Storytelling – Definisi dan Contoh

Apakah Anda memiliki jiwa pendongeng di dalam diri Anda dan ingin menggunakannya untuk segala hal dalam pemasaran Anda? Maka itu adalah hal yang bagus 🙂 karena kita akan berbicara tentang storytelling hari ini. Mari kita mulai.

Sepanjang artikel ini, kita akan melihat:

  • Definisi storytelling.
  • Mengapa storytelling?
  • Bagaimana cara menerapkannya?
  • storytelling dalam strategi pemasaran.
  • Contoh-contoh terbaik.

Storytelling adalah ?

storytelling, atau seni storytelling, adalah teknik komunikasi yang terdiri dari penyampaian ide, produk, atau apa pun yang Anda inginkan dalam bentuk cerita. Terjemahan harfiahnya berasal dari cerita dan storytelling. Perusahaan sering menggunakannya untuk keuntungan mereka dalam rangka mencapai target mereka untuk menjual produk atau layanan atau hanya untuk mendapatkan visibilitas.

Tujuan utamanya adalah untuk menarik perhatian audiens Anda dan membuat mereka mematuhi pesan Anda. Pesan ini harus menyenangkan dan mudah diingat. Ada banyak cara untuk menggunakan cerita seperti:

  • Pemasaran.
  • Periklanan.
  • Jurnalisme.
  • Penjualan.
  • Dan seterusnya…

Dengan menerapkan storytelling, Anda akan memberikan makna dan nilai pada produk atau layanan Anda, dan membangkitkan emosi target Anda. Setelah mengetahui definisi dari storytelling, bagaimana cara mengimplementasikannya dalam sebuah komunikasi?

Apa tujuan dari storytelling?

Ketika Anda ingin terhubung dengan audiens Anda, storytelling adalah alat yang sangat berguna. Hal ini akan memungkinkan Anda untuk menarik perhatian prospek Anda, untuk bertukar pikiran dengan mereka dengan lebih baik, mengubah mereka menjadi pelanggan dan kemudian menjadi duta besar. Hal ini akan memungkinkan Anda untuk membuat tautan dan oleh karena itu menjual produk atau layanan Anda dengan lebih baik setelahnya. Tujuan dari istilah ini adalah untuk menyampaikan pesan yang sesuai dengan target Anda 🎯 untuk membuat komunikasi Anda lebih berdampak untuk menjangkau lebih banyak orang.

Menerima pelanggan pertama minggu ini

Gunakan kekuatan Waalaxy untuk mendapatkan pelanggan baru setiap hari. Mulai akuisisi gratis Anda hari ini.

waalaxy dashboard

Mengapa storytelling?

Ini bukan hanya tentang storytelling, menceritakan sebuah cerita dalam ruang hampa dan untuk bersenang-senang. Tentunya, ada tujuan yang ingin dicapai dan bisa sangat bermanfaat bagi bisnis Anda. Hal pertama yang harus diketahui adalah bahwa storytelling membantu Anda menarik perhatian audiens Anda dengan menyajikan pesan Anda dalam bentuk cerita 📖. Cara menyajikan produk atau layanan Anda juga memungkinkan Anda untuk memahami apa yang Anda tawarkan kepada target Anda. Melalui storytelling, Anda memungkinkan pelanggan untuk memahami mengapa apa yang Anda lakukan itu penting dan bagaimana hal itu dapat membantu mereka dalam kehidupan sehari-hari.

Namun bukan hanya itu saja, karena cara bercerita seperti ini juga dapat menciptakan kepercayaan di mata audiens Anda. Ketika Anda berbagi cerita yang otentik dan personal, Anda dapat menunjukkan ketulusan Anda. Jika Anda dapat menciptakan kepercayaan dengan pelanggan Anda, mereka akan lebih mudah kembali kepada Anda dan juga akan lebih cenderung merekomendasikan Anda.

Selain itu, Anda dapat dengan mudah menonjol dari persaingan dengan menceritakan kisah-kisah orisinil dan inovatif yang dapat dipahami oleh pelanggan Anda.

Terakhir, Anda dapat membangun federasi di sekitar merek Anda. Ini adalah salah satu aspek terpenting dalam bercerita. Mampu menghasilkan komunitas di sekitar merek Anda adalah Cawan Suci bagi semua pemasar dan tenaga penjualan. Itulah mengapa Anda perlu menggunakannya untuk keuntungan Anda.

