Search
id
frenesitptdeplnlru

Content plan : Bagaimana cara membuatnya? Templat Gratis, Contoh

Content plan adalah alat untuk mengatur pembuatan konten untuk mencapai tujuan tertentu. 🎯 Hal ini termasuk mengidentifikasi audiens target Anda, melakukan penelitian mendalam, memilih jenis konten, dan membuat kalender konten.

Jenis utama perencanaan konten adalah kesadaran merek dan konversi. Perencanaan konten penting untuk membangun kepercayaan dengan pelanggan, meningkatkan kehadiran merek, dan meningkatkan keuntungan. 💲

Definisi content plant

Content plan menentukan semua sumber daya pemasaran dan pembuatan konten yang diperlukan untuk melaksanakan strategi konten. Ini termasuk semua saluran pemasaran digital dan alat yang Anda butuhkan untuk membuat, menerbitkan, dan mengelola konten Anda. ✍️

Contoh aset pemasaran yang dapat menjadi bagian dari content plan meliputi “media sosial” yang alat pengoptimalan, pengoptimalan mesin pencari (SEO), analitik, blog, laporan resmi, dan lainnya. 👉 Tentukan sumber daya pemasaran yang akan digunakan dengan menganalisis audiens target.

Ada banyak saluran konten yang dapat Anda gunakan dalam perencanaan editorial Anda, dan masing-masing harus konsisten dengan merek Anda.

Come Ricky Martin GIF

Strategi konten Anda juga harus diintegrasikan ke dalam pemasaran corong. Saluran pemasaran secara umum dibagi menjadi empat tahap: kesadaran, pertimbangan, konversi, dan pengambilan keputusan. Konten dapat disalurkan ke salah satu tahap ini, tetapi tujuannya selalu sama generasi pemimpin.

Apa pun content plan Anda, konten tersebut harus dibagikan kepada seluruh departemen pemasaran saat dikembangkan dan diselesaikan. Semua anggota tim Anda harus memiliki pemahaman yang sama, memahami bagaimana setiap bagian dari perencanaan editorial Anda bekerja sama, dan bagaimana dampaknya terhadap bisnis Anda upaya pemasaran global. 💪

Terlebih lagi, terlepas dari apa yang jenis konten yang Anda buat (gambar, video, postingan blog, dll.). Atau platform yang Anda gunakan untuk distribusi (Instagram) youTube, blog, dll.)

Berikut ini adalah panduan langkah demi langkah tentang cara membuat content plan. 👇

Bagaimana cara membuat content plan ? 8 Langkah Mudah

1. Tentukan tujuan Anda

Apa tujuan dari konten Anda? 🤔 Meningkatkan reputasi perusahaan menghasilkan prospek, meningkatkan keterlibatan pengguna ?

Saat membuat content plan, kemampuan untuk melihat dengan jelas adalah penting untuk mencapai tujuan Anda. Visi yang konkret memberikan dasar untuk mengevaluasi konsep dan menentukan apakah konsep tersebut efektif.

Tujuan dapat berkembang dan berubah seiring waktu, tetapi dimulai dengan beberapa tujuan yang jelas dan tepat memungkinkan Anda untuk menentukan apa yang perlu Anda kerjakan dan seberapa cepat Anda dapat mencapai tujuan Anda. 🏃

Ketika menetapkan tujuan untuk pertama kalinya, yang terbaik adalah berpikir besar dan luas. 👉 Pernyataan misi perusahaan Anda atau kunci dari merek Anda adalah titik awal yang sangat baik.

Harap diingat bahwa tujuan-tujuan ini haruslah CERDAS. 🧠 Ini adalah kependekan dari:

  • Spesifik: apakah Anda memiliki tujuan yang jelas?
  • Terukur: bagaimana Anda mendefinisikan kesuksesan?
  • Dapat dicapai: bagaimana tindakan ini dapat meningkatkan kinerja?
  • Relevan: apakah ini memecahkan masalah nyata?
  • Terikat waktu: dapatkah sasaran ini diukur dari waktu ke waktu?

2. Mengidentifikasi audiens target

Siapa pembaca Anda ?🤓 Apa minat dan kebutuhan mereka?

Jika Anda penonton tidak ditentukan, perencanaan konten Anda mungkin akan gagal. 🙈 Tidak ada gunanya membuang-buang waktu dan uang untuk merencanakan semuanya, hanya untuk menemukan bahwa audiens target bahkan tidak tertarik.

