Teknik penjualan: 10 metode penting

Teknik penjualan ? Ini seperti sebuah kotak peralatan yang penuh dengan strategi dan metode untuk meyakinkan pelanggan untuk membeli apa yang Anda tawarkan.🛠️ Apa tujuan di balik itu semua? Sederhana: membuat mesin kasir berdering, tentu saja! Tapi, tunggu, ada yang lebih dari itu.

🤝 Teknik-teknik ini bukan hanya tentang mengisi pundi-pundi uang, tetapi juga tentang membangun hubungan yang kuat dengan prospek Anda, memenuhi kebutuhan mereka secara efektif, dan menciptakan nilai bagi mereka. Dengan mengadopsi strategi penjualan ini, Anda akan berhasil memengaruhi proses pengambilan keputusan pelanggan dan membuat mereka tetap setia.

Baik Anda seorang pemula, ingin tahu, atau profesional, bersiaplah untuk menemukan semua metode untuk meningkatkan penjualan Anda! 💼

Hari ini, kita akan membahas 10 teknik penjualan yang harus dimiliki! 🚀

10 Teknik Penjualan yang Telah Terbukti untuk Meningkatkan Strategi Penjualan Anda

Menavigasi lanskap pasar yang kompetitif membutuhkan pendekatan yang dinamis terhadap penjualan. Berikut adalah sepuluh teknik penjualan yang dapat membantu setiap tenaga penjual meningkatkan pendekatan mereka dan mencapai hasil yang luar biasa dengan menggunakan teknik penjualan strategis dan metode penjualan yang efektif . 🛍️

1. Memanfaatkan Bukti Sosial

Bukti sosial adalah metode penjualan yang ampuh yang memanfaatkan psikologi manusia untuk mempengaruhi keputusan pembeli 🧠. Hal ini didasarkan pada gagasan bahwa orang lebih cenderung terlibat dalam perilaku jika mereka menganggap tindakan ini sebagai hal yang biasa atau disetujui oleh orang lain. Pendekatan ini bisa sangat efektif dalam penjualan karena membantu mengurangi risiko yang dirasakan di benak pembeli dan membangun kredibilitas untuk produk atau layanan Anda 💼.

Mengapa Bukti Sosial Bekerja

Manusia secara alamiah mencari petunjuk dari orang lain tentang cara berpikir, merasakan, dan bertindak, terutama dalam situasi yang tidak pasti 🤔. Dalam konteks penjualan, menampilkan bagaimana orang lain mendapatkan manfaat dari suatu produk atau layanan dapat meyakinkan calon pembeli bahwa mereka membuat pilihan yang bijak. Hal ini secara halus menyampaikan bahwa keputusan untuk membeli adalah keputusan yang tepat bagi banyak orang lain, dan menunjukkan bahwa keputusan tersebut juga akan tepat bagi mereka.

Jenis-jenis Bukti Sosial

  • Testimonial 💬
  • Studi Kasus 📚
  • Ulasan dan Peringkat Pengguna ⭐
  • Nomor Pengguna 📈
  • Dukungan Selebriti atau Pakar 🌟

Bagaimana Cara Memasukkan Bukti Sosial Secara Strategis :

🌐 Di situs web: Pastikan bahwa testimoni dan logo mitra ditampilkan dengan jelas di halaman utama seperti halaman beranda, produk, dan pembayaran. Hal ini akan membangun kepercayaan dan secara positif dapat mempengaruhi keputusan pembelian.

📩 Dalam Materi Pemasaran: Gabungkan kutipan pelanggan dan kutipan studi kasus ke dalam brosur, email, dan presentasi Anda. Hal ini akan memperkaya pesan Anda dan meningkatkan kredibilitasnya.

📲 Di Media Sosial: Bagikan ulasan pelanggan dan studi kasus secara teratur di saluran sosial Anda. Hal ini secara efektif menyebarkan informasi positif dari mulut ke mulut dan dengan cepat memperluas jangkauan Anda. Anda juga dapat menerapkan strategi influencer marketing. Para duta besar ini dapat menambah kredibilitas penawaran Anda.