Bagaimana cara menerapkan storytelling?

Agar Anda dapat menyampaikan pesan yang ingin Anda jual untuk produk atau layanan Anda, Anda harus melakukan beberapa langkah, yaitu:

  • Identifikasi audiens target Anda dan buatlah persona Anda. Anda tidak akan bisa menjual produk jika Anda tidak tahu kepada siapa Anda menjualnya. Kemudian tentukan jenis cerita apa yang paling tepat untuk target Anda.
  • Tentukan tujuan dan pesan utama Anda. Apa yang Anda ingin calon pelanggan Anda ingat tentang Anda? Bagaimana dengan cerita Anda?
  • Pilih nada dan gaya cerita Anda. Apakah Anda akan menjadi emosional? Apakah cerita Anda akan lucu? Dramatis?
  • Aturlah struktur ceritanya. Apakah akan klasik? Orisinil?
  • Tulislah 🖊️ cerita Anda dan susunlah. Kemudian tempatkan diri Anda pada posisi seseorang yang akan mendengarkan cerita ini dan tanyakan pada diri Anda apakah Anda menyukainya.
  • Gunakan visual untuk mengilustrasikan cerita Anda.
  • Berhati-hatilah dengan presentasi dan postur tubuh Anda saat bercerita.
  • Mampu memikat audiens Anda.

Bercerita dalam strategi pemasaran

Kita sering mencoba menciptakan emosi pada audiens target kita untuk membuat mereka membeli dari kita. Menempatkan storytelling dalam strategi pemasaran adalah aset yang nyata dan kami akan menjelaskan alasannya. Ketika kita melakukan pemasaran, apa yang kita inginkan adalah untuk dapat menyentuh audiens kita, oleh karena itu, kita akan menggunakan cerita yang otentik, yang memiliki makna.

Semakin inspiratif cerita Anda, semakin besar kemungkinan Anda menjangkau audiens target Anda. Kami telah membahas tentang persona di awal artikel ini. Ini adalah suatu keharusan, jika Anda ingin menjual apa yang Anda tawarkan, Anda tidak dapat melakukannya tanpanya. Bagaimana Anda dapat memenuhi kebutuhan dan frustrasi target Anda jika Anda tidak mengenal mereka?

Jawabannya adalah Anda tidak bisa. Di sisi lain, dengan mengetahui target Anda dengan sempurna, Anda akan dapat menggunakan storytelling untuk keuntungan Anda dengan menyoroti nilai dan manfaat produk Anda. Anda dapat menceritakan kisah tentang bagaimana Anda berhasil memecahkan masalah pelanggan Anda, misalnya.

Strategi pemasaran: Membangun merek Anda dengan bercerita

Dengan metode ini, Anda dapat menciptakan pengalaman merek yang koheren. Kami jelaskan. Ketika Anda menceritakan kisah Anda, hal tersebut akan terkait dengan identitas merek Anda dan harus disajikan dengan cara yang sama di semua saluran pemasaran Anda. Jangan ragu untuk menggunakan emosi dalam penceritaan Anda, itu harus mudah diingat dan harus memastikan bahwa itu diingat.

Jangan lupa untuk mengasah kreativitas Anda 🧠. Sangat penting untuk membuat hal-hal yang orisinil. Melakukan hal yang sudah pernah dilihat dan dilihat lagi hanya akan memberikan sedikit manfaat bagi Anda.

Tujuan bercerita dalam pemasaran

Di balik istilah ini tersembunyi banyak tujuan, terutama dalam pemasaran. Kita dapat memiliki tujuan yang berbeda seperti :

  • Penemuan produk baru.
  • Meningkatkan visibilitas merek Anda.
  • Untuk menciptakan gebrakan 🛎️.
  • Meningkatkan penjualan Anda.

Apapun alasan di balik penggunaanstorytelling, Anda ingin menarik prospek atau pelanggan masa depan Anda untuk membeli dari Anda.

Contoh storytelling terbaik dari brand

Mungkin Anda belum pernah berkesempatan untuk melihat kekuatan storytelling dalam tindakan, atau mungkin Anda bahkan belum menyadarinya. Apapun itu, kami akan menunjukkan contoh-contoh sukses storytelling dalam bisnis dengan merek-merek terkenal. Kami akan mulai langsung dengan Airbnb.

