id
frenesitptdeplnlru

How to end an email ? 30 Contoh Siap Copy-Paste!

show table of contents

Memastikan email Anda konsisten dengan citra merek Anda dan menampilkan aspek paling penting dari bisnis Anda, sangatlah penting. 👌 Dalam artikel ini, Anda dapat memeriksa how to end an email  dan menggunakan salah satu dari 30 akhiran email terbaik untuk inbound marketing Anda.

Atau, gulir ke bawah untuk membaca lebih lanjut tentang praktik terbaik untuk penutupan email dalam situasi formal atau informal. Ayo! 🚀

How to end an email Secara Profesional?

Jika Anda memikirkan tentang ratusan atau ribuan email yang dikirim perusahaan Anda setiap tahun: Anda akan setuju bahwa itu banyak, dan masing-masing email merupakan kesan dari personal branding Anda. 👀

Email-email ini sering dikirim ke daftar jaringan dan prospek, pelanggan, mitra, dan pemangku kepentingan Anda. Penting untuk memahami bagaimana setiap komponen memiliki dampak di mata penerima. Elemen-elemen di dalam setiap komunikasi ini, seperti salam, badan email, dan penutup, semuanya berkontribusi pada kesan merek yang baik atau buruk. 🙊 Penutupan email sama pentingnya dengan baris subjek, dan beberapa orang mungkin mengatakan bahwa itu adalah elemen paling signifikan dari sebuah email!

Kalimat penutup email memainkan peran yang sangat besar dalam pesan yang ingin Anda sampaikan kepada audiens Anda, dan oleh karena itu, Anda harus memberikan perhatian ekstra untuk itu! 🔍

Format Penutupan Email Profesional:

Mari kita lihat apa saja yang biasanya disertakan dalam penutup email yang baik. 🧐

Tanda tangan email dan kalimat ajakan bertindak yang didesain secara memukau, pada akhirnya, pasti akan membuat perbedaan dari semua email komersial lain yang diterima kontak Anda!

Sumber Gambar: LinkedIn Pulse.

how to end an email ? 30 Contoh Akhiran Email

Selanjutnya, ada beberapa faktor yang mempengaruhi bagaimana sebuah email ditutup. ✍️

Siapa penerima email yang dituju? Apa tujuan email tersebut? Apakah email ini mewakili keseluruhan bisnis, atau hanya brand pribadi saya saja?

Tanda tangan email biasanya disarankan baik saat berkomunikasi dengan rekan kerja, profesor, teman, atau anggota keluarga. 🤗 Mengetahui siapa audiens Anda, serta faktor kontekstual lainnya, akan menunjukkan cara yang tepat untuk mengakhiri komunikasi.

Dalam artikel ini, pertama-tama kita akan melihat 10 frasa untuk mengakhiri email dengan benar dalam situasi bisnis. Email kepada rekan kerja, atasan, perekrut, pelanggan, dan bahkan CEO termasuk dalam kategori ini. 💯

Kemudian kita akan melihat 10 cara standar untuk mengucapkan terima kasih untuk menutup email. Terakhir, kita akan melihat 10 frasa untuk email informal, seperti yang Anda kirimkan hanya kepada teman atau anggota keluarga Anda. 📩 30 contoh ini siap untuk disalin-tempel dalam pesan apa pun atau disimpan untuk membuat templat yang sempurna!

10 Frasa untuk Menutup Email untuk Pekerjaan:

Jika Anda tidak tahu cara menulis frasa penutup dalam pengaturan pekerjaan, bandingkan saja penutupan email dengan penutupan surat formal agar tetap profesional. 😅 Karena mengirim surat melalui pos saat ini setara dengan mengirim email, protokol dan aturan yang sama dapat digunakan untuk strategi pemasaran email apa pun. Jaga agar semuanya tetap profesional tetapi ramah. 🤝

Berikut adalah beberapa frasa yang dapat digunakan sebagai contoh kalimat penutup surat bisnis: 👇

  1. Hormat kami,
  2. Salam (atau Salam hangat).
  3. Saya menantikan kabar dari Anda.
  4. Saya menghargai dukungan Anda.
  5. Beri tahu saya bagaimana lagi saya bisa membantu.
  6. Harap beri tahu saya jika Anda memiliki pertanyaan.
  7. Dengan salam hangat.
  8. Saya menantikan bisnis kita yang berkelanjutan.
  9. Jangan ragu untuk menghubungi saya kembali.
  10. Saya akan senang mendengar kembali dari Anda.

