Social selling : definisi dan 6 langkah menuju sukses

Selamat datang di dunia Social Selling, di mana penjualan bukan hanya tentang angka dan grafik – namun juga tentang humor dan penguasaan jaringan sosial.

Ini adalah pertunjukan di mana produk tidak hanya menjadi pahlawan, tetapi juga sebagai tokoh komik.

Jadi kencangkan sabuk pengaman Anda, sesuaikan topi Anda 🎩 dan biarkan kami membawa Anda dalam perjalanan di mana tawa sama pentingnya dengan pertobatan.

Menu hari ini:

  • Definisi.
  • Mengapa membuatnya.
  • Strategi 6 langkah.
  • Tiga pilar.
  • 4 alat untuk Social Selling.

Apakah Anda siap untuk perjalanan besar? Kita berangkat! ✈️

Social Selling Definisi

Ini adalah pendekatan penjualan strategis yang memanfaatkan jaringan sosial untuk membangun dan memelihara hubungan dengan pelanggan potensial.

Pada kenyataannya, alih-alih hanya berfokus pada metode penjualan tradisional, Social Selling bergantung pada penggunaan platform yang terampil seperti LinkedIn, Twitter, Facebook, atau bahkan Instagram dengan tujuan ⚽️ untuk melibatkan pelanggan secara proaktif, membangun kepercayaan dan dengan demikian mempengaruhi keputusan pembelian. 🤑

Metode ini melibatkan sejumlah poin (jangan khawatir, saya akan memberitahu Anda apa saja):

  • Pembuatankonten yang relevan dan menarik.
  • Berbagi informasi yang bermanfaat.
  • Membangun hubungan yang tulus dengan prospek.

Penjual sosial (jika Anda tidak tahu apa itu, kita akan membahasnya nanti di artikel ini, jadi bersabarlah) berusaha menjadi sumber tepercaya dengan mengedukasi audiens mereka dan membangun kehadiran positif🫶🏼 di komunitas online.

SSI social selling index : perbedaannya

Hal ini jangan disamakan dengan indeks Social Selling, yang ditautkan ke LinkedIn. Faktanya, tujuan mereka berbeda:

  • Social Selling ➡️ bertujuan untuk mengubah interaksi online menjadi peluang penjualan dengan menciptakan hubungan yang otentik dan menggunakan media sosial sebagai alat penghasil prospek.
  • Social selling index➡️ mengevaluasi penggunaan fitur-fitur LinkedIn untuk mencari prospek, membangun hubungan, membangun merek pribadi, dan menerbitkan konten, dalam bentuk skor berdasarkan kriteria-kriteria tersebut.

Sebagai rangkuman, berikut ini adalah tabel singkatnya. 👇🏼

Kriteria Social Selling Social Selling Index (SSI)
Metodologi Melibatkan pembuatan konten yang menarik, berbagi informasi yang berguna dan membangun hubungan yang otentik di berbagai platform. Gunakan metrik LinkedIn yang spesifik, seperti prospek, membangun hubungan, membangun merek pribadi, dan penerbitan konten.
Pengukuran Kinerja Biasanya diukur dengan metrik konversi, tingkat keterlibatan, dan pertumbuhan jaringan di berbagai platform. Memberikan skor numerik tertentu di LinkedIn berdasarkan penggunaan fitur-fitur spesifik platform.
Penerapan Berlaku untuk semua platform media sosial, cocok untuk berbagai sektor dan jenis bisnis. Khusus untuk LinkedIn, idealnya digunakan oleh mereka yang memiliki kehadiran yang signifikan di platform ini dan ingin mengoptimalkan strategi social selling mereka di LinkedIn.

Manfaat Social Selling

Ada beberapa keuntungan menggunakannya, dan mari kita cari tahu apa saja keuntungannya 👇🏼.

Namun demikian, kamera ini memiliki beberapa kekurangan, tetapi kami akan membahasnya secara singkat. ✈️

Mengapa Social selling ?