Airbnb

Jika Anda tidak mengenal perusahaan ini, Airbnb adalah sebuah platform yang menawarkan rumah pribadi untuk ditinggali sementara waktu. Platform ini didirikan oleh Brian Chesky, Joe Gebbia dan Nathan Blecharczyk dan sudah ada sejak tahun 2008.

airbnb-plateforme

Untuk menjangkau orang-orang, Airbnb mengandalkan penggunaan beberapa saluran seperti:

  • Blog.
  • Berbagai jejaring sosial.
  • Video.
  • Majalah mereka.

Anda mungkin tidak menyadarinya, tetapi awal mula Airbnb adalah orisinil dan para pendiri tidak ragu untuk mengingatkan pelanggan mereka dari mana mereka berasal untuk menjangkau mereka. Seluruh strategi pemasaran mereka didasarkan pada pelanggan mereka dan pengalaman mereka sendiri, karena Airbnb membutuhkan 100% pelanggannya untuk tetap berkelanjutan. Jadi wajar saja jika perusahaan ini mengutamakan pelanggan mereka daripada diri mereka sendiri. Untuk melakukan penceritaan yang efektif, platform ini memungkinkan pelanggan untuk menceritakan kisah mereka.

Ada dua manfaat dari melakukan hal ini: yang pertama adalah Anda dapat benar-benar bermain dengan emosi berdasarkan apa yang pelanggan Anda rasakan 🫀. Manfaat kedua adalah ketika pelanggan Anda secara langsung merekomendasikan Anda, Anda akan lebih dipercaya. Poin bonusnya? Memiliki cerita tentang pengalaman pelanggan dapat mendorong mereka yang belum bergabung, untuk melakukannya.

Apple

Apakah Anda menyukai Apple atau Android, Anda telah melihat setidaknya satu iklan Apple. Raksasa ini telah memutuskan untuk bertaruh pada penggunanya dalam iklannya. Ini adalah cerita yang menempati tempat penting di Apple dan apa yang diinginkan oleh merek ini adalah bermain dengan emosi 😍.

Lebih dari sekadar produk telepon 📱 dan komputer, ini adalah keseluruhan cerita yang ditawarkan Apple kepada para pelanggannya. Hal ini bekerja dengan sangat baik sehingga orang tidak ragu untuk menunggu 72 jam di depan toko untuk dapat menawarkan diri mereka sendiri ponsel terbaru dari merek tersebut. Kami sangat mengagumi karya ini.

Nike

Nike adalah merek olahraga yang diidentikkan dengan semua orang (atau hampir). Selain itu, jika kita berhasil mengidentifikasi diri kita sendiri melalui kisah-kisah yang diceritakan Nike kepada kita, itu karena merek ini sangat baik dalam penceritaan yang baik. Bahkan ketika merek ini tergelincir, kita masih mengidentifikasi diri kita dengan apa yang disampaikannya.

Hal pertama yang harus diketahui adalah bahwa Nike tidak ragu untuk mengedepankan orang-orang yang sangat sedikit terwakili dalam dunia periklanan. Dengan menyoroti keragaman ini, semakin banyak orang yang dapat melihat diri mereka sendiri melalui iklan mereka. Jadi Nike juga memainkan emosi pemirsanya dalam sebagian besar ceritanya.

Bercerita adalah metode yang sangat baik untuk memperkuat kehadirannya di web, untuk mengembangkan hubungan dengan komunitasnya, untuk meningkatkan kepercayaan diri penggunanya dan menjadi lebih bersih dari pemirsanya.

Tulislah cerita yang meyakinkan

Untuk menceritakan sebuah kisah yang mencapai target 🎯 Anda akan membutuhkan sedikit persiapan. Jadi kami akan memberikan semua langkah penting yang perlu Anda lakukan agar berhasil.

#1 Persona

Setiap kali, selalu saja ada cerita lama yang sama, Anda diberitahu tentang pentingnya menciptakan potret khas pelanggan ideal Anda. Hal ini bukan tanpa alasan, kami dapat meyakinkan Anda. Membuat potret ini akan memungkinkan Anda untuk merespons kebutuhan, poin-poin penting, dan menemukan solusi untuk masalah yang mungkin dihadapi pelanggan Anda.