2. Gunakan Teknik Penjualan Berbasis Nilai

Penjualan berbasis nilai berfokus pada mendemonstrasikan nilai spesifik yang diberikan produk atau layanan kepada pelanggan 🎯. Metode penjualan ini membutuhkan pemahaman yang mendalam tentang kebutuhan, tantangan, dan tujuan pelanggan, memastikan produk sesuai dengan prioritas mereka untuk interaksi penjualan yang lebih efektif 🤝.

➡️ Memahami Kebutuhan Pelanggan :

  • Wawasan Industri: Pelajari tentang industri pelanggan, termasuk tantangan dan tren 📈.
  • Tujuan Bisnis: Identifikasi tujuan jangka pendek dan jangka panjang pelanggan 🎯.
  • Poin-poin Penting : Kenali tantangan spesifik yang dihadapi pelanggan 😣.

➡️ Menerjemahkan Fitur menjadi Manfaat :

  • Identifikasi Fitur: Tentukan fitur-fitur utama dari produk Anda, terutama yang menonjol dibandingkan pesaing 🌟.
  • Keterkaitan Manfaat: Hubungkan setiap fitur dengan bagaimana fitur tersebut dapat meningkatkan operasi pelanggan (misalnya, meningkatkan produktivitas atau mengurangi biaya) 💡.
  • MengukurNilai: Melampirkan manfaat numerik pada fitur, seperti peningkatan produktivitas sebesar 20% 📊.

➡️ Menyesuaikan Presentasi Anda :

  • Presentasi yang Dipersonalisasi: Sesuaikan presentasi penjualan untuk mengatasi situasi unik calon pelanggan 🎨.
  • Contoh Kasus Penggunaan: Berikan studi kasus yang menunjukkan bagaimana pelanggan yang sama mendapatkan manfaat dari produk Anda 📚.
  • Perhitungan ROI: Sertakan analisis ROI untuk memproyeksikan keuntungan finansial 💸.
💡

Tidak tahu cara menghitungnya? Cari tahu cara menghitung laba return on investment (ROI) Anda!

➡️ Berinteraksi dengan Para Pengambil Keputusan :

  • Identifikasi Pemangku Kepentingan: Tentukan pengambil keputusan utama dan prioritas mereka 🔍.
  • Mengatasi Kepentingan: Sesuaikan komunikasi untuk memenuhi kepentingan setiap pemangku kepentingan 👥.
  • Membangun Konsensus : Membina kesepakatan di antara para pemangku kepentingan dengan menyoroti manfaat keseluruhan bagi organisasi 👍.

➡️ Umpan Balik dan Peningkatan Berkelanjutan :

  • Tindaklanjut: Secara teratur menghubungi pelanggan pasca-penjualan untuk menilai dampak produk 🔁.
  • Penyesuaian dan Peningkatan: Menyesuaikan produk untuk memenuhi kebutuhan pelanggan yang terus berkembang 🔧.
  • Pengembangan Kasus: Mendokumentasikan keberhasilan untuk menyempurnakan proposisi nilai di masa depan 📝.

3. Menggunakan Teknik Penjualan SPIN

SPIN Selling adalah metode penjualan konsultatif yang memandu Anda untuk mengajukan pertanyaan yang tepat pada waktu yang tepat. Teknik ini membantu mengungkap masalah mendasar pelanggan dan kemudian dengan jelas menunjukkan bagaimana produk Anda dapat menyelesaikan masalah spesifik ini, yang mengarah pada percakapan penjualan yang lebih persuasif.

💬 Contoh pertanyaan SPIN :

  • Situasi : “Apakah Anda satu-satunya pengambil keputusan? “
  • Masalah: “Apa tantangan utama yang Anda hadapi di pasar Anda?”
  • Implikasi: “Apa dampak dari proses Anda saat ini terhadap layanan/produk Anda?”
  • Kebutuhan-kebutuhan: “Manfaat apa yang akan Anda lihat jika masalah ini terpecahkan?”