Ketika Anda melakukan pembelian di Internet, Anda lebih suka mengetahui dari mana produk itu berasal, dan semakin Anda mempercayai pembeli, semakin Anda ingin melakukannya, bukan? 😇

Di sini pun demikian. Dengan terlibat dalam percakapan penting tentang jejaring sosial tenaga penjualan menciptakan kepercayaan 🫱🏽‍🫲🏼 yang mendasar bagi proses penjualan.

Secara praktis, apa fungsinya? 🤔

Ini memperkuat visibilitas merek, baik di tingkat tingkat individu untuk tenaga penjualan dan perusahaan secara keseluruhan.

mengapa social selling

Saran: jika Anda menggunakan 🔎 data yang tersedia di berbagai profil pengguna anda akan dapat mempersonalisasi pendekatan Anda, meningkatkan relevansi interaksi Anda dan mempercepat proses penjualan. 📈

Apa yang dimaksud dengan penjual sosial?

Dari terjemahan bahasa Prancisnya “vendeur social”, penjual sosial adalah seorang profesional penjualan yang menggunakan media sosial sebagai bagian utama dari bisnisnya strategi penjualan.

Bahkan, ia tidak hanya mengikuti metode tradisional. Tidak, tidak, tidak, ia mengintegrasikan prinsip-prinsip pemasaran digital dan komunikasi online dalam pendekatannya. 🐾

Berikut ini, hanya untuk menambah wawasan Anda 👀, adalah beberapa keterampilan utama yang harus dimiliki oleh Social Seller:

  • 1️⃣ Pembuatan konten yang menarik.
  • 2️⃣ Kelola kehadiran online Anda.
  • 3️⃣ Memahami perilaku konsumen di media sosial.
  • 4️⃣ Kemampuan untuk membangun koneksi yang otentik.

Menerima pelanggan pertama minggu ini

Gunakan kekuatan Waalaxy untuk mendapatkan pelanggan baru setiap hari. Mulai akuisisi gratis Anda hari ini.

waalaxy dashboard

Strategi Social selling dalam 6 langkah

Setelah Anda mengetahui apa itu social selling, kini saatnya bagi kami untuk merinci bagaimana cara menjalankan strategi Anda sendiri. ✨

Itulah mengapa kami telah meringkasnya menjadi 6 langkah. 😇

Tanpa basa-basi lagi, duduk dan catatlah – inilah saatnya! 📝

1) Mencari prospek

Mencari prospek adalah salah satu langkah terpenting dalam strategi ini batu penjuru dari strategi yang sukses.

Ya, mendefinisikan dengan jelas target audiens Anda 🎯 sangat penting. Untuk melakukan ini, Anda dapat, misalnya, menggunakan fungsi pencarian lanjutan pada platform sosial seperti LinkedIn, untuk mengidentifikasi prospek yang relevan.

Filter pencarian juga dapat digunakan untuk menentukan kriteria seperti :

  • ⚙️ Industri.
  • 📍 Lokasi geografis.
  • 🖥️ Keterampilan profesional.
  • 👀 Perusahaan tertentu.

Namun, berhati-hatilah dengan praktik ini: Anda perlu menargetkan secara efektif prospek yang paling mungkin mendapatkan manfaat dari produk atau layanan Anda.

Oke, saya tahu Anda menyukai contoh, jadi mari kita lihat contohnya.

Jika Anda menjual solusi perangkat lunak untuk bisnis kecil, maka Anda dapat menargetkan🏹 profesional teknologi di perusahaan menengah.

Ini hanyalah contoh, tetapi Anda juga bisa :

  • Berpartisipasi dalam diskusi.
  • Identifikasi orang-orang yang berpengaruh.
  • Terlibat dengan anggota komunitas yang aktif.

2) Pembuatan profil

Profil sosial Anda sering kali menjadi kesan pertama yang akan dilihat oleh calon pelanggan. Profil ini haruslah menampilkan keahlian Anda yang menawan dan, yang terpenting, tentang kepribadian profesional.

Ya, kita semua lebih suka mengikuti orang yang menarik dengan identitas yang kuat daripada robot yang dirancang khusus untuk menjual produknya kepada kita, bukan? 😌

Untuk melakukan ini, mulailah dengan mengurus foto profil. Pilihlah gambar yang profesional dan ramah yang menginspirasi kepercayaan diri (tentu saja tidak ada foto dengan kucing Anda…). Kami menginginkan foto berkualitas yang memperkuat 🫱🏽‍🫲🏼 aspek manusia.

