id
frenesitptdeplnlrujp

Dapatkan Pelanggan Baru Melalui Pemasaran Konten melalui Inbound Marketing

show table of contents

Inbound marketing : istilah yang luar biasa, bukankah begitu 😉 Di Waalaxy, kami telah menjangkau 8.000 pelanggan di 120 negara di seluruh dunia dan lebih dari 50 ribu pengguna. Semua ini dalam waktu kurang dari 2 tahun. Meskipun kami menggunakan alat pencarian prospek otomatis, yang membantu kami menemukan klien pertama kami, strategi akuisisi utama kami saat ini adalah konten. Di Scalezia, mereka juga tahu banyak tentang konten.

Dan untuk sementara waktu! Mereka telah melampaui 30.000 pelanggan buletin mereka, Missive, 100% berkat strategi konten mereka. Jadi kami harus membagikan ini dengan Anda.

Dan kami melakukannya, selama acara langsung dengan lebih dari 800 pelanggan, pada 9 Juni 2021. Karena tidak semua orang ingin tetap menggunakan video berdurasi 2 jam, kami memutuskan untuk menawarkan kepada Anda sebuah artikel yang merangkum semua pelajaran yang dipetik dari strategi ini, yang memungkinkan perusahaan kami masing-masing untuk mempertahankan pertumbuhan dua digit bulanan. 😱

NB: Semua konten kami dibagikan dalam pratinjau di komunitas Facebook kami. Ratusan orang berbagi strategi pertumbuhan terbaik mereka di sana setiap hari. Bergabunglah dengan kami!

Apa yang dimaksud dengan strategi inbound marketing?

Strategi inbound marketing secara harfiah adalah ” strategi  inbound marketing”. Tujuannya adalah untuk membawa prospek yang tidak mengenal Anda, untuk menjadi pelanggan, paling sering melalui pembuatan konten. Beberapa strateginya meliputi:

  • Publikasikan di jejaring sosial.
  • Atur kehidupan dan webinar.
  • Buat konten video di Youtube.
  • Makalah putih.
  • Podcast.
  • Optimasi mesin pencari.
  • Dan banyak lainnya.

Strategi konten, atau inbound marketing, adalah strategi holistik, artinya strategi ini bertujuan untuk menemani prospek sejak pertama kali dia mendengar tentang kita sampai dia menjadi pelanggan setia. Dan itu sangat penting.

Tapi kita akan kembali lagi nanti. 😉

Hugging Reaction GIF

Strategi outbound dan inbound marketing ?

“Outbound marketing”, sebagai lawan dari “inbound marketing”, adalah tentang mengejar pelanggan. Secara umum, ini melibatkan penggunaan prospek dan iklan sebagai saluran akuisisi.

Hal ini sering ditentang oleh strategi inbound, seolah-olah pilihan harus dibuat, padahal keduanya saling melengkapi dan jauh lebih kuat ketika digabungkan dengan baik. Kita akan memiliki kesempatan untuk kembali ke hal ini juga.

Di antara strategi pemasaran outbound, kita bisa menyebutkan :

Pemasaran outbound akan berguna untuk mendapatkan pelanggan dengan cepat, pada volume yang kurang lebih penting.

Strategi ini efektif jika Anda memiliki anggaran yang besar, tetapi memiliki kelemahan karena tidak “scaling up” dengan mudah, sangat mahal dan hanya efektif pada awal terowongan penjualan.

Dan yang terpenting, tidak seperti inbound, strategi ini memiliki dua kelemahan:

  • Tidak ada ekor panjang: ketika Anda berhenti mencari prospek atau berhenti beriklan, akuisisi tidak bertahan lama.
  • Tidak ada efek skala dan hasil eksponensial: jika Anda ingin 10 kali lebih banyak pelanggan, Anda harus membayar iklan 10 kali lebih banyak atau memiliki 10 kali lebih banyak orang penjualan untuk prospek.

Mengapa menerapkan strategi inbound marketing ?

Strategi konten membutuhkan waktu dan investasi yang berkelanjutan.

Hasilnya bisa sulit untuk diukur secara akurat dan bisa lambat datang. Tapi saya dapat memberitahu Anda: itu sepadan.

Berikut adalah beberapa manfaatnya.

Menegaskan diri Anda sebagai ahli untuk audiens target Anda

Digital Marketing Influencer GIF

Mari kita ambil contoh konyol: Saya menjual deterjen cucian ramah lingkungan. Nah, ini adalah subjek yang tidak menggairahkan massa.

Harus dikatakan.

Katakanlah saya memposting setiap hari di Facebook dan LinkedIn, dan menulis artikel tentang topik-topik berikut:

  • Dampak deterjen cucian terhadap alam.
  • Mengapa deterjen ekologis sama efektifnya dengan deterjen tradisional.
  • Berbagai bahan kimia yang terkandung dalam deterjen.
  • Panduan untuk memilih deterjen sesuai dengan kebutuhan dan mesin Anda.
  • Dampak deterjen pada kulit kita.
  • Aroma cucian terbaik di tahun 2021.

Singkatnya, dengan berbicara tentang banyak topik yang terkait dengan apa yang saya lakukan, tanpa selalu menyoroti produk saya, saya akan mengembangkan nilai yang lebih tinggi yang dirasakan untuk produk atau layanan saya kepada audiens target saya.

Aww Bathing GIF

Dan oleh karena itu, ketika harus memilih deterjen cucian mereka, orang-orang yang telah mengikuti dan melihat konten saya akan lebih cenderung memilih deterjen ramah lingkungan.

Inbound marketing: Berikan nilai & edukasi kepada audiens Anda

Dikatakan bahwa di pasar 5% orang siap untuk membeli layanan yang Anda dan pesaing Anda tawarkan. 95% bahkan tidak menyadari masalah yang Anda pecahkan dan solusi yang ada.

Anda dapat memilih untuk berbagi 5% dengan pesaing Anda. Atau memanfaatkan 95%. Strategi konten akan memungkinkan Anda untuk mencapai 95%. Dengan mendidik.

Canadian Comedy GIF by CBC

Kami tidak berbicara tentang tindakan mesianik tetapi hanya membuat prospek Anda menyadari manfaat menggunakan produk atau layanan seperti milik Anda.

⚠️⚠️ Kami tidak berbicara tentang spamming dia dengan mengatakan kepadanya bahwa Anda memiliki layanan terbaik. Karena sebagai catatan, dia bahkan tidak tahu bahwa dia memiliki masalah atau dampak yang bisa ditimbulkan dari pemecahan masalah itu terhadap bisnisnya.

Tidak, kita berbicara tentang “memberinya nilai.” Jika saya mengambil contoh saya: Saya menjual alat otomatisasi di LinkedIn. Namun, Anda membaca artikel tentang pentingnya pembuatan konten dalam hal akuisisi pelanggan.

Aneh kan? 🤔

Tidak.

Hanya karena tujuan saya adalah membantu Anda menemukan klien untuk bisnis Anda, dengan berbagi semua pengetahuan saya tentang hal itu.

Yang penting bagi saya adalah bahwa pada akhir artikel Anda berkata pada diri sendiri. “Wow, saya memiliki semua yang saya butuhkan untuk memulai strategi konten saya.

