id
frenesitptdeplnlruja

12 Kesalahan yang Dilakukan Semua Orang di LinkedIn

show table of contents

Kebanyakan orang membuat kesalahan di LinkedIn. Namun, LinkedIn adalah saluran akuisisi kerajaan yang tidak boleh diabaikan. Anda memiliki setiap alasan untuk memilihnya untuk membuat strategi konten.

Tapi hati-hati. 😱

Ada beberapa jebakan. ❌

Berikut adalah 12 kesalahan yang harus dihindari saat menggunakan LinkedIn.

Apa manfaat LinkedIn?

Mengetahui cara memanfaatkan LinkedIn berarti memiliki akses ke database Btob gratis dari jutaan pengguna.

Ini adalah bertaruh pada 4 pilar strategi digital Anda :

  • Ciptakan peluang baru melalui jaringan.
  • Kontrol gambar Anda di web.
  • Tingkatkan kehadiran Anda di jaringan.
  • Tetap awasi lingkungan Anda secara aktif.

Mungkin Anda ingin mencari pekerjaan atau mengembangkan karir baru atau mengembangkan jejaring sosial? Semua saran itu akan membantu Anda.

Kesalahan 1: Tidak memiliki profil LinkedIn yang dioptimalkan

Saat Anda bertaruh pada strategi konten di LinkedIn, Anda harus mengoptimalkan profil Anda. Ini adalah karya Anda sebelum situs web perusahaan Anda. Hal pertama yang akan dilihat audiens Anda setelah posting itu sendiri. Anda harus memiliki profil yang profesional, ramah dan menarik pada saat yang bersamaan.

Sayang sekali jika melewatkan kesempatan untuk mengonversi seseorang yang tertarik dengan konten Anda karena profil Anda di LinkedIn tidak jelas atau dioptimalkan.

Profil Anda menentukan kredibilitas Anda.

Dog Walking GIF

Ini adalah “efek halo” dalam pemasaran atau “pakaian membuat pria”. Jalan pintas otak yang terdiri dari mengevaluasi keterampilan Anda pada apa yang Anda berikan pada pandangan pertama. Gambar profil Anda adalah merek pribadi Anda. Anda dapat membuat posting terbaik di dunia, jika Anda terlihat seperti badut di profil LinkedIn Anda, Anda tidak akan berkonversi.

Jadi ingatlah untuk memperbaiki profil Anda dengan mengikuti salah satu tutorial kami di Youtube atau dengan mengikuti tautan di atas. 👆.

Kesalahan 2: Tidak tahu bagaimana menyusun teks Anda

Ada beberapa metode copywriting terkenal yang bekerja dengan baik (kita akan membahasnya), sebelum memulai posting Anda, yang perlu Anda lakukan adalah mempelajari cara menyusun cerita Anda.

Hal pertama yang perlu Anda tanyakan pada diri sendiri adalah: apa tujuan dari teks ini?

  • Meningkatkan kredibilitas saya dengan prospek potensial?
  • Meningkatkan kesadaran perusahaan?
  • Dapatkan pelanggan baru?

Tulisan Anda perlu diselaraskan dengan taktik Anda dan ajakan bertindak Anda akan bergantung pada strategi digital yang Anda tangani.

Kemudian, seperti menceritakan sebuah cerita secara lisan, semua elemen ini perlu disertakan dalam postingan Anda :

  • Situasi awal.
  • Pemicunya.
  • Penjelasan tentang pemicu = solusi untuk masalah tersebut.
  • Panggilan untuk bertindak.

Berikut adalah ide tentang cara mengucapkannya: “Postulat → Tapi… → Lalu… → Kecuali… → Jadi… → Ajakan bertindak”.

Tapi Anda tidak harus menempatkan mereka dalam urutan itu. Tetapi mereka semua harus ada dalam teks.

Berikut ini contohnya, bagaimana Anda bisa memodelkannya:

Jika Anda ingin mengikuti metode untuk memulai dan tidak kehilangan prospek lagi, metode AIDA adalah yang paling terkenal. 🔥

Kesalahan 3: Tidak memiliki strategi penerbitan

LinkedIn, jika digunakan dengan baik, adalah pembangun karir. Ada beberapa metode untuk mengelola agar konten selalu diproduksi tanpa kehilangan kualitas.

