Panduan inbound marketing

Segera setelah Anda ingin menjual sesuatu, akan selalu lebih nyaman jika pelanggan datang kepada Anda, karena mereka mengenal Anda. Tahukah Anda apa yang kami sebut ini? Inbound marketing.

Hari ini, saya akan memberi Anda semua kunci untuk memahami pemasaran Inbound, menguasainya, dan membuat Anda tak terbendung dalam hal ini. Catat ✒️, ini akan sangat bermanfaat.

Saya harus memperingatkan Anda, bahwa panduan ini akan sangat padat. Oleh karena itu, panduan ini akan dibagi menjadi beberapa bagian agar lebih mudah dipahami. Selama program ini, kita akan melihat :

  • Definisi dari inbound marketing.
  • Cara membuat metodologi inbound marketing.
  • Bagaimana mempersiapkan strategi inbound marketing Anda.
  • 4 langkah dari strategi ini ✅.
  • Cara meningkatkan konten Anda.
  • Menggunakan otomatisasi pemasaran.
  • Memelihara prospek.

Definisi inbound marketing

Ketika Anda ingin menjual produk, ada beberapa cara untuk melakukannya. Kita bisa pergi dan mencari pelanggan, atau kita bisa membuat pelanggan datang langsung kepada kita ❤️🔥. Poin kedua inilah yang akan kita fokuskan. Inbound marketing adalah istilah yang kami pinjam dari bahasa Shakespeare dan berarti “inbound marketing”. Tujuannya adalah untuk membuat pelanggan datang langsung kepada Anda melalui konten Anda ✒️. Hal yang baik adalah pelanggan yang datang kepada Anda sudah memenuhi syarat dan sudah mengetahui layanan Anda 😀. Untuk menerapkan strategi Inbound Marketing, Anda perlu membuat strategi konten. Strategi ini akan memungkinkan Anda untuk:

  • Menarik pelanggan ke situs web Anda, jaringan sosial Anda, blog Anda.
  • Membuat pelanggan Anda datang dan mengajukan pertanyaan tentang produk atau layanan yang mungkin menarik bagi mereka.
  • Mengubah prospek Anda menjadi pelanggan.
  • Menutup penjualan Anda.
  • Membangun loyalitas pelanggan.

Jadi, Anda pasti sudah paham, tujuannya 🏅 adalah membawa prospek yang tidak mengenal Anda, menjadi pelanggan melalui pembuatan konten. Istilah ini muncul pada tahun 2006 dan berasal dari “Permission marketing” yang pertama kali dicetuskan oleh Seth Godin.

Mereka menyadari bahwa dengan mendapatkan izin dari orang yang ditargetkan, tingkat konversi akan jauh lebih baik. Dari sinilah Inbound Marketing berasal. Dan kami akan menerapkannya melalui pembuatan berbagai konten.

Prinsip-prinsip inbound marketing

Seperti yang telah kami jelaskan sebelumnya di artikel ini, inbound marketing didasarkan pada 4 fase penting:

  • Menarik. Anda perlu membuat pengunjung datang ke situs Anda.
  • Mengkonversi: Bagus jika mereka datang ke situs Anda, akan lebih baik lagi jika mereka melakukan suatu tindakan. Sebagai contoh, kita dapat mengambil tindakan berlangganan newsletter.
  • Jual: Mereka benar-benar tertarik dengan produk atau layanan Anda, tetapi mereka masih mengerem. Pengasuhan prospek akan membantu prospek Anda untuk mendapatkan kedewasaan untuk membeli layanan Anda.
  • Loyalitas: Cawan Suci 🏆 adalah ketika pelanggan Anda puas dengan apa yang Anda tawarkan dan karena itu mulai membicarakan Anda kepada teman dan keluarga mereka. Itulah yang kami inginkan.

Selama 4 langkah ini, Anda akan menghasilkan konten. Tapi Anda masih perlu tahu di mana Anda akan meletakkannya.

Apa perbedaan antara Outbound marketing dan Inbound dengan Contoh?

“Pemasaran outbound”, yang berlawanan dengan “inbound marketing”, adalah tentang mengejar pelanggan. Secara umum, ini melibatkan penggunaan prospek dan iklan sebagai saluran akuisisi.

Hal ini sering kali dipertentangkan dengan strategi inbound, seolah-olah ada pilihan yang harus dibuat, padahal keduanya saling melengkapi dan jauh lebih kuat jika digabungkan dengan baik. Kita akan memiliki kesempatan untuk kembali membahas hal ini.

Di antara strategi outbound marketing, kami dapat menyebutkan:

Outbound marketing akan berguna untuk mendapatkan pelanggan dengan cepat, dalam jumlah yang lebih banyak atau lebih sedikit.

Strategi ini efektif jika Anda memiliki anggaran yang besar tetapi memiliki kelemahan karena tidak mudah “meningkatkan”, sangat mahal, dan hanya efektif di awal terowongan penjualan.

Dan yang terpenting, tidak seperti inbound, strategi ini memiliki dua kelemahan:

  • Tidak ada buntut yang panjang: ketika Anda berhenti mencari prospek atau berhenti beriklan, akuisisi tidak akan bertahan lama.
  • Tidak ada efek skala dan hasil eksponensial: jika Anda ingin 10 kali lebih banyak pelanggan, Anda harus membayar 10 kali lebih banyak iklan atau memiliki 10 kali lebih banyak tenaga penjualan untuk memprospek.

Outbound marketing

“Outbound marketing”, yang berlawanan dengan “pemasaran masuk”, bertujuan untuk mencari pelanggan. Secara umum, ini berarti menggunakan prospek dan iklan sebagai saluran akuisisi. Strategi ini sering kali bertentangan dengan strategi inbound, seolah-olah ada pilihan yang harus diambil, padahal keduanya saling melengkapi dan jauh lebih kuat jika digabungkan dengan baik.