Sebelum memulai tahap pembuatan, ada baiknya Anda mengidentifikasi audiens target dan sesuaikan konten Anda dengan motivasi, frustrasi, dan kebutuhan mereka. 👂

Membuat riset audiens sangat penting untuk membuat konten yang memenuhi kebutuhan pelanggan Anda.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang mereka: 👇

  • Apa saja minat mereka?
  • Saluran apa yang mereka gunakan (Instagram, Google Penelusuran, Apple Podcast, dll.)?
  • Apa format yang mereka sukai (video, posting blog, podcast, dll.)?

3. Pilih saluran komunikasi yang tepat

Haruskah Anda menggunakan media sosial, blog, dll untuk berkomunikasi?📣

Apakah Anda memerlukan sistem manajemen konten? 🧐 Anda memiliki banyak saluran komunikasi, tetapi audiens target Anda mungkin hanya menggunakan satu atau dua!

Mulailah dengan mencari tahu apa saja saluran-saluran ini dan bagaimana mereka menggunakannya. Selanjutnya, promosikan konten Anda: Konten Anda harus terhubung dengan orang-orang yang ingin Anda jangkau pelanggan potensial.

Tapi jangan khawatir! Ada berbagai cara untuk melakukannya 😉 Misalnya, Anda dapat memiliki saluran dengan menerbitkan blog atau menggunakan buletin.

4. Membuat content plan

Rencanakan kapan dan di mana Anda akan mempublikasikannya konten Anda! 🪶

Content plan adalah dasar dari pekerjaan Anda untuk bulan itu. Akan tetapi, Anda memerlukan kalender konten dengan bagian-bagian yang bergerak untuk merencanakan setiap langkah proses untuk setiap subjek.

Sebagai contoh, blog yang memiliki fitur seperti ini banyak langkah sebelumnya publikasi sebuah artikel: ⏬

  • Blok awal,
  • Baca lebih lanjut,
  • Terjemahkan,
  • Direncanakan,
  • Terlambat,
  • Diterjemahkan,
  • Diterbitkan,
  • Diarsipkan.

Masing-masing tahapan ini memiliki jatuh tempo, setiap proses dapat ditugaskan kepada anggota tim yang berbeda. (Dalam kasus kami, alat perencanaan utama kami disebut ClickUp dan kami menyukainya!) 👀

Dalam beberapa kasus, Anda mungkin lebih suka menggunakan kalender editorial untuk konten jangka panjang dan kalender konten media sosial yang terpisah untuk mengelola postingan media sosial. 💡

Jika Anda menjalankan beberapa kampanye prospek anda dapat menggunakan fitur tampilan kalender untuk melihat semuanya secara bersamaan, atau Anda dapat menggunakan kalender terpisah agar tidak membebani tim Anda. 😇

5. Curah pendapat tentang ide konten (Notion)

Apa saja topik yang menarik audiens Anda?🤩 Format mana (postingan blog, video, infografis, dll.) yang paling tepat?

Setelah Anda melakukan riset audiens, Anda dan tim Anda akan sangat antusias.ide konten tentang apa yang dapat Anda buat untuk membantu pengguna Anda. 🤗

Daripada menyimpannya dalam spreadsheet yang berantakan, gunakan Notion sebagai papan ide untuk mengatur semua pikiran Anda di satu tempat. 👇

content ideas - content plan

Papan ide memberi tim Anda lokasi sentral untuk curah pendapat dan mendapatkan umpan balik atas semua ide Anda. ⛈️ Tidak ada yang hilang, dan Anda selalu memiliki sumber inspirasi saat Anda membutuhkannya.

Perencanaan konten dapat menjadi beban bagi satu orang saja, jadi biasanya ini merupakan upaya tim. 🙌 Ini berarti bahwa curah pendapat sangat penting untuk kreativitas dan menentukan tujuan komunikasi.

Hal-hal baik terjadi ketika orang-orang duduk bersama dan bertukar pikiran. 🗣️ Tim harus menggunakan alat kolaborasi dan komunikasi untuk membuat ide mengalir dengan saling bertukar pikiran.

👉 (Kita akan membahas tentang alat bantu ini nanti dalam artikel ini).

