id
frenesitptdeplnlru

Kanvas model bisnis: Semua yang perlu Anda ketahui dalam waktu kurang dari 20 menit

show table of contents

Pernahkah Anda mencoba memulai bisnis tanpa persiapan? Tanpa ide? Dengan 0 keterampilan? Tanpa mengetahui target Anda? Kami menyarankan Anda untuk tidak melakukannya jika Anda memiliki proyek penciptaan. Untuk membantu Anda memulai, kami telah memutuskan untuk berbicara dengan Anda tentang business model canvas. Ayo, kita tidak akan merangkai manik-manik 🦪 hari ini

Business model canvas : Definisi

Kita akan mulai langsung dengan dasar-dasarnya. Business model canvas, apa itu? Sama seperti Rencana Bisnis, ini adalah dokumen 📄 yang memungkinkan Anda untuk meletakkan segala sesuatu yang berkaitan dengan model bisnis perusahaan Anda. Menulis rencana bisnis adalah langkah penting dalam pembuatan perusahaan Anda. Faktanya, melalui satu dokumen atau halaman (yang dapat dikolaborasikan), Anda akan dapat menentukan tujuan dan prioritas Anda. Tentu saja, dokumen yang relevan ini bersifat visual karena sekilas, Anda akan memiliki akses ke semua informasi yang disebut model bisnis Anda. Dokumen ini akan sangat berguna 💡 ketika membuat bisnis Anda dan orang akan menemukan informasi seperti:

  • Mitra utama Anda.
  • Bisnis utama Anda.
  • Proposisi nilai Anda.
  • Biaya struktur.
  • Sumber pendapatan Anda.
  • Segmentasi pelanggan Anda.
  • Saluran komunikasi Anda yang berbeda.
  • Sumber daya utama.
  • Hubungan pelanggan Anda.

Jangan khawatir, ini adalah konsep-konsep yang akan kita bahas di seluruh artikel dan kami akan menjelaskan apa yang harus dimasukkan ke dalam setiap poin yang tercantum di atas.

Mitra utama

Di bagian business model canvas ini, kami akan mencoba memahami siapa saja orang-orang strategis ⚡ dalam merealisasikan proyek Anda. Mereka yang merupakan bagian dari mitra kunci sangat penting karena merekalah yang akan memberi Anda apa yang kurang dari Anda secara internal. Ketika perusahaan Anda tidak dapat menyediakan semua kegiatan utama proyek, Anda harus membawa orang luar yang akan mengisi kebutuhan Anda yang hilang.

Ini bisa menjadi pemasok kapas jika Anda adalah produsen kaus kaki 🧦 misalnya (karena Anda tidak memanen kapas misalnya). Tetapi ada mitra kunci lainnya (selain pemasok) seperti:

  • Bank (Anda mungkin membutuhkan pinjaman).
  • Seorang akuntan (jika Anda tidak memilikinya di perusahaan).
  • Pengembang (atau penyedia eksternal lainnya).
  • Satu atau lebih mitra.
  • Kolaborator ❤️ (mereka mungkin memiliki sumber daya yang sangat diperlukan untuk bisnis Anda).

Aktivitas utama dalam business model canvas

Di bagian ini, Anda harus mengisi semua yang menurut Anda penting untuk berfungsinya proyek Anda. Ini tentang menyoroti tindakan yang akan Anda lakukan untuk membuat proposisi nilai Anda bersinar (jangan khawatir, kita akan kembali ke ini sebentar lagi).

Dan jika ada keterampilan dalam bisnis inti Anda yang tidak Anda miliki, Anda bisa menambahkannya di mitra kunci 🗝️. Tentu saja semuanya berkaitan karena aktivitas kunci Anda bergantung pada sumber daya kunci (kalau-kalau Anda membutuhkan pemasok untuk menjual kaus kaki kecil Anda). Anda bisa menentukan aktivitas kunci Anda serta aktivitas yang akan Anda subkontrakkan, tentu saja dengan menspesifikasikannya.

Di blok inilah Anda harus menyoroti aktivitas yang menjadi ciri khas perusahaan Anda dan karenanya juga menciptakan nilai bagi pelanggan Anda.

Proposisi nilai

Jika Anda berada dalam penciptaan bisnis, pernahkah Anda bertanya pada diri sendiri :

  • Apa yang membuat produk saya menarik ❤️ bagi pelanggan saya? Atau akan menarik bagi calon pelanggan saya?
  • Apa hal ekstra kecil yang membedakan saya dari pesaing?
  • Apakah saya memecahkan masalah tertentu?
  • Bagaimana saya bisa menciptakan nilai?