Tim Waalaxy menghasilkan konten berkualitas, mereka menguasai subjek mereka. Saya akan bergabung dengan komunitas mereka di Facebook untuk mendapatkan lebih banyak praktik terbaik seperti ini.

Atau saya akan berbagi di LinkedIn, kesalahan-kesalahan yang tidak boleh dilakukan dalam mencari prospek, contoh-contoh pendekatan yang buruk dan baik, bagaimana menemukan orang yang tepat.

Tujuannya?

Singkatnya, tujuannya adalah untuk menciptakan citra positif dari apa yang Anda lakukan, memberikan nilai secara gratis.

⚠️⚠️Dan di sini saya tahu retorikanya: “Kalau saya bagikan semuanya, prospek saya tidak membutuhkan jasa saya lagi kan?”

Itu wroooooooong.

Keluarkan itu dari kepala Anda. Kita hidup di dunia di mana hampir semua pengetahuan tersedia dan dapat diakses. Menahan informasi adalah hal terburuk yang dapat Anda lakukan. Maksud saya, bahkan jika Anda memiliki agensi SEO dan Anda membagikan praktik terbaik Anda dalam hal SEO di Google, pelanggan Anda tidak akan berhenti mendatangi Anda dan berkata.

“Saya akan melakukan semuanya sendiri”. Tidak. Karena menerapkan strategi ini membutuhkan waktu, masih membutuhkan keahlian. Anda akan mendidik prospek Anda bahwa SEO adalah aspek fundamental dari akuisisi pelanggan pada tahun 2021.

Dan begitu dia mengerti itu, bahwa dia akan membutuhkan layanan seperti? Dia akan datang kepada Anda.

Strategi marketing yang berdampak pada prospek sepanjang kehidupan pelanggannya

Jika Anda menelusuri blog kami, Anda akan segera memahami apa yang saya maksud. Konten berdampak pada seluruh kehidupan pelanggan. Dalam “pemasaran pertumbuhan“, kita akan berbicara tentang kerangka kerja AAARRR yang memungkinkan untuk menyajikan corong penjualan untuk pengguna.

Kerangka kerja ini berlaku untuk perangkat lunak online tetapi berfungsi untuk hampir semua aktivitas.

  • Kesadaran: prospek telah mendengar atau membaca sesuatu tentang kami atau penawaran serupa dan mulai tertarik.
  • Akuisisi: prospek membuat langkah pertama menuju kami atau langkah pertama menuju penjualan. Ini biasanya dilakukan dengan mengunjungi situs web kami atau mendaftar di situs kami.
  • Aktivasi: Prospek, yang sekarang menjadi pengguna, mengambil tindakan pertama yang akan memungkinkannya untuk melihat nilai produk atau layanan kita. Misalnya, dia meluncurkan kampanye prospek pertamanya di Waalaxy atau dia menerima untuk melakukan demo. Tindakan pertama ini akan membimbingnya menuju kesuksesan pertamanya.
  • Retensi: Prospek kembali secara teratur. Dia menghubungi kembali, mengunjungi kembali situs kita atau menggunakan produk kita secara teratur dalam versi gratis. Terkadang kami mendefinisikan retensi sebagai pengguna yang terus membayar layanan
  • Pendapatan: Prospek menjadi pelanggan dan membayar untuk layanan kami
  • Rujukan: Pelanggan sekarang berbicara tentang produk kita di sekitarnya, bahkan di luar hubungan komersial. Dia merekomendasikan produk kita, berkontribusi pada keberhasilannya. Ini adalah cara terbaik untuk mendapatkan pelanggan baru

Konten sangat cocok dengan seluruh corong pemasaran.

Baby Fail GIF by America's Funniest Home Videos

Kerangka kerja AAARRR dari Waalaxy

Jika saya mengambil Waalaxy dan strategi konten kami sebagai contoh:

  • Kesadaran : pengguna melihat postingan LinkedIn tentang prospek atau membaca artikel yang dia temukan saat mencari cara mengoptimalkan profil LinkedIn-nya di Google.
  • Akuisisi : dia mendaftar untuk newsletter blog kami dan akan menerima 3 email tentang strategi prospek terbaik. Yakin dia tertarik, dia mengunduh ekstensi Chrome kami.
  • Aktivasi : baru mengenal prospek, dia tidak tahu harus mulai dari mana. Untungnya, dia menerima email tentang strategi menghasilkan prospek di LinkedIn, yang memberinya semua info untuk memulai.
  • Retensi: Mengikuti webinar yang dipimpin oleh tim kami, dia menemukan teknik yang tidak terpikirkan olehnya, dan kembali ke alat untuk menerapkannya.
  • Pendapatan : sekarang yakin, dia akan memilih berlangganan. Saat membaca artikel tentang tarif kami, dia menyadari bahwa paket Bisnis memungkinkannya untuk secara otomatis menemukan email prospeknya, yang tampaknya sangat menarik, padahal sebelumnya dia berpikir untuk memilih langganan yang lebih rendah.
  • Referral : pengguna yang terinformasi, dia membagikan praktik terbaiknya di blognya atau di LinkedIn secara langsung, atau membagikan salah satu artikel kami tentang 5 kesalahan yang tidak boleh dilakukan dalam prospek LinkedIn.

Jadi, dalam contoh ini, konten menjadi pengungkit untuk meningkatkan pengalaman pelanggan Anda, di semua tahap saluran penjualan, bukan hanya akuisisi.

Seperti yang sering kami katakan di perusahaan kami, sebelum mencoba memprospek dalam volume besar, Anda harus memastikan bahwa corong Anda dibangun dengan baik dan produk Anda bagus, untuk menghindari prospek Anda masuk ke dalam keranjang yang penuh lubang.

Jangan lupa bahwa tujuan utamanya adalah untuk mendapatkan pelanggan baru!

Inbound marketing – Hasil eksponensial melalui pembuatan konten

Salah satu pro dan kontra dari konten adalah aspek eksponensial.

awesome dog GIF by Bark

Ketika kita memposting di LinkedIn, misalnya, kita tidak ingin mendapatkan 10 pelanggan baru pada postingan pertama kita. Tidak, strategi konten harus dipikirkan dalam jangka panjang, dalam kaitannya dengan semua yang telah kita lihat sebelumnya. Jadi itu membutuhkan keteraturan.

Tetapi keindahan konten adalah bahwa hasilnya eksponensial. Jika kita ambil contoh Scalezia : mereka membutuhkan waktu hampir 1 tahun untuk mencapai 10 ribu pelanggan pertama mereka di buletin mereka. Dan 3 minggu untuk beralih dari 20k menjadi 30k.

Jika Anda memulai strategi inbound marketing, Anda harus merencanakan setidaknya 1 tahun sebelum Anda melihat hasil nyata. Tetapi ketika Anda tekun, laba atas investasi sangat besar dan tumbuh secara eksponensial.

Hal ini berlaku untuk konten LinkedIn, konten video, SEO, singkatnya, semua jenis strategi inbound marketing.

Waktu berlalu sementara konten tetap ada

Kecuali jika Anda membuat konten dengan masa simpan yang sangat singkat (seperti konten berita), strategi inbound marketing memiliki satu keuntungan utama: mereka memiliki ekor yang panjang. Dengan kata lain, ketika Anda memiliki strategi yang efektif, bahkan jika Anda berhenti berproduksi, Anda masih akan menuai manfaatnya.