6. Menulis dan mengedit content plan Anda

Pastikan setiap bagian dari konten adalah ditulis dengan baik dan selaras dengan tujuan dan target audiens Anda! 🧲

Berikut adalah beberapa langkah yang harus diikuti saat menulis dan mengedit konten Anda:👇

  • Teliti dan tentukan audiens Anda: Mulailah dengan memahami preferensi, kebutuhan, dan masalah audiens Anda.
  • Tetapkan tujuan yang jelas: Tentukan apa yang ingin dicapai oleh konten Anda, apakah itu kesadaran merek, perolehan prospek, atau penjualan.
  • Penelitian kata kunci: Identifikasi kata kunci yang relevan untuk mengoptimalkan konten Anda untuk mesin pencari.
  • Buat garis besar: Aturlah ide-ide Anda ke dalam rencana terstruktur dengan judul dan subjudul.
  • Buat strategi konten yang menarik: Buat konten yang menarik dan informatif yang beresonansi dengan audiens Anda.
  • Edit untuk kejelasan dan tata bahasa: periksa kesalahan, kejelasan, dan keterbacaan.
  • SEO: Masukkan kata kunci secara alami dan pastikan pemformatan yang benar.
  • Tambahkan elemen visual: Tambahkan gambar, infografis, atau video untuk meningkatkan keterlibatan.
  • Mengoreksi: Membaca ulang secara menyeluruh setiap poin yang terlewatkan.

7. Publikasikan dan promosikan konten

Gunakan semua saluran yang tersedia (situs web, jejaring sosial, email, dll.) untuk mempromosikan konten Anda! 💥

Konten Anda harus membuat tautan dengan pelanggan potensial. 🤝 Berikut adalah beberapa langkah untuk membawa Anda ke sana:

  • Pilih platform penerbitan: Pilih platform yang tepat, seperti situs web, blog, atau media sosial.
  • Jadwalkan publikasi: tentukan waktu terbaik untuk mempublikasikan konten Anda agar dapat dilihat secara maksimal.
  • Optimalisasi metadata: Buat judul, deskripsi meta, dan tag alt yang menarik.
  • Promosi media sosial : bagikan konten Anda dan berinteraksi dengan audiens Anda di berbagai saluran sosial.
  • Pemasaran email: Mengirimkan buletin dan pembaruan kepada pelanggan Anda.
  • Kolaborasi dan artikel tamu: Berkolaborasi dengan para influencer dan mempublikasikan artikel tamu di situs web yang relevan.
  • Memantau analisis: Lacak indikator kinerja dan sesuaikan strategi Anda.
  • Penggunaan ulang konten: Mendaur ulang konten Anda dan menyesuaikannya dengan format dan platform yang berbeda.
  • Berpartisipasi dalam komentar: Membalas komentar dan mendorong diskusi.

8. Menganalisis dan menyesuaikan

Gunakan alat analisis untuk melacak kinerja konten Anda dan lakukan penyesuaian jika perlu. 🤓

Pada tahap ini, ini belum berakhir… 🤫 Anda ingin terus mengukur dan menganalisis kinerja Anda dan menggunakan data ini untuk menyesuaikan paket konten Anda agar lebih efektif.

Bagian penting lainnya dari content plan adalah mengevaluasi hasil konten Anda tujuan dan menganalisis apakah orang-orang menyukai konten Anda atau apakah konten tersebut menarik perhatian mereka. 😅

Setelah penilaian ini dilakukan, Anda dapat memperbaiki kelemahan apa pun. 🙏 Meningkatkan konten Anda selalu mengarah pada hasil yang lebih baik. Ini berarti, misalnya, menggunakan Google Analytics untuk menilai laba atas investasi.

Selamat, Anda sudah selesai! 👏

Templat Gratis Paket Konten – Contoh content plan

Berikut ini adalah contoh content plan : Untuk meningkatkan kehadiran Anda di media sosial. 💯

Tujuan: Meningkatkan visibilitas dan keterlibatan merek di platform media sosial.
Kelompok sasaran : Kelompok sasarannya adalah para profesional muda yang tertarik dengan teknologi dan kewirausahaan.
Jenis konten : 1. Postingan blog edukasi (2 postingan per minggu),
2. Infografis yang berguna (satu per minggu),
3. Video tutorial yang menarik (satu video per bulan),
4. Survei interaktif dan sesi tanya-jawab(setiap dua minggu),
5. Penyajian konten yang dibuat oleh pengguna (seminggu sekali).
Saluran penjualan: 1. Facebook, Instagram, LinkedIn, Twitter,
2. Blog perusahaan.
Strategi periklanan : 1. Jadwalkan postingan Anda pada waktu yang paling sesuai untuk Anda,
2. Gunakan hashtag yang relevan,
3. Mendorong partisipasi pengguna melalui kompetisi,
4. Berkolaborasi dengan influencer industri untuk menerbitkan artikel tamu.
Tindakan yang dipantau : 1. Meningkatkan jumlah pengikut,
2. Saya suka, saya berbagi, saya berkomentar,
3. Rasio klik-tayang,
4. Tingkat konversi.
Kalender : Peninjauan dan penyesuaian rencana konten secara triwulanan.

