id
frenesitptdeplnlruja

Bagaimana cara kerja publikasi algorithme LinkedIn?

show table of contents

Bagaimana algorithme LinkedIn menentukan konten apa yang akan ditampilkan kepada Anda? Pada saat apa? Di balik “kotak hitam”, ada logika yang cukup mendasar. Saya akan menjelaskannya kepada Anda.

Bagaimana cara kerja Umpan Berita LinkedIn?

LinkedIn adalah jejaring sosial. Dan seperti kebanyakan jejaring sosial saat ini, bisnis mereka didasarkan pada iklan.

Model bisnis periklanan adalah menjual perhatian pengguna kepada merek yang ingin mempromosikan layanan, produk, atau konten mereka.

Oleh karena itu, kita dapat membayangkan bahwa jika mereka menjual perhatian, semakin banyak yang mereka miliki, semakin besar potensi keuntungan mereka. Ini adalah keseluruhan model jejaring sosial seperti LinkedIn : dapatkan lebih banyak perhatian Anda untuk mendapatkan uang 🤑.

Oleh karena itu, jejaring sosial harus membuat Anda menghabiskan sebagian besar waktu di situs atau aplikasinya. Untuk melakukan ini, mereka mengatur mekanisme yang berbeda :

Triggers

Ini adalah mekanisme web, terutama yang ada di jejaring sosial ️🕸️, yang didefinisikan sebagai “triggers tindakan”. Artinya, pengguna akan diminta untuk melakukan tindakan di LinkedIn : baca pemberitahuannya, balas pesan …

Eksternal triggers

Mereka mengumumkan kepada pengguna tindakan yang harus diambil dengan menempatkan informasi di bidang penglihatannya 👀. 

Sering dikaitkan dengan ajakan bertindak, pesannya direktif, kata-katanya digunakan dengan cara ini: lakukan ini + sekarang. Contoh: tombol “unduh aplikasi sekarang” atau “tonton demo”. Kami menemukan jenis pemicu ini di Iklan LinkedIn.

Tujuan pemicu eksternal adalah untuk mengarahkan pengguna ke suatu tempat, ke halaman tertentu misalnya.

Cat Omg GIF

Internal triggers

Pemicu internal adalah pemicu kebiasaan, artinya pengguna sudah aktif di LinkedIn dan menggulir feed berita atau mengunjungi notifikasinya.

Mereka melakukan ini karena mereka telah melihat pemicu internal, pop-up yang menunjukkan bahwa si anu telah membalas postingan mereka, atau bukan kebiasaan. Tujuan pemicu internal adalah untuk menjaga pengguna di jejaring sosial profesional.

Pemberitahuan dan email untuk membuat Anda kembali ke jaringan

Pemberitahuan email jelas merupakan teknik yang luar biasa. Saat Anda mendaftar ke LinkedIn, jaringan meminta Anda untuk menerima sejumlah kecil pengaturan, semuanya diperiksa terlebih dahulu, salah satunya adalah Anda setuju untuk menerima pemberitahuan email Anda. Setiap orang memeriksa email mereka beberapa kali sehari.

Bahkan saya, meskipun saya tidak pernah menerima email, saya memeriksa kotak surat saya. 😂

Jadi, jika Anda tidak berada di LinkedIn, jaringan akan menulis kepada Anda, beberapa kali sehari, email otomatis kecil yang memberi tahu Anda bahwa Anda melewatkan beberapa informasi penting tentang hari Anda, bahwa Virginie mengomentari posting Anda atau bahwa Jules berganti pekerjaan. .. Ini akan membangkitkan rasa ingin tahu Anda dan membuat Anda ingin mengklik.

Bias kognitif

Bias kognitif adalah penyimpangan psikologis. Mereka mengarah pada persepsi yang terdistorsi tentang realitas. Bentuk pemikiran ini memengaruhi tindakan kita, karena mengubah pemikiran, penilaian, dan penghargaan kita.

Berikut adalah dua contoh bias kognitif untuk membantu Anda memahami:

  • Iseng-iseng = Jumlah orang yang melakukan suatu perilaku mendorong Anda untuk melakukannya.