4. Menerapkan Metode Penjualan Penantang

Lupakan promosi penjualan yang sederhana dan konvensional. Penjualan Penantang menganjurkan pendekatan edukatif, menantang pelanggan. Ini adalah tentang mengadaptasi penawaran Anda untuk menyajikan peluang baru yang memenuhi kebutuhan spesifik mereka. Proposal Anda harus mengungguli pesaing. Penawaran yang jelas dan didukung dengan contoh konkret akan menarik perhatian dan mengurangi penolakan pelanggan. 💡

➡️ Untuk melakukan ini, Anda harus membuat presentasi yang meyakinkan! Berikut ini adalah 6 langkah untuk membuatnya sukses:

  • Pendahuluan: Identifikasi kebutuhan target Anda. 🎯
  • Membingkai ulang: Mengungkapkan kesulitan yang tidak banyak diketahui, sehingga mendorong pertimbangan ulang terhadap solusi tradisional. Ini adalah momen ketika tenaga penjual mendefinisikan ulang kebutuhan prospek mereka. Ini adalah tahap kunci. Ada 3 skenario yang mungkin terjadi:
    • Ketika pelanggan tidak menyadari masalah atau solusinya, pembingkaian ulang melibatkan penyorotan masalah yang tidak diantisipasi 🧐
    • Jika pelanggan mengidentifikasi masalahnya, tetapi tidak memiliki jawaban konkret, reframing bertujuan untuk memahami akar penyebab masalah dan alat yang diperlukan untuk menyelesaikannya.
    • Jika pelanggan mengenali masalahnya dan merasa memiliki jawaban yang tepat, maka perlu ditunjukkan aspek-aspek yang selama ini diremehkannya. 👀
  • Aspek konkret : Sajikan manfaat dari penawaran Anda dengan data yang nyata. 📊
  • Dampak emosional: Memanusiakan kepedulian untuk menjadikannya lebih personal. ❤️
  • Proposisi nilai : Rincikan pendekatan pribadi Anda. 💼
  • Solusi dan implementasinya: Jelaskan bagaimana cara kerjanya dalam praktik, mengapa ini sederhana, intuitif… 🛠️

5. Mengembangkan Kecerdasan Emosional dalam Penjualan

Kecerdasan emosional (EI) sangat penting bagi para profesional penjualan karena meningkatkan kemampuan mereka untuk memahami, mengelola, dan mempengaruhi emosi. Keterampilan ini tidak hanya meningkatkan interaksi dengan klien, tetapi juga membantu dalam menanggapi kebutuhan mereka secara efektif, sehingga dapat closing transaksi dengan lebih sukses 🤝.

EI sangat penting dalam penjualan untuk membangun hubungan yang mendalam dan saling percaya melalui pemahaman dan empati dengan pelanggan. EI juga memainkan peran penting dalam menyelesaikan konflik dan membuat keputusan yang bijaksana dengan mengelola emosi diri sendiri 🧠.

➡️ Mengembangkan Kecerdasan Emosional :

  • Mendengarkan secara aktif: Fokus untuk benar-benar memahami pelanggan, yang membantu dalam memberikan respon yang lebih efektif 👂.
  • Refleksi: Analisis interaksi Anda untuk mengidentifikasi kekuatan emosional dan area yang perlu ditingkatkan 🤔.
  • Umpan balik : Carilah umpan balik secara teratur untuk mendapatkan wawasan tentang penanganan emosional dan persepsi 📝.
  • Pelatihan EI: Berpartisipasi dalam program yang menawarkan alat dan teknik untuk meningkatkan komponen EI 📚.
  • Manajemen Stres: Gunakan teknik seperti perhatian penuh untuk mempertahankan ketenangan dan pengambilan keputusan yang jernih 🧘‍♂️.

Dalam praktiknya, EI memungkinkan tenaga penjualan untuk menyesuaikan pendekatan mereka agar sesuai dengan kondisi emosional pelanggan, memberikan kepastian saat dibutuhkan, dan menumbuhkan loyalitas dengan membuat pelanggan merasa dihargai dan dimengerti. Menguasai EI dapat secara dramatis meningkatkan efektivitas tenaga penjualan 🚀.