Templat Rencana Pembuatan Konten: 3 Contoh

Sekarang, setelah Anda memiliki semua kunci di tangan, dan kami senang menyenangkan Anda, berikut ini dua contoh kalender editorial. 📆

1. Templat kalender editorial

Masih ingat templat kalender Google Sheets? Ini dia! ⬇️

Nah, seperti yang Anda lihat, ini diberi kode warna menurut saluran distribusi. Anda memiliki jejaring sosial yang berbeda, tetapi juga blog atau email.

Cukup klik tombol di bawah ini untuk menduplikasi dan kemudian memodifikasinya sesuai keinginan. 🎁

Edit kalender editorial

2. Kalender editorial untuk Instagram

Kami juga telah berbicara dengan Anda tentang Canva, untuk kalender yang lebih berorientasi pada desain. Apakah Anda ingin templat yang bisa dimodifikasi sesuka Anda? Tanyakan saja: ini dia! 👇🏼

Ubah templat

3. Paket konten Excel

Pembuatan content plan yang terperinci untuk beberapa platform media sosial bisa jadi rumit, tetapi berikut ini contohnya template gratis untuk menyalin dan menempelkan untuk memulai. 🥰

Model ini adalah diselenggarakan setiap minggu dan menjelaskan jenis-jenis konten yang dapat Anda terbitkan di berbagai platform. 🗓️ Dapat diperluas dan disesuaikan dengan kebutuhan spesifik Anda.

Minggu 1: [Bulan, Tahun]

Hari Platform 1 (Facebook) Platform 2 (Twitter) Platform 3 (Instagram)
Senin Bagikan postingan blog Tweet tentang webinar berikutnya Cerita Instagram (presentasi produk)
Selasa Grafik Terlibat dalam berita industri Postingan Instagram (Di balik layar)
Rabu Jajak pendapat atau Kuis Retweet dari influencer industri Gulungan Instagram (video petunjuk)
Kamis Konten buatan pengguna Bagikan artikel pendidikan Cerita Instagram (testimoni pelanggan)
Jumat Video tutorial Mempromosikan budaya perusahaan Postingan Instagram (Promosi)
Sabtu Bagikan statistik industri Fakta menarik Korsel Instagram (Demo produk)
Minggu Kutipan inspiratif Kiat akhir pekan Instagram Story (sesi tanya jawab)

Ulangi struktur ini minggu-minggu berikutnya sepanjang bulan, ✍️ dengan mengadaptasi jenis konten dan mata pelajaran sesuai kebutuhan.

Tinjau dan sesuaikan content plan Anda secara teratur untuk memastikan bahwa Anda mencapai tujuan Anda dan secara efektif berinteraksi dengan audiens Anda! 👯

Gunakan alat bantu untuk membuat kalender konten media sosial

Anda dapat menggunakan alat bantu pembuatan kalender editorial untuk memfasilitasi proses perencanaan dan penyuntingan manajemen konten. Kami telah memilih 3 jenis alat nugget untuk Anda. 🍪

1. Kalender editorial pada spreadsheet

Anda juga dapat menggunakan program spreadsheet seperti Excel atau Google sheet untuk membuat tampilan global kalender Anda.

Anda akan dapat membuat kolom untuk tanggal publikasi, topik, saluran distribusi, orang yang bertanggung jawab untuk setiap tugas, serta status (sedang dalam proses, selesai, diterbitkan).

Anda akan dapat mengatur berbagai baris sesuai dengan kalender, dimulai dari publikasi yang paling dekat dengan Anda.

