S.M.A.R.T Goals > Metode untuk Menetapkan Tujuan Anda

Ingin menetapkan SMART goals untuk diri sendiri, proyek, atau tim Anda? Anda telah datang ke tempat yang tepat. Dalam artikel ini, Anda tidak hanya akan menemukan definisi metode SMAT, tetapi Anda juga akan belajar cara menggunakannya berkat contoh-contoh konkret dari sektor aktivitas.

Apa yang bisa Anda lakukan setelah membaca artikel ini:

  • 🚀 Tingkatkan metode Anda dengan teknik “SMART”,
  • 🎯 Capai tujuan Anda,
  • 🥰 Meningkatkan moral tim dan membuat mereka tetap termotivasi,
  • 📈 Meningkatkan daya saing Anda.

Apa yang dimaksud dengan “Sasaran SMART” atau “SMART goals”? Definisi

Sebelum hadirnya metode SMART pada tahun 1954, tujuan yang ditetapkan di perusahaan-perusahaan tidak jelas, sulit dicapai, dan menyebabkan ketidakpuasan, baik di tingkat gaji maupun manajerial. Mengapa SMART? Hanya ada satu metode yang dapat digunakan secara universal di sektor kegiatan apa pun.

Ini adalah pertama kalinya dijelaskan bahwa hanya 4 istilah yang diperlukan untuk mendefinisikan tujuan, bahwa istilah-istilah tersebut wajib, dan bahwa tanpa keempat istilah tersebut, tujuan yang ditetapkan tidak ada artinya.

Akronim SMART goals

Akronim S.M.A.R.T. berarti cerdas dalam bahasa Inggris. Artinya: Spesifik, Terukur, Dapat Dicapai, Realistis, dan dengan Kerangka Waktu.

Oleh karena itu, ukuran-ukurannya harus bersifat kualitatif dan kuantitatif.

Penemu metode ini adalah Peter F. Drucker, orang itu. 👇

Seorang legenda manajemen sejati, dia juga mengatakan ungkapan yang masih menandai pikiran kita saat ini seperti:

“Manajemen berdasarkan tujuan efektif jika Anda mengetahui tujuannya

Tetapi 90% dari waktu yang ada, Anda tidak mengetahuinya.”

“Tidak ada yang lebih tidak berguna daripada melakukan secara efisien

sesuatu yang tidak perlu dilakukan sama sekali.”

Tidak ada lagi tujuan yang buruk

Seperti yang biasa kita katakan, tanpa kriteria ini. Tujuan pemasaran dengan cepat menjadi kabur. Sayangnya, beberapa perusahaan masih belum menerapkan metode ini, karena kurangnya pengetahuan atau karena mereka menganggapnya terlalu akademis, padahal sangat efektif.

Dapatkah Anda membayangkan menetapkan sasaran penjualan sebesar +15% kepada seorang wiraniaga, tanpa menjustifikasi bagaimana sasaran tersebut dapat dicapai atau apa yang Anda dasarkan untuk meningkatkan sasaran mereka?

Di terlalu banyak perusahaan, manajemen dan tim tidak setuju tentang tujuan yang telah mereka pilih. Perbaiki itu dan pelajari cara menetapkan sasaran yang cerdas! 🦸

Makna di balik SMART goals

Penetapan tujuan adalah kriteria utama untuk memotivasi tim agar berhasil menyelesaikan proyek-proyek perusahaan dan misi mereka. Tetapkan tujuan yang terlalu sulit untuk dicapai dan mereka bahkan tidak akan mencoba untuk mencapainya. ❌

Jika tujuan memenuhi kriteria yang sangat spesifik dan terutama jika tujuan tersebut telah ditentukan juga DENGAN tim dan tidak hanya diberikan kepada tim, maka Anda akan meningkatkan investasi mereka dan memberikan semua peluang kepada proyek untuk berhasil diselesaikan.

Hanya setelah Anda melewati langkah-langkah ini, barulah Anda dapat menetapkan tujuan. Tidak mungkin menetapkan tujuan untuk seseorang yang tidak mengetahui keseluruhan proyek, Anda tahu?

