasaan ini kepada orang yang melihat foto Anda :

  • Keingintahuan untuk mengunjungi profil Anda.
  • Profesionalisme.
  • Antusiasme.

Tersenyum juga. Ini akan membuat Anda tampak lebih ramah dan terbuka untuk berdiskusi. 😃

Fokus pada foto yang sesuai dengan nilai-nilai perusahaan Anda. Jika Anda berada di, atau sedang, perusahaan yang sangat korporat, maka sesuaikan gaya Anda. Demikian pula, jika Anda berada di Start-up dengan suasana santai, lihat santai.

Tujuannya adalah untuk menciptakan konsistensi antara perusahaan dan penampilan Anda. Saat ini, sebagian besar gambar profil LinkedIn tenggelam dalam massa karena terlihat terlalu mirip. Misalnya di Waalaxy, kami memutuskan untuk menggunakan lingkaran warna di sekitar foto kami.

Dengan cara ini, melalui strategi Advokasi LinkedIn, kami menciptakan identitas branding yang kuat. Di perusahaan Anda juga sama.

You need to have a good profile picture before you even cold prospect on LinkedIn. 📸

Anda harus memiliki gambar profil yang bagus bahkan sebelum Anda menjadi prospek dingin di LinkedIn. 📸

Spanduk LinkedIn Anda untuk memberi tahu pengunjung – Cold message LinkedIn

Di luar gambar profil Anda, spanduk Anda juga harus konsisten dengan strategi Anda di LinkedIn. Itu harus dari piagam grafis yang sama dengan perusahaan Anda. Itu adalah:

  • Warna yang sama.
  • Tipografi dan font yang sama.

Dan juga, Anda harus cocok dengan perusahaan Anda:

  • Nilai.
  • Nada.
  • Pesan komersial.

Spanduk LinkedIn yang bagus harus memenuhi 4 kriteria ini (dari metode AIDA):

  1. Menarik perhatian pembaca.
  2. Untuk membangkitkan minatnya.
  3. Menciptakan keinginan.
  4. Panggilan untuk bertindak.

Pertama, untuk menarik perhatian : Anda perlu menciptakan rasa ingin tahu agar tetap berada di profil Anda dan mempelajari lebih lanjut tentang Anda (langkah berikutnya “minat”). Gunakan warna, dan teks yang bagus untuk melakukan ini. 🔵🟠

Kedua, untuk membangkitkan minat : Anda perlu membuat orang tersebut merasa tertarik dengan apa yang Anda tawarkan dan siapa diri Anda. Sebutkan keahlian Anda, industri Anda, bahkan produk/layanan yang Anda tawarkan dengan perusahaan Anda. Jika pengunjung Anda mengatakan “Saya tertarik untuk belajar lebih banyak”, maka Anda telah mendapatkan minat mereka. Kemudian Anda dapat melanjutkan ke bagian berikutnya. ✔

Ketiga, untuk menciptakan keinginan : Anda perlu memberi kesan kepada pengunjung bahwa Anda memiliki nilai. Untuk menciptakan keinginan, Anda dapat berbicara tentang manfaat yang Anda berikan. Sama seperti mengatakan bahwa Anda ahli dalam bidang kegiatan ini atau itu. Di sini, tujuannya adalah untuk memperkuat nilai yang dirasakan sebelum beralih ke kriteria terakhir. 📊

Keempat, Anda perlu membuat pembaca Anda mengambil tindakan. Jika Anda berbicara tentang produk Anda di spanduk LinkedIn Anda, itu bisa berupa, “Lihat di bawah” atau “Klik tautan pertama di bawah.”

Namun, ajakan bertindak terbaik adalah tetap menghubungi: “ikuti saya dalam satu klik” atau “ceritakan tentang proyek Anda pada 07.45…” ⚡

Inilah foto sampul LinkedIn yang bagus yang menyatukan 4 elemen ini (dalam bahasa Prancis karena saya):

Judul dan deskripsi LinkedIn Anda – Cold message LinkedIn

Ini adalah salah satu elemen terpenting dari profil LinkedIn Anda. Ini judul dan deskripsi Anda. Pertama, judul Anda. Seharusnya keduanya:

  • Pendek.
  • Berarti.
  • menarik.