2. Alat bantu manajemen content plan

Dengan beberapa alat manajemen seperti Asana, Clickup, atau Trello, Anda akan dapat merinci lebih lanjut tugas-tugas spesifik yang diperlukan untuk setiap konten. Bahkan, Anda bisa membuat kartu atau tugas untuk setiap publikasi dan mengaturnya sesuai dengan langkah-langkah proses, seperti: 👇

  • 🔲 Editorial.
  • 🔲 Desain.
  • 🔲 Validasi.
  • 🔲 Pemrograman.

trello us

Pada gambar di atas, Anda dapat melihat alat manajemen Trello yang berguna untuk mendeskripsikan misi, menetapkan tenggat waktu, menugaskan tugas, menugaskan seseorang, atau bahkan memasang label.

3. Alat bantu perencanaan desain editorial

Cara terakhir untuk membuat kalender editorial adalah dengan menggunakan alat bantu desain seperti Canva. Ini dia, dikelompokkan bersama dalam sebuah tabel! 👇🏼

✅ Manfaat 💭 Penjelasan
Antarmuka yang ramah pengguna Antarmuka yang intuitif memungkinkan Anda membuat kalender editorial dengan cepat, tanpa memerlukan keahlian desain tingkat lanjut
Berbagai macam model Perpustakaan templat kalender yang luas, mulai dari tata letak hingga gaya dan tema.
Manajemen kalender visual Visualisasi yang mudah untuk tanggal publikasi, topik, dan visual terkait.
Kerja sama tim Anda bisa bekerja bersama pada desain yang sama, sehingga Anda bisa menambahkan komentar dan membuat perubahan jika perlu.
Integrasi gambar dan visual Tambahkan gambar, grafik, ikon, dan ilustrasi untuk mengilustrasikan kalender editorial Anda dengan baik
Mudah diperbarui Ubah tanggal, tambahkan publikasi baru, sesuai dengan kebutuhan strategi Anda.

4. Alat bantu content plan

Terakhir, jika Anda kekurangan ide konten, berikut ini ada beberapa alat perencanaan konten berguna: 👇

  • Alat bantu kecerdasan konten: alat bantu ini menggunakan kecerdasan buatan dan data mesin pencari untuk membantu Anda menemukan topik berkinerja tinggi. Banyak fitur alat bantu garis besar dan ringkasan, yang memungkinkan Anda untuk menentukan topik dan menyusun postingan Anda pada saat yang bersamaan. 👉 Beberapa alat ini adalah: Frase, MarketMuse, dan Clearscope.
  • Alat pencarian topik: alat pencarian topik memberikan gambaran umum tentang kinerja media sosial dan SEO suatu topik, dan menyarankan topik terkait. ⚡ Alat ini bekerja dengan cara yang sama seperti alat intelijen konten, namun tanpa AI, pengarahan, atau wawasan. BuzzSumo atau SEMrush adalah contoh paling terkenal dari jenis solusi ini.
  • Alat penelitian SEO/kata kunci: platform ini menganalisis kinerja kata kunci SEO, memeriksa SEO konten Anda dan menyarankan kata kunci dengan kinerja terbaik. 🗝️ Jangan lupa untuk menggunakan strategi SEO untuk melengkapi content plan Anda. Kualitas dan preferensi pelanggan selalu menjadi prioritas utama kami. Ada beberapa alat konten SEO yang tersedia, seperti Ahrefs, TextOptimizer, dan Moz.

Mengapa menggunakan paket konten?

Penggunaan rencana konten tetap relevan seperti sebelumnya bagi semua profesional di bidang pemasaran pembuat konten dan perusahaan.

Dengan lanskap digital ⚡️ yang berubah dengan cepat dan persaingan online yang semakin meningkat, kalender editorial menawarkan beberapa keuntungan (gambar di bawah), tetapi tidak, kami akan menjelaskan mengapa sangat penting untuk menggunakannya! ⬇️

editorial calendar

1. Meningkatkan konsistensi konten

Saat ini, konsistensi adalah kunci untuk menonjol dan membangun identitas merek yang kuat 💪🏼. Memang, dengan menggunakan rencana konten, Anda dapat merencanakan dan mengatur konten Anda secara konsisten. Ini termasuk:

  • 🐠 Nada.
  • 📝 Gaya penulisan.
  • 💭 Topik yang dibahas.
  • 🦋 Visual yang digunakan.
  • 📆 Frekuensi publikasi.

Pendekatan yang konsisten membantu memperkuat pengenalan merek 🫱🏽‍🫲🏼, untuk membangun loyalitas dan membangun hubungan kepercayaan dengan pembaca atau konsumen.