Dalam hal bercerita, sama saja, bagaimana Anda bisa membuat konten yang menyentuh target Anda jika Anda tidak tahu apa yang mendorong mereka, apa yang menyentuh mereka, apa yang mereka sukai? Untuk membuat persona Anda, Anda harus mendefinisikan sifat-sifat pelanggan potensial Anda, yaitu:

  • Nama depan dan belakang.
  • Usia.
  • Jenis kelamin.
  • Status pernikahan 💍.
  • Lokasi.
  • Kebutuhannya.
  • Titik-titik rasa sakitnya.

Tentu saja, Anda dapat terus memperindah persona Anda dengan detail, semakin detail, semakin besar kemungkinan Anda akan menjangkau mereka.

#2 Pilih nada pesan Anda

Bagaimana Anda akan mengekspresikan diri Anda kepada target Anda? Apakah melalui humor? Kesedihan? Di sini, Anda perlu bertanya pada diri sendiri emosi apa yang ingin Anda sampaikan kepada audiens Anda? Ini adalah elemen kunci dalam bercerita, karena dengan inilah Anda akan membangkitkan emosi audiens. Selain nada, jangan ragu untuk memikirkan tentang register bahasa yang akan Anda gunakan. Apakah itu akan dipertahankan? Atau sebaliknya, apakah akan terasa asing?

#3 Pesan

Setelah Anda mengetahui bagaimana Anda akan menyapa target Anda 🎯, Anda juga harus fokus pada pesan yang ingin Anda sampaikan kepada audiens Anda. Tujuannya adalah agar Anda dapat menceritakan sebuah cerita untuk menjual dengan lebih baik. Jadi, pesan Anda harus tepat sasaran. Apa yang ingin Anda lakukan? Meningkatkan kesadaran tentang salah satu produk Anda? Terhubung dengan audiens Anda? Menginformasikan tentang produk baru? Agar Anda berhasil dalam menyampaikan pesan Anda, perlu diingat bahwa pesan tersebut harus jelas dan mudah dipahami oleh mereka yang akan mendengarkan dan/atau melihatnya.

#4 Tentukan tujuan

Anda telah memutuskan untuk mencapai target Anda, namun apa tujuan Anda? Apakah Anda ingin mempromosikan merek Anda? Apakah Anda ingin mendapatkan visibilitas 👀 dan kesadaran? Apakah Anda ingin meningkatkan penjualan Anda? Dengan menentukan tujuan Anda, Anda akan dapat memberikan sentuhan yang tepat pada penceritaan Anda dan menjangkau audiens Anda dengan lebih baik. Jika Anda dapat melakukannya, maka mencapai tujuan Anda seharusnya tidak terlalu sulit.

#5 Membagikan cerita Anda

Persiapkan kapan Anda akan membagikan cerita Anda. Pilih tanggal, format distribusi (tertulis? Video? Audio?), yang semuanya akan membantu Anda mempersiapkan diri. Ingatlah bahwa Anda harus membagikan cerita yang tulus dan otentik 💗. Jika Anda menceritakan sebuah kisah tetapi melakukan hal yang sebaliknya dalam tindakan Anda, pelanggan Anda sama sekali tidak akan mempercayai Anda dan itu tidak akan menguntungkan Anda dengan cara apa pun.

Kesimpulan

Kita hampir sampai. Agar Anda memiliki semua yang kembali kepada Anda, kami akan merangkum apa yang telah kita lihat hari ini. Jadi kami dapat membahas konsep-konsep seperti:

  • Definisi bercerita.
  • Tujuannya ⚽.
  • Mengapa Anda harus melakukan storytelling.
  • Bagaimana cara mengimplementasikannya.
  • Storytelling dalam strategi pemasaran.
  • Contoh-contoh terbaik dari storytelling.
  • Menulis storytelling yang meyakinkan.

PERTANYAAN YANG SERING DIAJUKAN

Kita hampir sampai di akhir artikel ini, tapi mungkin masih ada beberapa konsep yang bisa Anda pelajari. Itulah yang akan kita lakukan.

Bagaimana cara mendefinisikan storytelling?