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, template signature email yang sesuai dengan bisnis yang rutin digunakan di seluruh organisasi Anda berdampak pada etiket email. 🏷️ Jadi, upayakan untuk memastikan bahwa baik frasa penanda tangan maupun banner tanda tangan memenuhi persyaratan perusahaan Anda.

Tujuannya sama apakah email dikirim ke seluruh perusahaan, atau itu adalah pesan pribadi dengan klien. Para pebisnis mencoba berinteraksi dengan orang lain dengan cara yang meningkatkan citra pribadi mereka dan citra organisasi tempat mereka bekerja. 💫

10 how to end an email dengan Ucapan Terima Kasih:

Penutupan email yang paling umum adalah “terima kasih” yang sering digunakan dalam semua penutupan email. Pikirkan situasi di mana Anda akan menulis email terima kasih kepada seseorang. Bagaimana Anda akan menunjukkan kepada penerima bahwa Anda menghargai bantuan mereka? Ungkapan apa yang paling baik untuk mencapai hal ini? Jika seorang teman atau anggota keluarga Anda membantu Anda dengan sesuatu, ini akan muncul secara alami. 🥰 Tetapi bagaimana dengan di lingkungan kerja atau komersial? Berikut ini beberapa cara untuk menyimpulkan pesan terima kasih:

  1. Terima kasih atas dukungan Anda.
  2. Terima kasih atas waktu Anda.
  3. Terima kasih, {{NamaPertama}}!
  4. Terima kasih banyak.
  5. Terima kasih banyak.
  6. Saya sangat berterima kasih untuk X.
  7. Saya menghargai bantuan Anda dengan X.
  8. Terima kasih sebelumnya.
  9. Terima kasih banyak atas kesempatannya.
  10. Saya sangat menghargai dukungan Anda.

Selain itu, ingatlah bahwa Anda harus berterima kasih terlebih dahulu kepada orang tersebut ketika meminta bantuan atau pertolongan dalam email. Bahkan, meskipun mereka belum memberikan bantuan, Anda tetap harus mengungkapkan rasa terima kasih seolah-olah mereka sudah memberikannya! 🤲

Selanjutnya, berikut ini adalah artikel dengan 5 templat yang akan membantu Anda menulis email “terima kasih” profesional dengan benar. Anda bisa berterima kasih kepada saya nanti! 😜

10 Frasa untuk Tanda Tangan Email yang Hangat & Keren:

Terakhir, di bagian ini, saya akan menunjukkan kepada Anda cara menyelesaikan email dengan sign-off email yang menyenangkan & keren. 🤙 Ada beberapa kata penanda yang bagus yang bisa Anda gunakan, dan meskipun tidak semuanya sesuai untuk setiap skenario, 10 frasa ini pasti akan membantu Anda untuk berimajinasi! 🌈 Lihat contoh-contoh penutup email informal ini:

  1. Sampai jumpa nanti.
  2. Nanti (atau sampai jumpa lagi!).
  3. Banyak cinta.
  4. Damai!
  5. Best. (kependekan dari Best regards).
  6. Cheers!
  7. Selamat berakhir pekan, {{NamaPertama}}.
  8. Tidak sabar menunggu balasan Anda.
  9. Salam hangat/terbaik.
  10. Nantikan…

Seperti yang bisa Anda lihat, masing-masing penutup ini sesuai untuk berbagai urutan. Misalnya, Anda dapat menggunakan “Love.” untuk menyelesaikan email kepada teman atau anggota keluarga, tetapi tidak untuk rekan kerja. 😳 “Warm or Best wishes” dapat digunakan dalam komunikasi resmi dan informal. Email profesional atau email pribadi di mana Anda ingin mempertahankan nada profesional tertentu, Anda harus menyertakan frasa seperti “All my best” atau “Respectfully”. 👌

Saat menyusun email penjualan, Anda mungkin ingin memicu perhatian penerima sehingga dia bereaksi atau dengan bersemangat mengantisipasi jawaban Anda, dan gunakan penutup seperti ini “Nantikan”. Selain itu, “Cheers” adalah istilah yang ceria dan agak informal, namun juga dapat membentuk nada santai yang sempurna dalam situasi perusahaan. 😀

Kesimpulan: how to end an email secara formal? Bagaimana Cara Mengakhiri Email Informal?

