Strategi pemasaran media sosial adalah : panduan 10 langkah

Saat ini, media sosial telah menjadi pilar utama dalam komunikasi dan pemasaran, oleh karena itu, strategi pemasaran media sosial adalah adalah suatu keharusan.

Untuk bisnis dari semua ukuran, memiliki strategi sangat penting jika Anda ingin membangun kehadiran online yang kuat, melibatkan audiens target Anda, dan mencapai tujuan Anda. 🎯

Tanpa basa-basi lagi, kami akan menjelaskan semuanya! 👀

Apa yang dimaksud dengan strategi pemasaran media sosial adalah ?

Strategi media sosial adalah rencana tindakan yang dirancang untuk mengelola dan mengoptimalkan kehadiran merek atau perusahaan di platform media sosial. 👀

Hal ini melibatkan pembuatan, penerbitan, dan promosi konten yang sesuai dengan target audiens Anda, serta interaksi dan keterlibatan dengan audiens tersebut. 💬

  • 🟣 Langsung saja, berikut adalah daftar singkat tujuan yang bisa Anda bidik:
  • 🔵 Peningkatan kesadaran merek.
  • 🟣 Generasi qualified lead.
  • 🔵 Peningkatan keterlibatan pelanggan.
  • 🟣 Dukungan pelanggan.
  • 🔵 Konversi penjualan.
  • 🟣 Mendengarkan secara sosial.

Daftar ini hanyalah sebuah contoh, jadi jangan ragu untuk menyesuaikannya dengan kebutuhan spesifik perusahaan Anda. 🫶🏼

Mengapa membuat strategi media sosial?

Jika Anda bertanya-tanya, berarti Anda belum memahami manfaat dari strategi media sosial. 🤔

Ini semua tentang visibilitas, keterlibatan dan customer experience, serta pengembangan bisnis. Mari saya jelaskan: ⬇️

  • 1️⃣ Peningkatan visibilitas merek: menawarkan etalase yang sangat besar untuk merek, menjangkau jutaan pengguna di seluruh dunia.
  • 2️⃣ Keterlibatan yang lebih baik: memfasilitasi interaksi langsung dan personal dengan pelanggan dan prospek.
  • 3️⃣ Menghasilkan lalu lintas ke situs web: mempublikasikan konten yang menyertakan tautan ke situs web perusahaan.
  • 4️⃣ Memahami dan mendengarkan pasar: sumber informasi yang kaya akan perilaku, preferensi, dan kebutuhan konsumen.
  • 5️⃣ Manajemen reputasi online: memantau dan secara aktif menanggapi umpan balik pelanggan yang positif dan negatif.
  • 6️⃣ Hemat biaya: platform berbiaya rendah untuk menjangkau khalayak luas.
  • 7️⃣ Intelijen kompetitif: memantau aktivitas pesaing, dan menyesuaikan strategi.

Untuk setiap poin di atas, berikut ini adalah contoh untuk mengilustrasikan apa yang kami maksud:

Alasan Contoh
Peningkatan visibilitas merek Kampanye tagar yang dipersonalisasi untuk mempromosikan produk baru di Instagram, menjangkau audiens global.
Memperkuat komitmen Kontes Facebook mendorong pengguna untuk berbagi pengalaman mereka dengan produk untuk memenangkan hadiah.
Hasilkan lalu lintas ke situs web Anda Publikasi blog di LinkedIn dengan tautan ke situs web perusahaan untuk diskusi yang lebih mendalam tentang topik yang dibahas.
Memahami dan mendengarkan pasar Menggunakan Twitter untuk mengumpulkan umpan balik pelanggan tentang suatu layanan, dengan menggunakan alat analisis sentimen.
Manajemen reputasi online Pantau penyebutan merek di jejaring sosial dan tanggapi dengan cepat kekhawatiran pelanggan untuk mempertahankan citra positif.
Efektivitas biaya Peluncuran kampanye iklan Facebook yang ditargetkan dengan anggaran terbatas, mengukur keterlibatan dan peningkatan lalu lintas web.
Kecerdasan kompetitif Analisis publikasi dan kampanye jejaring sosial pesaing untuk mengidentifikasi tren dan menyesuaikan strategi Anda sendiri.