Itu harus mudah dibaca dan dicerna untuk segera memahami judul tugas Anda. 🔥 Selain itu, Anda dapat membuat ajakan bertindak di dalam. Idealnya, yang sama disertakan dalam spanduk LinkedIn Anda.

Kedua, deskripsi LinkedIn Anda (juga dikenal sebagai “ringkasan LinkedIn“) harus dioptimalkan. Dan Anda dapat melakukannya dengan beberapa cara:

  • Mendongeng.
  • Daftar berpoin.
  • rumus AIDA.
  • Dll.

Misalnya :

Sumber : https://www.linkedin.com/in/franckrocca/

Pengalaman kerja Anda di LinkedIn

Ketika Anda ingin melakukan Cold calling di LinkedIn, Anda perlu membuktikan kepada prospek Anda bahwa Anda adalah seorang ahli di bidang Anda. ⭐⭐⭐⭐⭐

Dan itu melalui pengalaman profesional Anda. Jangan ragu untuk melengkapi dan mencantumkan semua perusahaan:

  • Tempat Anda bekerja jika Anda seorang karyawan.
  • Apa yang telah Anda latih jika Anda seorang pengusaha.

Dalam perincian setiap pengalaman, sebutkan 2 hal :

  1. Pertama, apa yang Anda lakukan di posisi Anda.
  2. Kedua, apa yang telah Anda sumbangkan sebagai hasil.

Tujuannya adalah persuasif. Dan Anda harus bertindak berdasarkan 2 pilar:

  • Bukti sosial melalui logo perusahaan (jika diketahui, leverage lebih kuat).
  • Otoritas melalui hasil Anda.

Kemudian Anda dapat melanjutkan ke pengoptimalan berikutnya dari akun LinkedIn Anda…

Latar belakang pendidikan Anda di LinkedIn

Kredensial pendidikan Anda juga merupakan nilai tambah yang sangat besar untuk membangun kepercayaan pada prospek Anda saat Anda mencari calon pelanggan. 💥

  • Sekolah dihadiri.
  • Skala studi Anda (Sarjana, BTS, DUT, Sarjana, Magister …).

Triknya di sini adalah menonjolkan kekuatan Anda. Misalnya, jika Anda mendapat nilai bagus selama pendidikan Anda, maka Anda dapat menempatkan IPK Anda di bawah setiap kursus.

Tentu saja, Anda tidak perlu memiliki gelar sarjana untuk menjadi prospek di LinkedIn. Ini adalah nilai tambah yang bagus untuk membuktikan keterampilan analitis, komitmen, dan ketekunan Anda kepada pengunjung Anda.

Sertifikasi Anda – cold message LinkedIn

Lisensi dan sertifikasi yang Anda terima juga berperan besar dalam mengoptimalkan profil LinkedIn Anda. 📗

Misalnya, jika Anda telah menyelesaikan pelatihan di platform berikut:

  • Udemy.
  • MentorShow.
  • LiveMentor.
  • Situs otoritas di bidang Anda.

Kemudian Anda dapat menyebutkannya di bagian profil Anda ini. Ini akan memberi Anda lebih banyak kredibilitas, tetapi itu bukan elemen yang akan memberi Anda paling banyak. Itu yang berikutnya…

Kesaksian dan rekomendasi LinkedIn

Ini jelas merupakan bagian yang dapat membantu mengubah sebagian besar prospek menjadi pelanggan. Peran Anda di sini adalah menonjolkan soft skill dan hard skill Anda dari orang lain. Apalagi jika testimoni Anda berasal dari orang-orang yang memiliki otoritas tinggi. 💪

Inilah struktur ideal untuk membuat rekomendasi persuasif di LinkedIn.

  1. Bicarakan tentang masalah yang Anda alami sebelum bertemu dengan Anda.
  2. Soroti tindakan yang Anda lakukan.
  3. Pujilah hasil positif setelah bantuan Anda.