Semua orang pergi untuk melihat Spider Man terakhir di bioskop dan menyukainya, jadi Anda akan melihatnya bahkan jika Anda tidak tertarik padanya, dan Anda bahkan akan menyukainya tanpa benar-benar tahu mengapa, itu efek grup atau efek mode . Strategi pemasaran sangat terinspirasi oleh ini untuk membuat produk sangat populer, sangat cepat.

  • Bias kepercayaan = Kami mendefinisikan sesuatu sebagai benar, karena itu sejalan dengan keyakinan kami, tanpa benar-benar mengetahui alasannya.

80% pengguna LinkedIn percaya bahwa jaringan tersebut berisi informasi yang relevan dan benar. Artinya, mereka mempercayai LinkedIn, karena dalam keyakinan mereka yang mapan, LinkedIn adalah jaringan sosial profesional, dan profesional = relevan.

Bias yang digunakan LinkedIn sangat terkenal, seperti “Fear Of Missing Out”” atau “FOMO” yang mendorong kita untuk kembali dan melihat apa yang akan kita lewatkan.

Cat Fail GIF

Hadiah Acak

Ini adalah peretasan otak favorit saya. 🧠 Setidaknya, itu yang menurut saya paling menarik. Anda tidak pernah tahu apa yang akan Anda temukan saat menelusuri feed berita LinkedIn.

Sesekali posting yang sangat relevan menciptakan dopamin (hormon kebahagiaan) dalam diri kita.

Seperti primata yang baik, kami mencari tingkat dopamin itu di konten lain dengan menggulir lebih banyak lagi. Ini adalah hadiah acak yang mengarahkan kita untuk menggulir.

Artinya, kita tidak pernah tahu apakah kita akan menemukan posting LinkedIn yang menarik saat menggulir, dan itu adalah fakta tidak tahu, maka istilah “acak”, yang membuat kita kecanduan umpan berita yang tidak pernah berakhir.

Saya tidak menjelaskan secara rinci tentang mekanisme psikologis ini. Saya mengundang Anda untuk membaca “Hooked” oleh Nir Eyal, referensi terlaris tentang masalah ini.

Yang sangat kami minati adalah berikut 👇 ini dan bagaimana algoritme LinkedIn menampilkan postingan yang relevan kepada kami.

Bagaimana Anda mengalahkan algorithme LinkedIn : Emosi dan tingkat keterlibatan pada sebuah posting

Sebagian besar audiens di jejaring sosial diam. Ini adalah salah satu poros utama Twitter: awalnya mereka mengira semua orang akan pergi ke Twitter.

Ketika mereka melihat data mereka, mereka menyadari bahwa mayoritas orang ingin follow konten tanpa membuat atau berinteraksi dengannya.

Namun, perlu dicatat bahwa jumlah orang yang memposting di jaringan masih terus bertambah, ada dan akan selalu menjadi mayoritas “konsumen konten” dan minoritas “pembuat konten”. Dengan mengamati postingan viral di jejaring sosial, kami melihat dua hal:

  • Mereka sering memiliki dampak emosional yang kuat (inilah sebabnya video anak kucing selalu sangat populer di web).
  • Mereka memiliki tingkat keterlibatan yang tinggi (rasio komentar + suka / tampilan).
  • Mereka dilakukan dengan baik, baik ditulis atau diilustrasikan dengan baik.

cute cat GIF

Ketiga pengamatan ini terkait langsung: konten dengan dampak emosional yang kuat memiliki peluang lebih besar untuk membuat kita bereaksi (apakah dampak ini negatif atau positif dalam prosesnya).

Namun, seperti yang kami katakan sebelumnya, LinkedIn (dan jejaring sosial lainnya pada umumnya) bertujuan untuk membuat Anda merasakan emosi yang intens, yang akan melepaskan hormon dalam tubuh Anda.

Tetapi karena algorithme LinkedIn (masih sampai sekarang) tidak mampu merasakan emosi ini dan menentukan kualitas konten, itu akan didasarkan pada emosi yang dirasakan oleh orang-orang sebelum Anda.