Menerima pelanggan pertama minggu ini

Gunakan kekuatan Waalaxy untuk mendapatkan pelanggan baru setiap hari. Mulai akuisisi gratis Anda hari ini.

waalaxy dashboard

Bagaimana cara membuat strategi media sosial dalam 10 langkah?

Setelah mengetahui mengapa penting untuk memiliki strategi media sosial, Anda mungkin bertanya-tanya, oke, tapi bagaimana cara melakukannya? 🤔

Nah, di sinilah saya hadir, dengan panduan 10 langkah yang mudah dipahami! Catatlah, ini akan sangat membantu! 💪🏼

1) Menganalisis situasi saat ini

Untuk meluncurkan strategi media sosial yang sesuai dengan namanya, sangat penting untuk memulai dengan pencarian jiwa yang baik, namun untuk merek Anda! 👀
Memang, menganalisis situasi saat ini sedikit mirip dengan melakukan pemeriksaan sebelum melakukan perjalanan jauh dengan mobil, Anda memeriksa kondisi mesin dan level oli. 🚙
Kecuali di sini, level oli adalah produk atau layanan Anda dan mesin Anda adalah pasar Anda saat ini dan pesaing Anda. 😇

Oke, tapi bagaimana cara melakukannya? 🤔

Mulailah dengan melihat produk atau layanan Anda dan tanyakan pada diri sendiri apakah produk Anda memenuhi harapan Anda, apakah pelanggan Anda masih merasa puas. 💟

Selanjutnya, lihatlah apa yang dilakukan oleh pesaing Anda di jejaring sosial dan analisis strategi media sosial mereka. 🧐

Di situlah metode SWOT berperan! Analisis kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman Anda dalam bentuk tabel.

Ini akan memberikan gambaran umum tentang merek, produk, atau layanan Anda. ✈️

2) Menetapkan tujuan

Sekarang saatnya menetapkan tujuan untuk strategi media sosial Anda. 🤩

Dalam dunia media sosial yang menarik, tujuan terbagi menjadi 3 kategori:

  • 👑 Kesadaran merek: membuat lebih banyak orang mengenal merek Anda, seperti membuat perusahaan Anda menjadi bintang dalam pesta.
  • 👑 Keterlibatan: mendorong audiens Anda untuk berinteraksi dengan konten Anda.
  • 👑 Konversi: ubah minat menjadi tindakan, baik penjualan, pendaftaran, atau unduhan.

Namun, bukan hanya itu saja! Untuk memastikan tujuan-tujuan ini tidak hanya menjadi mimpi, Anda dapat menerapkan metode SMART.

Sesuai dengan namanya, dan saya akan memberi tahu Anda alasannya: 👇🏼

  • Spesifik (harus tepat).

“Meningkatkan kesadaran merek” adalah awal yang baik, tetapi “meningkatkan kesadaran merek sebesar 25% di kalangan usia 18-25 tahun di Instagram”, adalah tujuan yang nyata.

  • Terukur (tujuan harus dapat diukur).

“Memiliki lebih banyak pengikut” tidak jelas, tetapi, “Mendapatkan 1.000 pengikut baru”, adalah angka yang terukur dan dapat diukur.

  • Dapat dicapai (bersikaplah realistis).

Menargetkan satu juta pengikut baru dalam satu bulan tanpa anggaran sama saja dengan berharap memenangkan lotre tanpa membeli tiket.

  • Realistis (dapat dilakukan dengan sumber daya yang tersedia).

Jika anggaran pemasaran Anda lebih mirip dengan anggaran untuk membeli limun, jangan rencanakan kampanye yang layak untuk film Marvel terbaru.

  • Waktu yang ditentukan (tetapkan tenggat waktu).

“Meningkatkan penjualan melalui jejaring sosial”, adalah tujuan tanpa garis waktu, tetapi “Meningkatkan penjualan sebesar 20% melalui media sosial dalam 6 bulan” memiliki tujuan akhir, seperti dongeng favorit Anda.