Kesimpulannya, katakanlah Anda sudah bekerja keras untuk membuat email Anda menarik dan mudah dipahami. Dengan demikian, isi email Anda mungkin sempurna, tetapi semuanya bisa salah jika Anda menggunakan frasa penutup yang salah! 😖 Ini hanya kalimat singkat yang diikuti dengan tanda tangan pribadi Anda, tetapi menetapkan nada yang sesuai untuk menyelesaikan email Anda sering kali membutuhkan upaya dan penyempurnaan yang mengejutkan. 💪

Saat memutuskan cara mengakhiri email, penting untuk mempertimbangkan konteksnya juga. Apa yang berhasil untuk seorang teman atau kolega dekat tidak akan berhasil untuk seorang kenalan jauh atau seseorang yang belum pernah Anda temui sebelumnya, dengan cara yang sangat profesional. 🥸

👉 Berikut adalah ikhtisar dari beberapa penutupan email yang paling sering dilakukan, untuk komunikasi formal dan informal:

Contoh Penutupan Email Formal

  • “Regards”:
    Ya, ini sedikit kering, 🤷 tapi bisa digunakan dalam email profesional karena tidak ada yang aneh atau tidak pantas tentang hal itu.
  • “Hormat kami”:
    Tanda ini memberikan nada yang sesuai untuk korespondensi resmi. 🙂 Perlu diingat bahwa ini mungkin tampak kaku dalam korespondensi bisnis yang lebih informal.
  • “Semoga sukses”:
    Ini adalah pilihan yang aman karena kombinasi yang bagus antara kehangatan dan formalitas, tetapi berhati-hatilah dengan kesan “kartu ucapan” 🎅 dan gunakan hanya jika cocok dengan nada email Anda.
  • “Terima kasih sebelumnya”:
    Tampaknya, email yang menyertakan frasa “terima kasih” mendapatkan respons paling banyak. Mungkin karena tanda terima kasih ini menunjukkan rasa syukur sekaligus membangun harapan-Anda menunjukkan bahwa Anda akan berterima kasih ketika (bukan jika) orang yang Anda kirimi email merespons. 🤨 Berterima kasih kepada seseorang sebelumnya mungkin akan terlihat terlalu menuntut dalam situasi yang lebih formal, jadi gunakanlah dengan hati-hati.
  • “Saya menghargai [bantuan, dukungan, umpan balik, dll.] Anda”:
    Selalu tepat untuk mengungkapkan rasa terima kasih kepada seseorang yang telah membantu Anda. 💖
  • “Menantikan kabar dari Anda”:
    Yang satu ini pada awalnya tampak menyenangkan, tetapi bisa saja bernada pasif-agresif. 😯 Penerima mungkin merasakan implikasi “Anda harus menanggapi.”
  • “Hormat saya”:
    Apakah Anda benar-benar “milik” si penerima? Tidak. 🤣 Kecuali jika Anda mengirim surat ke rumah untuk orang tua Anda dari perkemahan musim panas, ini terkesan palsu dan murahan.
  • “Hormat” / “Hormat Anda”:
    Ini tidak masalah jika Anda menulis surat formal kepada Presiden, tetapi terlalu formal untuk hal lain. 🙅 Rupanya, penutupan konvensional untuk menyapa para pemimpin pemerintahan dan pendeta biasanya “Hormat Anda”.
  • “Semoga harimu menyenangkan”:
    Yang terbaik adalah menjauhkan jenis tanda tangan ini dari korespondensi profesional Anda, meskipun yang satu ini tidak masalah jika Anda mengirim email kepada koresponden yang pernah bekerja sama dengan Anda sebelumnya, dan Anda memiliki hubungan yang baik dengan mereka. 🤗