Dan apakah itu diukur? Melalui tingkat keterlibatan tentu saja!

Cara terlibat di LinkedIn : like

Untuk mengukur kinerja Anda, kami akan mendasarkannya pada keterlibatan komunitas Anda. Oke, Anda benar. Tapi tahukah Anda bahwa setiap tindakan membawa skor yang berbeda?

reactions-linkedin

Orang yang akan membaca Anda dapat memilih reaksi yang dia inginkan. Dia akan memiliki pilihan 6 ikon (atau emoji).

Namun ketahuilah bahwa algoritme akan memberi Anda +2% jangkauan dan 3% untuk orang yang akan mengklik salah satu reaksi (ya, itu juga bermanfaat bagi Anda untuk pergi dan menyukai konten pembuat konten lain di LinkedIn).

Anda juga dapat menemukan konten yang menarik minat Anda dengan mengetikkan kata kunci langsung di bilah pencarian).

Bagikan kiriman

Ini adalah interaksi yang digunakan sedikit lebih sedikit daripada yang lain. Namun, jika Anda akan membagikan kiriman yang Anda like, ada beberapa aturan yang harus diikuti.

Memang, Anda harus menambahkan sedikit merek pribadi Anda. Apa yang kita maksud dengan itu? Ini cukup sederhana. Untuk mempersonalisasi sedikit konten yang ingin Anda bagikan, silakan:

  • Tambahkan nilai. Tulis setidaknya 150 kata sehingga algoritme memahami bahwa Anda meluangkan waktu untuk menambahkan konten.
  • Sebutkan nama orang yang menulis postingan tersebut. Ini juga akan memungkinkan mereka untuk membalas Anda dan meningkatkan pertukaran Anda.
  • Jangan ragu untuk menambahkan hashtag.
  • Tanggapi secara sistematis dalam satu jam pertama jika Anda menerima komentar.

Memahami algorithme LinkedIn : Komentar

Tidak dapat disangkal, komentar akan memberi Anda poin terbanyak pada posting Anda. LinkedIn menyukai interaksi. Itulah yang harus Anda cari.

Ketika Anda memiliki komentar di bawah konten Anda, Anda melipatgandakan jangkauannya dengan 4 dibandingkan dengan like dan dengan 7 jika diterbitkan dalam dua jam pertama 🤯.

Ada sedikit aturan untuk ini: komentar yang dihasilkan di bawah posting Anda harus lebih dari 5 kata.

Tag on LinkedIn

Kami tidak menyarankan untuk menandai seseorang dalam sebuah postingan. Anda dapat melakukannya, tetapi Anda harus (pada prinsipnya) bertanya kepada orang yang disebutkan apakah dia setuju untuk disebutkan namanya.

Di sisi lain, jangan ragu untuk menjawabnya di komentar dengan menyebutkan namanya jika dia mengajukan pertanyaan misalnya.

Apakah tautan eksternal penting di LinkedIn?

Ketika Anda menulis posting Anda yang sangat panjang, Anda mungkin tergoda untuk memasukkan tautan eksternal (ke halaman arahan Anda misalnya).

Kami sangat menyarankan untuk tidak melakukan ini, ini bukan cara yang bagus untuk menyenangkan algorithme LinkedIn.

Memang, Anda mendorong seseorang untuk meninggalkan platform, oleh karena itu, itu tidak akan banyak menyenangkan algoritme jejaring sosial profesional.

Kami tidak menyuruh Anda untuk tidak melakukannya, tetapi untuk “menipu” 💔 sedikit LinkedIn untuk mendapatkan apa yang Anda inginkan. Misalnya, Anda dapat :

  • Tulis publikasi Anda, taruh online, ubah dengan menambahkan tautan Anda.
  • Atau masukkan tautan Anda di komentar sehingga anggota jaringan dapat memeriksanya.

Bagaimana cara kerja algorithme LinkedIn ?