Kemudian, Anda bisa menyesuaikan ringkasan, biografi, atau deskripsi Anda, tergantung jenis produk yang ingin Anda jual. jejaring sosial yang Anda gunakan. Di dalam, jangan ragu untuk menyorot :

  • Keterampilan utama Anda.
  • 🥈 Pengalaman profesional Anda.
  • 🥉 Tujuan Anda.

3) Pengoptimalan profil

Sekarang setelah Anda membuat profil Anda, saatnya untuk mengoptimalkannya. 👀

Untuk melakukan ini, mulailah dengan menambahkan kata kunci yang relevan dan mempengaruhi💥 dalam ringkasan atau biografi Anda.

Mengapa, Anda mungkin bertanya? 🤔

Nah, kata kunci agak mirip dengan kompas 🧭 dari mesin pencari mereka membantu meningkatkan visibilitas profil.

Tetapi kata kunci saja tidak cukup: Anda juga harus menambahkan beberapa keterampilan yang dicari pelanggan Anda target sedang mencari. 🔎

Terakhir, jangan ragu untuk bertanya rekomendasi dari rekan kerja pelanggan atau mitra. 🫶🏼

4) Membuat konten persuasif

Baiklah, sekarang kita akan membahas tentang kontennya! Anda harus mengubah kehadiran online menjadi sumber informasi yang berharga bagi prospek Anda. Inilah saatnya untuk berbagi ide, kiat, dan topik yang memikat audiens Anda dan mendorong keterlibatan. 🤩

Setelah Anda mengetahui siapa audiens Anda, Anda perlu memahami kebutuhan mereka tantangan dan minat mereka. 👀

Baik dalam bentuk artikel, video, korsel, foto, atau kehidupan nyata, selalu ingat untuk menyesuaikan bahasa dan contoh Anda agar sesuai dengan indera mereka.

Sedikit saran yang bersahabat (kita sudah berteman sekarang, bukan?), teratur! Jangan ragu untuk kalender publikasi untuk membuat audiens Anda tetap tertarik. Untuk melakukan hal ini, jangan ragu untuk menggunakan alat yang tepat. Kami akan membahasnya di bawah ini. 😇

5) Libatkan audiens Anda

Langkah ini jauh melampaui distribusi konten yang sederhana, dan melibatkan dialog aktif dan partisipasi yang tulus. 💟

Apa yang secara otomatis harus Anda lakukan jika Anda ingin melibatkan audiens Anda adalah menanggapi komentar dan pesan secara langsung (kami setuju, bukan pada saat siap kedua).

Ini menunjukkan bahwa Anda prospek bahwa di balik sebuah akun adalah orang yang nyata. 👀

Sebagai seorang teman (bagaimanapun juga, kita semua teman, bukan?), berikut ini adalah beberapa kiat yang bisa Anda terapkan:

  • 🔵 Berpartisipasi dalam percakapan yang relevan.
  • 🟣 Jelajahi grup.
  • 🔵 Mengintegrasikan forum.
  • 🟣 Bertukar pikiran dalam diskusi yang berkaitan dengan industri anda.
  • 🔵 Mengomentari publikasi profesional lainnya.
  • 🟣 Menawarkan saran yang berguna.

Sebagai contoh, Anda dapat menggunakan fitur-fitur seperti survei atau jenis pertanyaan lainnya di jejaring sosial untuk meminta pendapat Anda penonton. Hal ini akan menciptakan kesempatan untuk berdialog dan membuat prospek Anda merasa didengar dan dilibatkan dalam proses tersebut. 😇

6) Memantau perkembangan

Langkah terakhir ini adalah tentang tetap gesit, menyesuaikan pendekatan Anda dengan perubahan dalam industri Anda, di media sosial dan di perilaku pembelian audiens Anda. 🤑

Aspek penting dalam memantau perkembangan… 🥁 The kecerdasan kompetitif!