👉 Outbound marketing akan berguna untuk mendapatkan pelanggan dengan cepat, pada volume yang kurang lebih penting. Strategi ini efektif jika Anda memiliki anggaran yang besar namun memiliki kelemahan yaitu tidak mudah ditingkatkan, sangat mahal, dan hanya efektif di awal terowongan penjualan. Dan yang terpenting, tidak seperti inbound, strategi ini memiliki dua kelemahan:

  • Tidak ada buntut yang panjang: ketika Anda berhenti mencari prospek atau berhenti beriklan, akuisisi tidak akan bertahan.
  • Tidak ada efek skala dan hasil eksponensial: jika Anda ingin 10 kali lebih banyak pelanggan, Anda harus membayar 10 kali lebih banyak iklan atau memiliki 10 kali lebih banyak tenaga penjualan untuk memprospek.

Jenis-jenis konten yang berbeda

Untuk melakukan Inbound Marketing, kita bisa menggunakan:

  • Media sosial 📱 (untuk membuat konten).
  • Mengatur webinar atau live.
  • Membuat konten video di YouTube.
  • Podcast.
  • Referensi alami di mesin pencari (Google, Bing atau Yahoo).

Jadi Anda tentu sudah paham, Inbound marketing akan berfokus pada strategi pembuatan konten di mana Anda harus rajin.

4 langkah dari strategi Inbound Marketing

Untuk memahami strategi Inbound Marketing, kita harus melihat 4 langkah yang membentuknya. ⏬

#1 Menarik

Seperti kerangka kerja AAARRR, kita akan melihat 4 pilar strategi Inbound Marketing. Kita akan berbicara tentang terowongan konversi dan langkah pertama dari terowongan konversi ini adalah menarik pelanggan atau lalu lintas kepada Anda, baik di situs web atau di profil LinkedIn Anda.

Tujuannya adalah mengubah orang asing menjadi pengunjung. Anda akan menarik mereka dengan teknik pemasaran sehingga mereka datang dan melihat-lihat layanan atau produk Anda. Tentu saja, agar hal ini bisa terjadi, Anda perlu mengetahui masalah calon pelanggan Anda 💰. Untuk mengetahui masalah ini, hanya ada satu solusi: buatlah persona.

Anda pasti akan merasa berat karena Anda hanya melihatnya di artikel kami, tetapi ini adalah langkah penting yang harus Anda lakukan jika Anda ingin menjual. Persona adalah representasi fiksi dari pelanggan ideal Anda. Ini adalah orang yang paling mungkin untuk membeli produk atau jasa Anda.

Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang mengembangkan persona pemasaran, di sinilah tempatnya. Setelah Anda memiliki profil pelanggan ideal, Anda perlu menjangkau mereka. Dan kami melakukannya melalui pengoptimalan halaman web Anda, konten Anda dengan menargetkan kata kunci yang tepat untuk menjawab masalah persona Anda.

Yang terpenting, jangan lupa untuk menyesuaikan platform sesuai dengan preferensi audiens Anda.

#2 Mengkonversi

Pada tahap kedua ini, ini adalah tentang mengubah pengunjung menjadi prospek. Mereka bisa datang ke situs web Anda atau ke profil LinkedIn Anda, jika tidak ada yang menarik perhatian mereka, maka Anda telah gagal. Anda harus memicu minat dan keingintahuan pengunjung tersebut.

Anda harus menyiapkan ajakan bertindak (juga dikenal sebagai CTA) agar pelanggan Anda mendaftar. Namun hati-hati, Anda harus menawarkan konten yang bernilai tinggi kepada mereka, membuat proposisi nilai yang kuat yang dapat berupa PDF, white paper, atau bahkan akses ke webinar sehingga prospek Anda ingin memberikan data mereka. Menyiapkan konten yang disesuaikan dengan prospek Anda serta CTA disebut pengungkit pemasaran.

#3 Menjual

Ini adalah saat Anda mulai mendapatkan data yang menarik tentang target Anda. Ini adalah fase di mana prospek Anda akan menjadi pelanggan (setidaknya itulah yang kita inginkan).

Dia mungkin belum siap untuk melampaui batasan terakhir untuk melakukan pembelian dari Anda, di situlah peran lead nurturing. Tinggallah bersama kami lebih lama lagi, kita akan membicarakannya nanti di artikel ini. Kami sarankan untuk menggabungkannya dengan alat otomatisasi pemasaran.

Seperti yang saya katakan, bukan karena prospek tertarik dan dia datang ke situs Anda, maka dia siap untuk membeli dari Anda. Faktanya, menurut Gleanster Research, lebih dari 50% prospek yang memenuhi syarat tidak berpikir untuk menutup kesepakatan sama sekali. Inilah mengapa kita berbicara tentang pemeliharaan prospek.

Anda harus membantu prospek Anda untuk mencapai kedewasaan dengan menawarkan konten yang disesuaikan dengan kebutuhan mereka sesuai dengan tahap kedewasaan mereka dalam saluran penjualan Anda.

Setelah Anda berhasil menggerakkan prospek Anda untuk melakukan tindakan pembelian, perjalanan belum berakhir 💡. Tujuannya adalah agar mereka mempromosikan merek Anda.

#4 Bangun loyalitas

Kita akhirnya sampai pada tahap di mana pelanggan Anda akan menjadi duta besar 💣. Dia telah membeli produk atau layanan Anda dan pertanyaannya adalah apakah dia puas dengan apa yang telah Anda berikan kepadanya. Untuk melakukan ini, Anda bisa mengirimkan kuesioner dan menawarkan mereka konten (selalu dengan nilai tambah) atau penawaran promosi.