6. Menangkap Perhatian Target Anda dengan Bercerita

Storytelling adalah teknik penjualan yang ampuh yang menangkap esensi produk atau layanan Anda melalui narasi yang menarik 📖. Cerita-cerita ini terhubung secara emosional dengan pelanggan, membuat pesan Anda lebih mudah diingat dan berdampak 💡.

Manfaat Bercerita dalam Penjualan :

  • Hubungan Emosional: Cerita membangkitkan emosi, mendorong pengambilan keputusan lebih efektif daripada sekadar fakta ❤️.
  • Peningkatan Retensi: Orang mengingat informasi dengan lebih baik ketika informasi tersebut disematkan dalam sebuah cerita, membuat data yang kompleks menjadi lebih mudah diingat dan lebih mudah diingat 🧠.
  • Membangun Kepercayaan: Cerita menciptakan pengalaman bersama, menumbuhkan kepercayaan antara penjual dan pelanggan 👥.

Ciptakan karakter dan skenario yang relatable yang mencerminkan tantangan nyata audiens Anda, memastikan cerita memiliki alur emosi dan resolusi yang jelas yang menggarisbawahi manfaat solusi Anda. Jaga agar cerita Anda tetap otentik dan didasarkan pada pengalaman pelanggan yang realistis atau aktual.

Menerapkan Storytelling dalam Penjualan :

  • Sesuaikandengan Audiens: Modifikasi cerita Anda agar lebih sesuai dengan latar belakang, industri, atau minat spesifik audiens Anda. Personalisasi ini membuat cerita menjadi lebih relevan dan berdampak 🎯.
  • Gunakan Visual: Jika memungkinkan, lengkapi cerita Anda dengan visual. Hal ini dapat dilakukan melalui slide, video, atau demonstrasi langsung yang dapat meningkatkan narasi dan membuat skenario menjadi lebih hidup 🖼️.
  • Berlatihlah untuk menyampaikan: Dampak dari sebuah cerita dapat sangat ditingkatkan atau dikurangi dengan cara penyampaiannya. Latihlah penyampaian Anda untuk memastikannya menarik, dengan tempo yang tepat, dan jelas. 🗣️.
  • Umpan Balik dan Penyempurnaan: Mintalah umpan balik tentang cerita Anda dari kolega atau pelanggan tepercaya. Gunakan wawasan mereka untuk menyempurnakan dan meningkatkan efektivitas penceritaan Anda 🔍.

7. ABM dan Penjualan masuk: Mengidentifikasi pelanggan yang berpotensi tinggi

ABM , atau Account Based Marketing, adalah taktik pemasaran yang secara khusus menargetkan akun-akun utama. Dalam metode penjualan ini, setiap prospek dianggap sebagai pasar tersendiri. Pendekatan ini melibatkan kolaborasi yang erat antara departemen pemasaran dan tenaga penjualan untuk mendapatkan pengetahuan yang mendalam tentang setiap pengambil keputusan yang ditargetkan. 🎯

Di antara tantangan utama ABM adalah:

  • Perlunya pengetahuan yang mendalam tentang orang-orang di dalam perusahaan target. 🔍
  • Pembaruan data secara konstan untuk mengandalkan informasi yang dapat diandalkan dan lengkap. 🔄
  • Pembuatan konten yang dipersonalisasi. 📝
  • Sinergi antara departemen pemasaran dan penjualan . 💼

Keunggulannya adalah:

  • Konsentrasi upaya pada akun-akun strategis, menghasilkan pelanggan yang mewakili bagian penjualan yang signifikan. 📈
  • Komunikasi yang sangat tepat sasaran untuk mendapatkan kontrak yang menguntungkan . 📊
  • Menawarkan pengalaman yang dipersonalisasi dan tak tertandingi. ✨

Inbound marketing adalah pendekatan yang didasarkan pada menarik prospek dengan konten yang menarik. Hal ini memungkinkan Anda untuk bekerja dengan prospek yang sudah tertarik, dan mengubah mereka menjadi pelanggan setia. Prinsip-prinsipnya dapat diringkas dalam empat langkah:

  • Menarik: Menarik pengunjung ke situs atau jejaring sosial Anda melalui pembuatan konten yang relevan. 🎣
  • Mengonversi: Dorong pengunjung untuk melakukan suatu tindakan, seperti mendaftar ke buletin. 💡
  • Jual: Bantu prospek Anda mengambil langkah pembelian melalui nurturing prospek. 💰
  • Loyalitas: Puaskan pelanggan Anda sehingga mereka menjadi duta terbaik Anda. 🌟

Selama fase-fase ini, pembuatan konten memainkan peran penting dalam keberhasilan strategi.