Semakin tinggi proporsi komentar dan like/tampilan, semakin banyak konten yang akan ditampilkan kepada audiens yang besar. Prosesnya bekerja dalam bentuk spiral:

  • Saat Anda memublikasikan konten, konten tersebut ditampilkan ke sebagian kecil jaringan Anda, yang berfungsi sebagai sampel. Ukuran sampel bervariasi tergantung pada optimasi posting Anda
  • Algoritme mengamati berapa tingkat keterlibatan pada sampel ini, yaitu tingkat orang yang menyukai dan berkomentar. Kecepatan awal ini penting karena sangat mempengaruhi jangkauan akhir pos. Atau sebaliknya: algoritme menganggap bahwa jika tidak ada komitmen awal yang kuat, kontennya tidak relevan. Dikatakan diukur antara jam pertama dan tiga jam pertama kehidupan konten.
  • Berdasarkan tingkat keterlibatan awal ini, algoritme memperluas pemirsa dengan memprioritaskan orang-orang di jaringan Anda, tetapi terutama orang-orang di jaringan dari mereka yang terlibat dalam pos Anda, yang dianggap sebagai “profil serupa”, yang oleh karena itu mungkin juga tertarik dengan Anda isi. (Ya kita cenderung menyukai hal yang sama dengan orang-orang di sekitar kita, budaya, jaringan, sehingga merasakan emosi yang sama pada konten yang serupa).
  • Jika tingkat keterlibatan terus serupa, pos terus bertambah dalam jumlah tampilan. Inilah yang memungkinkan konten dengan tingkat keterlibatan tinggi menjadi viral.

Cat Carrying GIF

Ada kriteria penting yang harus diperhatikan:

  • Seperti yang dapat Anda bayangkan, memposting komentar adalah tindakan yang membutuhkan lebih banyak keterlibatan daripada suka. Mereka tidak memiliki “bobot emosional” yang sama sama sekali, dan karenanya tidak memiliki bobot yang sama untuk algoritme. Saya akan mengatakan bahwa rasionya antara 10 dan 20 (1 komentar = 10 hingga 20 suka).

Faktor lain yang masuk ke dalam algorithme LinkedIn

Kita dapat mengatakan bahwa tingkat keterlibatan jauh melebihi semua kriteria lain untuk mendistribusikan publikasi.

Cat Kitty GIF by David Firth

Namun, kriteria tertentu lainnya akan dapat mempengaruhi (terutama ke bawah), ruang lingkup posting:

  • Jumlah hashtag yang digunakan. Tagar itu seperti “kategori” pos untuk LinkedIn. Jika tidak ada, algoritma tidak dapat mengkategorikannya. Jika ada terlalu banyak, itu akan dianggap berlebihan dan Anda mencoba membuatnya muncul di semua kategori.
  • Emoji. Anda dapat menggunakannya untuk memberi energi pada publikasi Anda dan menarik pembaca Anda.
  • Ukuran jaringan : meskipun tampaknya faktor ini sangat kecil pengaruhnya, tampaknya ukuran jaringan Anda dapat diputar pada sampel awal posting. (Sebuah studi direncanakan untuk membatalkan atau mengkonfirmasi hipotesis ini).
  • Keterbacaan : tampilan di LinkedIn hanyalah orang yang meneruskan posting Anda, tanpa harus berhenti. Jika posting Anda tidak dapat dibaca, kemungkinan keterlibatan sangat rendah.
  • Tampilan pada publikasi terbaru Anda. Jika postingan terakhir Anda sudah banyak dilihat, LinkedIn akan cenderung memperbesar sampel awal, mengingat kualitas postingan lebih cenderung bagus.
  • Tautan keluar. Seperti yang kami katakan, LinkedIn ingin mempertahankan pengguna di jaringan untuk memonetisasi mereka. Menyertakan tautan dari LinkedIn dalam posting Anda meningkatkan kemungkinan pengguna meninggalkan LinkedIn. Oleh karena itu, publikasi yang berisi tautan keluar tidak dihargai.
  • Waktu tinggal. Anda tidak berpikir itu berarti apa-apa bagi Anda? Sebenarnya, ini hanyalah waktu yang dihabiskan seseorang untuk sebuah posting atau artikel. Dan Anda memahaminya, semakin yang ini, pembaca Anda, tetap membacanya, tampaknya semakin menarik, yang akan memberikan indikasi pada algoritme platform.