season 2 procrastination GIF by SpongeBob SquarePants

Contoh Tanda Tangan Email Informal

  • “Cheers”:
    Tanda ini adalah yang paling mungkin untuk mendapatkan respons email dari pembaca (yang bukan ucapan terima kasih). Ini bekerja dengan baik dalam email yang menyenangkan dan percakapan, tetapi kecuali jika Anda benar-benar orang Inggris atau Australia, mungkin akan terkesan dipaksakan dalam keadaan yang lebih profesional. Kita semua tahu ucapan tradisional “Cheer, mate!” 🦘
  • “Best”:
    “Best wishes” atau “Best regards” disampaikan dengan cara yang lebih ceria. 🤩 Jika Anda mendapatkan banyak email, Anda akan melihat bahwa hampir semua orang menggunakan tanda ini. Keakraban itu membuatnya lancar, dengan cara yang sama seperti email formal yang mudah. Kerugiannya adalah mungkin aman dan membosankan, terutama jika Anda ingin pesan Anda lebih dinamis dan menarik.
  • “Seperti biasa”:
    Ini adalah pilihan yang baik untuk orang-orang yang memiliki hubungan profesional jangka panjang dengan Anda. 👴 Ini meyakinkan kontak Anda bahwa segala sesuatunya sama baiknya seperti yang pernah ada di antara Anda.
  • “Terima kasih”:
    Apabila Anda ingin mengomunikasikan rasa terima kasih, “terima kasih” yang sederhana sering kali merupakan pilihan yang baik. Namun, ini bisa mengekspresikan nada semangat, persis seperti “Terima kasih sebelumnya”. Jadi, gunakanlah ketika Anda benar-benar mengharapkan jawaban.
  • “Lots of love”:
    Yang satu ini paling baik diperuntukkan bagi keluarga, teman dekat, dan pasangan Anda. Aturan yang sama berlaku untuk “Hugs & Kisses” atau versi pendeknya “XOXO”. 😍
  • “Thx” atau “Rgrds”:
    Kecuali Anda berusia 13 tahun, maka hindari penggunaan jenis tulisan ini, haha! 😝 Ini bukan chatting pesan teks. Gunakan semua kata dalam alfabet.
  • “Hati-hati”:
    Berhati-hatilah, tampaknya baik-baik saja di permukaan, tetapi setelah diperiksa lebih dalam, ini mungkin menyiratkan bahwa si penerima harus berhati-hati terhadap potensi bahaya. 🤐 Jadi, hindari menggunakan tanda ini dalam percakapan formal karena beberapa orang mungkin menganggapnya secara harfiah!
  • [Tidak ada sama sekali]:
    Kita hidup di dunia di mana orang secara rutin mengirim email dari perangkat seluler, sehingga menghilangkan tanda tangan saat rantai email berkembang. Namun, gagal menandatangani email awal atau tidak menggunakan tanda tangan formal untuk email keluar Anda akan terlihat impersonal. 🙈
  • [Nama] atau [Inisial]:
    Meskipun jenis tanda tangan seperti ini mungkin bisa digunakan untuk email yang singkat dan informal, namun terlalu dingin bagi kebanyakan orang, ❄️ terutama ketika Anda baru pertama kali berhubungan dengan penerima email.

Bonus: Contoh Penandatanganan yang Buruk

  • “Dikirim dari iPhone saya”:
    Meskipun penutupan email ini kebanyakan terjadi secara tidak sengaja ketika si pengirim lupa menyertakan tanda tangan asli, saya merasa perlu ditekankan bahwa ini bukanlah tanda tangan yang tepat 🚫 apapun konteksnya…Namun, ini mungkin yang paling umum dari semua tanda tangan! 😱 Ini menunjukkan bahwa kamu tidak cukup peduli dengan penerima email untuk mengubah signature email default. Jadi, baik Anda berbicara dengan teman atau kolega, harap hindari kesalahan seperti ini.

Apa Sign-off Email Terbaik Jika Anda Menginginkan Respons?

Untuk mengetahui apa sign-off email terbaik, Anda perlu memahami bahwa hal terakhir yang dilihat audiens Anda setelah membaca pesan Anda adalah penutupan email, dan itu dapat memengaruhi seberapa cepat mereka menjawab – atau apakah mereka merespons sama sekali. 👀

Bayangkan bertemu dengan kontak bisnis baru di acara profesional. Anda tidak akan langsung berpaling dan pergi begitu obrolan Anda selesai. 🚶 Hal itu akan dianggap tidak sopan, memberikan kesan negatif, dan kemungkinan besar akan menghalangi interaksi lebih lanjut dengan prospek ini. 😫 Sebaliknya, Anda akan mengatakan sesuatu seperti:

“Senang bertemu dengan Anda!” Mohon terima salah satu kartu nama saya. Saya menantikan kabardari Anda!”

👉 Anggaplah tanda tangan email Anda sebagai kesimpulan dari sebuah diskusi. Anda memiliki peluang lebih besar untuk menerima respons yang baik jika Anda menggunakan bahasa yang hangat, sopan, dan profesional dengan ajakan bertindak yang jelas, seperti yang dijelaskan sebelumnya.