3) Tentukan target audiens Anda

Menentukan target audiens Anda adalah saat Anda memilih teman perjalanan yang akan membuat petualangan tidak hanya memungkinkan, tetapi juga berkesan. 🥰

Memang, mengetahui audiens Anda sangat penting untuk memastikan bahwa pesan Anda sampai kepada mereka yang paling menyukai produk atau layanan Anda. 💟

Untuk melakukannya, tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan berikut ini dan ikuti langkah-langkah berikut:

  • 1️⃣ Siapa mereka?

Apakah mereka profesional muda yang kecanduan ponsel pintar, orang tua yang mencari saran praktis, atau mahasiswa yang tertarik pada pembangunan berkelanjutan? Setiap detail sangat berarti.

  • 2️⃣ Apa yang mereka inginkan?

Identifikasi kebutuhan, keinginan, dan masalah mereka. Memahami motivasi mereka akan memungkinkan Anda untuk membuat konten yang benar-benar sesuai dengan mereka.

  • 3️⃣ Di mana mereka nongkrong?

Platform sosial mana yang paling sering mereka gunakan? Kehadiran di TikTok mungkin merupakan suatu keharusan jika Anda menargetkan Gen Z, sementara LinkedIn akan lebih sesuai untuk audiens profesional.

  • 4️⃣ Bagaimana cara mereka mengonsumsi konten?

Apakah mereka lebih menyukai video pendek, artikel yang menarik, atau infografis yang informatif?

Dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini kepada diri sendiri, Anda akan dapat menyempurnakan strategi Anda agar sesuai dengan orang yang tepat, pada waktu yang tepat, dan dengan cara yang tepat. 😇

4) Tentukan saluran komunikasi Anda

Langkah ini sangat penting dalam membangun kehadiran Anda di jejaring sosial, seperti halnya memilih sebidang tanah yang tepat untuk membangun rumah Anda. 🏡

Tidak ada yang boleh dibiarkan begitu saja, karena setiap jejaring sosial memiliki karakteristik, audiens, dan jenis kontennya sendiri.

Biarkan kami mengunyah 🥗 pekerjaan untuk Anda dengan daftar jejaring sosial yang berbeda:

  • 💙 Facebook: Platform dengan berbagai aspek, ideal untuk menjangkau audiens yang luas melalui postingan, video, dan grup.
  • 💜 Instagram: Sempurna untuk komunikasi visual dengan foto, cerita, dan video pendek untuk memikat audiens yang lebih muda.
  • 🕊️ Twitter: Ideal untuk pembaruan cepat, diskusi waktu nyata, dan keterlibatan langsung dengan pengikut.
  • LinkedIn: Jaringan profesional terbaik untuk berbagi konten bernilai tambah, menjalin hubungan bisnis, dan memposting tawaran pekerjaan.
  • 🤍 Pinterest: Saluran untuk menginspirasi melalui gambar dan ide, khususnya efektif untuk lalu lintas web dan e-commerce.
  • ❤️ YouTube: Platform pilihan untuk berbagi video berdurasi panjang, tutorial, dan vlog

Selanjutnya, pilihlah jejaring sosial Anda berdasarkan jenis konten yang bisa Anda hasilkan secara teratur. Misalnya, jika Anda lebih nyaman membuat visual yang menawan, Instagram dan Pinterest mungkin merupakan sekutu terbaik Anda.

Sebaliknya, untuk konten yang lebih informatif, Facebook atau LinkedIn lebih tepat. 👀

Namun demikian, kuncinya 🔑 adalah jangan menyebarkan diri Anda terlalu tipis. Lebih baik menguasai beberapa saluran yang relevan daripada hadir di mana-mana.

5) Buat akun

Langkah kelima adalah membuat akun. Ini seperti menancapkan bendera merek Anda di wilayah digital yang luas, mengklaim ruang Anda di platform yang dipilih! ⛳️

Ada beberapa prasyarat untuk ini (tidak ada yang serius, saya janji 😇).