Kemudian Anda bisa melanjutkan ke langkah berikutnya, menetapkan sasaran Anda.

Sasaran bisa bersifat individual atau umum, tergantung pada sifat penugasannya. Sasaran yang baik biasanya memiliki gagasan individual untuk memotivasi setiap anggota tim dan bagian yang umum.

Menerima pelanggan pertama minggu ini

Gunakan kekuatan Waalaxy untuk mendapatkan pelanggan baru setiap hari. Mulai akuisisi gratis Anda hari ini.

waalaxy dashboard

S untuk Spesifik

Ketika Anda menentukan tujuan yang cerdas, Anda perlu memastikan bahwa tujuan tersebut“spesifik”, yang berarti bahwa tujuannya jelas dan tepat. Ini adalah kunci kesuksesan Anda dan tim Anda.

Marikita hadapi itu, sulit untuk memulai dan menyelesaikan proyek ketika tujuannya tidak jelas.

❌ Contoh tujuan yang tidak jelas:

  • “Tingkatkan meningkatkan meningkatkan lalu lintas ke situs web kami situs web Situs web”.
  • “Meningkatkan visibilitas produk”.
  • “Gandakan penjualan”.
  • “Meningkatkan pendapatan”.

Sumber daya yang dikerahkan mungkin tidak mencukupi atau berlebihan tanpa tujuan yang jelas. Tapi kemudian, bagaimana Anda merumuskan tujuan yang cerdas?

Anda membutuhkan angka yang jelas terkait dengan kerangka waktu, berikut adalah tujuan yang jelas:

  • “Tingkatkan basis data prospek saya sebesar 20% selama kuartal berikutnya.”
  • “Pekerjakan 5 pengembang baru – dengan masa percobaan yang divalidasi, selama 12 bulan ke depan.”
  • “Saya ingin mendapatkan setidaknya 40 prospek per bulan secara konsisten, selama 12 bulan mulai Januari.”

Poin penting lainnya dalam hal menentukan tujuan yang jelas adalah pembagian kerja yang jelas.

Penting bahwa tidak ada yang bertanya apa yang harus dilakukan atau melakukan pekerjaan orang lain!

Jika tujuannya jelas, setiap anggota tim yang bertanggung jawab atas pelaksanaan proyek tahu persis apa yang harus dilakukan.

Untuk memastikan bahwa setiap orang tahu persis apa peran mereka untuk mencapai tujuan mereka:

  • 🥇 Merinci setiap penugasan pada dokumen bersama, pada Notion misalnya, dan tuliskan semua alat dan sumber daya yang dibutuhkan untuk proyek tersebut.
  • 🥈 Pecah penugasan pada bagan menurut karyawan yang bertanggung jawab atas proyek tersebut.
  • 🥉 Mintalah tim memvalidasi misi dan peran dan menjawab pertanyaan yang diperlukan untuk menghindari area yang tidak jelas.
Maria Kate Alex Clem
Misi 1
Misi 2
Misi 3
Misi 4

Tentu saja, untuk langkah ini, semuanya akan tergantung pada jumlah karyawan yang termasuk dalam proyek. Jika tugas ditetapkan untuk satu karyawan – seperti meminta seorang wiraniaga untuk meningkatkan penjualannya sebesar 20% sepanjang tahun – bagannya akan berbeda. Setiap tabel harus mempertimbangkan kekhususan pekerjaan dan tugas-tugasnya.

Penjual 1 Komersial 2
Sumber daya dan peralatan
Misi
Temporalitas
Tujuan 20% 12%

M untuk Terukur

Kriteria kedua sangat penting: hasil yang terukur yang bisa diukur. Tanpa ini, tidak ada cara untuk mengetahui apakah Anda telah mencapai tujuan Anda jika hasil Anda buruk atau melebihi harapan Anda .

Ini mungkin tampak jelas bagi Anda, tetapi saya jamin bahwa banyak perusahaan memulai proyek bahkan sebelum mereka tahu apakah itu terukur atau tidak.