Pertama: Anda harus memiliki garis editorial yang ditentukan. Apa yang akan menjadi nada? Pesan? (Lihat Panduan LinkedIn untuk Strategi Konten). 👀

Kemudian, Anda perlu mencari cara untuk membagikan konten yang relevan kepada audiens Anda:

Contoh 1 dari panduan – 20 Tips Metode

  • Buat daftar 10-20 tip untuk diberikan kepada klien ideal Anda.
  • Jadikan ini postingan pertama Anda.
  • Detail setiap poin dalam posting khusus.

Contoh 2 panduan – Corong:

Kesalahan 4: Menjadi membosankan

Ya, itu terjadi, jangan khawatir, ada solusi untuk mengatasinya.

Over It Reaction GIF

Ada beberapa pertanyaan untuk ditanyakan kepada diri sendiri sebelum menerbitkan konten, Anda dapat membuat semacam “daftar periksa” dengan kotak centang untuk memastikan tidak melupakan apa pun:

Apakah postingan memenuhi kriteria berikut:

  • Apakah itu menggunakan kerangka copywriting (AIDA, PAS…)?
  • Apakah posting terstruktur. Contoh: “Asumsi → Tapi… → Lalu… → Kecuali… → Jadi… → Ajakan bertindak”?
  • Apakah menghibur dan/atau informatif?
  • Apakah menginspirasi (membuat Anda ingin menggunakan informasi yang diberikan)?
  • Apakah itu membuat Anda ingin membagikannya?
  • Apakah itu mengandung kait yang kuat: 3 baris pertama sebelum “lihat lebih banyak” sangat penting.
  • Apakah itu menyatakan masalah yang tepat dan dapat diidentifikasi?
  • Apakah itu mengusulkan solusi untuk masalah?
    Apakah itu memberikan nilai yang dapat ditindaklanjuti?
  • Apakah itu berisi perkembangan yang menarik? Keterlibatan adalah kunci untuk posting yang sukses.
  • Apakah itu berakhir dengan ajakan bertindak yang kuat atau lucunya? Apakah itu cocok dengan sifat postingan dan audiensnya? (ingat bahwa setiap posting memiliki tujuan tertentu dan Anda harus mengikuti tujuan itu).

Kesalahan 5: Terlalu banyak bicara tentang diri sendiri

Ya, ketika Anda mempublikasikan, Anda ingin berbicara tentang diri Anda sendiri. Apalagi jika Anda mempublikasikan dengan akun pribadi.

“Lihat aku di acara XXX”

“Saya merilis artikel ini”

“Tim sedang melakukan afterwork”

“Lihat siapa yang bergabung dengan tim kami”

Semua konten ini tidak benar-benar memberikan nilai bagi pengikut Anda… Namun saya masih melihat BANYAK konten seperti ini di LinkedIn.

Praktik yang baik adalah mempertimbangkan 10-15% konten Anda maksimal tentang Anda. Selebihnya, Anda perlu membicarakan topik yang lebih menarik daripada hidup Anda. Anda akan melihat konten yang hanya tentang Anda

publication-linkedin-exemple-erreur

tentang Anda sering mendapatkan lebih sedikit komentar dan suka. Dan karena itu lebih sedikit penayangan (Lihat “cara kerja algoritme LinkedIn”).

Catatan: Mungkin menarik untuk membicarakan diri Anda sendiri ketika itu diatur sebagai sebuah cerita dan tujuannya adalah untuk menggunakan kasus Anda untuk membahas topik yang lebih global. Di pos di sebelah kanan, saya menggunakan kasus yang saya temui untuk membuat cerita darinya, dan membawa ke topik yang lebih besar yang membawa nilai. Sebenarnya, saya pikir latihan semacam ini cukup efektif. Anekdot selalu lebih baik diingat.

Kesalahan 6: Menambahkan tautan keluar

Ini adalah kesalahan pemula dan harus dihindari dengan cara apa pun. Untuk memonetisasi mereka, algoritme LinkedIn ingin mempertahankan penggunanya di platformnya.

Namun, menambahkan tautan ke situs lain mendorong pengguna untuk meninggalkan platform jaringan profesional ini dan tidak kembali. Oleh karena itu LinkedIn mendevaluasi publikasi ini dengan memberikan jangkauan yang jauh lebih sedikit.

Jadi, lebih suka menambahkan tautan di komentar, yang menunjukkan di pos Anda bahwa tautannya ada di komentar (praktik yang sangat umum digunakan saat ini).

Kesalahan 7: Tidak menanggapi komentar

Mean Schitts Creek GIF by CBC

Ada banyak alasan untuk memposting di LinkedIn. Namun pada titik tertentu tujuannya selalu untuk menciptakan interaksi dengan penonton.