Pertama-tama, Anda harus memilih nama pengguna yang tepat. Nama pengguna harus mudah dikenali, mudah dicari, dan konsisten di semua platform, karena hal ini membantu membangun citra merek yang kuat dan dengan demikian memudahkan audiens Anda untuk menemukan Anda. 🔍

Kemudian, gunakan alamat email profesional, karena tidak hanya akan terlihat lebih profesional, tetapi juga akan membantu Anda mengelola akun dengan cara yang aman dan terorganisir. 📖

Jangan lupa untuk mengisi profil Anda dengan deskripsi yang jelas dan ringkas tentang apa yang Anda lakukan, dan sertakan kata kunci yang relevan untuk SEO Anda! (Psst, jangan lupa foto profil profesional yang sesuai dengan identitas visual brand Anda).

Terakhir, jika memungkinkan, buatlah akun Anda terverifikasi secara resmi. Hal ini akan menambah tingkat kredibilitas dan kepercayaan. 🫱🏽‍🫲🏼

6) Optimalkan profil Anda

Mengoptimalkan profil jejaring sosial Anda sama seperti mengenakan pakaian terbaik Anda untuk wawancara kerja: ini adalah kesan pertama yang Anda berikan kepada audiens, dan Anda ingin kesan tersebut mudah diingat karena alasan yang tepat!

Baik di Instagram, Facebook, atau LinkedIn, setiap detail sangat berarti.

Namun, strateginya tidak sama untuk 3 jejaring sosial tersebut:

  • 💜 Instagram: pastikan bio Anda ringkas namun informatif, gunakan kata kunci yang relevan, pilih foto profil berkualitas tinggi, dan gunakan cerita di halaman depan untuk menyoroti penawaran terbaik Anda.
  • 💙 Facebook: halaman bisnis Anda harus mengkomunikasikan dengan jelas siapa Anda dan apa yang Anda lakukan. Foto sampul dan foto profil harus selaras dengan identitas merek Anda. Sedikit tips, jangan lupa untuk menambahkan jam buka jika ada dan informasi kontak.
  • 💜 LinkedIn: profil Anda harus menekankan keahlian dan kredibilitas Anda. Jadi, gunakan bahasa profesional untuk deskripsi Anda dan pastikan riwayat pekerjaan Anda adalah yang terbaru.

Apa pun jejaring sosial yang Anda pilih, jangan lupa untuk menambahkan tautan ke situs web Anda! 💡

7) Membuat dan mempublikasikan konten (siapa, apa, bagaimana, di mana, kapan)

Di sinilah keajaiban terjadi. Anda akan dapat memposting banyak foto, teks, dan video yang akan memberikan dampak nyata bagi komunitas Anda saat ini dan di masa depan! 🤩

Tetapi pertama-tama, tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan berikut ini:

  • 1️⃣ Siapa? Identifikasi pembuat konten dalam tim Anda, jika ada. Apakah ini merupakan tugas manajer komunitas atau spesialis konten? Apa pun itu, pastikan nada dan suara merek konsisten.
  • 2️⃣ Apa? Tentukan jenis konten yang akan beresonansi dengan audiens Anda. Ini bisa berupa infografis pendidikan, tutorial video, studi kasus, atau bahkan publikasi yang menghibur (hindari tayangan kucing menari).
  • 3️⃣ Bagaimana caranya? Konten yang dibuat dengan baik, orisinal, dan menarik akan lebih mudah menarik perhatian dan mendorong interaksi. Jangan lupa untuk menyertakan CTA yang jelas untuk memandu audiens Anda.
  • 4️⃣ Kapan? Gunakan analitik untuk menentukan waktu terbaik untuk mempublikasikan, memaksimalkan visibilitas dan keterlibatan Anda. Gunakan kalender penerbitan untuk tetap teratur dan mempertahankan kehadiran reguler di jejaring sosial.

8) Tentukan jadwal publikasi

Menentukan kalender editorial seperti menavigasi lautan dengan peta dan kompas, jauh lebih praktis! 🤩

Tanpa kalender, Anda pasti akan tersesat dan melupakan apa yang Anda terbitkan dua bulan lalu.

Inilah yang perlu Anda lakukan:

  • Frekuensi ➡️ mengidentifikasi ritme penerbitan yang ideal yang membuat merek Anda tetap segar di benak audiens Anda.
  • Diversifikasikan konten Anda ➡️ konten Anda harus mencerminkan perpaduan jenis konten yang seimbang, mulai dari artikel informatif hingga video yang menarik.
  • Acara ➡️ Masukkan tanggal-tanggal penting untuk merek dan sektor Anda ke dalam perencanaan Anda, seperti peluncuran produk, hari libur nasional, atau acara tahunan dalam kalender pemasaran seperti Natal, Hari Valentine, atau Black Friday.