Sangat penting untuk menggabungkan Inbound Marketing dan ABM untuk menjangkau seluruh spektrum. Pemasaran masuk menghasilkan prospek secara massal. ABM menargetkan akun-akun utama untuk pendekatan yang lebih personal. Dengan menggabungkan keduanya, Anda dapat memperoleh manfaat dari keunggulan masing-masing dan menciptakan lingkaran yang bermanfaat. 💼

➡️ Contoh:

  • Gunakan Inbound Marketing untuk menargetkan UKM dan ABM untuk akun-akun utama tertentu.
  • Kombinasikan Inbound Marketing untuk semua pasar Anda dan ABM untuk vertikal tertentu.
  • Integrasikan ABM untuk menargetkan pasar baru yang belum Anda jelajahi dengan Inbound Marketing.

8. Jadilah Pendengar yang Baik: Kekuatan Mendengarkan Secara Aktif dalam Penjualan

Mendengarkan secara aktif adalah keterampilan penjualan yang penting yang lebih dari sekadar mendengar kata-kata; keterampilan ini melibatkan keterlibatan penuh dengan pelanggan untuk memahami konteks, emosi, dan pesan-pesan yang mendasarinya. 👂🏽.

🔑 Elemen Kunci dari Mendengarkan Secara Aktif :

  • Perhatian Penuh: Mempertahankan kontak mata dan menghindari gangguan 👀.
  • Empati: Memvalidasi perasaan pelanggan untuk membina hubungan yang lebih dalam ❤️.
  • Klarifikasi: Mengajukan pertanyaan untuk memastikan pemahaman dan detail ❓.

Manfaat mendengarkan secara aktif sangat besar dalam penjualan. Hal ini meningkatkan kemampuan penjual untuk memahami kebutuhan pelanggan secara akurat, membangun kepercayaan, dan mengurangi kemungkinan miskomunikasi. Pelanggan yang merasa didengarkan akan lebih puas dan tetap setia pada merek Anda 🤝.

➡️ Untuk mengetahui cara mengoptimalkan kepuasan pelanggan Anda, klik di sini!

Untuk mempraktikkan mendengarkan aktif secara efektif, profesional penjualan harus menjernihkan pikiran mereka dari prasangka sebelum melakukan percakapan, fokus hanya untuk memahami sudut pandang pelanggan, menggunakan afirmasi verbal untuk menunjukkan keterlibatan.

9. Membangun dan Memelihara Hubungan: Metode Penjualan Utama

Strategi penjualan harus berfokus pada pengembangan hubungan jangka panjang yang mengarah pada bisnis yang berulang dan rujukan, bukan hanya menutup penjualan individu. Hal ini melibatkan tindak lanjut secara teratur, komunikasi yang dipersonalisasi, dan secara konsisten melakukan upaya ekstra untuk pelanggan Anda, membantu Anda menonjol dari pesaing dan membangun loyalitas dan kepercayaan 🌟.

Manfaat Hubungan Pelanggan yang Kuat :

  • Peningkatan Retensi Pelanggan: Pelanggan yang merasa dihargai lebih mungkin untuk tetap setia ❤️.
  • Nilai Seumur Hidup yang lebih tinggi: Pelanggan yang puas sering melakukan pembelian berulang dan menjelajahi layanan tambahan 🔄.
  • Reputasi Merek yang Ditingkatkan: Pengalaman positif akan menghasilkan referensi dari mulut ke mulut, sehingga menarik bisnis baru 📢.