Plus, berikut ini adalah artikel jika Anda ingin mempelajari metode bagaimana membuat tingkat respons LinkedIn Anda naik dari 6% menjadi 38%! 🧨

Gunakan Alat Otomatisasi Email Waalaxy!

Namun, Anda juga dapat menggunakan alat otomasi email seperti Waalaxy CRM, untuk menyiapkan kampanye tetes di mana Anda dapat memandu prospek Anda melalui saluran penjualan Anda dan akhirnya mengubahnya menjadi pelanggan yang membayar.

Kampanye email dengan Waalaxy sangat mudah diatur, dan itu akan menghemat banyak waktu dan uang! 🤑 Siapa yang tidak menginginkannya?

Ada 3 metode untuk meluncurkan kampanye prospek baru:

  • Kirim email ke daftar prospek Anda,
  • Menyiapkan skenario dari tab kampanye,
  • Menggunakan impor LinkedIn untuk menemukan prospek baru.

Jika Anda ingin detail lebih lanjut tentang meluncurkan kampanye, baca artikel ini, dan Anda akan kagum. 🥰 Bagian terbaiknya adalah Anda dapat menyimpan semua templat email yang Anda inginkan, dengan begitu Anda dapat dengan mudah menggunakannya kembali untuk kampanye lain dan bahkan membuat strategi pemasaran multisaluran menggunakan email dan tindakan LinkedIn (seperti mengirim permintaan koneksi, kunjungan, ikuti, dan kirim pesan).

Selain menyiapkan kampanye email otomatis, Anda juga dapat menggunakan tips dalam artikel ini untuk membantu Anda meningkatkan tingkat jawaban Anda, dengan mengirimkan pesan yang dipersonalisasi dan dengan menjaga perhatian penerima Anda! 💥

Discover Waalaxy 🪐

FAQ: Bagaimana Cara Mengakhiri/Menutup Email secara Profesional?

Bagaimana Cara Mengakhiri Email ke Profesor/Guru?

Mengirim email ke profesor dapat berdampak negatif atau positif 🤫, sama seperti email dengan profesional bisnis. Sayangnya, terkadang siswa mengirim pesan yang tidak profesional kepada guru, dan ini dapat mengakibatkan tidak mendapatkan peningkatan nilai atau perpanjangan tenggat waktu… Tolong, jangan menjadi siswa seperti itu!

Sebagai gantinya, pelajari cara mengakhiri email kepada profesor, guru, atau profesional terkait pendidikan lainnya dengan menggunakan template ini: 👇

Bagaimana Cara Mengakhiri Email Bisnis ke Klien dengan Sopan?

Berikut ini beberapa hal yang perlu dipertimbangkan jika Anda mengakhiri email bisnis dengan sopan kepada klien: 👇

  • ✅ Harap gunakan nama lengkap Anda. Di akhir email Anda, selalu sertakan nama depan dan belakang Anda, terutama di beberapa korespondensi pertama. Dengan cara ini, penerima Anda tahu siapa Anda dan kecil kemungkinannya untuk mencampuradukkan Anda dengan kontak lain yang memiliki nama depan yang sama, misalnya. 🤯
  • ✅ Tetap profesional. Tentukan nada yang cocok untuk digunakan dalam penutupan Anda, berkat isyarat konteks. Jika Anda mengirim email kepada seseorang yang belum pernah Anda temui, hindari tanda tangan informal seperti “Chat segera!” untuk mempertahankan nada profesional. Jika Anda telah bertukar beberapa email dan yakin bahwa penutup yang lebih santai lebih cocok, jangan ragu untuk “menyesuaikan energi audiens Anda”. ⚡
  • ✅ Tentukan apakah penutupan diperlukan. Mungkin tergoda untuk menghilangkan penutupan setelah bertukar beberapa email dengan seseorang. Dalam hal ini, ada baiknya Anda menyertakan penutup dalam email Anda. Bahkan jika pembicaraan Anda menjadi lebih informal, penutupan email menunjukkan perhatian terhadap detail dan profesionalisme. 💯 Selain itu, penerima mungkin akan meneruskan email Anda kepada orang-orang di dalam bisnis yang belum pernah berkorespondensi dengan Anda sebelumnya. Kesimpulan yang dipikirkan dengan matang akan memberikan kesan yang baik pada mereka, sekaligus membuat komunikasi menjadi jelas dan mudah ditindaklanjuti.