9) Mengevaluasi kinerja

Ini seperti melakukan pemeriksaan kesehatan pada merek Anda. Ini adalah waktu untuk memahami apa yang berhasil, apa yang tidak, dan di mana Anda dapat meningkatkan pendekatan Anda.

Untuk melakukan ini, Anda dapat mengikuti rencana kecil ini: 👇🏼

LangkahDeskripsi
Penggunaan alat analisisGunakan alat bantu khusus platform (misalnya Facebook Insights, Instagram Analytics) untuk mendapatkan data tentang keterlibatan, jangkauan, dll.
Mengukur KPITentukan dan lacak indikator kinerja utama yang selaras dengan tujuan Anda, seperti tingkat keterlibatan, jumlah pengikut, atau lalu lintas web yang dihasilkan.
AnalisisROI Mengevaluasi efektivitas upaya pemasaran jaringan sosial dalam hal biaya dan manfaat untuk memahami laba atas investasi.
Penyesuaian berbasis dataGunakan wawasan yang dikumpulkan untuk membuat penyesuaian strategis, baik dalam hal jenis konten, waktu publikasi, atau aspek lainnya.

10) Sesuaikan strategi Anda

Langkah terakhir namun penting adalah menyesuaikan strategi Anda. Karena ya, setelah Anda menerapkan strategi, menganalisis data, dan mengukur kinerja, inilah saatnya untuk menyempurnakan dan mengoptimalkannya. 💪🏼

Untuk melakukan hal ini, Anda dapat melakukan hal berikut: 👇🏼

  • Mendengarkan secara sosial: tangkap umpan balik, tren, dan percakapan seputar merek Anda.
  • Pengujian A/B: bereksperimenlah dengan berbagai jenis konten, waktu publikasi, dan pesan untuk melihat mana yang paling berhasil.
  • Beradaptasi dengan tren: tetap mengikuti perkembangan platform, fitur, dan tren konten baru.
  • Pelatihan berkelanjutan: berinvestasilah dalam pelatihan berkelanjutan untuk tim Anda agar dapat terus mengikuti strategi terbaru.

4 kesalahan umum yang harus dihindari – social media strategy

Menghindari beberapa kesalahan umum dapat membuat perbedaan antara strategi yang membuahkan hasil 🍇 dan strategi yang gagal.

Berikut ini, hanya untuk mata Anda, adalah 4 kesalahan yang paling umum!

1) Mulai membuat konten tanpa strategi

Meluncurkan kampanye konten tanpa strategi yang jelas seperti berlayar tanpa kompas: Anda tidak tahu apakah Anda akan mencapai tujuan 🤷🏼‍♀️.

Kami tidak dapat menekankan hal ini dengan lebih baik lagi, tetapi sebelum memproduksi konten, sangat penting untuk menentukan tujuan Anda, mengetahui audiens Anda, dan memahami bagaimana pesan Anda sesuai dengan customer journey. 💬

2) Jangan menentukan target

Tanpa pemahaman yang jelas tentang siapa yang ingin Anda jangkau, pesan Anda mungkin kurang fokus dan relevan. 🥲

Untuk melakukan hal ini, jangan lupa untuk menentukan persona untuk audiens Anda, yang dapat membantu Anda membuat konten yang menarik. Sebagai bonus tambahan, ini memungkinkan Anda untuk mengoptimalkan kampanye iklan Anda (seperti kampanye pemasaran sms) untuk menjangkau mereka yang kemungkinan besar tertarik dengan produk atau layanan Anda. 👀

3) Tujuan yang salah

Jika Anda menetapkan tujuan yang tidak selaras dengan merek Anda, hal ini dapat berdampak negatif terhadap hasil Anda. 😭

Faktanya, tujuan media sosial Anda harus spesifik, terukur, dapat dicapai, relevan, dan ditentukan oleh waktu (ingat metode SMART di awal artikel ini?).