➡️ Strategi membangun hubungan yang efektif:

Pertahankan hubungan ini dengan komunikasi yang konsisten dan layanan berkualitas. Menanggapi pertanyaan dengan segera, secara teratur mencari umpan balik pelanggan untuk meningkatkan layanan, dan beradaptasi dengan kebutuhan mereka yang terus berkembang. Pendekatan strategis ini memastikan kesuksesan bersama dan hubungan bisnis yang berkelanjutan 💬👥.

10. Menerapkan SNAP Selling

SNAP Selling, dirancang untuk lingkungan penjualan yang serba cepat dan penuh dengan informasi di mana para pengambil keputusan terlalu sibuk dan sangat tertekan. Metode penjualan ini dibangun di atas empat prinsip utama-Tetap Sederhana, menjadi bernilai, selalu Selaras, dan meningkatkan Prioritas. Setiap prinsip bertujuan untuk menyederhanakan proses penjualan untuk membuat keputusan pembelian lebih mudah dan lebih cepat bagi pelanggan. Metode ini sangat berguna untuk penjualan B2B yang kompleks.

➡️ Tetap sederhana :

  • Tawarkan opsi yang lebih sedikit untuk menyederhanakan.
  • Sajikan konten yang ringkas dan tepat.

➡️ Menjadi tak ternilai harganya :

  • Menambah nilai pada setiap interaksi.
  • Hindari perdebatan dan taktik persuasif.
  • Tawarkan transparansi kepada pelanggan Anda.

➡️ Selalu konsisten:

  • Memahami kebutuhan dan prioritas pembeli.
  • Selaraskan solusi Anda dengan tujuan mereka.

➡️ Memprioritaskan :

  • Ingatlah selalu kebutuhan prioritas pembeli.
  • Sesuaikan penawaran dan pesan Anda dengan prioritas utama mereka.

Memahami dasar-dasar ini akan mempersiapkan tenaga penjualan untuk memandu pembeli melalui tiga keputusan penting:

  • 🚪 Izinkan akses: Pembeli memutuskan apakah mereka ingin mengizinkan penjual untuk mempresentasikan penawaran mereka.
  • 🔄: Menjauh dari status quo: Pembeli menilai apakah mereka bersedia melepaskan situasi mereka saat ini untuk mendapatkan solusi yang lebih baik.
  • 💼 Mengubah sumber daya: Sebelum berkomitmen, pembeli memeriksa apakah solusi yang diusulkan memenuhi kebutuhan mereka dan merupakan pilihan terbaik.

Bagaimana Anda menerapkan teknik penjualan ini?

Untuk menerapkan teknik penjualan ini secara efektif, penting untuk mengikuti proses yang terstruktur dan tetap berkomitmen terhadapnya. Berikut adalah beberapa praktik terbaik:

Tetap waspada

Tetap berada di puncak tren pemasaran baru, perkembangan pasar dan perubahan kebutuhan pelanggan. Yang terpenting adalah target Anda. Anda harus terus menyesuaikannya sejalan dengan kemajuan baru dalam produk/layanan Anda atau perubahan di pasar.

Hal ini dapat dilakukan dengan :

  • Berpartisipasi dalam kursus pelatihan 🤓
  • Membaca riset pasar 📖
  • Menyiapkan jam tangan harian 👀
  • Tetap terhubung dengan kolega dan mentor Anda 📲

Perhatikan umpan balik untuk mengidentifikasi area-area di mana Anda dapat meningkatkan teknik penjualan Anda. 👀

Tetap terhubung

Tetap terhubung dengan komunitas profesional penjualan dengan :

  • Membaca buku 📚
  • Menaruh minat pada blog.🔎
  • Menurut orang-orang yang berpengaruh di lapangan.🙋🏻‍♀️

Buku dan blog dapat memberikan saran praktis, studi kasus yang menginspirasi, dan strategi yang telah teruji untuk kesuksesan penjualan. Berpartisipasi dalam grup diskusi online atau acara juga bisa menjadi kesempatan bagus untuk belajar dari orang lain dan mendapatkan inspirasi. 💬