Jika Anda tidak pernah memikirkan pertanyaan-pertanyaan ini, mungkin inilah saatnya untuk berhenti dan menghentikan semuanya. Dalam penciptaan bisnis dan ketika Anda membuat business model canvas, proposisi nilai Anda harus memberikan semua informasi tentang nilai yang Anda masukkan ke dalam produk Anda. Inilah yang akan Anda berikan kepada prospek Anda. Dengan proposisi nilai, Anda akan melakukan beberapa psikologi untuk memahami pelanggan Anda. Anda menempatkan diri Anda pada posisi mereka dan menciptakan nilai untuk produk Anda. Untuk melakukan ini, Anda harus melakukannya:

  • Pahami kebutuhan pelanggan.
  • Kenali lingkungan pelanggan.
  • Pahami frustrasi mereka.
  • Ketahui apa yang diharapkan pelanggan Anda.

Jika kami harus memberi Anda contoh untuk proposisi nilai Anda, kami dapat menawarkan yang ini. Katakanlah Anda ingin memasarkan kendaraan listrik 🚗. Proposisi nilai Anda bisa jadi memiliki jangkauan yang lebih tinggi daripada kendaraan listrik mana pun yang dikenal hingga saat ini. Anda menonjol dari pesaing Anda dan mengatasi titik frustrasi potensial yaitu pengisian baterai dan Anda inovatif (menciptakan nilai).

Biaya struktur

Tidak mengherankan, judulnya persis seperti yang dikatakannya. Di bagian ini, kami akan menempatkan segala sesuatu yang berkaitan dengan biaya struktur Anda, bisnis Anda. Jika Anda memperhatikan berbagai bagian business model canvas, Anda tahu bahwa akan ada biaya untuk setiap kategori. Anda harus mengisi semua informasi anggaran yang terkait dengan proyek Anda di bagian ini dan membuat perkiraan. Jadi apa yang akan kita masukkan ke dalam kotak ini. Berikut adalah jawabannya:

  • Biaya 💰 peralatan (komputer, mesin…).
  • Biaya sewa jika Anda memiliki tempat atau kantor.
  • Biaya kendaraan (jika Anda punya).
  • Biaya komunikasi Anda.
  • Perbaikan (Anda harus memperkirakannya).
  • Gaji karyawan Anda.
  • Koneksi internet.
  • Pembelian Anda 🤑 dengan pemasok Anda.
  • Pembayaran kembali pinjaman.
  • Berbagai asuransi Anda.
  • Dll…

Anda perlu mengingat bahwa Anda perlu mencatat biaya tetap Anda, yaitu biaya yang tidak akan berubah (seperti sewa dan gaji) dan mengidentifikasi biaya variabel Anda. Sesuai dengan namanya, biayanya bersifat variabel dan ini dapat mencakup pembelian bahan baku dan biaya yang bervariasi sesuai dengan kuantitas.

Sumber pendapatan dalam business model canvas

Jangan berbohong, jika Anda memulai bisnis, itu bukan hanya untuk kesenangan melakukannya. Anda tentu ingin dibayar, untuk menghasilkan pendapatan bagi semua orang yang bekerja dengan Anda, oleh karena itu untuk mendapatkan uang. Di bagian “Sumber pendapatan” pada business model canvas, Anda akan mengisi arus uang yang sesuai dengan perputaran bisnis Anda.

Penting untuk menunjukkan sumber pendapatan dan struktur biaya Anda sehingga Anda dapat memperkirakan laba kotor Anda. Oleh karena itu, Anda harus menentukan jenis struktur apa Anda, jenis pembayaran apa yang akan Anda terapkan dan apa model bisnis Anda (biaya rendah? Berlangganan? Freemium?…). Ada beberapa kategori untuk sumber pendapatan Anda:

  • Iklan (Anda dapat menjual visibilitas ke perusahaan misalnya).
  • Langganan atau penyewaan (Anda mengatur penawaran bahwa pengguna akan dapat membayar pada frekuensi tertentu).
  • Transaksi mikro (misalnya, membeli aplikasi di ponsel Anda atau senjata dalam video game).
  • Tarif per jam ⌚ (Anda menawarkan layanan berdasarkan permintaan dan mengenakan biaya per jam).
  • Tarif tetap untuk penggunaan (seperti konsumsi data di ponsel Anda).
  • Komisi (seperti afiliasi misalnya).

Ada banyak lainnya, itu hanya tergantung pada Anda dan model bisnis perusahaan yang ingin Anda dirikan.