Anda harus melihat strategi konten sebagai efek kumulatif. Tindakan Anda hari ini akan memiliki dampak jangka panjang. Sebagai contoh, salah satu artikel kami yang paling banyak dibaca di blog kami hingga hari ini adalah “Cara mendapatkan penerimaan 51% di LinkedIn” dan sudah berusia lebih dari 18 bulan….

Jadi, tidak seperti mencari prospek atau iklan media sosial, strategi inbound marketing tidak berhenti ketika anggaran dipotong. Ini adalah strategi yang bertahan dari waktu ke waktu.

Inbound marketing – Buat kontras pemasaran dengan pesaing Anda

Terakhir, argumen yang memiliki bobot: pesaing Anda tidak melakukannya. Ini disebut efek paparan sederhana.

Bias kognitif yang mendasari periklanan secara keseluruhan dan yang mengatakan bahwa semakin banyak kita terpapar pada suatu objek atau seseorang, semakin besar kemungkinan kita memiliki citra positif tentangnya.

(Ya, Anda bisa bayangkan bahwa Coca-Cola, perusahaan yang semua orang tahu, masih beriklan sampai sekarang, jadi ada alasannya 😉).

Untuk mengilustrasikan bias ini, saya suka menggunakan contoh kotak sereal. Bayangkan dua perusahaan yang memproduksi sereal sarapan. Rasanya mirip. Harganya sama. Kemasannya standar. Dan Anda tiba di toko favorit Anda untuk memilih di antara kedua merek ini. Kecuali Anda telah melihat iklan salah satu dari mereka baru-baru ini di TV. Dan itulah yang akan membuat perbedaan.

Anda kemungkinan besar akan memilih merek ini karena Anda memiliki citra yang lebih positif daripada merek yang tidak Anda kenal. Sama halnya dengan paparan konten. Lihat, hari ini, Anda mungkin bukan pelanggan kami. Dan Anda mungkin tidak akan langsung menjadi pelanggan setelah membaca artikel ini.

Sekarang katakanlah, dalam beberapa minggu, Anda membutuhkan alat prospek otomatis. Atau seseorang yang Anda kenal memiliki kebutuhan ini dan meminta saran dari Anda… Meskipun Anda belum menguji alat apa pun yang ada di pasaran, kemungkinan besar Anda akan memilih atau merekomendasikan Waalaxy. Atau setidaknya akan mulai dengan alat kami. 😜 Dan mengingat betapa hebatnya produk ini… mungkin Anda bahkan tidak akan berbelanja.

Episode 1 Mind Blown GIF by The Office

Jadi, inilah keuntungan besar dibandingkan pesaing yang tidak melakukan pekerjaan yang sama dalam membuat konten.

Sebelum Anda mulai membangun strategi Inbound Marketing yang baik

Apa itu konten yang baik?

Dalam B2B, konten yang baik adalah konten yang :

  • Mendidik.
  • Menginspirasi.
  • Menghibur.

Ini adalah slider, bukan pilihan. Maksud kami, Anda tidak bisa membuat konten yang hanya menginspirasi dan mendidik. Karena tidak ada yang mau membaca konten dari ensiklopedia. Konten yang membosankan.

Pop Tv Fun GIF by Nightcap

Selain itu, artikel ini sendiri adalah contoh yang bagus:

  • Mendidik dengan membagikan konsep-konsep hebat dari strategi inbound marketing, praktik terbaik, dan cara menerapkannya.
  • Menginspirasi dengan hasil-hasil yang telah dihasilkan oleh strategi-strategi ini pada bisnis kami dan dengan ide-ide yang diberikannya kepada Anda untuk strategi Anda sendiri.
  • Ini menghibur karena ditulis tanpa bahasa yang kuat, dengan GIF dan emoji, yang ada di sana untuk membuat pencernaan konten yang padat ini lebih menyenangkan.

Jadi, hanya karena Anda membuat konten profesional, bukan berarti konten tersebut harus terlihat seperti kamus. Tidak. Otak manusia dibuat seperti itu. Artinya, tidak dibuat untuk memakan 10.000 kata teks mentah yang ditulis dalam bahasa Prancis kuno. 😅

Inbound marketing – Pikirkan konten Anda sebagai sebuah produk

Kita baru saja berbicara sebelumnya tentang kerangka kerja AAARRR. Ternyata kerangka kerja ini berlaku sangat baik untuk pembuatan konten.

  • Menarik perhatian: kerjakan judul, tagline postingan LinkedIn, gambar profil Anda, antarmuka blog Anda.
  • Hasilkan tindakan: sebuah konten harus mengusulkan tindakan tertentu untuk mempertahankan hubungan. Komentari postingan, bergabung dengan komunitas, berlangganan buletin, membaca artikel lain.
  • Membangun loyalitas: konten harus kualitatif untuk membangun loyalitas. Itu harus membawa nilai. Sebuah konten yang menarik perhatian tetapi tidak memuaskan pada akhirnya dan tidak membuat audiens kembali tidak berhasil. Konten harus memungkinkan untuk menciptakan hubungan jangka panjang.
  • Mendorong berbagi: ini adalah konsekuensi dari konten berkualitas. Kami ingin membagikannya, membicarakannya di sekitar kami, untuk menciptakan “lingkaran viralitas” (kami akan kembali ke ini nanti).
  • Menjadi bagian dari strategi pendapatan: pada titik tertentu konten harus memiliki tujuan untuk menghasilkan pendapatan. Dengan kata lain, perlu juga membuat konten dengan tujuan untuk dikenal dan dikonversi.

valentines day love GIF by Lizz Lunney

Bagaimana cara membangun strategi inbound marketing ?

Kita telah melihat bersama semua hal yang perlu diketahui sebelum meluncurkan strategi inbound marketing yang baik. Saatnya untuk melihat bagaimana menerapkan strategi ini, dengan cara yang konkret.

Pilih jenis konten yang tepat

Kami mengidentifikasi 3 jenis konten: branding, distribusi, dan konversi.

Konten bermerek atau “branding

GIF by NBC

Konten bermerek, harus mewakili sekitar 80% dari konten Anda. Ini adalah konten yang berfokus untuk menarik perhatian dan memberikan nilai seluas mungkin.

Postingan LinkedIn tentang teknik atau prospek terbaik kita atau bahkan artikel ini adalah konten branding.

Konten konversi

Pray Episode 1 GIF by The Office

Konten konversi. Ini mewakili 20% dari konten yang perlu Anda hasilkan. Konten ini dimaksudkan untuk menggerakkan prospek di sepanjang saluran penjualan. Misalnya, buletin kami atau komunitas Facebook kami adalah tempat di mana kami membuat konten konversi.

Prospek sedikit lebih hangat karena mereka telah pergi ke langkah berikutnya.

Konten distribusi

Ini adalah konten yang digunakan untuk mendistribusikan konten lain. Misalnya, buat postingan LinkedIn untuk mempromosikan video Youtube, bagikan kutipan acara langsung terbaru Anda di Facebook untuk mendorong pendaftaran webinar berikutnya, dll…

Pilih saluran distribusi yang tepat

bored watching tv GIF by Garfield

Setelah Anda memiliki gagasan tentang apa yang ingin Anda bagikan dan Anda telah memahami distribusi jenis konten, Anda harus melihat melalui saluran mana Anda menyerang.