Melacak dan mengoptimalkan kinerja Anda

Anda perlu melacak kinerja Anda. Dengan menganalisisnya, Anda dapat menyesuaikan rencana penjualan Anda, mengidentifikasi area yang lemah untuk perbaikan, dan memanfaatkan kekuatan Anda untuk memaksimalkan kesuksesan Anda. 📊

Untuk melakukan ini, Anda dapat menggunakan :

  • Dasbor pemantauan penjualan 📈
  • Perangkat lunakmanajemen hubungan pelanggan ( CRM tools ) 💡
  • Alat teknis. Strategi bukan hanya tentang apa yang Anda sampaikan kepada prospek, tetapi juga tentang semua elemen yang akan mereka hadapi, seperti situs web Anda. Memperhatikan sisi teknis akan membantu Anda meningkatkan penjualan. (contoh: Google PageSpeed Insights untuk mengetahui kecepatan halaman Anda)📉

Dengan menerapkan semua teknik dan kiat penjualan ini, Anda akan dapat mengembangkan keterampilan penjualan Anda, tetap menjadi yang terdepan dalam praktik terbaik, dan mengoptimalkan kinerja Anda untuk mencapai tujuan Anda. 🚀

Menerima pelanggan pertama minggu ini

Gunakan kekuatan Waalaxy untuk mendapatkan pelanggan baru setiap hari. Mulai akuisisi gratis Anda hari ini.

waalaxy dashboard

Pertanyaan yang sering diajukan – Teknik marketing penjualan

Apa peran prospek dalam strategi penjualan?

Semua metode ini memiliki satu kesamaan: prospek. Ini adalah langkah mendasar dalam taktik penjualan yang efektif. Ini adalah titik awal untuk :

  • Membangun hubungan bisnis. 🤝
  • Mengidentifikasi peluang. 👀
  • Mengubah prospek menjadi pelanggan setia. ❤️

Tanpa prospek yang efektif, bahkan penawaran terbaik pun bisa jadi tidak dikenal dan tidak dimanfaatkan.

💡

Definisi: Prospecting adalah proses komersial di mana perusahaan mencari pelanggan potensial (yang dikenal sebagai prospek) untuk mengubahnya menjadi pelanggan yang sesungguhnya. (sumber: Journal du net)

Prospek otomatis telah merevolusi lingkungan penjualan. Hal ini melibatkan penggunaan alat dan teknologi untuk mengidentifikasi, menargetkan, dan menghubungi prospek dengan lebih cepat dan efisien. Pendekatan ini memungkinkan perusahaan untuk mengoptimalkan proses mereka, menghemat waktu dan sumber daya yang berharga.

Ada banyak sekali alat bantu prospek, tetapi Waalaxy menonjol karena pendekatannya yang inovatif dan platformnya yang intuitif. Waalaxy menawarkan banyak fitur untuk LinkedIn prospecting yang efektif. Waalaxy memungkinkan pengguna untuk menentukan kriteria pencarian yang tepat, mengotomatiskan pengiriman pesan yang dipersonalisasi, dan secara efektif melacak kinerja kampanye mereka.

Kekuatan Waalaxy 💼

  1. Penghematan waktu : Dengan mengotomatisasi tugas-tugas, Waalaxy memungkinkan pengguna untuk berkonsentrasi pada aktivitas bernilai tambah yang lebih tinggi, seperti meningkatkan penawaran mereka atau mengelola hubungan pelanggan.
  2. Kustomisasi: Waalaxy memungkinkan Anda memilih urutan yang memenuhi kebutuhan spesifik Anda, menulis pesan yang dipersonalisasi dengan menambahkan variabel, lampiran …
  3. Pelacakan dan analisiskinerja : Waalaxy menyediakan alat pelacakan terperinci, memungkinkan pengguna untuk mengukur efektivitas kampanye mereka, mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan, dan menyesuaikan taktik mereka.

Apa saja tanda-tanda bahwa sudah waktunya untuk mengubah strategi penjualan Anda?