Anda dapat meminta klien atau kontak yang ada untuk rekomendasi di LinkedIn. Dan jika mereka tidak memiliki ide, Anda dapat mengikuti kerangka kerja 3 langkah sederhana ini.

Apa yang harus dilakukan setelah mengoptimalkan profil LinkedIn Anda?

Ini adalah langkah yang harus dilakukan sebelum melakukan cold calling di LinkedIn.

Tapi sekarang Anda siap untuk langkah selanjutnya. Pada langkah selanjutnya, kita akan melihat cara membuat sistem untuk mengubah pengunjung Anda menjadi prospek. Kemudian menjadi pelanggan. 🔥

Terakhir, bagaimana menggunakan alat #1 untuk melakukan pencarian calon pelanggan multi-saluran di LinkedIn dan melalui pengaruh email pencarian calon pembeli.

Ini dia…

Langkah 3: Buat prospek dan corong akuisisi pelanggan Anda

Di sini Anda berada pada tahap di mana itu akan menjadi bom. 📣 Jika Anda mengikuti langkah 1 dan 2 dengan mahir, Anda dapat memulai yang ini.

Pertama, penting untuk mengetahui beberapa konsep pemasaran digital. Mereka penting untuk memahami dasar-dasar strategi.

SMO = Search Media Optimization. Ini adalah pembuatan dan pengoptimalan konten organik Anda untuk jejaring sosial.

Ini adalah sumber lalu lintas yang harus Anda masukkan ke dalam sistem akuisisi Anda.

Apa itu corong akuisisi?

Ini adalah proses corong yang membawa pengunjung sederhana ke tahap duta besar.

Sumber :

Dan saat melakukan cold calling di LinkedIn, sangat penting untuk memiliki sistem untuk mengonversi dan mengubah. 🎯

Sangat sering, seperti inilah corong akuisisi klasik di LinkedIn:

  • Konten SMO untuk menarik pengunjung ke profil Anda yang dioptimalkan.
  • Konten premium (tetapi gratis) yang dapat diakses di halaman arahan melalui profil Anda.
  • Penawaran produk atau layanan berbayar yang dapat diakses melalui halaman arahan lain.

Dan di antara langkah-langkah ini, ada langkah-langkah “pemanasan” untuk membangun kepercayaan dengan pengunjung Anda dan membawa mereka sejauh mungkin ke saluran penjualan itu.

Bagaimana cara membuat terowongan penjualan?

Ada banyak alat untuk membuat mesin penjualan otomatis. 🛒

Tapi ada 2 yang menonjol:

  1. ClickFunnels (Alat Amerika untuk membuat saluran penjualan).
  2. Systeme io (alat Prancis yang sangat mudah digunakan untuk hal yang sama).

Pada alat ini, Anda dapat membuat seluruh halaman Anda. Sebagai contoh :

  • Tangkap halaman (untuk mengumpulkan informasi dari prospek Anda).
  • Halaman terima kasih (langkah tepat setelah halaman pengambilan).
  • Halaman penjualan (halaman arahan untuk produk atau layanan Anda).
  • Halaman pembayaran (untuk mengumpulkan pembayaran dari pelanggan Anda).
  • Halaman konfirmasi (untuk meyakinkan pelanggan tentang pembelian mereka).

3 fase yang terjadi antara status “pengunjung” dan “pelanggan”

Sebelum melihat metodologi secara detail, Anda perlu memahami bagaimana evolusi dari pengunjung ke pelanggan terjadi. Di sini mereka…

  1. Fase “penemuan“.
  2. Fase “evaluasi“.
  3. Fase “keputusan“.

Fase pertama sesuai dengan saat ketika pengguna mengetahui Anda dan produk Anda untuk pertama kalinya. Dia tahu itu ada, tetapi belum jika Anda adalah solusi terbaik untuk kebutuhannya.

Fase kedua sesuai dengan momen ketika pengguna mengenal Anda tetapi membandingkan solusi Anda dengan penawaran lain di pasar.