Berikut adalah beberapa pertanyaan untuk ditanyakan pada diri Anda sendiri:

Apa afinitas kreatif saya?

Jika Anda membuat kesalahan ejaan setiap kata lainnya, Anda mungkin tidak ingin memulai dengan konten tertulis.

Sebaliknya, jika Anda memiliki suara yang tenang dan menyenangkan, konten audio (seperti podcast) mungkin merupakan ide yang bagus.

Pada dasarnya, pembuatan konten harus menjadi proses yang membuat Anda nyaman. Jika itu adalah tugas, mungkin kurang konsistensi, kualitas, dan keaslian yang merupakan pilar konten. Jadi mulailah dengan saluran di mana Anda merasa nyaman.

Saluran apa yang biasa saya gunakan?

Ya, Anda tidak mengekspresikan diri Anda di TikTok seperti yang Anda lakukan di Facebook. Anda tidak mengekspresikan diri Anda di Facebook seperti yang Anda lakukan di LInkedIn.

Setiap saluran memiliki kode pembuatan kontennya sendiri. Panjangnya, bahasanya, formatnya… banyak hal yang berbeda dari satu saluran ke saluran lainnya. Hal terbaik yang harus dilakukan adalah memulai dengan saluran yang Anda gunakan: Anda akan menguasai kode dengan lebih mudah.

Anda akan lebih baik dalam melihat apa yang hilang dari pembuat konten favorit Anda dan bagaimana melakukannya dengan lebih baik.

Di saluran mana audiens saya?

Katakanlah Anda seorang raja video dan Anda menghabiskan hari-hari Anda di TikTok, tetapi prospek Anda adalah seorang eksekutif di perusahaan besar. Anda mungkin terjebak (meskipun Anda bisa mendapatkan kejutan).

Jadi, lakukan yang sudah jelas, bahkan jika terkadang ada hal-hal yang kontra-intuitif, targetkan saluran di mana prospek Anda jelas, setidaknya untuk memulai.

Nantinya, Anda dapat menguji hal-hal yang lebih eksentrik, dan siapa tahu, mungkin Anda akan mendapatkan hasil yang bagus.

Mulailah dari yang kecil dalam strategi Anda

Jika hanya sedikit kotak yang menggunakan konten sebagai strategi, ada alasannya: dibutuhkan waktu dan konsistensi. Oke, kita sudah membicarakan hal ini di artikel ini. Tapi saya melihat terlalu banyak orang menyerah, berpikir bahwa 3 posting LinkedIn setahun akan mendorong bisnis mereka.

Membuat konten membutuhkan strategi yang baik untuk menjadi teratur, untuk menguji berbagai hal. Tidak ada yang tidak dapat diatasi, tetapi Anda harus menyadarinya. Bagaimanapun, hasilnya sepadan dengan investasi. Oleh karena itu kami menyarankan Anda untuk memulai dengan satu saluran.

Sedangkan untuk mencari prospek, lebih baik menjadi sangat baik di satu saluran daripada rata-rata di dua saluran. Anda memilih untuk mempublikasikan di LinkedIn? Baiklah kalau begitu, lupakan tentang memposting ulang di Facebook, Instagram atau lainnya. Fokuslah pada LinkedIn. Uji. Ukur. Lakukan perbaikan.

Sampai Anda membangun audiens, mendapatkan keterlibatan, membuat proses kreatif yang dioptimalkan. Dan setelah itu ada, pindah ke saluran lain. Juga, mulailah dari yang kecil. Karena Anda mungkin berpikir pada saat ini: “Saya punya seribu ide posting, saya akan mempublikasikan 5 kali sehari minggu depan”. Mudah saja!

Pembuatan konten adalah maraton, dengan sprint. Mulailah dengan satu postingan dalam seminggu. Punya banyak ide? Jadwalkan postingan Anda selama 10 minggu ke depan jika perlu, tetapi tidak ada yang lebih buruk daripada menyerah setelah beberapa minggu…

Bagaimana Anda mendapatkan ide konten?

Berbicara tentang ide. Ini dia. Anda sedang bersemangat untuk meluncurkan strategi Anda dan sekarang Anda berpikir: “Apa yang akan saya bicarakan?” Itu normal.

Pada awalnya semua orang menanyakan pertanyaan ini. Anda akan melihat, saat proses kreatif berlangsung, ide-ide mengalir lebih mudah. Berikut adalah beberapa teknik untuk mendapatkan ide untuk strategi marketing inbound Anda.

I Got It Lol GIF by America's Funniest Home Videos

metode brainstorming 10 menit

Sederhana. Dasar. Efektif. Latihan dengan durasi maksimum sering kali paling efektif. Atur timer selama 10 menit.

Tuliskan semua ide yang bisa Anda pikirkan tentang nilai yang Anda bawa.

Anda harus mendapatkan 20 ide dalam waktu kurang dari 10 menit.

Metode 20 tips

Tuliskan 20 tips yang ingin Anda berikan kepada prospek ideal Anda, audiens Anda, untuk memecahkan masalah mereka.

Gunakan alat penghasil ide

Dari kata kunci, alat ini memberi Anda apa yang dicari orang di web, dan dengan demikian merupakan sumber ide konten yang hampir tidak ada habisnya.

Kami dapat menyebutkan Sparktoro, yang paling efisien, yang gratis, tetapi juga Answer Socrates.

Gunakan metode taruhan kecil

Dari 20 ide yang ditemukan dalam teknik sebelumnya, uji setiap tip, setiap ide dalam konten khusus dan kemudian lihat apa yang paling berhasil, untuk menduplikasi konten ini dan mengulanginya dengan mendekatinya dari sudut pandang baru.

Inbound marketing : Konsumsi konten sendiri

Mengkonsumsi konten orang lain adalah sumber ide yang tidak ada habis-habisnya, baik dari segi format maupun topik. Ini juga merupakan cara yang bagus untuk menemukan gaya Anda sendiri dengan mengambil inspirasi dari orang lain.

Dengan mengonsumsi konten, Anda juga dapat mengambil ide dari konten di satu saluran dan membagikannya di saluran lain.

Misalnya, Anda menonton video Youtube tentang 5 kesalahan besar dalam prospek LinkedIn dan Anda membuat 5 posting LinkedIn, menyajikan setiap kesalahan, bahkan jika itu berarti mengutip sumber Youtube.

Bicaralah dengan klien Anda. Bertukar pikiran dengan tim Anda.

Dengan bertukar pikiran dengan pelanggan Anda saat ini, Anda akan mendapatkan ide yang lebih baik tentang siapa mereka, apa yang mereka cari, saluran apa yang mereka gunakan dan topik apa yang menarik minat mereka.

Yang harus Anda lakukan adalah membuat konten yang tepat di saluran yang tepat berdasarkan ide yang tepat. Juga bicarakan dengan tim Anda, terutama tim dukungan dan penjualan Anda, yang mengenal pelanggan Anda lebih baik dari siapa pun, untuk mendapatkan ide-ide baru.

Kosongkan pikiran Anda

Berjalanlah. Bermeditasi. Lakukan peregangan. Berolahraga. Semua aktivitas yang baik untuk kesehatan Anda. Tetapi juga untuk kreativitas Anda. Sering kali ketika otak kita mengembara dan menemukan kebebasan untuk berpikir, ide-ide terbaik akan muncul.