Selalu baik untuk mempertahankan pelanggan setia karena, mempertahankan ❤️ pelanggannya jauh lebih murah daripada mendapatkan pelanggan baru. Oleh karena itu, penting untuk tidak mengabaikan mereka karena mereka akan cenderung merekomendasikan Anda kepada orang lain. Untuk mempertahankan mereka, Anda harus memiliki strategi yang disesuaikan untuk audiens khusus ini.

Berkomunikasi dengan pelanggan yang sudah bersama Anda. Tunjukkan kepada mereka bahwa Anda tertarik dengan mereka setelah pembelian dan Anda ingin meningkatkan layanan Anda dengan fitur-fitur baru. Anda akan menunjukkan kepada mereka bahwa Anda mendengarkan kebutuhan mereka secara terus menerus.

Bagaimana cara mempersiapkan strategi inbound marketing Anda?

Sekarang kita telah melihat cara menyiapkan strategi pemasaran Inbound, kita akan melihat strategi yang perlu diterapkan, bagaimana mempersiapkannya, dan bagaimana menyiapkannya.

Kerangka kerja AAARRR

Dalam pemasaran, terutama untuk pembuatan konten, kita juga bisa menggunakan kerangka kerja yang sudah terbukti. Kita berbicara tentang AAARRR yang terkenal. Ini adalah kerangka kerja dasar dari pemasaran pertumbuhan yang memungkinkan untuk menyajikan saluran penjualan untuk pengguna tetapi berlaku sempurna untuk konten. Dalam kerangka kerja ini, kita akan menemukan berbagai istilah seperti :

  • Kesadaran: Prospek telah mendengar sesuatu tentang Anda atau produk Anda dan mulai tertarik.
  • Akuisisi: Prospek melakukan langkah pertama terhadap Anda atau langkah pertama menuju penjualan. Hal ini biasanya dilakukan dengan mengunjungi situs web Anda atau mendaftar untuk mendapatkan newsletter.
  • Aktivasi: Prospek, yang sekarang menjadi pengguna, melakukan tindakan pertama yang memungkinkannya untuk melihat nilai produk atau layanan Anda.
  • Retensi: Prospek kembali secara teratur. Mereka menghubungi kita lagi, mengunjungi kembali situs kita atau menggunakan produk kita secara teratur dalam versi gratis. Terkadang kita mendefinisikan retensi sebagai pengguna yang terus membayar layanan.
  • Pendapatan: Prospek menjadi pelanggan dan membayar layanan kita.
  • Rujukan: Pelanggan sekarang membicarakan produk kita di sekitarnya, bahkan di luar hubungan komersial. Dia merekomendasikan produk kita, dan berkontribusi pada kesuksesannya. Ini adalah cara terbaik untuk mendapatkan pelanggan baru 🚨.

Konten terintegrasi dengan sempurna di seluruh saluran pemasaran.

framework-aaarrr

Konten adalah sebuah produk

Seperti yang telah kami sampaikan kepada Anda, kerangka kerja AAARRR berlaku sangat baik untuk pembuatan konten karena Anda akan :

  • Menarik perhatian: kerjakan judul, pengait postingan LinkedIn, gambar profil Anda, antarmuka blog Anda.
  • Menghasilkan tindakan: sebuah konten harus mengusulkan tindakan tertentu untuk mempertahankan hubungan. Berikan komentar pada postingan, bergabunglah dengan komunitas, berlangganan buletin, membaca artikel lain.
  • Membangun loyalitas: konten harus kualitatif untuk membangun loyalitas. Konten tersebut harus memiliki nilai. Sebuah konten yang menarik perhatian tetapi tidak memuaskan pada akhirnya dan tidak membuat audiens kembali tidak akan berhasil. Konten harus menciptakan hubungan jangka panjang.
  • Mendorong untuk berbagi: ini adalah konsekuensi dari konten yang berkualitas. Kita ingin membagikannya, membicarakannya di sekitar kita, untuk menciptakan “lingkaran viralitas”.
  • Jadilah bagian dari strategi pendapatan: pada titik tertentu, konten harus memiliki tujuan untuk menghasilkan pendapatan. Dengan kata lain, Anda juga harus membuat konten dengan tujuan untuk dikenal dan dikonversi. 🌠

Bagaimana cara menyiapkan metodologi Inbound Marketing?

Seperti yang saya katakan sebelumnya di artikel ini, Anda harus rajin. Strategi konten membutuhkan waktu 🕰 dan investasi yang berkelanjutan. Hasilnya mungkin sulit diukur secara akurat dan bisa memakan waktu lama, tetapi hasilnya benar-benar sepadan.

Untuk menerapkan strategi Inbound marketing, Anda harus fokus pada beberapa hal.

#1 Tunjukkan diri Anda sebagai seorang ahli kepada target Anda

Ini adalah salah satu poin terpenting dari topik ini. Agar pelanggan datang kepada Anda 🧲, mereka harus mempercayai Anda. Untuk mendapatkan kepercayaan, Anda harus menunjukkan kepada calon klien Anda bahwa Anda mengetahui bidang yang Anda kerjakan. Mari kita ambil contoh yang sangat sederhana: Anda ingin menjual pelatihan SEO.

Jadi, Anda akan mulai memposting secara teratur di jejaring sosial LinkedIn dan Anda akan menulis artikel tentang topik-topik seperti:

  • Algoritma Google.
  • Mengapa Anda harus menggunakan perangkat lunak seperti Semrush, Seobserver ?
  • Bagaimana cara meningkatkan konten Anda?
  • Bagaimana cara mencapai posisi 0?
  • Apa yang dimaksud dengan maksud penelusuran?