Segmentasi pelanggan

segmentation-client

Ya, bahkan di business model canvas, Anda diminta untuk mengetahui target dan segmen pelanggan Anda dan membuat persona kecil (hampir). Bahkan, tanpa merinci secara detail, Anda akan dapat mengklarifikasi tipe pelanggan ideal Anda. Anda harus memasukkan profil khas yang mewakili pelanggan Anda ke dalam kotak ini. Kami akan berbicara tentang target inti Anda ❤️ tetapi juga profil berbeda yang mewakili target Anda. Untuk membantu Anda memahami pelanggan Anda, Anda perlu mempertimbangkan beberapa kriteria:

  • Segala sesuatu yang terkait dengan usia, jenis kelamin, lokasi, status perkawinan (atau keluarga), pekerjaan… Ini dikenal sebagai “kriteria sosio-demografis”.
  • Anda juga harus memikirkan kriteria mengenai selera, kebiasaan dan gaya hidup klien Anda. Anda dapat menggunakan kuesioner dan umpan balik jika Anda membutuhkan informasi mendalam tentang pelanggan Anda yang sudah ada.
  • Pada poin terakhir ini, Anda akan fokus pada perilaku pelanggan Anda. Anda akan bertanya pada diri sendiri bagaimana mereka membeli (di internet (di pasar misalnya)? Di toko fisik?)), apa kebiasaan dan frekuensi pembelian mereka. Bahkan Anda fokus pada apa yang disukai pelanggan tentang produk Anda (harga, desain, fungsionalitas, nilai uang …).

Kami akan memberi Anda contoh segmentasi pelanggan: Katakanlah Anda menjual buah dan sayuran 🍎. Pelanggan Anda dapat berupa bisnis yang ingin memiliki buah setiap minggu, toko kelontong kecil, tetapi juga individu. Mereka adalah bagian dari segmentasi pelanggan Anda.

Saluran komunikasi

Tidak ada tangkapan, ini adalah bagian dari business model canvas di mana Anda harus memutuskan bagaimana Anda akan menjangkau pelanggan Anda. Oleh karena itu, Anda akan memasukkan semua elemen rencana komunikasi Anda untuk berkomunikasi (tanpa Sherlock) tetapi juga untuk menjual. Yang penting di bagian ini adalah Anda harus merinci semua tindakan yang akan Anda lakukan untuk mencapai target Anda 🎯. Jadi ini akan mencakup:

  • Promosikan penawaran perusahaan Anda.
  • Pilih saluran di mana Anda akan menyiarkan pesan Anda untuk menemukan pelanggan Anda (video, jejaring sosial, email…).
  • Pesan yang akan Anda siapkan untuk menjangkau pelanggan Anda.

Anda dapat memilih iklan organik (tidak berbayar, seperti SEO) atau sebaliknya memilih iklan berbayar (Google Adwords misalnya) tetapi Anda juga dapat menggabungkan keduanya. Ketahuilah bahwa menggunakan jejaring sosial (seperti Facebook dan LinkedIn) bisa menjadi ide bagus jika Anda ingin berkembang. Anda juga dapat menggunakan promosi dari mulut ke mulut serta muncul di pameran dagang atau bazar jika bisnis Anda cocok untuk itu.

Sumber daya utama

Penting untuk mengetahui sumber daya utama Anda ketika Anda memulai sebuah proyek. Sumber daya yang berbeda ini bisa berupa :

  • Intelektual 🧠 (seperti hak cipta, paten atau bahkan merek dagang).
  • Material (kita berbicara tentang sumber daya fisik seperti mesin, peralatan komputer, stok Anda, alat manajemen…).
  • Manusia (ini adalah karyawan Anda dengan semua keterampilan yang diperlukan untuk mengembangkan penawaran Anda).
  • Keuangan (ini adalah segala sesuatu yang diperhitungkan untuk pengelolaan proyek Anda, Anda harus mengumpulkan pinjaman bank, kontribusi, jaminan, crowdfunding, arus kas…).

Sekarang Anda mungkin berpikir bahwa beberapa elemen ini ditemukan di kotak lain yang telah kita buat di business model canvas kita. Namun, kita akan sedikit menuansanya di sini. Anda harus mencatat apa yang penting untuk kelancaran bisnis Anda dan mengelompokkan semua yang penting untuk berfungsinya proyek Anda. Untuk memberi Anda penjelasan konkret, sumber daya utama akan memberi Anda sarana untuk menyampaikan penawaran Anda kepada pengguna Anda.

Hubungan pelanggan

Poin terakhir yang akan kita bahas dalam desain business model canvas adalah hubungan pelanggan. Mendapatkan pelanggan, ya, itu bagus ✅ tetapi Anda juga harus memikirkan tentang mempertahankan pelanggan Anda. Jadi bagaimana Anda akan menjaga hubungan dengan pelanggan Anda yang sudah ada?