Jadi mundurlah selangkah dan mungkin ide abad ini akan datang kepada Anda.

Bersiaplah untuk menulis

Sebuah ide bisa saja meluncur begitu saja. Biasakan untuk menuliskan semuanya, bahkan jika ide itu tampak meragukan. Ide yang buruk bisa menyembunyikan ide yang bagus.

Catatan di ponsel Anda atau buku catatan sangat cocok untuk selalu siap untuk menangkap kefanaan ide pada saat itu juga.

Interested Drama GIF by Bounce

Siapkan jadwal editorial

Ini adalah salah satu elemen kunci yang memungkinkan keteraturan dan memfasilitasi pengemasan ulang konten (kita akan membicarakannya nanti).

Anda memerlukan sesuatu yang sederhana, untuk mengatur Notion atau Trello, yang memungkinkan Anda melacak apa yang ingin Anda produksi, apa yang telah Anda produksi tetapi belum didistribusikan dan apa yang akan Anda distribusikan.

Ini sangat berguna jika Anda memiliki beberapa orang yang membuat konten.

Memproduksi strategi Inbound Marketing Anda

Menulis: praktik copywriting yang baik

Ada semacam mitos seputar copywriting. Seolah-olah itu adalah ilmu hitam yang hanya dikuasai oleh beberapa orang.

Seolah-olah mereka yang menulis“Copywriter” di LinkedIn adalah penyihir abad ke-21, yang mampu mengubah prospek dingin apa pun dalam beberapa kata atau membuat konten viral dengan setiap publikasi … 😂

Sebenarnya, ada beberapa teknik bagus yang memungkinkan Anda menulis konten yang relevan, menyenangkan, dan menarik.

Prioritaskan ide-ide Anda

Pada awalnya Anda memiliki topik. Sebuah ide mentah.

Anda perlu memecahnya menjadi sub-ide. Ini seperti membuat rencana dengan berbagai poin yang ingin Anda bahas.

Misalnya, saya ingin berbicara tentang mengapa memulai strategi konten di LinkedIn, dalam posting LinkedIn. Saya akan menuliskan ide-ide saya:

  • Pentingnya pembuatan konten sebagai saluran pelengkap untuk mencari prospek.
  • Efek dari eksposur sederhana dan nilainya di LinkedIn.
  • LinkedIn adalah jaringan di mana Anda dapat menjangkau orang-orang yang tidak berteman dengan Anda.
  • Ini adalah keunggulan kompetitif.

Susun konten Anda

Di sini, kami akan mendasarkan diri pada kerangka kerja pembuatan seperti kerangka kerja AIDA (saya membiarkan Anda mencari di Google).

Kami akan mencoba menciptakan “ketegangan naratif”.

Tujuannya hanya untuk membuat pembaca ingin membaca baris berikutnya di setiap langkah.

Jadi saya akan menulis versi pertama dari postingan yang mungkin berbunyi:

“Mayoritas perusahaan B2B membuat kesalahan besar … Dan beberapa dari mereka memanfaatkannya. Kesalahan itu adalah… Tidak menerbitkan di LinkedIn. Pertama-tama, karena 70% orang yang menerima Anda di jaringan mereka tidak akan membalas pesan Anda. Jadi, selain melecehkan mereka, Anda harus menemukan cara untuk membuat diri Anda terlihat oleh mereka. Kemudian, mempublikasikan di LinkedIn adalah iklan gratis. Anda dapat memposting dan orang-orang akan membaca dan terlibat. Apa cara yang lebih baik untuk mendapatkan visibilitas tanpa menginvestasikan ribuan dolar untuk iklan? Terakhir, LinkedIn adalah sebuah jaringan (tidak seperti Facebook); di mana publikasi Anda dapat melampaui jaringan Anda. Kita dapat melihat bahwa sepertiga postingan teratas memiliki tingkat jangkauan lebih dari 300%. Oleh karena itu, menerbitkan di LinkedIN merupakan keunggulan kompetitif. Karena jika Anda berada di sana dan pesaing Anda tidak, Anda telah menang. Dan dalam kasus sebaliknya, Anda telah kalah. “

Jadi Anda mendapatkan konten yang sedikit mentah dan tidak terlalu menarik, harus dikatakan.

Menata konten Anda

Mari kita beri konten ini sedikit polesan. Konten jenis branding, tetapi Anda sudah menyadarinya 😉

Dalam fase stylization, kami berusaha untuk memperkuat nada dan menempatkan kiasan, yang akan membuat postingan kami bersinar. Kami kemudian akan mendapatkan konten seperti:

“99% perusahaan BtoB membuat kesalahan besar…. Dan 1% lainnya mendapat manfaat dari itu. 🤯 Kesalahan itu adalah… Tidak mempublikasikan di LinkedIn. Mengapa 🤔 Karena 70% koneksi LinkedIn Anda tidak akan pernah menanggapi pesan prospek Anda. Karena mempublikasikan di LinkedIn adalah iklan gratis. Anda dapat memposting pesan dan prospek Anda akan melihatnya. Apa cara yang lebih baik untuk mendapatkan visibilitas tanpa menginvestasikan ribuan euro untuk iklan? Tetapi juga karena LinkedIn adalah jaringan di mana publikasi Anda dapat melampaui jaringan Anda karena 1 posting di 3 dilihat oleh lebih dari 3 kali jaringan Anda. Menerbitkan di LinkedIn bukanlah keunggulan kompetitif, ini lebih dari itu. Karena jika Anda ada di sana dan pesaing Anda tidak, Anda telah menang tetapi kasus sebaliknya, Anda telah kalah. “

Bersihkan konten Anda

Konten harus menyenangkan untuk dibaca dengan keras. Oleh karena itu perlu untuk menghapus semua angka dan bagian yang merangkum kelancaran membaca.

Secara umum, kami akan mencoba menghapus 10 hingga 20% dari konten.

Hapus kata keterangan. Ganti koma dengan titik. Jadi, dalam contoh kita, kita mendapatkan:

“99% perusahaan B2B membuat kesalahan besar… Dan 1% lainnya mendapatkan keuntungan dari itu. 🤯 Kesalahan itu adalah… Tidak mempublikasikan di LinkedIn. Mengapa 🤔 Karena 70% koneksi LinkedIn Anda tidak akan pernah menanggapi pesan prospek Anda. Karena mempublikasikan di LinkedIN adalah iklan gratis. Apa cara yang lebih baik untuk mendapatkan visibilitas tanpa menginvestasikan ribuan euro? Tetapi juga karena LinkedIn adalah jaringan di mana publikasi Anda bisa jauh melampaui jaringan Anda. 1 dari 3 postingan dilihat oleh lebih dari 3 kali jaringan Anda. 🚀 Memposting di LinkedIn

bukanlah keunggulan kompetitif. Ini lebih dari itu. Karena jika Anda ada di sana dan kompetitor Anda tidak, Anda menang. Jika tidak, Anda kalah. ”

Inbound marketing : Gunakan metode 3 langkah

Akhirnya, praktik yang sangat bagus untuk membuat konten teks Anda adalah ini:

  1. Saya menulis konten saya dalam sekali jalan, dengan timer dan tanpa proofreading.
  2. Saya membiarkannya mengendap selama 24 jam.
  3. Saya menulis ulang menggunakan prinsip-prinsip di atas.