Entah itu untuk meningkatkan kesadaran merek, menghasilkan prospek, atau meningkatkan layanan pelanggan, setiap tujuan perlu didefinisikan dengan jelas. 👽

4) Menjangkau terlalu banyak orang

Dengan mencoba menjangkau semua orang, Anda mungkin mengurangi efektivitas komunikasi Anda.

Dalam hal ini, lakukan pendekatan yang lebih bertarget, dengan menargetkan segmen tertentu dari audiens Anda.

Tip kecil kami? 🤔

Gunakan data demografis dan perilaku untuk menyempurnakan penargetan pemasaran Anda dan dengan demikian mempersonalisasi konten Anda. 😇

Bagaimana dengan rekapitulasinya? Strategi pemasaran media sosial adalah

Sebagai kesimpulan, kami ingin mengingatkan Anda bahwa Anda perlu menghindari kesalahan umum seperti tidak adanya strategi konten, kurangnya definisi target, penetapan tujuan yang tidak tepat, serta penargetan yang berlebihan. Dengan melakukan hal tersebut, Anda telah meletakkan dasar untuk kehadiran online yang solid dan menarik. 💪🏼

Ingatlah bahwa strategi media sosial yang sukses tidak hanya diukur dari jumlah suka atau pengikut, tetapi juga dari kualitas interaksi dan relevansi dengan audiens target Anda. 💡

Pertanyaan yang sering diajukan

Jangan terburu-buru, kami masih memiliki beberapa sumber daya untuk dibagikan kepada Anda. 😇

Bagaimana Anda menerapkan strategi media sosial?

Menerapkan strategi media sosial dimulai dengan memahami audiens dan tujuan Anda. Untuk melakukannya, ikuti langkah-langkah berikut ini: 👇🏼

  • 1️⃣ Tentukan tujuan Anda (kesadaran merek, keterlibatan, lalu lintas web, atau konversi).
  • 2️⃣ Identifikasi target audiens Anda (preferensi mereka, platform yang paling sering mereka kunjungi).
  • 3️⃣ Buat konten yang relevan, menarik, dan otentik.
  • 4️⃣ Gunakan data dan alat analisis untuk melacak kinerja publikasi.
  • 5️⃣ Ikuti perkembangan tren media sosial.

Apa saja 3 jejaring sosial yang paling populer?

Jejaring sosial yang paling banyak digunakan bervariasi menurut wilayah dan kelompok demografis. Namun, Facebook, YouTube, dan Instagram menduduki peringkat teratas. 🏅

Platform-platform ini menawarkan berbagai alat bagi merek untuk melibatkan audiens mereka, mulai dari pemasaran konten hingga kampanye iklan bertarget. 🎯

Apa sajakah 4 jenis media itu?

Berikut ini adalah 4 jenis media:

  1. Media berbayar ➡️ membeli ruang iklan, seperti iklan PPC, sponsor, dan penempatan produk.
  2. Media yang dimiliki ➡️ saluran komunikasi yang Anda kendalikan secara langsung, seperti situs web, blog, dan akun media sosial.
  3. Mendapatkan media ➡️ pengakuan organik, seperti penyebutan pers, ulasan positif, dan promosi dari mulut ke mulut.
  4. Media bersama ➡️ distribusi konten melalui media sosial, di mana berbagi oleh pengguna memperkuat jangkauan Anda.

Sekarang Anda sudah tahu semua tentang strategi pemasaran media sosial adalah ! 🐉

Ingin melangkah lebih jauh?

Apa yang dimaksud dengan outreach digital marketing? Hari ini, saya akan menjelaskan semua hal yang perlu diketahui tentang hal ini,

20/06/2024

Menggunakan saluran rekrutmen yang tepat untuk industri Anda adalah cara yang baik untuk menargetkan kandidat dengan tepat. 🎯 Saluran-saluran ini

19/06/2024

Lead acquisition memainkan peran penting dalam pertumbuhan dan keberlanjutan perusahaan. Namun, apa yang dimaksud dengan hal tersebut? 🧐 Istilah ini

17/06/2024

7 contoh pesan pencarian yang efektif di LinkedIn

Newsletter

Masterclasses

Dans la piscine

Sucess story