Dengan membicarakan banyak topik yang berkaitan dengan apa yang Anda lakukan, tanpa harus menyoroti produk Anda, Anda akan mengembangkan nilai yang lebih tinggi 🎁 untuk produk atau layanan Anda dengan audiens target Anda. Dan itulah yang kita inginkan. Jadi, ketika harus memilih spesialis SEO, orang-orang yang telah mengikuti dan melihat konten Anda akan lebih cenderung beralih ke Anda.

#2 Berikan nilai dan edukasi audiens Anda

Dikatakan bahwa dalam sebuah pasar, 5% orang siap untuk membeli layanan yang Anda dan pesaing Anda tawarkan. 95% bahkan tidak menyadari masalah yang Anda selesaikan dan solusi yang ada. Anda dapat memilih untuk berbagi 5% dengan pesaing Anda. Atau menyelami yang 95%. Strategi konten akan memungkinkan Anda untuk menjangkau 95% tersebut. Dengan mendidik. Pada dasarnya, ini adalah tentang membuat prospek Anda sadar akan manfaat menggunakan produk atau layanan seperti milik Anda.

⚠️ Kami tidak berbicara tentang mengiriminya spam dengan mengatakan bahwa Anda memiliki layanan terbaik. Sebagai catatan, dia bahkan tidak tahu bahwa dia memiliki masalah atau dampak dari penyelesaian masalah tersebut terhadap bisnisnya.

Tidak, kita berbicara tentang “memberikan nilai” kepadanya. Intinya adalah bahwa Anda akan menciptakan citra positif 💛 tentang apa yang Anda lakukan dengan memberikan nilai secara gratis. Dan Anda akan mendengar orang berkata, “jika saya memberikan pengetahuan saya, prospek saya tidak akan membutuhkan saya”. Yakinlah, ini tidak benar. Pengetahuan selalu tersedia di satu tempat atau tempat lain, jangan menyimpan informasi untuk diri Anda sendiri.

#3 Membuat konten: inti dari inbound

Ketika Anda mulai membuat konten, Anda pasti akan menyadari bahwa aspek ini bersifat eksponensial. Memang, ketika Anda mempublikasikan ✒️ di LinkedIn, Anda tidak ingin mendapatkan 10 pelanggan baru pada postingan pertama. Strategi konten harus dipikirkan untuk jangka panjang.

Oleh karena itu, hal ini membutuhkan keteraturan, kesabaran, dan penyesuaian sesuai kebutuhan. Ketika Anda memulai strategi inbound marketing, Anda harus berpikir setidaknya satu tahun ke depan sebelum melihat hasil yang nyata. Namun jika Anda tetap menggunakannya dan tekun, laba atas investasi Anda akan sangat besar dan tumbuh dengan cepat. Hal ini berlaku untuk konten LinkedIn, konten video, SEO, dan semua jenis strategi pemasaran masuk.

#4 Ciptakan perbedaan dengan pesaing Anda

Dalam banyak kasus, jarang sekali ada pesaing yang mulai melakukan inbound marketing meskipun cenderung berkembang dan menjadi semakin populer. Jika Anda seorang freelancer, jika Anda memiliki beberapa kompetitor yang tidak melakukan Inbound marketing, kemungkinan besar Anda akan mendapatkan lebih banyak klien secara alami. Hal ini normal karena jika Anda memiliki lebih banyak eksposur kepada seseorang, semakin besar kemungkinan Anda untuk dilihat secara positif.

Bagaimana cara meningkatkan konten Anda untuk mempromosikan Inbound Marketing?

Untuk terus meningkatkan konten Anda, aturan pertama yang harus diketahui adalah Anda harus mengetahui segala sesuatu tentang pelanggan ideal Anda. Jadi, Anda akan melakukan pekerjaan rumah Anda dan menyiapkan persona terkenal. Jika Anda tidak tahu siapa pelanggan Anda, Anda tidak dapat menghasilkan konten yang relevan.

Dengan mengetahui target audiens ❤️ inti Anda serta segmennya dengan sempurna, Anda akan dapat memutuskan apakah lebih baik untuk diproduksi:

  • Konten editorial.
  • Video.
  • Audio.
  • Atau bahkan visual.

Tentu saja, Anda perlu mengelilingi diri Anda dengan para profesional untuk menghasilkan konten yang paling sesuai. Jika Anda memproduksi konten video, jangan minta Jeannine sang akuntan untuk merekam dengan ponselnya…

Kami mengatakan kualitas, ingatlah itu. Terkadang Anda tidak akan melakukannya dengan benar saat pertama kali, itulah sebabnya Anda akan menyiapkan tes A/B yang memungkinkan Anda mengetahui teks mana yang paling berdampak pada target Anda.

Kami bisa memberikan sebuah contoh:

Kekurangan

Kita langsung masuk ke pemeliharan prospek pada saat ini, dalam contoh yang baru saja saya tunjukkan kepada Anda. Anda memiliki kesempatan untuk menguji ✅ apa yang paling cocok untuk target Anda, Anda bisa menyalahgunakannya, silakan saja.

Untuk membantu Anda menemukan jalan melalui tes A/B dan konten Anda yang berbeda, Anda akan membutuhkan sedikit alat otomatisasi pemasaran. Mari kita bahas sekarang.

Memproduksi strategi Pemasaran Inbound Anda: Contoh

Contoh Pemasaran Inbound 1: Menyusun konten Anda

Di sini, kita akan mendasarkan diri pada kerangka kerja pembuatan seperti kerangka kerja AIDA (saya persilakan Anda mencarinya di Google).

Kita akan mencoba menciptakan “ketegangan naratif”.

Tujuannya adalah untuk membuat pembaca ingin membaca baris berikutnya di setiap langkah.

Jadi, saya akan menulis versi pertama dari tulisan yang mungkin bisa dibaca:

Jadi, Anda mendapatkan konten yang agak mentah dan tidak terlalu menarik, harus dikatakan.