Video: praktik terbaik

Sama seperti konten teks, konten video harus dinamis dan menyenangkan untuk ditonton. Lupakan kalimat yang sombong dan langsung ke intinya.

Jangan ragu untuk memotong momen lambat dan kesalahan bahasa saat mengedit untuk membuat video lebih dinamis.

Hindari intro yang terlalu panjang yang mengurangi waktu menonton video (karena orang pergi, dan itu juga tidak baik untuk algo Youtube).

Bersikaplah alami dan otentik di atas segalanya. Jadilah diri sendiri, itulah yang ingin dilihat oleh audiens Anda. Terakhir, alih-alih berbicara, tunjukkan. Jika ada topik untuk diilustrasikan, lakukan screenshares dan tunjukkan secara langsung.

Visual: ilustrasikan konten Anda

Sebuah gambar bernilai 1.000 kata. Maaf, saya tidak bermaksud untuk menarik kutipan yang timpang itu, tetapi itu menyelinap di pikiran saya.

Dukungan visual, apakah itu untuk publikasi jejaring sosial, video atau artikel, sangat penting. Berikut ini adalah daftar periksa cepat untuk membuat visual berkualitas.

  1. Kesederhanaan = kejelasan. Letakkan informasi teks minimum dalam visual Anda. Otak manusia tidak dirancang untuk menjejalkan banyak informasi dalam sekali jalan. Simpan hanya yang penting. Saring informasi ke dalam beberapa visual (seperti LinkedIn carousels).
  2. Gunakan warna-warna cerah & warna primer (otak juga lebih suka itu).
  3. Lupakan gambar stok. Ini menjijikkan, semua orang telah melihatnya 1.000 kali. Ini mengurangi nilai yang dirasakan dari konten Anda.
  4. Gunakan meme dan GIF. Ada banyak alat untuk itu dan database jenis giphy. Bahkan di BtoB, visual ini membawa aspek tersebut. Bahkan di BtoB, visual ini membawa aspek “hiburan” dari konten, yang membantu membuat audiens tersenyum dan menjaga perhatian dalam konten yang panjang.

Terakhir, beberapa alat :

  • Canva: untuk membuat visual dengan sangat sederhana. Versi Freemium cukup lengkap dan hanya 12 € per bulan.
  • Loom: untuk merekam video layar Anda dan diri Anda sendiri pada saat yang bersamaan. Ideal untuk video tutorial / penjelasan.
  • Kapwing: untuk membuat video meme Anda atau apa pun yang membutuhkan pengeditan cepat dan efisien dalam format pendek !
  • Screenpresso untuk membuat GIF ilustratif dengan cepat (sempurna untuk “show don’t tell” di artikel dan konten jejaring sosial Anda).

Mempromosikan atau mendistribusikan konten Anda

Anda mungkin berpikir: Saya telah membuat konten saya, pekerjaan selesai! Eh eh. Ya… tapi tidak.

schitts creek no GIF by CBC

Sekarang kita harus mendistribusikannya. Faktanya, kami menganggap bahwa dalam pembuatan konten, 20% dikaitkan dengan pembuatan dan 80% untuk distribusi.

Mengapa demikian?

Karena kita hidup di era infobesitas, di mana semua orang membuat konten. Ini adalah perang untuk mendapatkan perhatian.

Jadi, Anda harus membuat konten Anda dikenal.

Dan pada awalnya, algoritme tidak menguntungkan bagi kami. Berikut adalah beberapa tuas untuk menyebarkan konten Anda.

Inbound marketing : Komunitas jaringan sosial

bloomfield hills wtf GIF

Kita hidup di dunia yang indah. Dunia yang dipenuhi dengan orang-orang yang berkumpul dengan minat yang sama. Komunitas.

Komunitas-komunitas ini berkumpul di berbagai jejaring sosial dan forum. Kita bisa menyebutkan :

  • Grup Facebook. Mungkin komunitas yang paling penting. Sangat efektif pada target +45 tahun.
  • Grup LinkedIn. Sejujurnya, berbagi konten di grup-grup ini tidak akan berdampak apa pun karena algoritme LinkedIn tidak menekankan konten grup. Namun, menggunakan grup-grup ini sebagai basis data untuk mendistribusikan konten prospek Anda adalah ide yang bagus.
  • Forum. Quora atau Reddit misalnya. Anda dapat menemukan semuanya di sana. Cakupannya relatif, sangat tergantung pada topiknya.
  • Slack. Ini pada dasarnya adalah alat perpesanan internal yang telah dibajak untuk membuat komunitas “pribadi” di mana banyak konten dipertukarkan. Untuk menguji beberapa di antaranya, hanya sedikit yang benar-benar aktif dan berguna. Dan tidak selalu mudah ditemukan. Tetapi ketika Anda menemukan komunitas Slack yang aktif di industri Anda, itu adalah anugerah.
  • Discord. Dalam genre yang sama dengan Slack, lebih berorientasi pada komunitas gamer atau pengembang, meskipun ini cenderung berubah.

Komunitas, sebuah pengungkit

Secara umum, kita harus ingat bahwa komunitas adalah pengungkit awal yang bagus untuk berbagi kontennya.

Mereka umumnya membawa sedikit volume tetapi lalu lintas yang sangat berkualitas. 👨🍳

Sedikit tip dari bos: jangan melempar artikel Anda dalam mode “Hai, saya membuat artikel tentang peretasan pertumbuhan, pergi dan lihat”.

Publikasi yang akan Anda lakukan di komunitas-komunitas ini harus dibangun seperti semua jenis konten lain yang kita bicarakan di atas, mengingat bahwa itu adalah konten distributor yang ajakan bertindaknya adalah untuk mengonsumsi konten Anda.

Hati-hati juga, tidak semua komunitas mengizinkan promosi diri dan berbagi kontennya.

Dalam hal ini, lebih suka pendekatan kualitatif dengan menjawab pertanyaan komunitas tentang masalah yang menjadi perhatian Anda dan dengan membagikan konten Anda secara diam-diam, dengan cara kualitatif.

Lintas platform

Lintas platform terdiri dari penggunaan saluran tertentu untuk mempromosikan konten dari saluran lain.

Contoh klasik: menggunakan publikasi LinkedIn untuk mempromosikan konten Youtube atau podcast.

Idealnya, ini tentang menggunakan saluran yang sudah Anda kuasai (dan di mana Anda memiliki daya tarik) untuk mempromosikan konten di saluran yang baru Anda mulai.

Strategi ini sangat cocok dengan strategi “pabrik konten” yang kita bicarakan selanjutnya. Namun berhati-hatilah: setiap saluran membutuhkan garis editorial tertentu, khusus untuk kebiasaan konsumsi saluran itu.

Jadi kita tidak akan mempromosikan di Instagram dan di LinkedIn adalah konten Youtube dengan cara yang sama. Pikirkan tentang hal itu, jika tidak, Anda berisiko mendapatkan hasil yang agak mengecewakan.

Viral loop (atau viral loop)

Never Ending Basketball GIF by SB Nation

Viral loop terdiri dari mencari viralitas suatu konten, menggunakan algoritma untuk keuntungannya. Dengan meminta audiens eksogen untuk terlibat pada suatu konten.