2. Hindari duplikasi

Menerbitkan konten duplikat dapat merusak kredibilitas merek Anda dan dengan demikian mengganggu audiens Anda. Namun demikian, berkat kalender, Anda bisa mendapatkan gambaran umum 🌁 tentang publikasi Anda yang lalu dan yang akan datang. Hal ini memungkinkan Anda untuk menghindari pengulangan subjek yang sama secara tidak sengaja atau mempublikasikan konten terlalu mirip pada saat yang bersamaan.

Dengan menghindari hal ini, Anda akan dapat menjaga konten Anda tetap segar, orisinil, dan menarik 🧲 untuk publik.

3. Kolaborasi yang lebih mudah dengan tim Anda

Bekerja sebagai tim untuk membuat konten membutuhkan koordinasi yang erat antara berbagai anggota yang terlibat. Ini berfungsi sebagai titik pusat referensi untuk seluruh tim, mulai dari editor kepada desainer, spesialis pemasaran, atau manajer penjualan.

Jika Anda memutuskan untuk berbagi kalender kolaboratif, semua orang dapat melihat tugas yang harus diselesaikan 💪🏼, tenggat waktu, dan prioritas.

4. Publikasi konten berkualitas secara teratur

Jika Anda mempublikasikan konten berkualitas secara teratur, Anda akan lebih mudah untuk membuat audiens Anda tetap terlibat, dan dengan demikian meningkatkan referensi.

Anda akan dapat merencanakan tanggal publikasi sebelumnya, memastikan bahwa Anda memiliki cukup waktu untuk membuat konten berkualitas tinggi. Dengan demikian, Anda akan terhindar dari periode yang lambat 📉 ketika konten langka, yang dapat menyebabkan hilangnya minat audiens Anda.

Mengapa memiliki jadwal editorial?

Seperti yang telah disebutkan di atas, memiliki kalender editorial menawarkan banyak keuntungan bagi setiap orang atau organisasi yang ingin terlibat dalam pembuatan konten dan pengelolaan distribusinya.

Berikut ini adalah beberapa alasan utama 🔑 mengapa sangat penting untuk memiliki kalender editorial:

  • Organisasi dan perencanaan➡️ memungkinkan Anda untuk merencanakan ulang subjek, tema, dan konten yang akan diproduksi selama periode tertentu. Hal ini memudahkan pekerjaan, menghindari penundaan publikasi dan memungkinkan manajemen waktu yang lebih baik.
  • Konsistensi merek➡️ jika Anda menyusun publikasi yang akan datang, jadwal editorial membantu menjaga konsistensi dalam nada, gaya, dan nilai-nilai merek atau perusahaan, sekaligus memperkuat merek di mata audiens.
  • Memenuhi kebutuhan audiens➡️ jika Anda mengandalkan penelitian dan analisis, kalender memungkinkan Anda untuk lebih memahami kebutuhan dan minat audiens target 🎯. Hal ini memastikan bahwa konten yang diusulkan berguna dan relevan bagi pembaca dan pengguna.
  • Kelola acara➡️ memungkinkan Anda untuk mengintegrasikan promosi acara, peluncuran produk, atau kampanye khusus ke dalam strategi editorial anda.
  • Kurangnya konten➡️ Jika Anda mengatur publikasi Anda terlebih dahulu, Anda akan secara drastis menghindari periode kelebihan beban ketika terlalu banyak konten yang diterbitkan pada saat yang bersamaan.
  • Pengukuran kinerja➡️ Akhirnya, Anda akan lebih cepat melacak kinerja setiap konten yang diterbitkan, sehingga Anda dapat mengidentifikasi apa yang bekerja dengan baik dan apa yang perlu ditingkatkan.

Kesimpulan : apa itu content plan

Memiliki perencanaan konten penting untuk berbagai alasan. 🥸 Hal ini termasuk memenuhi target, melacak kinerja, menemukan peluang baru, mengurangi biaya, meningkatkan produktivitas dan menghasilkan konten yang menjual.

Pada kenyataannya, content plan membutuhkan waktu… 🙊

Belajarlah untuk mengembangkan konten kenali jenis konten yang bekerja secara efektif di industri Anda, kenali kebutuhan audiens Anda, dan pastikan proses yang terstruktur dan efisien untuk meringankan beban content plan.