Contoh Inbound marketing 2: Menata konten Anda

Mari kita beri sedikit sentuhan pada konten ini. Konten jenis branding, tapi Anda sudah menyadarinya

Pada tahap penataan, kita berusaha untuk memperkuat nada dan menempatkan kiasan, yang akan membuat postingan kita bersinar.

Kita kemudian akan mendapatkan konten seperti:

Contoh Inbound marketing 3: Bersihkan konten Anda

Konten harus menyenangkan untuk dibaca dengan keras. Oleh karena itu, perlu untuk menghapus semua gambar dan bagian yang meringkas kelancaran membaca.

Secara umum, kami akan mencoba menghapus 10 hingga 20% dari konten.

Hapus kata keterangan. Ganti koma dengan titik. Jadi, dalam contoh kita, kita memperoleh:

Praktik copywriting yang baik

Ada semacam mitos seputar copywriting. Seolah-olah ini adalah ilmu hitam yang hanya dikuasai oleh beberapa orang.

Seolah-olah mereka yang menulis“Copywriter” di LinkedIn adalah penyihir abad ke-21, yang mampu mengubah prospek yang dingin dalam beberapa kata atau membuat konten viral dengan setiap publikasi… 😂

Sebenarnya, ada beberapa teknik bagus yang memungkinkan Anda untuk menulis konten yang relevan, menyenangkan, dan menarik.

Memprioritaskan ide-ide Anda

Di awal, Anda memiliki sebuah topik. Sebuah ide mentah.

Anda perlu memecahnya menjadi sub-ide. Ini seperti membuat rencana dengan poin-poin berbeda yang ingin Anda bahas.

Sebagai contoh, saya ingin membahas tentang alasan memulai strategi konten di LinkedIn, dalam sebuah postingan LinkedIn. Saya akan menuliskan ide-ide saya:

  • Pentingnya pembuatan konten sebagai saluran pelengkap untuk mencari prospek.
  • Efek dari paparan sederhana dan nilainya di LinkedIn.
  • LinkedIn adalah jaringan di mana Anda dapat menjangkau orang-orang yang tidak berteman dengan Anda.
  • Ini adalah keunggulan kompetitif.

Bagaimana Anda mendapatkan ide konten?

Anda sedang bersemangat 🌶️ untuk meluncurkan strategi Anda dan sekarang Anda berpikir, “Apa yang akan saya bicarakan?” Itu normal. Pada awalnya semua orang menanyakan pertanyaan ini. Anda akan melihat, ketika proses kreatif mulai berjalan, ide-ide akan mengalir dengan lebih mudah. Berikut adalah beberapa teknik untuk mendapatkan ide untuk strategi pemasaran inbound Anda.

metode Curah Pendapat # 1 10 Menit

Sederhana. Dasar. Efektif. Latihan dengan durasi maksimum sering kali paling efektif. Atur timer ⌛ 10 menit. Tuliskan semua ide yang muncul di benak Anda tentang nilai yang Anda bawa. Anda harus menghasilkan 20 ide dalam waktu kurang dari 10 menit.

metode # 2 Metode 20 Tips

Tuliskan 20 tips yang ingin Anda berikan kepada prospek ideal Anda, audiens Anda, untuk menyelesaikan masalah mereka.

#3 Gunakan alat bantu untuk menghasilkan ide

Berdasarkan kata kunci, alat-alat ini memberi Anda apa yang dicari orang di web, dan dengan demikian merupakan sumber ide konten yang hampir tak terbatas. Kami dapat menyebutkan Spartoro, yang paling efisien dan juga gratis, tetapi juga Answer Socrates.

#4 Mengkonsumsi konten Anda sendiri

Mengkonsumsi konten orang lain adalah sumber ide yang tidak ada habisnya, baik dari segi format maupun topik. Ini juga merupakan cara yang bagus untuk menemukan gaya Anda sendiri dengan mengambil inspirasi dari orang lain.

Dengan mengonsumsi konten, Anda juga dapat mengambil ide dari konten di satu saluran dan membagikannya di saluran lain.

Misalnya, Anda menonton video YouTube tentang 5 kesalahan besar dalam prospek LinkedIn dan Anda membuat 5 postingan LinkedIn, menyajikan setiap kesalahan, meskipun itu berarti mengutip sumber YouTube.

#5 Berbicara dengan pelanggan

Dengan berbicara dengan pelanggan Anda saat ini, Anda akan mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang siapa mereka, apa yang mereka cari, saluran apa yang mereka gunakan dan topik apa yang menarik bagi mereka. Yang harus Anda lakukan adalah membuat konten yang tepat di saluran yang tepat dari ide yang tepat.

Bicaralah 👄 juga dengan tim Anda, terutama tim dukungan dan penjualan, yang mengenal pelanggan Anda lebih baik dari siapa pun, untuk menghasilkan ide-ide baru.

Apa 3 hal penting untuk Inbound Marketing?

Terakhir, praktik yang sangat baik untuk membuat konten teks Anda adalah ini:

  1. Saya menulis konten saya sekaligus, dengan pengatur waktu dan tanpa mengoreksi.
  2. Saya membiarkannya mengendap selama 24 jam.
  3. Saya menulis ulang menggunakan prinsip-prinsip di atas.

Mempromosikan atau mendistribusikan konten Anda

Anda mungkin berpikir: Saya sudah membuat konten saya, pekerjaan selesai!

Eh eh. Ya… tapi tidak.

schitts creek no GIF by CBC

Sekarang kita harus mendistribusikannya. Faktanya, kami menganggap bahwa dalam pembuatan konten, 20% dikaitkan dengan pembuatan dan 80% dengan distribusi.

Mengapa demikian?