Bahkan jika Anda berada di tahap awal proyek Anda, penting untuk melihatnya. Strategi hubungan pelanggan adalah bagian penting dari strategi pemasaran Anda. Tentu saja, seperti yang dapat Anda bayangkan, untuk menanggapi dengan benar hubungan yang harus dijaga dengan pelanggan dan pelanggan masa depan Anda, Anda harus mengenal mereka. Oleh karena itu, bagian ini terkait dengan segmentasi pelanggan yang Anda isi sebelumnya.

Misalnya, jika target Anda ada di Internet dan khususnya jejaring sosial, tentu bermanfaat untuk fokus pada saluran khusus ini. Di antara saluran yang dapat Anda gunakan untuk hubungan pelanggan, berikut adalah saluran yang dapat Anda gunakan:

  • Email.
  • SMS.
  • Jejaring sosial.
  • Obrolan…
  • Dll…

Dan tentu saja, Anda harus memutuskan bagaimana mempertahankan hubungan itu 😻:

  • Dengan layanan mandiri yang bertujuan untuk mempromosikan otonomi pelanggan Anda (dengan demikian kami dapat mengatakan bahwa komunikasi yang ada hanya sedikit dalam kasus ini. Kita dapat mengambil contoh FAQ di mana pelanggan 💰 akan dapat menemukan informasi yang dia butuhkan sendiri).
  • Bantuan pribadi yang berdedikasi. Beberapa perusahaan email menawarkan klien terbesar mereka untuk memiliki manajer bisnis khusus. Dia akan tersedia sesuai dengan ketentuan kontrak yang disepakati (misalnya dari Senin hingga Jumat dari jam 1 siang hingga 6 sore).
  • Co-creation (influencer menggunakan platform (biasanya digital) dengan membagikan konten mereka sendiri).
  • Layanan individual dengan penggunaan call center, chat atau email misalnya.
  • Komunitas di mana pelanggan akan bertemu bersama untuk mendiskusikan masalah, hal ini dilakukan di jejaring sosial.

Templat business model canvas

Seperti yang mungkin sudah Anda duga, business model canvas akan memungkinkan Anda untuk menuliskan pada satu halaman, satu dokumen, semua data yang diperlukan untuk berfungsinya model ekonomi bisnis Anda. Startup, bisnis kecil maupun besar dapat membuat business model canvas kapan saja sesuai dengan kebutuhan mereka. Baiklah, sekarang kita sudah melihat secara detail setiap poin dari kanvas model bisnis ini, mungkin Anda ingin tahu seperti apa bentuknya? Nah, kami akan menunjukkannya sekarang juga.

business-model-canvas

Tentu saja, Anda tidak harus melakukannya persis seperti ini, Anda dapat menyajikannya secara berbeda jika Anda menginginkannya.

Alat apa yang harus saya gunakan untuk membuat Business Model Canvas?

Anda tidak perlu memiliki alat yang sangat canggih untuk membuat business model canvas. Anda cukup mengambil selembar kertas dan pulpen dan menyusun dokumen ini. Tentu saja, tidak ada yang menghalangi Anda untuk menggunakan alat 🔨 yang dapat ditemukan secara online seperti :

  • Canva.
  • Illustrator.
  • Dokumen Google.
  • Dan tentu saja situs online lainnya, kami menemukan satu di sini.

Kesimpulan

Selama artikel ini, kita bisa melihat bagaimana cara menguraikan ✒️ business model canvas serta berbagai alat yang bisa digunakan seseorang untuk membuatnya. Membuat rencana bisnis membutuhkan waktu dan kanvas model bisnis memiliki tempat yang menonjol di dalamnya.

Dokumen ini dibuat agar Anda dapat memformalkan, memodelkan dan mengembangkan model yang menguntungkan untuk proyek Anda dan mengetahui ekosistem Anda dengan baik. Ada banyak model bisnis, model ekonomi dan semuanya tergantung pada apa yang Anda inginkan sebagai model bisnis. Dalam business model canvas, kita dapat memahami bahwa kategori tertentu dapat dikelompokkan bersama. Misalnya, sumber daya utama akan terkait erat dengan kegiatan utama serta mitra utama.

Dokumen ini dapat memberi Anda informasi yang perlu Anda ketahui jika Anda berada di sektor yang kompetitif, jika produk Anda inovatif 💡atau jika Anda perlu mengembangkan modelnya. Hal penting lainnya, dokumen ini adalah bagian dari riset pasar Anda juga (jadi rencana bisnis ya) dan dalam riset pasar ini Anda perlu memiliki informasi yang diperlukan tentang bisnis Anda (yang tampaknya normal) tetapi juga tentang pesaing Anda.