Dia belum memutuskan tetapi dia mencari keuntungan dan kerugian dari setiap solusi. Fase ketiga sesuai dengan momen ketika pengguna memutuskan.

Ketika Anda melakukan cold calling, Anda seharusnya sudah tahu di fase mana calon pelanggan Anda berada. Kemudian, Anda dapat beralih ke metodologi konkret. 👌

Bagaimana cara mendapatkan prospek dan pelanggan dengan corong akuisisi?

Untuk mendapatkan pelanggan baru, Anda perlu memberikan nilai kepada audiens Anda. Dan terlebih lagi jika Anda ingin melakukan cold prospecting di LinkedIn.

Apa yang memberi nilai?

Ini hanya memberikan apa yang diinginkan target Anda untuk memecahkan kebutuhan mendalam mereka (lakukan latihan persona di langkah 1). 👇

Dalam strategi akuisisi Anda, Anda perlu membuat langkah-langkah berikut:

  1. Menarik lalu lintas yang ditargetkan.
  2. Ubah lalu lintas ini menjadi prospek.
  3. Ubah prospek tersebut menjadi pelanggan.
  4. Ubah pelanggan itu menjadi duta besar.

Memperoleh lalu lintas yang memenuhi syarat untuk menarik prospek

Pertama, ketika Anda ingin menarik lalu lintas: Anda memiliki beberapa pilihan.

  • Dengan membuat konten di jejaring sosial (SMO).
  • Dengan beriklan di jejaring sosial (SMA).
  • Dengan membuat konten di mesin pencari (SEO).
  • Melalui iklan mesin pencari (SEA).

Anda perlu menentukan strategi akuisisi lalu lintas melalui 4 tuas ini. Metode SMO dan SEA bekerja dalam jangka panjang.

Mereka termasuk dalam strategi yang dikenal sebagai Inbound Marketing. Artinya, menarik lalu lintas sehingga datang kepada kita secara alami. 🧲

Sedangkan metode ADM dan ATS ideal untuk memperoleh trafik dalam jangka pendek.

Mereka termasuk dalam apa yang disebut strategi Pemasaran Keluar.

Artinya, mengklaim lalu lintas dengan pergi keluar dan mendapatkannya. ⚡ Berikut adalah kurva yang membantu untuk memahami perbedaan antara 2 strategi ini.

Kedalaman topik konten di LinkedIn

Jika Anda berada di artikel ini, Anda sedang mencari cara efektif untuk mendapatkan lalu lintas melalui LinkedIn. Nah, perlu Anda ketahui bahwa ada 3 jenis konten yang bisa Anda buat:

  1. TOFU.
  2. MOFUs.
  3. BOFUs.

Dengan kata lain, konten TOFU (“top of the funnel”) adalah konten yang disebut generalis. ✔

Mereka ditujukan untuk sebagian besar pengguna di LinkedIn.

Dan mereka tidak harus teknis. Dasar-dasar sederhana.

Konten TOFU jika dipublikasikan sebagai posting LinkedIn, mendapat lebih banyak tampilan daripada jenis konten lainnya.

Ini bisa misalnya:

  • Berbicara tentang masa depan pekerjaan.
  • Masalah manajemen.
  • Pola pikir wirausaha.

Setelah itu, konten MOFU sedikit lebih khusus. ✔

Mereka akan menarik audiens target tetapi masih cukup luas.

Dengan jenis konten ini sebagai posting LinkedIn, Anda akan mendapatkan lebih sedikit tampilan tetapi audiens akan lebih berkualitas.

Ini bisa misalnya:

  • Pemasaran pertumbuhan.
  • Copywriting.
  • SEO.
  • B2b Sales techniques.
  • Teknik Penjualan B2b.

Akhirnya, konten BOFU. Di sini sangat khusus. ✔

Untuk audiens yang sangat kecil dan berkualitas.

Berikut adalah beberapa contoh untuk tetap dalam tema yang sama:

  • Strategi SEO tingkat lanjut.
  • Teknik persuasi.
  • tutorial produk.