Anda berhutang pada diri sendiri untuk tetap mendapat informasi tentang aktivitas pesaingdi jejaring sosial dengan menganalisis strategi mereka atau mengidentifikasi tren yang muncul misalnya. Ini akan memungkinkan Anda untuk menyesuaikannya. 🤫

Namun berhati-hatilah, karena jejaring sosial secara teratur memperbarui algoritme mereka, yang dapat secara drastis memengaruhi visibilitas konten Anda. 👀

Oleh karena itu, kami merekomendasikan penggunaan alat analisis yang memungkinkan Anda untuk mengukur keefektifan strategi Anda. Kami telah mencantumkan beberapa di bawah ini. ⬇️

Nah, semua itu sangat baik untuk melacak perkembangan, tetapi di mana posisi kita? indikator kinerja haruskah kita mendasarkan diri kita? 🤔

Nah, itulah yang akan kita cari tahu sekarang! 👇🏼

H4 – KPI mana yang harus dilacak?

Tanpa basa-basi lagi, berikut ini beberapa di antaranya indikator kinerja utama lebih ..:

  • Keterlibatan media

Melacak Indikator Kinerja Utama (KPI) dalam strategi Penjualan Sosial sangat penting untuk mengevaluasi efektivitas upaya Anda dan mengoptimalkan pendekatan Anda. Berikut adalah beberapa KPI relevan lebih ..:

  • 1️⃣ Aku menyukainya.
  • 2️⃣ Berbagi.
  • 3️⃣ Komentar
  • 4️⃣ Pelanggan baru
  • 5️⃣ Koneksi baru.
  • 6️⃣ Jangkauan total publikasi Anda.
  • 7️⃣ Jumlah cetakan.

Ingatlah hal ini dalam pikiran Anda 🧠: analisis rutin tentang ini metrik akan membantu Anda menyempurnakan strategi Social Selling Anda.

Apa saja 3 pilar social selling ?

Tahukah Anda bahwa social selling didasarkan pada 3 pilar? Tidak? Ya! Yah, tidak seperti Parthenom, tapi semuanya sama saja. 🏛️

Kami akan menjelaskannya segera! ⬇️

1. Memicu penjualan

Trigger selling berarti penjualan yang dipicu, dan didasarkan pada ide 💡 bahwa peristiwa atau pemicu tertentu dapat menandakan penjualan kebutuhan potensial dengan prospek.

Pemicu-pemicu ini dapat berupa :

  • Perubahan organisasi.
  • Peluncuran produk.
  • Acara industri.
  • Publikasi di media sosial.

Ini dibagi menjadi 3 bagian: 👇🏼

1️⃣ Pemantauan pemicu.

Gunakan alat intelijen untuk memantau perubahan dalam bisnis prospek Anda. Ini termasuk perubahan personel, pengumuman proyek, atau bahkan peristiwa-peristiwa penting🔑.

2️⃣ Reaktivitas langsung.

Segera setelah pemicu teridentifikasi, jangan ragu untuk bertindak cepat. Untuk melakukannya, hubungi prospek untuk memenuhi kebutuhan barunya.

3️⃣ Pendekatan yang dipersonalisasi.

Tunjukkan bahwa Anda mengetahui perubahan spesifik dalam bisnis mereka dan jelaskan bagaimana solusi Anda dapat menjadi jawabannya. evolusi.

2. Wawasan penjualan

Kedua, Insight Selling melibatkan pemberian ide atau informasi yang mendalam yang merangsang refleksi pada pelanggan prospek untuk membantu mereka lebih memahami kebutuhan dan tantangan mereka. ⚔️

Hal ini melibatkan memposisikan perusahaan Anda sebagai penasihat strategis yang mampu menghadirkan nilai tambah.

Berikut adalah 3 hal yang perlu dipertimbangkan. 👇🏼

1️⃣ Pemahaman yang mendalam.

Anda perlu memahami masalah spesifik prospek Anda sebelumnya. Lakukan penelitian menyeluruh terhadap perusahaan dan tantangan yang mereka hadapi. 🥊

2️⃣ Mengidentifikasi titik nyeri.

Ide-ide ini harus didasarkan pada pemahaman yang mendalam tentang situasi dan menawarkan perspektif baru atau solusi inovatif.