Contoh par excellence adalah “lead magnet” di LinkedIn, yang terdiri dari meminta orang untuk mengomentari posting LinkedIn untuk menerima konten lain (video Youtube, tautan untuk pertunjukan langsung, kursus lengkap tentang suatu subjek).

Ini memungkinkan Anda untuk mendapatkan ratusan atau bahkan ribuan orang yang ingin menerima konten dan manfaatnya berlipat ganda:

  • Algoritme akan melihat tingkat keterlibatan yang tinggi (jumlah komentar misalnya) dan memutuskan untuk meningkatkan jangkauan konten secara signifikan.
  • Orang-orang yang berkomentar terkadang berada di luar jaringan Anda, tetapi dengan menunjukkan minat pada konten Anda melalui komentar, jauh lebih mungkin untuk melihat konten Anda berikutnya, dan karena itu tetap berada di audiens Anda.
  • Anda membuat daftar prospek yang memenuhi syarat di alat otomatisasi favorit Anda, yang memungkinkan Anda menargetkan ulang orang-orang ini nanti, dengan konten serupa lainnya. Ini disebut “nurturing”. Untuk, sekali lagi, membangun loyalitas.

Iklan berbayar dalam Pemasaran Outbound

Comedy Central Advertising GIF by South Park

Iklan berbayar saat ini cukup murah di beberapa saluran (Iklan Facebook, Iklan Instagram, Iklan Youtube (tampilan)) dan bisa sangat menarik untuk meningkatkan konten yang telah dilakukan dengan cukup baik.

Contoh: Anda membuat posting LinkedIn atau video youtube yang bekerja lebih baik dari biasanya. Anda meningkatkan publikasi dengan anggaran Iklan yang kecil karena Anda sudah tahu bahwa konten ini populer, untuk menjangkau audiens baru.

Di Youtube, ini adalah cara yang bagus untuk meningkatkan “bukti sosial”, bias psikologis yang membuat kita memiliki citra yang lebih positif tentang sesuatu jika telah divalidasi oleh rekan-rekan kita.

Dalam hal ini, kita berbicara tentang mempromosikan video Youtube Anda melalui iklan untuk meningkatkan jumlah penayangan dan dengan demikian memberikan kesan kepada penonton bahwa konten Anda hebat.

Penjangkauan (atau prospek)

Kami membicarakannya dengan sangat cepat di atas. Menggunakan prospek untuk mendistribusikan konten Anda adalah praktik yang sangat baik. Kami terutama akan menggunakan teknik ini di BtoB di LinkedIn.

Ini adalah tentang mengidentifikasi prospek potensial dan menghubungi mereka dengan mengirimkan konten dengan nilai tambah tinggi yang dapat mengatasi salah satu masalah mereka. Keuntungannya berlipat ganda: Anda tidak berada dalam prospek langsung, dingin dan komersial, Anda menyoroti keahlian Anda dan membawa nilai bagi target dan akhirnya untuk mempromosikan konten Anda.

Prospek Anda pasti akan menjadi bagian dari audiens Anda dan akan terus mengkonsumsi konten Anda, sampai suatu hari nanti menjadi pelanggan. 👨🍳

Tip Chef: Jika konten Anda tidak dihosting di situs Anda, tetapi Anda ingin menargetkan ulang melalui iklan orang-orang yang mengklik tautan Anda (yang merupakan tanda minat yang jelas pada masalah Anda), Anda dapat menggunakan alat seperti PixelMe.

PixelMe memungkinkan Anda untuk menempatkan piksel penargetan ulang ketika seseorang mengklik tautan Anda dan dengan demikian menampilkan iklan di jejaring sosial yang berbeda di sekitar topik yang sama.

Kualitas atau kuantitas?

Dalam hal distribusi konten, semua orang membayangkan mencapai ratusan ribu penayangan suatu hari nanti.

Dan untuk itu ada peretasan yang membuat semuanya meledak. Karena kisah sukses jarang berbicara tentang metode, kegagalan, dan iterasi yang diterapkan secara ketat, tetapi lebih sering tentang peretasan, metode ajaib yang membuat semuanya meledak.

Adalah kesalahan mendasar untuk percaya bahwa peretasan akan mengubah segalanya.

Strategi konten (dan strategi pertumbuhan secara umum) didasarkan pada konsistensi, ketekunan, dan iterasi. Dan ketika Anda mendapatkan daya tarik, Anda mulai mencari pengoptimalan. Untuk mendapatkan beberapa tampilan lagi. Sedikit lebih banyak jangkauan.

Tapi jangan mencari viralitas dengan segala cara. Lebih baik 100 orang melihat semua konten Anda, mengomentarinya, dan membicarakannya di sekitar mereka daripada jutaan orang yang melihat postingan atau video dan melupakan Anda pada detik berikutnya.

Tentu saja, menarik untuk mencari volume untuk meningkatkan audiens Anda. Tapi tidak dengan harga berapa pun. Anda harus menemukan keseimbangan yang tepat antara memperoleh audiens baru dan membangun loyalitas / retensi audiens Anda saat ini.

Mendaur ulang konten Anda: pabrik konten

Repurposing “terdiri dari penggunaan kembali konten dengan mengubah format dan salurannya, untuk melipatgandakan Return On Investment dari pembuatannya (dan masukkan strategi 20% kreasi / 80% difusi).

Saya suka menyebutnya “daur ulang”. Scalezia adalah master di bidang ini. Konten yang Anda baca sekarang adalah konten daur ulang. Dan contohnya sangat konkret. Kami melakukan webinar dengan Scalezia, yang kami persiapkan dengan baik, dengan nilai maksimal.

Kami bisa saja berhenti di sana. 300 orang yang hadir tidaklah buruk. Tapi tidak.

Gunakan kembali saluran

Kami akan menggunakan kembali acara langsung ini untuk membuatnya :

  • Tayangan ulang dengan pengeditan yang menghilangkan bagian yang kurang dinamis.
  • artikel ini (dan satu lagi yang akan datang tentang SEO), yang menuliskan hal-hal penting dari apa yang kita pelajari selama sesi langsung.
  • Postingan LinkedIn di jaringan kita masing-masing, yang akan menyajikan beberapa pembelajaran dari sesi langsung dengan “tema utama”.
  • Publikasi LinkedIn lead magnet (untuk mempromosikan webinar, kemudian tayangan ulang, lalu artikel).
  • Format video yang lebih pendek yang suka dilakukan Scalezia dan menggunakan lebih sedikit jaringan “BtoB” seperti Scalezia.
  • Scalezia juga akan mempromosikan konten dalam buletinnya dan memotong di bulan-bulan berikutnya hal-hal yang perlu diingat dalam bentuk paragraf di buletinnya juga (yang memiliki lebih dari 30 ribu pelanggan. Ngomong-ngomong, jika Anda tidak berlangganan, lakukanlah, ini adalah intisari alat dan metode setiap minggu untuk mempercepat bisnis Anda dan menemukan pelanggan baru. Mungkin konten terbaik dari jenis ini di Prancis).
  • Dan mengapa tidak infografis yang merangkum pembelajaran?

Tanpa lupa untuk mengatakan bahwa artikel ini akan direferensikan dengan sangat baik di Google. Kami menyebutnya “pabrik konten”.

Ini adalah perpaduan antara strategi lintas platform dan strategi yang terdiri dari duplikasi konten dalam format yang berbeda, untuk menjangkau pemirsa lain (siapa yang tidak ingin membaca artikel 8k kata atau video 2 jam 😂).