Jadi, kita telah mengidentifikasi kebutuhan dan menentukan tugas. Sekarang kita perlu memastikan bahwa kita memiliki tujuan yang dapat diukur.

🤓 Mari kita kembali ke contoh-contoh kita sebelumnya

    • Bagaimana saya tahu jumlah pengguna dalam database saya saat ini?
    • Bagaimana saya bisa menghitung evolusi database saya?

Untuk melakukan analisis lebih jauh, Anda juga bisa bertanya pada diri sendiri:

    • Jika saya meluncurkan beberapa kampanye email untuk mencapai hal ini, bagaimana saya menghitung hasil dari setiap kampanye?
    • Jika saya menelepon, bagaimana saya menghitung jumlah pelanggan baru dibandingkan dengan jumlah panggilan yang dilakukan?

Katakan pada diri Anda sendiri satu hal, semakin banyak data yang dapat Anda kumpulkan, semakin Anda akan lebih waspada tentang apa yang berhasil dan apa yang tidak berhasil dalam teknik prospek Anda. Mari kita ambil contoh lain, hanya untuk memastikan:

    • Berapa banyak developer baru yang telah memvalidasi masa percobaan mereka selama tahun ini?

Analisisnya cukup sederhana, tetapi jika kita ingin melangkah lebih jauh untuk berkinerja lebih baik lagi tahun depan, kita bisa menambahkan beberapa metrik:

    • Berapa banyak pengembang yang saya hubungi?
    • Berapa banyak wawancara kerja yang saya lakukan?
    • Apa penyebab utama yang menyulitkan?
    • Teknik perekrutan apa yang paling efektif?
    • Berapa banyak masa percobaan yang berjalan buruk?

Sekarang Anda tahu semua tentang “metrik” kesuksesan, lebih baik mengetahui terlalu banyak daripada tidak cukup, tetapi yang paling penting, Anda perlu tahu apa yang Anda ukur, kapan dan bagaimana.

A untuk Dapat Dicapai

Apakah Anda raja tujuan yang ambisius? Saya akan menghentikan Anda di sana, itu bukan benar-benar cacat, tetapi Anda masih harus bisa mencapai tujuan Anda. Faktanya, Anda sama sekali tidak membantu diri Anda sendiri, terutama jika Anda memiliki tim.

Untuk mencapai sasaran SMART menggunakan metode yang tepat, Anda perlu memastikan tiga hal:

  • apakah Anda memiliki sumber daya dan produk untuk mencapai tujuan?
  • 🥈 Apakah Anda memiliki waktu untuk menyelesaikan proyek?
  • 🥉 Apakah proyek tersebut selaras dengan tren pasar dan intensitas persaingan?

Untuk melanjutkan contoh yang sama dari awal, saya ambil tujuan ini:

Bayangkan Anda adalah seorang salesman glider 🛫 dan target Anda adalah lapangan terbang di Prancis. Untuk mendapatkan prospek yang tertarik, akan jauh lebih sulit daripada jika Anda menjual produk rumah tangga. (Anda tidak membeli glider setiap hari). Selain itu, hanya ada 340 lapangan terbang umum di Perancis, jadi Anda menginginkan lebih banyak prospek daripada yang ada di pasar.

Tentu saja di sini saya sedikit karikatur. 😆

Tetapi ini adalah kasus di banyak perusahaan, yang memulai dari nol dan menginginkan semuanya sekaligus. Metode SMART memungkinkan Anda untuk mengklarifikasi tujuan, memeriksa keadaan pasar dan persaingan dan kemudian menyelaraskan tujuan dengan kemampuan perusahaan saat ini.

R untuk Realistis

Saya tahu apa yang akan Anda katakan kepada saya, realistis dan dapat dicapai ” adalah hal yang sama. 🤔

Tidak juga. Ya, memang, tapi tidak dalam contoh ini

Ini tentang mengevaluasi relevansi tujuan, tetapi sebagian besar dalam hal profitabilitas.