Ingat, kami telah menentukan target yang sangat spesifik.

Kemudian, Anda mengoptimalkan profil LinkedIn Anda sesuai dengan itu. Sekarang Anda perlu membuat strategi konten Anda.

Cara membuat konten di LinkedIn

Dan itu bisa dalam 5 cara:

  1. Melalui pesan pribadi di LinkedIn.
    Melalui posting di LinkedIn.
    Melalui artikel di LinkedIn.
    Melalui grup di LinkedIn.
    Melalui video yang dipublikasikan di LinkedIn.

Ketika Anda sedang mencari calon pelanggan, Anda perlu menemukan media yang akan memecahkan kebekuan dan membuat mereka menemukan Anda (fase pertama dari 3 yang kita lihat sebelumnya). 🧊

Memperoleh prospek yang tertarik untuk mengubahnya menjadi pelanggan

Setelah prospek Anda telah melalui fase pertama. Hal ini diperlukan untuk membawanya lebih jauh untuk membawanya lebih dekat untuk membeli. Ini adalah saat Anda dapat menawarkan konten yang disebut “evaluasi”.

Di sini, kita lebih ke apa yang disebut konten “MOFU/BOFU”. 👈

Ini bisa misalnya:

  • Posting dan pesan dengan manfaat penawaran Anda.
  • Posting dan pesan dengan testimonial pelanggan.
  • Posting dan pesan dengan pesaing VS.

Tujuan Anda selama periode kedua ini adalah untuk memuji manfaat dari penawaran Anda dan mengatasi disinsentif prospek Anda.

Hambatan yang menghalangi prospek Anda menjadi pelanggan

Latihan yang sangat menarik adalah menentukan rem mental pelanggan potensial Anda. Mereka yang mencegah mereka menjadi pelanggan solusi Anda.

Apa yang menghambat prospek saya, yang mencegah mereka menjadi pelanggan?

Secara umum, ada 3 jenis rem, yang paling dikenal:

  1. Rem waktu.
    1. Bukankah solusi ini memakan waktu?
    2. Apakah ini akan menghemat waktu saya?
  2. Rem harga.
    1. Apakah itu sesuai dengan anggaran saya?
    2. Apakah itu akan membayar sendiri dengan cepat?
  3. Rem usaha.
    1. Apakah mudah digunakan?
    2. Apakah mudah diatur?

Ketika Anda telah menentukan hambatan-hambatan ini, Anda dapat menciptakan “magnet utama” Anda.

Apa itu magnet timah? Cold message LinkedIn

Ini hanyalah konten premium (tetapi gratis) yang akan Anda kirim ke prospek Anda sebagai imbalan atas informasi kontaknya (sangat sering alamat email, tetapi bisa berupa nomor telepon, nama depan, dll…).

Langkah ini memungkinkan Anda untuk mengubah pengunjung menjadi prospek. ✅ Dan Anda perlu membuat konten untuk mereka yang menghasilkan “efek wow“, menciptakan minat pada topik, tanpa memberikan seluruh solusi.

Kebutuhannya tidak harus sepenuhnya terpuaskan dengan konten premium Anda. Prospek pasti masih “haus” setelah mengkonsumsinya.

Cold message LinkedIn – Bagaimana cara membuat magnet utama yang sukses di LinkedIn?

Setelah Anda menyelesaikan langkah 1, Anda tahu siapa yang Anda targetkan. Nah, dengan mengetahui apa frustrasi audiens Anda, Anda dapat menciptakan magnet utama Anda.

Bisa berupa:

  • Sebuah buku digital.
  • Serangkaian video.
  • Sebuah daftar periksa.
  • Sebuah konferensi online.
  • Dll.

Setelah Anda membuat strategi akuisisi prospek, Anda dapat melanjutkan…👇

Akuisisi pelanggan saat Anda melakukan cold calling

Jika Anda telah mengikuti semua langkah yang dijelaskan dalam panduan ini dengan baik, maka Anda dapat melanjutkan ke langkah ini. Di sini, Anda perlu mengubah prospek Anda menjadi pelanggan.