3️⃣ Komunikasi persuasif.

Gunakan contoh konkret, studi kasus, dan yang terpenting, data yang relevan untuk mendukung argumen Anda. argumen.

Di sini, intinya adalah meyakinkan prospek bahwa solusi Anda adalah yang terbaik untuk kebutuhan mereka.

3. Penjualan rujukan

Terakhir, pilar terakhir, alias penjualan rujukan. Ini didasarkan pada prinsip kuat dari mulut ke mulut. 🦻🏼

Memang, daripada secara aktif mencari prospek baru penjual meminta rekomendasi dari pelanggan atau kontak lain dalam jaringannya. 🌐

Anda tahu lagunya 🎶, itu juga didasarkan pada 3 poin.

1️⃣ Membina hubungan yang kuat.

Pastikan mereka puas dengan produk atau layanan Anda, dan mereka mempercayai keahlian Anda. 🫱🏽‍🫲🏾

2️⃣ Minta rekomendasi.

Secara formal, Anda dapat mengajukan permintaan melalui program sponsorship atau secara informal, dengan bertanya langsung kepada kontak Anda apakah mereka mengenal seseorang yang bisa mendapatkan keuntungan dari layanan Anda. ✨

3️⃣ Personalisasi pelacakan.

Sebutkan orang yang memberikan rekomendasi, jelaskan bagaimana produk atau layanan Anda dapat memberikan manfaat khusus bagi orang yang memberikan rekomendasi, dan jelaskan bagaimana produk atau layanan Anda dapat memberikan manfaat khusus bagi orang yang memberikan rekomendasi. prospek baru dan yang terpenting, perkuat hubungan 💟 dengan sedikit presentasi pribadi.

Butuh ringkasan? Visual ini adalah teman terbaik Anda. 😇

social selling pilar

4 alat untuk Social selling

Sekarang setelah Anda menjadi ahli di bidang Social selling, kami pikir kami akan menunjukkan kepada Anda beberapa alat untuk mempermudah social selling Anda. strategi. Bagaimana menurutmu? 😇

Ayo, setiap alat akan membantu Anda meningkatkan strategi untuk menjadi jagoan 🃏 dalam Social Selling! ✨

Hootsuit: manajemen media sosial

Hootsuite telah memposisikan dirinya sebagai sekutu 💪🏼 yang sangat diperlukan dalam proses ini. Jika Anda belum terbiasa dengannya, alat ini memungkinkan Anda mengelola dan menjadwalkan publikasi di platform yang berbeda seperti LinkedIn, Facebook, dan banyak lainnya.

Ini menawarkan fitur-fitur berikut: ⬇️

  • 🟠 Publikasi pemrograman.
  • 🟠 Pemantauan waktu nyata.h
  • 🟠 Diikuti dengan penyebutan merek.
  • 🟠 Melihat percakapan.

Canva: desain grafis

Saya tidak mengatakan sesuatu yang baru, desain grafis adalah kunci 🗝️, katakanlah elemen primordial dari Social Selling. 💙

Apakah Anda perlu membuat publikasi, infografis, atau spanduk, dengan Canva anda memiliki banyak model yang siap digunakan dan alat lainnya untuk mempersonalisasi konten.

Dengan cara ini, Anda akan dapat memperkuat dampak kehadiran online Anda dengan berbagi konten yang menarik secara visual. 🤩

Hubspot: penjualan pemasaran

HubSpot adalah alat all-in-one ⚒️ yang menggabungkan file :

  • ⚫️ Alat bantu manajemen memimpin.
  • ⚫️ Otomatisasi pemasaran.
  • ⚫️ Pelacakan interaksi.

Bahkan, alat ini memungkinkan Anda untuk melacak interaksi prospek di media sosial, mengotomatiskan kampanye yang ditargetkan 🎯 dan, yang terpenting, mengukur keefektifan upaya yang dilakukan.

Terakhir, buku ini menawarkan pandangan holistik tentang jalur pelanggan ini membuat tindakan kita lebih koheren dan efektif. 🤺

Google Analytics: pelacakan konversi

Dan yang tak kalah pentingnya, Google Analytics! Ini adalah alat yang ampuh untuk melacak konversi dari media sosial ke situs web.