Untuk menjangkau audiens, kita bermain dengan otak mereka, dan lebih khusus lagi dengan emosi mereka. Storytelling adalah seni bercerita untuk menyampaikan pesan, menjual produk, membuat diri Anda dikenal, dan menciptakan gebrakan. Ini adalah teknik komunikasi yang akan memancing emosi terhadap produk atau layanan atau bahkan merek.

Ada beberapa tujuan ketika kita menggunakan storytelling, hal ini akan bergantung sepenuhnya pada apa yang ingin Anda lakukan dan provokasi.

Bagaimana cara membuat storytelling yang baik?

Hal pertama yang harus dilakukan ketika Anda memulai latihan semacam ini adalah mengetahui target Anda. Bagaimana Anda bisa tahu bahwa Anda akan menjangkau audiens jika Anda tidak tahu apa yang mendorong target Anda, apa yang bisa memicu emosi? Jika Anda tahu bagaimana cara memicu emosi pada target Anda, mereka akan lebih peka terhadap merek Anda dan apa yang Anda tawarkan. Kemudian Anda perlu menemukan cerita yang tepat untuk diceritakan, cerita yang layak untuk diceritakan, cerita yang akan membuat audiens Anda mengenali diri mereka sendiri.

Dengan cara itulah Anda akan berhasil dalam membuat cerita yang baik. Kiat-kiat ini harus dilakukan sebelumnya. Untuk terjun langsung ke dalam praktiknya, kami akan memberikan langkah-langkah yang harus Anda lakukan agar storytelling Anda menjadi yang terbaik.

#1 Persiapkan cerita Anda

Buatlah alur cerita Anda dan tanyakan pada diri Anda sendiri pertanyaan-pertanyaan seperti:

  • Di mana cerita saya akan berlangsung?
  • Nilai-nilai apa yang akan saya masukkan ke dalam cerita?
  • Apa yang akan saya ceritakan?

#2 Tentukan karakter Anda

Dalam hal ini, apakah Anda akan fokus pada satu atau beberapa karakter dalam fiksi Anda? Apakah Anda akan membuat audiens mengenali diri mereka sendiri dalam karakter Anda? Apakah mereka lucu? Sedih? Emosi apa yang akan mereka pancarkan?

#3 Lingkungan

Saatnya untuk fokus pada elemen-elemen yang akan memperkuat posisi karakter dan cerita Anda. Tentu saja kita berbicara tentang pemandangan, tetapi juga cahaya dan suasana yang akan terpancar darinya. Jangan ragu untuk memberikan detail sebanyak mungkin saat Anda mengekspos adegan Anda, ini akan memungkinkan target Anda untuk lebih dekat dengan merek Anda.

#4 Pemicunya

Anda harus fokus pada elemen yang akan membuat karakter mempertanyakan dirinya sendiri, atau menemukan jalannya. Ini adalah elemen yang akan membuat cerita Anda masuk akal. Ini adalah elemen yang pasti akan menunjukkan motivasi karakter Anda 🙂 .

#5 Akhir cerita

Apa hasil akhir dari petualangan ini? Dari pertanyaan ini? Akhir cerita adalah bagian terpenting dari cerita Anda, pikirkanlah agar memberikan dampak yang paling besar bagi audiens Anda.

Apa saja 4 dasar dalam bercerita?

Seperti yang baru saja kami jelaskan kepada Anda, ada dasar-dasar bercerita yang paling baik diterapkan untuk mencegah target Anda kehilangan pesan. Hal ini persis seperti yang telah kami jelaskan pada poin di atas. Sebagai pendongeng, Anda harus bekerja keras untuk melakukan hal-hal berikut ini:

  • Karakter: Mereka adalah orang-orang yang akan dijadikan contoh oleh target Anda. Untuk melakukan penceritaan yang baik, Anda harus memikirkan karakter Anda. Target Anda akan mengidentifikasikan diri dengan mereka.
  • Lingkungan Anda: karakter Anda akan berkembang dalam lingkungan yang mungkin bersifat kekeluargaan, atau meriah… Bagaimanapun, lingkunganlah yang akan membuat target Anda merasa dekat dengan cerita yang akan Anda sampaikan.
  • Pemicunya: Seperti yang telah kami katakan di atas, inilah yang akan memberi makna pada cerita Anda. Pemicu ini akan memberikan warna pada karakter Anda karena mereka pasti akan mempertanyakan diri mereka sendiri. Anda akan memicu emosi bagi mereka 💗(mungkin emosi yang sama yang ingin Anda picu pada audiens Anda).
  • Penyelesaian : Inilah yang akan melepaskan ketegangan tetapi juga memberi makna pada cerita Anda. Penyelesaian adalah saat cerita Anda akan memberikan dampak pada audiens Anda.

