Tujuan Komunikasi : Definisi Dan Contoh

Ketika Anda perlu menyampaikan pesan kepada atasan Anda, kepada sebuah merek atau selama kampanye pemasaran, selalu pastikan Anda memiliki tujuan komunikasi yang jelas dan ringkas. Tidak tahu bagaimana cara melakukannya? Artikel ini cocok untuk Anda. 🥰

Ini adalah menu hari ini:

  • Definisi.
  • Presentasi dari 3 jenis tujuan komunikasi yang berbeda.
  • Dan sebagai penutup, sebuah contoh untuk mengilustrasikan apa yang kami maksud.

Apakah Anda siap? Selamat menikmati makanan Anda! 🧑🏼‍🍳

Apa yang dimaksud dengan tujuan komunikasi?

Dalam kata komunikasi yang efektif terdapat kata… berkomunikasi. Ya, ini adalah tentang berbicara, memberitahukan, mengirimkan dan berbagi sesuatu dengan seseorang. Bisa berupa kabar baik, film, informasi penting atau resep.

Sering digunakan dalam taktik pemasaran, tujuan komunikasi memungkinkan Anda untuk menyalurkan dan memfokuskan ide pada strategi komunikasi yang akan digunakan untuk mengetahui langkah-langkah apa yang harus Anda lakukan untuk mencapai tujuan Anda.

Namun, tujuan ini tidak sama antara komunikasi internal dan eksternal dan inilah yang akan kita lihat segera! ⬇️

Tujuan komunikasi internal

Pekerjaan mengambil tempat yang sangat besar dalam hidup kita. Faktanya, pada siang hari, kita melihat lebih banyak rekan kerja daripada orang yang kita cintai, karena kita menghabiskan setidaknya 8 jam sehari di tempat kerja. ⏲️

Itu sebabnya, seperti halnya dalam sebuah keluarga, komunikasi internal diperlukan dan saya bahkan akan mengatakan, primordial untuk meningkatkan motivasi karyawan, meningkatkan pemahaman, kedekatan, dan menghindari pergantian. ✨

Berikut adalah beberapa tujuan strategi komunikasi internal:

  • Membuat laporan mingguan mengenai perkembangan perusahaan.
  • Menanamkan budaya perusahaan yang kuat.
  • Menghargai hasil kerja karyawan.
  • Melaksanakan kegiatan team building untuk memperkuat kekompakan kelompok.
  • Mengkomunikasikan informasi terbaru secara berkala.

Sebagai contoh, di Waalaxy👽, kami telah menyiapkan sarapan setiap hari Selasa pagi, yang memungkinkan kami untuk bertemu dan mendiskusikan tema baru setiap pagi.

Tujuan komunikasi eksternal

Sekarang mari kita beralih ke komunikasi eksternal, yaitu komunikasi perusahaan, di luar perusahaan, seperti pelanggan dan prospek perusahaan. Di sini, kita akan menemukan jenis tujuan seperti ini:

  • Untuk membuat produk atau layanan dikenal. 💡
  • Mengkomunikasikan nilai-nilai merek. 📢
  • Memicu minat pelanggan potensial 👀
  • Menyampaikan pesan yang khas selama kampanye pemasaran. 💭
  • Mengubahprospek menjadi pelanggan. 🫰🏼

Apa saja 3 tujuan komunikasi efektif ?

Perlu Anda ketahui bahwa tujuan komunikasi strategis dapat dibedakan menjadi 3 jenis: kognitif, afektif dan konatif. Jangan panik, Anda tidak perlu bisa berbahasa Mandarin 🈴 untuk memahami 3 kata ini, kami akan menjelaskannya sesederhana mungkin. ☀️

#1. Tujuan kognitif

Kita mulai dengan tahap pertama, tahap kognitif. 💡 Ini adalah tentang memberi tahu prospek Anda bahwa Anda ada, bahwa Anda baru saja merilis produk atau layanan baru. Oleh karena itu, Anda ingin menarik perhatiannya sehubungan dengan merek Anda, dengan tujuan untuk meningkatkan ketenaran Anda.