Hal ini memungkinkan Anda untuk menargetkan audiens Anda secara lebih efektif, membuat konten berkualitas dan mempromosikan perusahaan Anda melalui platform yang tepat. ✅

Jika Anda menemukan perusahaan yang secara konstan memproduksi konten berkualitas mungkin karena perencanaan konten yang sangat baik dan eksekusi yang praktis. Sekarang Anda tahu! 😏

Tanya Jawab: Perencanaan konten

Seperti apa rencana konten yang baik itu?

A rencana yang bagus terstruktur, ringkas dan mudah digunakan. 👌 Ini mencakup data pada setiap kampanye termasuk format, tujuan, tanggal publikasi, dan orang yang akan dituju.

Ini harus berisi data yang cukup untuk secara jelas mewakili alur kerja dan detail proyek tanpa terlalu sulit untuk dipahami secara sekilas. 👁️

Bagaimana cara membuat kalender komunikasi?

Kalender komunikasi setara dengan jejaring sosial. Ini sangat mirip dengan kalender editorial. Namun demikian, kami sarankan Anda mengikuti kiat-kiat ini:

  • 🔹 Daftar semua acara penting dan hari libur nasional sepanjang tahun.
  • 🟣 Mengidentifikasi tema konten yang berbeda.
  • 🔹 Buat daftar topik untuk setiap tema.
  • 🟣 Kembangkan setiap ide dan setiap konten.
  • 🔹 Rencanakan konten Anda sebelumnya (dua bulan).

Apa yang dimaksud dengan paket konten? Apa tujuannya?

Faktanya, tujuan utamanya adalah untuk menyajikan opini, sudut pandang, dan analisis media atau pemimpin redaksi tentang isu-isu terkini, peristiwa, politik, masalah sosial, subjek kontroversial, atau topik-topik yang menarik perhatian umum.

Juga sering dipublikasikan di surat kabar, majalah, situs berita online atau media berita lainnya.🗣️

Apa perbedaan antara kalender dan agenda?

Perbedaan sederhana di antara keduanya adalah bahwa kalender adalah pembagian waktu yang berlalu, sedangkan buku harian adalah cara untuk mengatur kehidupan sehari-hari Anda, termasuk ulang tahun, acara yang tidak boleh dilewatkan, janji temu, dan sebagainya. 📆

Apa perbedaan antara perencanaan editorial dan kalender editorial?

Perencanaan editorial dan kalender editorial adalah dua alat yang digunakan dalam manajemen konten. Walaupun sering digunakan secara bergantian, namun terdapat perbedaan yang tidak kentara: 👇

  • Perencanaan editorial: ini adalah dokumen yang menjelaskan strategi konten organisasi. Dokumen ini mencakup informasi tentang jenis konten yang akan dibuat, tujuan konten, target audiens, dan bagaimana konten akan dipromosikan. Perencanaan editorial umumnya lebih strategis, berfokus pada mengapa dan bagaimana konten dibuat. 🤔
  • Kalender editorial: di sisi lain, adalah alat perencanaan yang menunjukkan kapan dan di mana konten akan diterbitkan. Kalender ini mencakup tanggal-tanggal tertentu untuk menerbitkan konten di berbagai saluran, seperti blog, media sosial, buletin, dll. Kalender editorial lebih bersifat taktis dan berfokus pada pelaksanaan kalender editorial.

Singkatnya, perencanaan editorial adalah “apa”, “mengapa”, dan “bagaimana” bisnis Anda strategi konten sedangkan kalender editorial adalah “kapan” dan “di mana”. ⌚

Wave Goodbye GIF by Beauty Brands

Dan begitulah! Anda sekarang tahu semua tentang content plan. 📅

Camila

Ingin melangkah lebih jauh?

Ingin tahu bagaimana cara menghasilkan uang dengan Chat GPT? Saatnya menggunakan teknologi AI untuk keuntungan Anda. 😜 Dalam artikel ini,

29/02/2024

Cari tahu siapa yang pengikut Instagram terbanyak di dunia ! 🤩 Merek mana yang paling banyak diikuti tahun ini? siapa

27/02/2024

Call to action Instagram memainkan peran penting dalam strategi media sosial. CTA yang efektif di Instagram tidak hanya mendorong tindakan, tetapi

22/02/2024

Dapatkan ebook terbaik tentang prospek multisaluran (dalam bahasa Inggris) 📨

7 contoh pesan prospek yang efektif yang akan meningkatkan tingkat respons dalam kampanye prospek.

Ebook-7-messages-US-mockup