Kapan menggunakan storytelling?

Ada banyak kasus di mana storytelling dapat digunakan dan kami akan menjelaskannya sekarang:

  • Presentasi produk atau layanan (Anda dapat menceritakan sebuah cerita yang menyoroti manfaat dan nilai dari penawaran Anda. Anda akan membantu mereka memahami mengapa produk atau layanan Anda penting dan bagaimana hal itu dapat meningkatkan kehidupan sehari-hari mereka).
  • Komunikasikan 👄 tentang merek Anda. Anda akan menyoroti nilai-nilai dan identitas merek Anda melalui komunikasi yang akan menjangkau audiens Anda.
  • Mempresentasikan proyek atau ide. Memang, Anda tidak harus menggunakannya hanya ketika ada pelanggan yang dipertaruhkan. Anda juga bisa menggunakan metode ini untuk mempresentasikan ide. Anda harus meyakinkan audiens Anda dengan membangkitkan minat mereka dan membuat mereka membeli proyek Anda.
  • Menjual produk atau layanan.
  • Memotivasi atau menginspirasi: Anda dapat menginspirasi audiens Anda dengan berbagi cerita yang membangkitkan emosi.

Tentu saja, ada saat-saat lain ketika Anda dapat menggunakan storytelling. Gunakanlah ketika Anda merasa itu adalah waktu yang tepat.

Alur cerita

Dalam storytelling, terkadang kita berbicara tentang alur cerita atau story arc. Istilah ini mengacu pada struktur sebuah cerita dan busur ini akan terdiri dari kejadian-kejadian dalam cerita, kita dapat mengatakan bahwa ini adalah perkembangannya. Anda memiliki awal yang agak tenang, kemudian elemen yang datang untuk mengganggu karakter, konflik yang akan mencapai puncaknya dan akhirnya akhir di mana semuanya terselesaikan. Agar Anda dapat lebih memahami apa yang sedang kita bicarakan, kami akan menyajikan kepada Anda sebuah diagram kecil.

storytelling-arc

Anda akan menemukan :

  • Adegan awal.
  • Sebuah peristiwa.
  • Aksi yang meningkat.
  • Elemen pemicu.
  • Penurunan.
  • Resolusi.

Jadi, Anda memiliki keseluruhan alur narasi dari sebuah cerita.

Data Storytelling

Apakah ini pertama kalinya Anda mendengar istilah ini? Jangan khawatir, ini sangat mudah dimengerti. Data storytelling adalah bercerita dengan data yang direpresentasikan secara grafis. Mungkin istilah ini masih asing di telinga Anda, namun jika Anda pernah memberikan presentasi di sekolah atau di perusahaan, kami yakin Anda sudah pernah melakukan data storytelling.

Sebagai contoh, jika Anda telah memutuskan untuk berbicara tentang evolusi perusahaan melalui angka-angka dan Anda mempresentasikannya dengan grafik, Anda telah melakukan data storytelling. Tentu saja, untuk memfasilitasi data storytelling ini, ada beberapa alat bantu yang telah muncul.

Itu saja, kita telah sampai pada akhir artikel ini dan Anda sekarang tahu semua yang perlu diketahui tentang storytelling.

Mélisande

Ingin melangkah lebih jauh?

Bagaimana cara menemukan alamat email berdasarkan nama adalah pertanyaan yang sering muncul akhir-akhir ini. 👀Apakah Anda ingin terhubung kembali dengan

23/05/2024

LinkedIn adalah tambang emas ⚒️, yang menawarkan banyak sekali kemungkinan: menghasilkan prospek, membuat diri Anda dikenal, menemukan prospek Anda, membangun

22/05/2024

Untuk mendapatkan visibilitas dan mendapatkan permintaan koneksi LinkedIn, ada 4 tips yang perlu diketahui. Dalam artikel ini, saya mengungkapkan semua

22/05/2024

7 contoh pesan pencarian yang efektif di LinkedIn

Newsletter

Masterclasses

Dans la piscine

Sucess story