Pasarnya menjanjikan, Anda memiliki sarana. Tetapi apakah itu menguntungkan? Apakah itu masuk akal? Apakah ada kebutuhan nyata untuk melaksanakan misi ini?

Ingat, di awal artikel ini kita berbicara tentang kutipan terbaik dari Peter F. Druker yang kami sayangi. Yang satu ini persis seperti yang kami coba jelaskan kepada Anda:

“Tidak ada yang lebih sia-sia daripada melakukan secara efektif

sesuatu yang tidak perlu dilakukan sama sekali.”

Apakah tujuan Anda relevan dengan situasi dan kebutuhan perusahaan?

Bukankah sebaiknya Anda memfokuskan sasaran Anda pada proyek lain yang akan menghasilkan lebih banyak keuntungan?

Apa tujuan yang lebih cerdas?

🤓 Misalnya:

Anda ingin menarik lebih banyak prospek ke halaman arahan Anda, jadi Anda akan membuat kampanye iklan. Kecuali bahwa pada kenyataannya, ketika kita melihat statistik Anda, kita melihat bahwa tingkat konversi halaman arahan sangat rendah.

Nah, mungkin Anda tidak memfokuskan upaya Anda di tempat yang tepat. Misi utamanya adalah mendesain ulang landing page Anda sebelum Anda mulai mencari prospek. Anda harus menetapkan tujuan baru: Tingkatkan konversi landing sebesar 10%.

Itu adalah tujuan yang realistis dan SMART 😉

T untuk Terikat Waktu

Menetapkan tenggat waktu untuk proyek Anda sangat penting untuk kegunaannya. Sebagian besar tujuan perlu diselesaikan dalam jangka waktu tertentu agar proyek dianggap berhasil.


Selain itu, menetapkan tenggat waktu menciptakan komitmen di antara tim yang membuatnya lebih mudah untuk mencapai tujuan Anda. Penyelesaian tugas menciptakan ritme dalam penyelesaian proyek. Jika tidak ada tanggal akhir yang ditetapkan, proyek biasanya memakan waktu lebih lama dari yang mungkin semula.

🚨 Namun, berhati-hatilah, metode SMART mengajarkan Anda untuk memenuhi semua tonggak pencapaian: yaitu, untuk membuat tenggat waktu yang “dapat dicapai” dan “realistis”.

Semakin cepat proyek selesai, semakin besar manfaat dan keuntungannya. Namun, Anda harus meluangkan waktu yang Anda butuhkan dan tidak terburu-buru dalam bekerja dan/atau memberikan tekanan pada tim

Ingatlah bahwa sebuah proyek biasanya memakan waktu minimal +10% dari perkiraan waktu karena kejadian tak terduga. Rencanakan sedikit lagi.

🤓 Ketika menetapkan sasaran, pertimbangkan:

  • Waktu yang diperlukan untuk membawa barang ke tempat yang seharusnya,
  • Pertemuan-pertemuan organisasi,
  • “Umpan balik” dengan klien – misalnya selama mock-up desain.

Batas waktu SMART adalah kerangka waktu yang dipikirkan dalam kaitannya dengan pasar dan sumber daya yang tersedia.

Apa kepanjangan SMART dalam SMART Goals?

Secara konkret, menetapkan sasaran SM ART berarti tidak melupakan salah satu konsep berikut:

  • Spesifik = menentukan proyek dan tujuan dari setiap misi.
  • Measurable = Tetapkan tujuan numerik dan pilih cara untuk menganalisis hasilnya.
  • Achievable = Berdasarkan sumber daya Anda dan pasar.
  • Realistis = Dengan memilih proyek yang tepat.
  • Temporal = Dengan memberi mereka tanggal mulai dan tanggal akhir.

Metode ini bekerja untuk tujuan individu dan kelompok, untuk proyek besar maupun tugas kecil.

Mengapa Metode SMART sangat berguna dalam kepemimpinan pemasaran?

Menetapkan sasaran pemasaran yang jelas memudahkan untuk menemukan strategi jangka panjang terbaik.

Seperti yang kami katakan, semakin banyak data yang harus kami analisis, semakin sukses tugas berikutnya, karena tim inbound tidak akan membuat kesalahan yang sama.