Contoh tujuan kognitif

Berikut adalah beberapa contoh tahap kognitif. ⬇️

Jenis tujuan Contoh
Kognitif. – Untuk memberi tahu orang-orang bahwa merek tersebut ada.
– Memperluas kesadaran merek.
– Memberitahukan nilai-nilai kita kepada pelanggan.
– Menginformasikan tentang pembukaan situs web atau toko kita.
– Presentasi produk.

#2. Tujuan afektif

Setelah audiens target Anda menemukan perusahaan, merek, produk, atau layanan Anda, tujuan Anda adalah merayu mereka dengan menciptakan ketertarikan dan keinginan untuk Anda. Oleh karena itu, Anda harus memperbaiki citra merek Anda untuk menginspirasi kepercayaan diri target Anda. Tahap kedua ini disebut tahap afektif. 💟

Contoh tujuan afektif

Mari kita cari tahu beberapa contoh tahap afektif. ⬇️

Jenis tujuan Contoh
Afektif – Menciptakan ikatan simpati yang relevan antara merek dan pelanggan.
– Menciptakan ketertarikan pada merek.
– Membuat pemangku kepentingan menyukai nilai-nilai kita.
– Membangun loyalitas di antara prospek kita.
– Meningkatkan kesadaran akan tindakan komunikasi pemasaran kita.
– Memperkuat citra merek dengan hubungan media.

#3. Tujuan konatif

Terakhir, mari kita selesaikan dengan tahap terakhir, tahap konatif, yang didasarkan pada tindakan, “membuat tindakan”. Di sini, kami ingin pelanggan masa depan Anda mengambil tindakan, yaitu membeli dengan pergi ke tempat penjualan, dengan menghasilkan lalu lintas di situs web Anda atau dengan meminta uji coba.

Hati-hati, langkah ini bukanlah langkah terakhir dalam strategi pemasaran Anda, kita tidak boleh melupakan loyalitas. Baik itu melalui strategi media sosial atau kampanye influencer, reputasi elektronik Anda penting dan loyalitas memungkinkan Anda untuk meningkatkan hubungan masyarakat dan, yang terpenting, untuk mempertahankan hubungan pelanggan Anda.

Contoh tujuan konatif

Berikut adalah beberapa contoh dari tahap konatif. ⬇️

Jenis tujuan Contoh
Konatif – Mendorong percobaan dengan pemasaran yang efektif.
– Menciptakan lalu lintas di tempat penjualan.
– Memicu promosi dari mulut ke mulut.
– Membuat orang mengunjungi situs web.
– Membuat orang membeli di situs web.

Menerima pelanggan pertama minggu ini

Gunakan kekuatan Waalaxy untuk mendapatkan pelanggan baru setiap hari. Mulai akuisisi gratis Anda hari ini.

waalaxy dashboard

Contoh tujuan komunikasi kognitif afektif konatif

Apa yang lebih baik daripada contoh konkret untuk memahami apa itu rencana komunikasi kognitif, afektif, dan konatif! Dan untuk membuat mulut Anda berair, mari kita ambil contoh raja burger, Burger King (kami bertepuk tangan untuk lelucon ini, silakan lihat 👏🏼). Sederhana, mendasar, dalam media interaktif visual bagian dari komunikasi pemasaran terpadu ini, tujuan kognitif hadir dengan baik.

Mengenai positioning, pelanggan diberitahu bahwa sebuah burger baru telah dirilis, yaitu Veggie King. Tidak ada informasi lebih dari itu, kami membiarkan pelanggan menjilat bibirnya 👅 dan mencari tahu tentang tanggal rilisnya.

Untuk visual kedua, yaitu tujuan afektif, Burger King memberikan citra positif dengan mengatakan bahwa mereka tidak hanya membuat burger daging, tetapi juga burger vegetarian, dan dengan demikian, menjangkau lebih banyak orang. Tidak ada informasi lain yang dicantumkan secara sukarela untuk fokus pada kebahagiaan.

Terakhir, untuk visual ketiga dan terakhir, tujuan konatifnya adalah untuk membuat orang bertindak dengan mengajukan penawaran satu yang dibeli = satu yang ditawarkan. Kedua kata ini sengaja ditulis dengan huruf kapital untuk menimbulkan keinginan langsung untuk mengkonsumsi.