Karena kita hidup di era infobesitas, di mana semua orang membuat konten. Ini adalah perang untuk mendapatkan perhatian.

Jadi, Anda harus membuat konten Anda dikenal.

Dan pada awalnya, algoritme tidak menguntungkan kita. Berikut adalah beberapa pengungkit untuk menyebarkan konten Anda.

Pemasaran masuk: Komunitas jejaring sosial

bloomfield hills wtf GIF

Kita hidup di dunia yang indah. Dunia yang dipenuhi dengan orang-orang yang berkumpul dengan minat yang sama. Komunitas.

Komunitas-komunitas ini berkumpul di berbagai jejaring sosial dan forum. Kami dapat menyebutkan :

  • Grup Facebook. Mungkin komunitas yang paling penting. Sangat efektif untuk target +45 tahun.
  • Grup LinkedIn. Sejujurnya, berbagi konten di grup-grup ini tidak akan berdampak apapun karena algoritma LinkedIn tidak menekankan konten grup. Namun, menggunakan grup-grup ini sebagai basis data untuk mendistribusikan konten prospek Anda adalah ide yang bagus.
  • Forum. Quora atau Reddit misalnya. Anda dapat menemukan semuanya di sana. Cakupannya relatif, sangat tergantung pada topiknya.
  • Slack. Pada dasarnya ini adalah alat perpesanan internal yang telah dibajak untuk membuat komunitas “pribadi” di mana banyak konten dipertukarkan. Setelah menguji beberapa di antaranya, hanya sedikit yang benar-benar aktif dan berguna. Dan tidak selalu mudah ditemukan. Tetapi ketika Anda menemukan komunitas Slack yang aktif dalam industri Anda, itu adalah anugerah.
  • Perselisihan. Bergenre sama dengan Slack, lebih berorientasi pada komunitas gamer atau pengembang, meskipun ini cenderung berubah.

Komunitas, sebuah pengungkit

Secara umum, kita harus ingat bahwa komunitas adalah pengungkit awal yang bagus untuk berbagi konten.

Mereka umumnya menghasilkan volume yang kecil tetapi lalu lintas yang sangat berkualitas. 👨🍳

Sedikit tips dari bos: jangan lemparkan artikel Anda dalam mode “Hai, saya membuat artikel tentang peretasan pertumbuhan, coba lihat”.

Publikasi yang akan Anda lakukan di komunitas ini harus dibuat seperti semua jenis konten lain yang kita bicarakan di atas, mengingat bahwa ini adalah konten distributor yang ajakan bertindaknya adalah untuk mengkonsumsi konten Anda.

Hati-hati juga, tidak semua komunitas mengizinkan promosi diri dan berbagi konten.

Dalam hal ini, pilihlah pendekatan kualitatif dengan menjawab pertanyaan komunitas tentang masalah yang menjadi perhatian Anda dan dengan membagikan konten Anda secara diam-diam, dengan cara kualitatif.

Perulangan virus (atau putaran virus)

Never Ending Basketball GIF by SB Nation

Viral loop terdiri dari mencari viralitas suatu konten, menggunakan algoritme untuk keuntungannya. Dengan meminta audiens eksogen untuk terlibat dalam sebuah konten.

Contoh terbaiknya adalah “lead magnet” di LinkedIn, yang terdiri dari meminta orang untuk mengomentari postingan LinkedIn untuk mendapatkan konten lain (video YouTube, tautan untuk pertunjukan langsung, kursus lengkap tentang suatu subjek).

Hal ini memungkinkan Anda untuk mendapatkan ratusan atau bahkan ribuan orang yang ingin menerima konten tersebut dan manfaatnya berlipat ganda:

  • Algoritme akan melihat tingkat keterlibatan yang tinggi (jumlah komentar misalnya) dan memutuskan untuk meningkatkan jangkauan konten secara signifikan.
  • Orang-orang yang berkomentar terkadang berada di luar jaringan Anda, tetapi dengan menunjukkan ketertarikan pada konten Anda melalui komentar, mereka akan lebih mungkin untuk melihat konten Anda berikutnya, dan karenanya tetap berada di dalam audiens Anda.
  • Anda membuat daftar prospek yang memenuhi syarat di alat otomatisasi favorit Anda, yang memungkinkan Anda untuk menargetkan ulang orang-orang ini nanti, dengan konten serupa lainnya. Ini disebut “memelihara”. Untuk, sekali lagi, membangun loyalitas.

Mulailah dari yang kecil dengan strategi konten Anda

Jika hanya sedikit kotak yang menggunakan konten sebagai strategi, ada alasannya: butuh waktu dan konsistensi. Oke, kita sudah membicarakan hal ini di artikel ini. Tetapi saya melihat terlalu banyak orang yang menyerah, berpikir bahwa 3 postingan LinkedIn dalam setahun akan mendorong bisnis mereka.

Membuat konten membutuhkan strategi yang baik untuk menjadi teratur, untuk menguji berbagai hal. Tidak ada yang tidak dapat diatasi, tetapi Anda harus menyadarinya. Bagaimanapun juga, hasilnya sepadan dengan investasi yang dikeluarkan. Oleh karena itu, kami menyarankan Anda untuk memulai dengan satu saluran.

Sedangkan untuk mencari prospek, lebih baik menjadi yang terbaik di satu saluran daripada rata-rata di dua saluran. Anda memilih untuk mempublikasikan di LinkedIn? Baiklah, lupakan memposting ulang di Facebook, Instagram, atau lainnya. Fokuslah pada LinkedIn. Uji. Ukur. Ulangi.

Hingga Anda membangun audiens, mendapatkan keterlibatan, menciptakan proses kreatif yang dioptimalkan. Dan setelah itu, lanjutkan ke saluran lain. Selain itu, mulailah dari yang kecil. Karena Anda mungkin berpikir pada saat ini: “Saya memiliki seribu ide postingan, saya akan mempublikasikan 5 kali sehari minggu depan”. Tenang saja!