Memang, dengan mengonfigurasi sasaran spesifik dan melacak sumber lalu lintas, alat ini membantu untuk memahami platform mana yang paling banyak menghasilkan keterlibatan, konten apa yang paling beresonansi, dan bagaimana prospek berinteraksi dengan situs setelah terpapar jejaring sosial. 👀

Bagaimana dengan rekapitulasinya?

Ya, ini hampir akhir dari artikel ini… Apa yang telah Anda pelajari dari artikel ini? 😇

Jika saya dapat menambahkan hal lain, itu adalah bahwa Social Selling muncul sebagai strategi yang dinamis, diperkuat oleh alat penting yang mengoptimalkan pengelolaan media sosial desain grafis, integrasi penjualan-pemasaran, dan yang terpenting, pelacakan konversi. 🦋

Pertanyaan yang sering diajukan

Tunggu, jangan pergi dulu! Kami memiliki beberapa sumber daya lagi untuk dibagikan kepada Anda. ⬇️

Siapa yang menggunakan social selling ?

Berikut adalah daftar kategori orang dan perusahaan yang menggunakan penjualan sosial:

  • Profesional penjualan.
  • Profesional pemasaran.
  • Kontraktor dan pekerja lepas.
  • Perusahaan B2B dan B2C.
  • Profesional sumber daya manusia.
  • Konsultan dan ahli.
  • Tim pengembangan bisnis.

Apa saja batasan social selling ?

Namun demikian, social selling memiliki beberapa kelemahan batasan dan tantangan berikut ini hanya beberapa di antaranya:

  • Waktu dan komitmen.
  • Kejenuhan konten.
  • Ketergantungan pada algoritma.
  • Manajemen privasi.
  • Pelatihan dan kemampuan beradaptasi.
  • Konversi sulit diukur.

Apa perbedaan antara prospek tradisional dan social selling ?

Jika Anda bertanya-tanya apa perbedaan antara penjualan sosial dan prospek nah, inilah tabel yang merangkum semuanya! ⬇️

Fitur Prospek klasik Social selling
Metode komunikasi Panggilan telepon, email yang tidak diminta, penjangkauan pribadi. Penggunaan utama media sosial (LinkedIn, Twitter, dll.).
Pendekatan terhadap Hubungan Dianggap lebih mengganggu, berfokus pada penjualan langsung. Penekanan pada membangun hubungan jangka panjang sebelum penjualan langsung.
Penggunaan Media Sosial Penggunaan yang saling melengkapi, tetapi tidak berfokus pada media sosial. Penggunaan media sosial secara strategis sebagai platform interaksi utama.
Konten dan nilai tambah Mungkin kurang memiliki pendekatan nilai tambah, sering kali berfokus pada presentasi langsung produk atau layanan. Berfokus pada pembuatan dan berbagi konten bernilai tambah untuk mengedukasi dan menginspirasi.
Pemantauan dan pengukuran Pelacakan terkadang lebih sulit untuk diukur secara tepat. Gunakan alat bantu media sosial untuk melacak keterlibatan, mengukur jangkauan, dan menganalisis hasil.

Sekarang Anda sudah tahu semua tentang social selling ! Sampai jumpa lagi. 👋🏼

Ingin melangkah lebih jauh?

Tidak mengerti mengapa Anda kehilangan lebih banyak pelanggan daripada yang Anda dapatkan? Mungkin karena tingkat keluar masuknya pelanggan Anda terlalu

27/05/2024

Bagaimana cara menemukan alamat email berdasarkan nama adalah pertanyaan yang sering muncul akhir-akhir ini. 👀Apakah Anda ingin terhubung kembali dengan

23/05/2024

LinkedIn adalah tambang emas ⚒️, yang menawarkan banyak sekali kemungkinan: menghasilkan prospek, membuat diri Anda dikenal, menemukan prospek Anda, membangun

22/05/2024

7 contoh pesan pencarian yang efektif di LinkedIn

Newsletter

Masterclasses

Dans la piscine

Sucess story