Anda pasti sudah paham, penting untuk meluangkan waktu dan membuat rencana komunikasi yang memadai kepada pelanggan Anda sebelum meluncurkan kampanye pemasaran. 🥰

Bagaimana dengan rekapitulasinya?

Berikut adalah bagan kecil yang menurut saya dapat merangkum komunikasi bisnis kognitif, afektif, dan konatif dengan baik, ini adalah sebuah hadiah! 🎁

Jenis tujuan Contoh
Kognitif – Untuk menyebarkan berita bahwa merek tersebut ada.
– Memperluas kesadaran merek.
– Memberitahukan nilai-nilai kita kepada pelanggan.
– Menginformasikan tentang pembukaan situs web atau toko operasional kami.
– Presentasi produk.
Afektif – Menciptakan ikatan simpati antara merek dan pelanggan dengan rencana aksi.
– Membangkitkan ketertarikan pada merek.
– Membuat orang menyukai nilai-nilai yang kita utamakan.
– Membangun loyalitas di antara prospek kita.
– Meningkatkan kesadaran akan tindakan kita.
– Memperkuat citra merek dengan pemasaran masuk.
Konatif – Mendorong uji coba dengan strategi digital. – Ciptakan lalu lintas di tempat penjualan untuk tujuan bisnis.
– Memicu promosi dari mulut ke mulut.
– Membuat orang mengunjungi situs web untuk meningkatkan reputasi elektronik.
– Membuat orang membeli di situs web untuk tujuan bisnis.

Pertanyaan yang sering diajukan tentang artikel tujuan komunikasi pemasaran

Tidak terlalu cepat, kita baru saja sampai pada makanan penutup, kami harap Anda masih memiliki ruang untuk 3 makanan kecil. 🍰

Bagaimana cara merumuskan tujuan komunikasi?

Sebenarnya, tergantung pada industri dan bidang bisnis Anda, ada beberapa cara untuk merumuskan tujuan dan strategi komunikasi Anda, namun, ingatlah bahwa tujuan tersebut mencakup:

  • 🎯 Sebuah target,
  • 📇 Sebuah tugas yang harus dilakukan,
  • 💱 Sebuah margin untuk perubahan,
  • 📍 Wilayah geografis,
  • 🕰️ Sebuah durasi.

Apa tujuan utama dari komunikasi?

Tujuan utamanya adalah untuk memberi tahu lawan bicara Anda, apakah itu kolega, kerabat, klien masa depan, atau bahkan atasan Anda tentang informasi yang ingin Anda sampaikan. Oleh karena itu, ini adalah pertukaran, berbagi informasi di saluran komunikasi apa pun seperti strategi media sosial, brosur, atau pemasaran web. 🫱🏼‍🫲🏽

Apa tujuan komunikasi dalam sebuah perusahaan?

Di perusahaan, ini disebut komunikasi perusahaan atau komunikasi internal. Hal ini memungkinkan di satu sisi untuk memperkuat hubungan antara karyawan, tetapi juga untuk memberi tahu mereka tentang berita dan kesehatan perusahaan. Hal ini membuat karyawan merasa percaya diri. 💟

Demikianlah, saya harap Anda telah mencerna semua informasi yang diperlukan mengenai tujuan komunikasi. Selamat mencerna dan sampai jumpa lagi! 👋🏼

Ingin melangkah lebih jauh?

Manajemen proyek perangkat lunak membantu manajer dan tim proyek memenuhi persyaratan pelanggan dan mengelola batasan waktu dan anggaran. 💰 Namun,

24/06/2024

Apa yang dimaksud dengan outreach digital marketing? Hari ini, saya akan menjelaskan semua hal yang perlu diketahui tentang hal ini,

20/06/2024

Menggunakan saluran rekrutmen yang tepat untuk industri Anda adalah cara yang baik untuk menargetkan kandidat dengan tepat. 🎯 Saluran-saluran ini

19/06/2024

7 contoh pesan pencarian yang efektif di LinkedIn

Newsletter

Masterclasses

Dans la piscine

Sucess story