Selanjutnya, seperti inilah seharusnya penutupan email profesional: 🤓

👉 Ada 4 langkah yang harus Anda pertimbangkan saat menulis email closing:

1. Kalimat penutup

Kalimat penutup email Anda tidak hanya harus mengungkapkan apresiasi kepada penerima karena telah membaca pesan Anda, tetapi juga harus menyertakan ajakan bertindak

atau frasa yang memotivasi penerima untuk bereaksi atau menunjukkan bahwa Anda mengantisipasi respons. 👂 Kalimat penutup yang digunakan dalam contoh ini adalah yang ini:

Saya berharap dapat bertemu dengan Anda Senin depan.
Terima kasih,

2. Nama lengkap

Selalu gunakan nama depan dan nama belakang Anda dalam tanda tangan email Anda untuk meminimalkan kebingungan dan membantu mereka mengingat Anda. 🌌 Menggunakan seluruh nama Anda dalam tanda tangan email, resume, surat lamaran, dan materi lain yang Anda kirimkan akan meningkatkan peluang Anda untuk menerima tanggapan. Dalam hal ini, kami menggunakan nama:
Paul Alien, sebagai contoh. 👽

3. Jabatan pekerjaan

Anda bisa menyebutkan jabatan Anda saat ini untuk menutup email, karena mungkin berguna untuk menyertakan jabatan yang secara sederhana menggambarkan apa yang Anda lakukan untuk perusahaan. Misalnya:

Chief Galaxy Officer. (Haha, cobalah untuk tidak sesamar-samar ini!) 🤣

4. Info kontak

Meskipun orang yang menerima pesan Anda sudah memiliki alamat email Anda, sebaiknya berikan informasi kontak lainnya, seperti nomor telepon kantor Anda atau informasi kontak lainnya, seperti ini: ↪So__1FA90↩

www.waalaxy.com
+33 655 545 679

Itu dia, Anda memiliki semua saran yang Anda butuhkan! 🚀

how to end an email Profesional?

Sebagai penutup, berikut ini adalah tips lainnya yang bisa Anda terapkan untuk memulai email profesional:

  • Pahami target pasar Anda. 👂 Salam email dan kalimat pembuka Anda harus mewakili hubungan yang Anda miliki dengan pembaca Anda. Pikirkan apakah Anda menulis untuk pelanggan, eksekutif, kenalan profesional, atau rekan kerja dekat.
  • Buatlah tujuan Anda jelas. 🎯 Ketika tujuan email Anda tidak jelas, pembaca mungkin akan bingung atau frustrasi. Untuk mencegah pengabaian komponen penting ini, cobalah memasukkan tujuan email Anda dalam frasa pertama atau bahkan lebih baik lagi, letakkan di baris subjek, sehingga pembaca tahu apa yang diharapkan dari pesan Anda.
  • Gunakan alat perangkat lunak online, untuk memeriksa ejaan atau mengirim pesan otomatis (jika ada). 🤖 Ejaan sangat berpengaruh saat menyampaikan pesan, khususnya di lingkungan profesional, ini sangat penting jika Anda ingin dianggap serius! Jadi berhati-hatilah dengan itu. 🔔 Lebih jauh lagi, mungkin Anda perlu mengirim email pengingat dalam dua minggu dari sekarang, dan Anda tidak ingin melupakannya, atau mungkin Anda tidak akan tersedia pada saat itu. Jadi, saat itulah alat otomatisasi, seperti Waalaxy, berguna!
Try Waalaxy Now 👩‍🚀

👉 Temukan di sini rumus ucapan yang paling umum digunakan:

Pastikan Anda menggunakan koma, tanda baca, dan tata bahasa dengan benar, karena kesan pertama dapat membuat atau menghancurkan perusahaan Anda, atau menodai citra merek. 😣 Anda dapat menemukan how to end an email secara profesional dengan template di atas dalam artikel ini! ⚡

Star Wars Baby GIF by Disney+

Bagus! 👏 Sekarang Anda sudah tahu persis how to end an email , bukan? Jika Anda masih ragu, jangan ragu untuk menghubungi kami melalui chat atau LinkedIn.

Hati-hati, Padawan muda. 🖖

5/5 (200 votes)
Kami merekomendasikan Anda 👇

Convert more leads into clients with these 7 secret B2B prospecting messages 🚀

Enter your first name and email address  to receive the 11 page digital book now:

Where do we have to send it now?