Satu orang di audiens Anda yang menulis komentar di salah satu posting Anda adalah tindakan keterlibatan yang penting. Mereka meluangkan waktu untuk menanggapi Anda.

Jadi Anda harus melakukan hal yang sama. Ini adalah kesempatan unik untuk memulai percakapan, untuk menciptakan interaksi.

Bonus: Membuat percakapan di komentar membuat pengguna yang meninggalkan komentar kembali kepada Anda untuk membalas (ingat untuk mengidentifikasi dia untuk memberi tahu dia bahwa Anda membalas). Ini sangat dihargai oleh algoritme LinkedIn dan akan memberi Anda lebih banyak tampilan.

Kesalahan 8: Menandai separuh jaringan Anda untuk mengomentari kiriman Anda

Tidak ada yang lebih mengganggu. Dengan serius! Saya ditandai beberapa kali sehari oleh orang yang tidak saya kenal untuk mengomentari profil mereka. (FYI saya secara sistematis menghapusnya dari jaringan saya jika tidak relevan).

Hindari pendekatan ini di semua biaya. Jika orang tersebut benar-benar peduli dengan postingan tersebut, ya. Jika tidak, tidak. Anda memberikan citra yang buruk.

Dan ketika saya mengatakan “diidentifikasi di pos”, itu juga berlaku untuk komentar.

Kesalahan 9: Menggunakan halaman perusahaan Anda

LinkedIn adalah jaringan sosial profesional yang menekankan branding pribadi daripada branding perusahaan. Dengan kata lain, halaman perusahaan tidak memiliki jangkauan penerbitan dan hanya memiliki sedikit keterlibatan dan keterikatan.

Jika Anda memilih untuk memposting di LinkedIn, Anda harus memposting atas nama Anda. Tunjukkan keahlian Anda. Atau gunakan akun orang yang mewakili bisnis jika diperlukan.

Lupakan halaman perusahaan. Ini akan membawa Anda 10 kali lebih banyak waktu dan usaha untuk mendapatkan hasil yang sama.

Jika Anda memiliki pertanyaan tentang praktik yang baik atau buruk, hubungi saya di LinkedIn. Saya bukan ilmuwan roket tetapi saya akan mencoba menjawabnya, betapapun rendahnya. 😊

Kesalahan 10: Tidak menggunakan fitur baru LinkedIn

Menulis posting di LinkedIn sangat penting untuk membuat nama untuk diri Anda sendiri di jejaring sosial LinkedIn. Tetapi yang terakhir memiliki lebih banyak untuk ditawarkan. Jaringan B2b menjadi media yang luas untuk komunikasi antar perusahaan. Ini telah mengembangkan beberapa opsi, seperti cerita, webinar (LinkedIn Live), acara, dan audio LinkedIn baru-baru ini.

Untuk mengembangkan strategi lengkap di jaringan, gunakan semua saluran yang tersedia untuk Anda.

Kesalahan 11: Tidak teratur dan tidak berencana

Aktif di LinkedIn.

Tidak ada yang lebih mudah daripada mengatakan pada diri sendiri bahwa Anda akan menulis ketika inspirasi datang karena Anda seorang seniman. Saya sudah melakukan ini, tidak berhasil sama sekali. Anda perlu membangun audiens, berdasarkan 3 pilar: keteraturan, kualitas, dan interaksi.

mary poppins cleaning GIF

Memiliki alat untuk merencanakan posting Anda membantu Anda menjadi lebih terstruktur dalam jangka panjang.

Apa cara terbaik untuk memposting agar menonjol? Posting 2-3 kali seminggu telah menjadi cara terbaik untuk mendapatkan hasil terbaik dengan Waalaxy.

Bulan lalu (8 anggota) posting tim yang terdaftar di Podawaa berjumlah:

  • 😱 3231653 total tampilan (68.86%)
  • 🙀 26274 tampilan per posting rata-rata (24.93%)
  • 💅 Hanya 25% postingan yang dilihat di bawah 4368.

Kesalahan 12: Tidak tahu cara mengubah audiens Anda

Tidak ada yang lebih menyedihkan bagi saya untuk melihat semua penonton “terbuang”. Sangat bagus untuk meningkatkan kesadaran merek Anda, tetapi semua orang yang mengikuti Anda, apa yang Anda lakukan dengan mereka?