Lingkungan penjualan terus berubah, itulah sebabnya Anda perlu memperhatikan petunjuk tertentu yang memberi tahu Anda bahwa inilah saatnya untuk melakukan pivot. 💫

➡️ Berikut ini adalah daftar tanda yang tidak lengkap yang harus diperhatikan:

1. Penurunan tingkat konversi: Rasio konversi Anda telah turun secara signifikan baru-baru ini, yang mungkin mengindikasikan bahwa pendekatan Anda saat ini tidak bekerja sebaik dulu.📉

2. Lebih sedikit prospek yang berkualitas: Jika Anda melihat penurunan jumlah prospek berkualitas yang masuk ke saluran penjualan Anda, mungkin ini saatnya untuk memikirkan kembali cara Anda menghasilkan prospek.🕵🏻

3. Penjualan yang stagnan: Penjualan Anda stagnan atau bahkan menurun, meskipun Anda telah melakukan upaya terbaik. Hal ini mengindikasikan bahwa Anda tidak berhasil merangsang pertumbuhan penjualan seperti yang direncanakan.💰

4. Umpan balik negatif: Anda menerima umpan balik negatif dari pelanggan Anda saat ini tentang pengalaman pembelian mereka, hal ini membutuhkan evaluasi ulang terhadap pendekatan penjualan Anda. 🤔

5. Evolusi pasar: Tren pasar atau perilaku pelanggan telah berubah, membuat strategi penjualan Anda saat ini menjadi usang atau kurang efektif. Penting untuk beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan ini agar tetap kompetitif. Anda dapat menyiapkan sistem pemantauan untuk tetap mengikuti perkembangan terbaru! 📈

6. Kinerja pesaing: Pesaing langsung Anda berkinerja lebih baik dalam hal penjualan atau pangsa pasar, yang dapat mengindikasikan bahwa mereka telah mengadopsi strategi yang lebih efektif daripada Anda. Anda dapat menjalankan Benchmark untuk mengetahui lebih lanjut. 👀

7. Pengembalian investasi yang tidak memuaskan: Upaya penjualan Anda tidak menghasilkan laba atas investasi yang diharapkan, sehingga membutuhkan evaluasi menyeluruh dan mungkin penyesuaian untuk memaksimalkan efektivitas dengan mempelajari berbagai metrik yang Anda miliki.📊

Apa saja perbedaan antara teknik penjualan tradisional dan metode baru?

Aspek Teknik penjualan tradisionalMetode penjualan baru
PendekatanLangsungMasuk
Strategi utamaPersuasi, argumentasi, menciptakan urgensiKonten yang menarik, personalisasi, analisis data
InteraksiTerutama secara langsung atau melalui teleponMultisaluran, termasuk media sosial, email …
Hubungan pelangganLangsung, sering kali melalui telepon atau secara langsungOtomatis dengan penggunaan perangkat lunak CRM, chatbot …
FokusMeyakinkan pelanggan untuk membeliMenarik dan melibatkan pelanggan dengan konten yang relevan
Metrik yang dipelajariTingkat konversi, penjualan yang dihasilkan, jumlah pertemuanTingkat keterlibatan online, tingkat konversi situs web, jumlah prospek yang memenuhi syarat…
ManfaatInteraksi langsung dengan manusia, kemampuan untuk membaca reaksiKustomisasi dan efisiensi berkat otomatisasi
KekuranganDapat dianggap mengganggu, tergantung pada keahlian penjualMembutuhkan upaya pembuatan konten dan analisis data yang lebih canggih

Ingin melangkah lebih jauh?

Apakah Anda tidak dapat mengurangi Customer effort score Anda? 😟 Atau LEBIH BURUK lagi, Anda sama sekali tidak mengevaluasi interaksi

10/07/2024

Artikel ini bertujuan untuk membantu Anda menemukan dan menguasai seni agile project management yang tangkas sehingga Anda dapat mengubah tantangan

09/07/2024

Menjaga komputer Anda tetap hidup untuk menjalankan Waalaxy adalah hal yang merepotkan, bukan? Di situlah kabar baiknya: Waalaxy sekarang beralih

04/07/2024

7 contoh pesan pencarian yang efektif di LinkedIn

Newsletter

Masterclasses

Dans la piscine

Sucess story