Tingkatkan konten Anda… terus menerus

Setelah Anda memulai, ada satu aturan sederhana.

Ujilah.

Dengan berbagai format, dengan berbagai konten, dengan berbagai saluran. Ukur. Dengan metrik yang tepat, apa yang paling berhasil (jumlah penayangan, tingkat keterlibatan, tingkat klik, waktu menonton…). Lakukan iterasi.

Dengan menggandakan apa yang terbaik untuk Anda.

Yang penting bukan untuk melakukannya dengan baik dari awal tetapi untuk melakukan yang lebih baik setiap saat. Tidak ada yang akan mengingat Anda jika Anda membuat postingan LinkedIn yang gagal.

Tetapi Anda akan diingat jika Anda terus berusaha untuk meningkatkan diri.

Di sisi lain, jika Anda tidak pernah memposting, apa pun yang terjadi, tidak ada yang akan mengingat Anda.

Untuk meluncurkan strategi Inbound marketing Anda

Anda masih enggan untuk mengambil tindakan. Berikut 7 langkah starter kit untuk mengambil tindakan.

Should I Go Reaction GIF by MOODMAN

  1. Tentukan pelanggan ideal Anda (orang yang harus melihat konten Anda). Lebih memilih target khusus di awal daripada persona yang terlalu umum. (Karena jika Anda ingin menyenangkan semua orang, Anda tidak akan menyenangkan siapa pun).
  2. Buat daftar antara 10 dan 20 tips untuk membantu mereka memecahkan masalah HARD (menyakitkan, mendesak, diakui).
  3. Buat posting LinkedIn untuk setiap tip (dalam bentuk tulisan, video, atau carousel).
  4. Tulis e-book (PDF atau posting blog) dengan 10-20 tips ini.
  5. Buatlah postingan LinkedIn berdasarkan kerangka kerja AIDA (dengan teknik yang diberikan dalam artikel ini) menjadi magnet utama, yaitu meminta orang untuk berkomentar untuk menerima konten.
  6. Dapatkan orang-orang yang mengomentari postingan tersebut dengan Waalaxy dan kirimkan kontennya ke PM (menggunakan urutan “Elysium”).
  7. Identifikasi tips yang paling berhasil dan gunakan kembali menjadi konten yang lebih panjang yang dapat Anda posting ulang dengan cara yang sama.

Ayo, tidak ada lagi alasan untuk tidak memulai (tag Toinon Georget atau Benoit Dubois di komentar posting LinkedIn Anda yang memberi tahu kami bahwa Anda telah menerapkan metode ini, kami akan datang dan mendukung Anda).

Kesimpulan dari artikel tentang Inbound Marketing

Saat ini, ini adalah konten terpanjang yang pernah saya tulis. Tapi juga mungkin yang memiliki nilai tambah tertinggi.

Jika Anda ingin lebih banyak konten seperti ini, komunitas Facebook kami penuh dengan itu. Juga, jangan ragu untuk membagikan artikel jika Anda pikir orang lain dapat menggunakannya!

FAQ artikel Inbound Marketing

Apakah ada tayangan ulang yang tersedia dari Live?

Ya, Anda dapat mengakses tayangan ulang (mentah tanpa pengeditan).

Bagaimana cara mengidentifikasi target Anda?

Ini adalah subjek pemasaran yang kompleks, yang tidak dapat dijawab dalam 2 menit.

Secara umum, kita berbicara tentang“persona“, pola dasar pelanggan idealnya dengan aspirasi pribadi dan profesionalnya, masalahnya, kebutuhannya, dll…

Internet penuh dengan konten tentang hal ini. Untuk memberikan beberapa petunjuk, menarik untuk :

  • Lihatlah siapa pelanggan/audiens pesaing Anda.
  • Prospek di LinkedIn untuk orang-orang yang menurut Anda adalah target Anda, ajukan pertanyaan kepada mereka tentang masalah yang Anda selesaikan, untuk melihat apakah itu cocok.

Seberapa sering saya harus menerbitkan konten?

Tidak ada aturan umum tentang frekuensi publikasi. Penting untuk diingat bahwa:

  • Algoritme menyukai frekuensi tinggi, yang bervariasi dalam definisi tergantung pada jaringan. Kita dapat mengatakan bahwa satu video per minggu di Youtube adalah frekuensi yang cukup tinggi dan 3 hingga 5 publikasi di LinkedIn per minggu adalah frekuensi tinggi.
  • Penonton menyukai keteraturan dan jangka panjang: lebih baik mempublikasikan sedikit lebih sedikit tetapi secara teratur dan dalam jangka panjang.

Haruskah Anda membuat konten Anda terlebih dahulu?

Memang, ini adalah salah satu kunci pembuatan konten. Semakin banyak Anda melakukannya terlebih dahulu, semakin baik Anda akan tetap teratur dan memberi makan audiens Anda terus menerus.

Ini membutuhkan sedikit organisasi dan ketelitian. Jangan mencari hal-hal yang rumit, Trello sederhana (alat manajemen tugas gratis) sudah cukup untuk mengatur dan merencanakan pembuatan konten Anda.

Anda juga dapat menggunakan alat penjadwalan posting seperti HootSuite atau Buffer untuk menjadwalkan posting Anda dan selalu selangkah lebih maju.

Apakah menggunakan pod sangat penting untuk menjadi viral di LinkedIn?

Tidak dan tidak. Tidak ada yang namanya alat atau metode ajaib. Pods, atau grup keterlibatan, memungkinkan orang-orang yang memiliki minat yang sama untuk berkumpul bersama untuk menyukai dan mengomentari postingan satu sama lain, mengirimkan pesan positif ke algoritme jejaring sosial.

Pod adalah alat yang ampuh untuk meningkatkan jangkauan publikasi tetapi tidak dapat mengimbangi konten berkualitas buruk. Dianjurkan untuk memulai dengan membuat konten secara alami dan ketika Anda memiliki daya tarik, Anda dapat mulai menggunakan alat-alat ini, dengan kecerdasan yang baik tentunya!

Pengasuhan prospek dengan inbound marketing

Bagaimana saya bisa berbicara dengan Anda tentang inbound marketing dan lupa menyebutkan lead nurturing? Bukankah konsep ini terdengar asing bagi Anda? Kami akan menjelaskannya kepada Anda sekarang.

Sebenarnya sangat sederhana, lead nurturing akan memungkinkan Anda untuk mempertahankan prospek untuk mengubahnya menjadi pelanggan 🤑. Dan konsep ini terkait dengan inbound marketing karena beberapa alasan:

Karena Anda akan menghasilkan pelanggan baru dengan memelihara prospek Anda melalui corong prospek Anda.
Anda akan mendorong konversi prospek Anda menjadi pelanggan nyata.

Untuk perusahaan Anda, pengasuhan prospek adalah cara di mana Anda akan mempertahankan hubungan dengan prospek Anda sebelum mereka berkonversi dengan Anda.

Itu dia, sekarang Anda tahu bagaimana membangun strategi Inbound Marketing yang efektif! 🚀

5/5 (250 votes)

Convert more leads into clients with these 7 secret B2B prospecting messages 🚀

Enter your first name and email address  to receive the 11 page digital book now:

Where do we have to send it now?