Tim tetap berpegang pada rencana, tanpa membuang-buang waktu dan uang. Anggaran terkendali karena kejadian tak terduga cenderung tidak terjadi. Sebuah proyek lebih mungkin berhasil jika setiap tindakan yang diambil berkontribusi pada tujuan spesifiknya sendiri.

  • Lebih mudah dikelola.
  • Lebih sedikit masalah.
  • Lebih banyak cara untuk mengukur kinerja.

Gambar SMART goals

Untuk membuat tabel dengan SMART goals, tidak ada yang lebih sederhana, Anda mengambil semua tujuan dan mengaitkannya dengan misi yang harus Anda tentukan.

Ambil 5 langkah tujuan di bawah ini dan sesuaikan. Jika Anda tidak yakin bagaimana melakukannya, kami telah membuat 5 contoh di bawah ini. 🤗

smatrt goals images

Contoh smart goal

5 contoh ini hanya untuk menempatkan SMART goals dalam situasi, tentu saja, tujuannya adalah untuk menyesuaikannya sesuai dengan tujuan pro Anda. 😊

Contoh 1 > SMART goals untuk Bisnis

Untuk menetapkan tujuan SMART yang realistis untuk tenaga penjualan, Anda perlu menentukan berapa banyak pelanggan baru dan / atau prospek yang bisa mereka dapatkan dalam jangka waktu tertentu.

Untuk melakukan ini, Anda perlu memiliki pengetahuan yang baik tentang pasar dan kemampuan tenaga penjualan Anda.

Contoh = “Penjualan Lapangan” – Grosir produk salon rambut.
S Mendapatkan 3 klien baru di area Paris.
M Untuk mencapai tujuan, mereka harus membeli setidaknya satu produk dari rangkaian produk kami + langganan perawatan. Tidak masalah produk mana yang ada dalam kisaran tersebut, tidak masalah berapa harga produknya.
A Untuk mencapai tujuan ini, Anda memiliki mobil perusahaan dan telepon bisnis, serta brosur, tutorial dan sumber daya lainnya.
R Pasar mendukung penawaran kami dan kami memiliki 3.200 pelanggan potensial di area Paris.
T 3 bulan.

Contoh 2 > Sasaran SMART untuk pekerjaan di bidang sumber daya manusia

Tujuannya adalah untuk menetapkan tujuan yang dapat dicapai. Penting untuk memperhitungkan sumber daya dan terutama pasar sehingga perekrut tidak memiliki kesan bahwamencapai tujuan yang ditetapkan tidak mungkin.

Contoh = Perekrutan tim di perusahaan IT.
S Merekrut 5 pengembang baru.
M Untuk mencapai sasaran, mereka harus sudah melewati masa percobaan.
A Untuk melaksanakan proyek, karyawan akan memiliki perangkat lunak pencari kandidat.
R Pasar sudah jenuh dengan permintaan tetapi hanya memiliki sedikit penawaran, itulah mengapa penundaannya cukup besar.
T 1 tahun.

Contoh 3 > SMART goals dalam Pemasaran

Dalam komunikasi, tim bekerja sama menuju tujuan pemasaran inbound. Sekali lagi, tujuan yang jelas harus ditetapkan untuk setiap orang.

Contoh = Proyek tim komunikasi.
S Peluncuran Newsletter baru.
  • Desainer = Aspek visual dari buletin.
  • Copywriter = Seluruh konten media.
M Untuk mencapai kriteria keberhasilan, seluruh rencana aksi harus diselesaikan dalam tenggat waktu. Tingkat pembukaan harus setidaknya 3% lebih tinggi dari yang sebelumnya.
A Untuk menyelesaikan proyek, diperlukan perangkat lunak email dan desain.
R Database pengguna cukup besar dan tim cukup terlatih.
T 1 minggu.