Dalam artikel ini, Anda akan menemukan cara mendapatkan profil orang-orang yang mengomentari kiriman Anda, menambahkan mereka ke kampanye pencarian calon pembeli otomatis gratis , dan bahkan mendapatkan email mereka dan menghubungi mereka di dua saluran.

Ikuti tutorial ini untuk lebih jelasnya. 🔥

Kesimpulan : Kesalahan yang tidak boleh dilakukan di LinkedIn

12 kesalahan yang harus dihindari saat menggunakan LinkedIn secara cerdas adalah:

  • Kesalahan 1: Tidak memiliki profil LinkedIn yang dioptimalkan.
  • Kesalahan 2: Tidak tahu bagaimana menyusun teks Anda.
  • Kesalahan 3: Tidak memiliki strategi publikasi.
  • Kesalahan 4: Menjadi membosankan.
  • Kesalahan 5: Berbicara terlalu banyak tentang diri sendiri.
  • Kesalahan 6: Menambahkan tautan keluar.
  • Kesalahan 7: Tidak menanggapi komentar.
  • Kesalahan 8 : Menandai separuh jaringan Anda untuk mengomentari kiriman Anda.
  • Kesalahan 9 : Menggunakan halaman perusahaan Anda.
  • Kesalahan 10: Tidak menggunakan fitur baru LinkedIn.
  • Kesalahan 11: Tidak teratur dan tidak terencana.
  • Kesalahan 12 : Tidak tahu bagaimana mengubah audiens Anda.

FAQ artikel

Haruskah saya memasang tautan keluar di posting LinkedIn saya?

Tidak. Algoritma LinkedIn tidak menyukainya. Sebagai pengingat, LinkedIn menghasilkan uang dari pengguna yang tetap menggunakan platform. Jika Anda ingin membagikan tautan ke situs Anda, lakukan di komentar atau pesan. Jika tidak, jaringan akan menghukum postingan Anda dan membuatnya kurang terlihat.

Untuk meningkatkan visibilitas postingan Anda, gunakan Pods.

Bagaimana cara menggunakan hashtag?

Untuk menggunakan hashtag LinkedIn tanpa melakukan terlalu banyak atau terlalu sedikit, ada beberapa aturan yang harus diikuti. Dalam artikel ini, kami juga menjelaskan di mana menemukan hashtag terbaik dan mengikutinya.

Bagaimana cara mempromosikan LinkedIn Live saya?

LinkedIn Live adalah platform yang membantu para profesional meningkatkan visibilitas dan kesadaran merek mereka menggunakan format Webinar, merupakan ide bagus untuk memulai strategi Live. Untuk mempromosikan Live Anda, Anda dapat mengirim pesan pribadi gratis di LinkedIn dengan Waalaxy, dan Anda juga dapat menjalankan kampanye di Acara LinkedIn.

Bagaimana cara mengoptimalkan profil saya untuk mendapatkan pekerjaan?

Jika tujuan Anda adalah mencari pekerjaan dan dilihat oleh perekrut, maka Anda perlu menyesuaikan profil Anda dengan pekerjaan tersebut :

  • Unggah resume Anda.
  • Melakukan pencarian kerja online di pekerjaan LinkedIn.
    Selesaikan pengingat untuk melihat tawaran pekerjaan terbaru.
  • Lamar pekerjaan dengan surat lamaran yang dipersonalisasi.
  • Hubungi perekrut langsung di LinkedIn dan mulai percakapan. (Cara yang lebih baik adalah dengan mengajukan pertanyaan kepadanya tentang pekerjaan itu).

Berikut adalah artikel yang sempurna untuk membantu pencari kerja. Silakan baca. 🔥.

Bagaimana cara mengubah audiens saya menjadi pelanggan baru?

Untuk mengonversi audiens Anda secara efektif:

  • Gunakan CTA (ajakan bertindak) di postingan Anda.
  • Tawarkan audiens Anda untuk mengirimi Anda pesan untuk menerima kertas putih.
  • Luncurkan kampanye pemasaran gratis dengan Waalaxy,
  • Dapatkan email prospek Anda dan kirimkan email dingin kepada mereka.

Hindari membuat kesalahan di LinkedIn yang dilakukan terlalu banyak orang dan menggunakan jaringan secara maksimal. 🚀

4.8/5 (189 votes)

Convert more leads into clients with these 7 secret B2B prospecting messages 🚀

Enter your first name and email address  to receive the 11 page digital book now:

Where do we have to send it now?