FAQ artikel business model canvas

Membangun model bisnis tidak selalu mudah, terutama ketika Anda belum pernah melihatnya dalam hidup Anda. Dalam FAQ ini, kami akan membahas beberapa topik yang dapat membantu Anda dalam pengembangan model bisnis Anda.

Pentingnya persona

Anda masih tidak bisa lepas dari mendefinisikan pelanggan Anda. Persona adalah potret pelanggan ideal Anda 💰 tetapi juga potret semua segmen pelanggan yang mungkin Anda miliki. Anda perlu mendefinisikan:

  • Jenis kelamin.
  • Usia.
  • Lokasi persona Anda.
  • Jenis pekerjaannya.
  • Seleranya.
  • Kebiasaan konsumsi mereka.
  • Perilaku pembelian pelanggan Anda.
  • Titik sakit mereka.

Hal ini akan membantu Anda mengetahui bagaimana cara mendapatkan mereka dan kemudian bagaimana cara mempertahankan mereka ❤️ seiring berjalannya proyek Anda.

Mengapa membuat business model canvas ?

Berkat kanvas model bisnis, Anda akan bisa mengetahui keseluruhan dari model ekonomi Anda, dan semua itu dalam satu halaman tunggal, satu dokumen tunggal atau kanvas. Tentu saja, tidak ada yang baku dan Anda bisa mengubah atau menyempurnakan model yang telah Anda siapkan.

Dokumen ini sangat cocok untuk pembuatan proyek atau hanya untuk pengembangan lini produk yang belum Anda miliki, atau bahkan layanan baru. Menempatkan strategi memungkinkan Anda mengetahui apakah tindakan yang telah Anda tetapkan adalah tindakan yang baik dan dengan demikian membantu Anda bergerak maju ke arah yang benar.

Dokumen ini dapat bersifat kolaboratif karena juga dapat digunakan oleh siapa saja yang bekerja dengan Anda dalam proyek bisnis tersebut.

Metode Lean Startup

Pernahkah Anda mendengar tentang metode lean startup? Anda harus tahu bahwa istilah ini dikembangkan oleh Eric Ries dari Amerika, yang menetapkan metode agile yang terkenal untuk meluncurkan bisnis Anda dengan meminimalkan biaya di awal. Anda akan melalui 3 langkah berbeda:

  • Fase konstruksi.

Di sini, Anda harus menyiapkan MVP (tidak ada hubungannya dengan video game jika ada geek kecil 🤓 di sekitar sini) yang merupakan produk minimum yang layak. Ini berarti bahwa produk Anda tidak akan selesai, tetapi hanya akan diselesaikan dan siap untuk dipasarkan. Pada dasarnya, Anda menempatkan versi pertama produk Anda dengan fitur-fitur utama dan Anda dapat mulai memasarkannya. Jangan buang waktu Anda pada estetika produk, Anda perlu meluncurkannya sesegera mungkin (tetapi pastikan itu layak) dan pilih salah satu saluran distribusi yang disesuaikan dengan bisnis Anda.

  • Fase pengukuran.

Setelah Anda menerapkan solusi Anda, Anda pasti ingin memperbaikinya. Dan di sini, ini semua tentang bertemu dengan pengguna Anda untuk memahami apa yang sebenarnya mereka inginkan dari penawaran Anda. Di sini, perusahaan harus memenuhi kebutuhan segmen pelanggannya. Ini adalah waktu untuk bertukar pikiran 🥰 dengan pengguna Anda dan menerima semua pendapat apakah itu konstruktif atau tidak.

  • Fase pembelajaran.

Oke, itu saja, Anda telah mengumpulkan umpan balik Anda. Sekarang Anda harus membuat keputusan dan menerapkan perbaikan berdasarkan rekomendasi pelanggan Anda. Tentu saja, rekomendasi yang dapat Anda buat dengan waktu yang Anda miliki. Jadi, Anda dapat menghapus fitur, menambahkan fitur, atau hanya memperbaikinya berdasarkan umpan balik yang Anda dapatkan. Setelah ini selesai, Anda dapat kembali ke langkah 1, fase konstruksi, menguji model dan mengulanginya.

Anda sekarang tahu segalanya tentang business model canvas, manfaatkan dengan baik.

5/5 (200 votes)

Convert more leads into clients with these 7 secret B2B prospecting messages 🚀

Enter your first name and email address  to receive the 11 page digital book now:

Where do we have to send it now?