Pembuatan konten adalah sebuah maraton, dengan lari cepat. Mulailah dengan satu postingan dalam seminggu.

Punya banyak ide? 💡

Jadwalkan postingan Anda untuk 10 minggu ke depan jika perlu, tetapi tidak ada yang lebih buruk daripada menyerah setelah beberapa minggu…

Untuk meluncurkan strategi pemasaran Inbound Anda

Anda masih enggan mengambil tindakan. Berikut ini adalah 7 langkah awal untuk mengambil tindakan.

Should I Go Reaction GIF by MOODMAN

  1. Tentukan pelanggan ideal Anda (orang yang harus melihat konten Anda). Pilihlah target khusus di awal daripada persona yang terlalu umum. (Karena jika Anda ingin menyenangkan semua orang, Anda tidak akan menyenangkan siapa pun).
  2. Buatlah daftar antara 10 hingga 20 tips untuk membantu mereka memecahkan masalah yang SULIT (menyakitkan, mendesak, dan diakui).
  3. Buatlah postingan LinkedIn untuk setiap tips (dalam bentuk tulisan, video, atau korsel).
  4. Tulislah sebuah e-book (PDF atau postingan blog) dengan 10-20 tips tersebut.
  5. Buatlah postingan LinkedIn berdasarkan kerangka kerja AIDA (dengan teknik yang diberikan dalam artikel ini) menjadi sebuah lead magnet, yaitu meminta orang berkomentar untuk mendapatkan konten tersebut.
  6. Hubungi orang-orang yang berkomentar di postingan tersebut dengan Waalaxy dan kirimkan konten tersebut melalui PM (menggunakan urutan “Elysium”).
  7. Identifikasi tips yang paling berhasil dan gunakan kembali menjadi konten yang lebih panjang yang dapat Anda posting ulang dengan cara yang sama.

Ayo, tidak ada lagi alasan untuk tidak memulai (tandai Toinon Georget atau Benoit Dubois di komentar postingan LinkedIn Anda dan beritahukan bahwa Anda telah menerapkan metode ini, kami akan datang dan mendukung Anda).

Inbound marketing dan Otomatisasi

Seperti yang Anda ketahui, digital telah banyak mengubah hidup kita. Dan yang paling banyak mengubah hidup kita adalah otomatisasi beberapa tugas yang berulang-ulang dan membosankan tapi sebagian besar memakan waktu ⌚️. Berkat apa yang disebut otomatisasi pemasaran, Anda dapat mengotomatiskan sejumlah tindakan seperti:

  • Prospek Anda (untuk prospek Anda di LinkedIn, Waalaxy menawarkan Anda untuk mengotomatiskan semua tugas Anda, silakan buka di sini).
  • Mengatur acara Anda (undangan Webinar Anda).
  • Pesan atau email Anda.
  • Publikasi di jejaring sosial. Kami secara khusus memikirkan Hootsuite atau Podawaa untuk menjadwalkan posting Anda di LinkedIn.
  • Mengatur tanggapan 📽 yang telah direkam sebelumnya.

Yang harus Anda lakukan adalah memilih alat yang tepat, yang sesuai dengan kebutuhan dan keinginan Anda. Penting untuk memilih perangkat lunak yang berkualitas sehingga Anda hanya perlu melakukan sesedikit mungkin tindakan. Pada awalnya, Anda harus mengonfigurasi apa yang disebut “alur kerja”.

Alur kerja adalah urutan tugas atau operasi yang dilakukan oleh seseorang atau… perangkat lunak pemasaran. Jadi, Anda harus mengatur alur kerja Anda sehingga urutan tindakan yang ingin Anda atur diterapkan. Yang paling penting adalah Anda akan dapat melacak hasil yang berbeda, sehingga Anda dapat mengukur KPI Anda.

Inbound marketing dan Pemeliharaan Prospek

Bagaimana Anda bisa berbicara tentang pemasaran inbound dan lupa menyebutkan pemeliharaan prospek? Bukankah konsep ini tidak asing bagi Anda? Kami akan menjelaskannya kepada Anda sekarang. Secara harfiah, lead nurturing berarti “pemuliaan prospek” 🍔 dan tujuannya adalah untuk memperkuat hubungan Anda dengan prospek Anda yang belum melakukan pembelian dari Anda karena kurangnya kematangan.

Sebenarnya, ini sangat sederhana, lead nurturing akan memungkinkan Anda untuk mempertahankan prospek untuk mengubahnya menjadi pelanggan 🤑. Dan gagasan ini terkait dengan pemasaran masuk karena beberapa alasan:

  • Karena Anda akan menghasilkan pelanggan baru dengan memandu prospek Anda melalui corong prospek Anda.
  • Anda akan membantu mengubah prospek Anda menjadi pelanggan nyata.

Untuk bisnis Anda, memelihara prospek adalah cara Anda menjaga hubungan dengan prospek Anda sebelum mereka berkonversi dengan Anda.

Ketahuilah bahwa pemeliharaan prospek akan memungkinkan Anda untuk mendapatkan peningkatan penjualan dan akan menurunkan biaya Anda.

Selain itu, tahukah Anda bahwa 85% pembeli B2B perlu membaca setidaknya tiga konten yang berbeda sebelum mengambil tindakan? Inilah alasan mengapa lead nurturing penting dalam strategi penjualan Anda.