Artinya, bawa mereka dari “evaluasi” fase 2 ke “keputusan” ketiga, melalui pembuatan konten. Anda perlu memberikan segalanya di bagian ini untuk membangun kepercayaan orang tersebut pada Anda dan produk Anda. 🚀

Berikut adalah jenis konten yang dapat Anda kirim ke prospek Anda untuk mengubahnya menjadi pelanggan:

  • Tutorial.
  • Panduan pengguna.
  • Video testimoni.

Sekali, prospek Anda telah melewati tahap ini, mereka telah menjadi pelanggan. Selamat, Anda memiliki strategi yang sangat efektif untuk cold calling di LinkedIn.

Sekarang, Anda akan menemukan cara untuk menggunakan semua strategi ini untuk melakukan prospek secara besar-besaran dan kualitatif. Yuk cari tahu sekarang juga…

Langkah 4: Buat kampanye pencarian prospek penjualan multi-saluran Anda dengan Waalaxy – Cold message LinkedIn

Bayangkan sejenak saat ini: Anda memiliki strategi konten untuk mengarahkan lalu lintas. Anda mendapatkan visibilitas hari demi hari. Semakin banyak pengunjung Anda menjadi prospek dengan mengunduh magnet utama Anda.

Dan semakin banyak orang menjadi pelanggan Anda. Namun, setelah beberapa saat Anda mencapai dataran tinggi. Karena Anda dibatasi oleh waktu. ⌚ Saat itulah Anda perlu mengotomatiskan tindakan pemasaran Anda untuk menghemat waktu.

Waalaxy adalah solusi untuk mengkloning Anda tanpa Anda harus bertindak. Dengan alat otomatisasi kami, Anda dapat:

  • Memotong profil LinkedIn dan mengimpornya ke CRM terintegrasi.
  • Buat urutan otomatis di LinkedIn (kunjungan profil, undangan, pesan, dll.).
  • Campurkan tindakan LinkedIn dengan pemasaran email untuk memanfaatkan kekuatan pencarian calon pelanggan multi-saluran.

Selain itu, berikut adalah keunggulan alat pencarian calon pelanggan kami dibandingkan pesaing :

  1. Kami menawarkan pencarian multi-saluran untuk kinerja maksimum.
  2. Kami menawarkan versi uji coba 7 hari untuk diuji dengan percaya diri.
  3. Kami telah fokus pada pengalaman pengguna (UX).
  4. Ini benar-benar aman untuk akun LinkedIn Anda.
  5. Ada dukungan pelanggan melalui obrolan.
  6. Bagian terbaiknya: terima kasih kepada teknisi kami, Anda dapat melebihi 100 undangan mingguan yang diberlakukan oleh LinkedIn tanpa risiko ke akun LinkedIn Anda ! 💪

Untuk tarif yang sangat terjangkau, Anda dapat melipatgandakan hasil Anda dengan strategi cold message yang baru saja Anda pelajari.

pricing waalaxy

Kami memiliki 3 penawaran.

  1. Versi Pro seharga 25€/bulan.
  2. Versi Lanjutan seharga € 50/bulan.
  3. Versi Bisnis seharga 80€/bulan.

Versi pertama memungkinkan Anda melakukan pencarian otomatis di LinkedIn.

Yang kedua sedikit lebih maju karena memungkinkan Anda untuk mengimpor prospek sendiri. Misalnya, ini berguna jika Anda membuat posting di mana Anda mendorong audiens Anda untuk mengomentari posting Anda untuk menerima sumber daya. 💡

Ini memungkinkan Anda untuk mengimpor orang yang lebih berkualitas dan tidak terlalu “cold” ke dalam skala suhu calon pelanggan.🌡

Itu dia, sekarang Anda tahu semua tentang cara paling efektif untuk cold message di LinkedIn! 🚀

5/5 (250 votes)

Convert more leads into clients with these 7 secret B2B prospecting messages 🚀

Enter your first name and email address  to receive the 11 page digital book now:

Where do we have to send it now?