Contoh 4 > SMART goals di bidang IT

Dunia IT adalah contoh yang sempurna. Ada proyek-proyek konstan yang harus dilakukan dan “peta jalan” baru, proyek“SCRUM Agile” dan teknik atau misi tim lainnya. Oleh karena itu penting untuk menentukan tujuan dengan cara yang tepat.

Contoh = Pengembangan fitur produk baru.
S Pengembangan fitur baru pada alat otomatisasi prospek.
M Untuk mencapai tujuan, seluruh rencana tindakan harus diselesaikan tepat waktu, bug harus diperbaiki sebelum peluncuran.
A Setiap pengembang memiliki misi yang spesifik, jelas, dan dapat dicapai, sesuai dengan kualifikasi mereka.
R Tim-tim sudah cukup terlatih. Produk yang sedang dikembangkan merupakan kebutuhan pasar yang nyata dan telah dilakukan studi sebelumnya.
T 3 bulan.

Contoh 5 > Tujuan Kebugaran SMART

Yang satu ini adalah bonus kecil 🎁, tetapi banyak orang yang ingin menggunakan tujuan SMART sebagai pelatih olahraga untuk mendukung penurunan berat badan. Ya, metode SMART dapat digunakan dengan sangat baik untuk tujuan kerja atau untuk tujuan hidup seperti menurunkan berat badan beberapa kilogram!

Agar tetap termotivasi dalam misi apapun yang Anda pedulikan, selalu ingat untuk tidak melebih-lebihkan diri Anda (atau meremehkan diri Anda sendiri juga.) 😉

Jadi pikirkan SMART: spesifik, terukur, dapat dicapai, Realistis, dan Terikat waktu.

Kesimpulan dan FAQ dari artikel ini

Yang harus Anda lakukan adalah mengadopsinya, ini adalah metode sederhana: tetapkan tujuan yang realistis, dapat diukur, dan dapat dikualifikasikan. Terserah Anda. 😁

Untuk siapa metode SMART didedikasikan?

Metode SMART cukup universal. Apakah Anda seorang manajer tim pemasaran, manajer strategi konten, tenaga penjualan, perekrut, atau bahkan pencari kerja … selama Anda perlu menetapkan tujuan untuk menjalankan strategi Anda.

Manajemen proyek tidak akan lagi menyimpan rahasia bagi Anda ketika Anda dapat menetapkan tujuan yang jelas untuk setiap tugas Anda 😉

Apa manfaat dari sasaran SMART?

Seperti yang sudah dijelaskan di awal artikel, keuntungan dari menetapkan tujuan yang realistis…ya, agar tidak kecewa dan tetap termotivasi dan bersemangat dalam menyelesaikan tugas kita. Setiap langkah yang dicapai adalah kemenangan kecil yang harus dinikmati. 🎂

Jika Anda melewatkan semua tujuan pribadi atau profesional Anda, Anda akhirnya akan percaya bahwa tidak ada yang bergerak maju, sehingga beberapa kali Anda hanya perlu mendefinisikan ulang tujuan untuk melihat bahwa itu bergerak maju. 🤗

Apa risikonya jika Anda tidak menerapkan metode SMART?

Risikonya sama jelasnya dengan manfaatnya:

  • Kehilangan motivasi,
  • Konflik antara manajemen dan tim,
  • Tujuan tidak tercapai.

Akhirnya, menetapkan SMART goals mungkin merupakan hal terbaik yang bisa Anda mulai lakukan hari ini. 😁

Ingin melangkah lebih jauh?

Manajemen proyek perangkat lunak membantu manajer dan tim proyek memenuhi persyaratan pelanggan dan mengelola batasan waktu dan anggaran. 💰 Namun,

24/06/2024

Apa yang dimaksud dengan outreach digital marketing? Hari ini, saya akan menjelaskan semua hal yang perlu diketahui tentang hal ini,

20/06/2024

Menggunakan saluran rekrutmen yang tepat untuk industri Anda adalah cara yang baik untuk menargetkan kandidat dengan tepat. 🎯 Saluran-saluran ini

19/06/2024

7 contoh pesan pencarian yang efektif di LinkedIn

Newsletter

Masterclasses

Dans la piscine

Sucess story