Kesimpulan dari Inbound marketing

Kita akan sampai pada akhir artikel ini dan selama ini, kita telah melihat berbagai topik seputar Inbound marketing. Jadi kita telah melihat:

  • Definisi pemasaran Inbound.
  • Cara menyiapkan metodologi pemasaran Inbound.
  • Bagaimana mempersiapkan strategi Inbound marketing Anda.
  • 4 langkah dari strategi ini.
  • Cara meningkatkan konten Anda.
  • Otomatisasi pemasaran.
  • Memelihara prospek dalam pemasaran inbound.
  • Bagaimana kami melakukannya di Waalaxy.

Pertanyaan Umum Artikel : Strategi  Inbound marketing

Ini belum sepenuhnya berakhir! 🤓 Untuk menyempurnakan pengetahuan Anda tentang pemasaran Inbound, kami membuat tur terakhir tentang istilah-istilah yang dapat melengkapi istilah ini.

Apa saja 3 hal penting untuk pemasaran Inbound?

Kita telah melihat bersama semua hal yang perlu diketahui sebelum meluncurkan strategi pemasaran inbound yang baik. Saatnya untuk melihat bagaimana menerapkan strategi ini, dengan cara yang konkret. 👇

💡 Pilih jenis konten yang tepat:

Kami mengidentifikasi 3 jenis konten: branding, distribusi, dan konversi. 💥

1. Konten bermerek atau “branding”:

Konten bermerek, harus mewakili sekitar 80% dari konten Anda. Ini adalah konten yang berfokus untuk menarik perhatian dan memberikan nilai seluas mungkin.

Sebuah postingan LinkedIn tentang teknik atau prospek terbaik kita atau bahkan artikel ini adalah konten branding.

GIF by NBC

2. Konten konversi:

Konten konversi. Ini mewakili 20% dari konten yang perlu Anda hasilkan. Konten ini dimaksudkan untuk menggerakkan prospek di sepanjang saluran penjualan. Misalnya, buletin kami atau komunitas Facebook kami adalah tempat di mana kami membuat konten konversi.

Prospek menjadi sedikit lebih hangat karena mereka telah melanjutkan ke langkah berikutnya.

Pray Episode 1 GIF by The Office

3. Konten distribusi:

Ini adalah konten yang digunakan untuk mendistribusikan konten lain. Misalnya, membuat postingan LinkedIn untuk mempromosikan video YouTube, membagikan cuplikan acara live terbaru Anda di Facebook untuk mendorong pendaftaran webinar berikutnya, dan sebagainya.

Apa pentingnya pemasaran inbound?

Ketika Anda ingin menjual produk atau jasa, Anda perlu menyadari banyak manfaat yang diberikan oleh metode pemasaran ini. Ketika mengatur strategi Anda, Anda akan memikirkan pelanggan Anda terlebih dahulu.

Jika Anda tidak mengenalnya, Anda tidak dapat membuat konten yang menarik dan menginspirasi untuk prospek Anda. Setelah Anda mengenalnya, Anda akan berinteraksi dengannya (pada dasarnya Anda melalui konten Anda) dan ini akan memungkinkan Anda untuk memahami audiens Anda dan karena itu lebih memahami kebutuhan dan minat mereka. Jika Anda dapat melakukan ini, saya dapat menjamin bahwa Anda akan menjangkau mereka dengan lebih baik.

Kami juga melakukan pemasaran inbound untuk mendapatkan visibilitas 👀. Dengan menyebarkan konten Anda di internet, baik itu melalui SEO, white paper, atau bahkan melalui jejaring sosial, Anda akan memperkuat kehadiran digital Anda. Tentu saja, jika Anda memperkuat visibilitas Anda, pelanggan Anda akan lebih cenderung mempercayai Anda, sehingga Anda akan membangun loyalitas mereka dengan lebih baik. Kami juga memilih untuk melakukan pemasaran inbound karena biayanya.

Melakukan teknik pemasaran ini jauh lebih murah daripada iklan tradisional dan memproduksi konten gratis (dengan SEO atau posting di LinkedIn).

Apa itu strategi konten yang baik?

Dalam B2B, konten yang baik adalah konten yang:

  • Mendidik.
  • Menginspirasi.
  • Menghibur.

Ini adalah penggeser, bukan pilihan. Maksudnya, Anda tidak bisa membuat konten yang hanya menginspirasi dan mendidik. Karena tidak ada yang mau membaca konten 🕮 dari ensiklopedia. Konten yang membosankan. Itulah mengapa Anda perlu mengetahui target audiens Anda. Sebagai contoh, konten Anda harus:

  • Mengedukasi dengan membagikan konsep hebat dari ide, produk, atau layanan Anda. Memberikan praktik terbaik dan cara menerapkannya.
  • Menginspirasi dengan hasil yang telah dihasilkan oleh strategi ini untuk bisnis Anda.
  • Menghibur dengan menuliskannya dalam bahasa yang sederhana. Anda dapat memperindahnya dengan GIF, emoji, yang ada untuk membuat pencernaan konten lebih menyenangkan.

👉 Dan sekarang sudah selesai, saya harap artikel ini telah menjawab semua pertanyaan Anda tentang Inbound Marketing, dan jika Anda melihat kami di LinkedIn, jangan ragu untuk memberikan sedikit komentar.

Ingin melangkah lebih jauh?​

Saat ini, dilengkapi dengan digital marketing tools dan otomatisasi sangat penting untuk menerapkan strategi dan mencapai tujuan yang telah ditetapkan. 🚀

28/05/2024

Tidak mengerti mengapa Anda kehilangan lebih banyak pelanggan daripada yang Anda dapatkan? Mungkin karena tingkat keluar masuknya pelanggan Anda terlalu

27/05/2024

Bagaimana cara menemukan alamat email berdasarkan nama adalah pertanyaan yang sering muncul akhir-akhir ini. 👀Apakah Anda ingin terhubung kembali dengan

23/05/2024

7 contoh pesan pencarian yang efektif di LinkedIn

Newsletter

Masterclasses

Dans la piscine

Sucess story