Ya, itu cukup banyak hal yang akan berdampak pada algorithme LinkedIn.

Bagaimana dengan Social Selling Index (SSI) di LinkedIn?

Selain Dwell Time, ada kata baru lagi dalam bahasa Inggris? Ya, ini dia lebih tepatnya “skor penjualan” Anda di LinkedIn. SSI inilah yang memungkinkan Anda mengukur kinerja Anda sendiri di platform LinkedIn.

Jika Anda ingin mengetahuinya, Anda dapat mengunjungi link ini. Jadi bagaimana SSI Anda dihitung? LinkedIn menggunakan 4 kriteria yang akan mendapat skor dari masing-masing 25 (jika Anda telah melakukan perhitungan dengan benar, Anda memiliki skor dari 100):

  • Kehadiran atau merek profesional.
  • Bagaimana Anda terhubung dengan orang yang tepat.
  • Menyatukan konten yang relevan.
  • Mengembangkan jaringan Anda.

Ini akan memungkinkan Anda untuk mengukur kinerja penjualan Anda dan mengidentifikasi beberapa area untuk perbaikan.

Jadi, ini adalah alat yang sangat ampuh yang memungkinkan Anda melacak kinerja dan membantu Anda menghasilkan 💰 peluang penjualan..

Kesimpulan artikel Apa itu algorithme LinkedIn

Karena algorithme LinkedIn adalah kotak hitam, penjelasan ini didasarkan pada pengamatan yang dilakukan oleh komunitas LinkedIn dari waktu ke waktu. Algoritma kemungkinan akan berkembang dan pengaruh kriteria tertentu tetap tidak diketahui. 🚀

Cara kerja algorithme LinkedIn

Seperti yang dikatakan sebelumnya, kami terus berusaha memahami rahasia algoritme LinkedIn (dan semua jejaring sosial lainnya dalam hal ini). Apa yang kita tahu adalah bahwa itu akan memutuskan konten mana yang akan diajukan daripada yang lain.

Dialah yang akan memutuskan apa yang paling cocok untuk pengguna, apa nilai tambah yang kuat yang dapat dibawanya, atau bahkan orang yang akan memutuskan relevansi sebuah publikasi. Jika Anda berhasil meretasnya dengan satu atau lain cara, maka konten Anda akan ditampilkan sesuai dengan target yang telah Anda tetapkan.

FAQ artikel tentang algorithme LinkedIn

Di FAQ ini, Anda akan menemukan semua pertanyaan yang dimiliki orang-orang tentang algoritme LinkedIn dan di akhir artikel ini, Anda akan dengan bangga menunjukkan pengetahuan Anda tentang istilah-istilah yang kurang dikenal seperti Dwell Time dan SSI.

LinkedIn Algorithme : Saran hubungan

Di luar visibilitas publikasi, ketika LinkedIn mengusulkan untuk menambahkan hubungan baru di jaringan Anda, itu juga algoritme yang mengelolanya. Tentu saja, ini didasarkan pada pencarian Anda sebelumnya.
Katakanlah Anda telah mengunjungi beberapa profil pria yang berspesialisasi dalam industri makanan. Ini akan membuat algoritme LinkedIn lebih mungkin menyarankan jenis profil ini untuk Anda tambahkan di masa mendatang. Memang, ia menawarkan Anda hasil berdasarkan pencarian Anda sebelumnya (jadi ia mencoba menjawab apa yang Anda tanyakan).

Bagaimana cara membuat posting yang sukses di LinkedIn?

Ketika kita berbicara tentang membuat konten di jaringan, kita berbicara tentang beberapa aturan yang harus dipenuhi untuk memastikan bahwa Anda menawarkan konten konkret dan mencapai target Anda. black and white cat GIF

Pertama, kita perlu mengidentifikasi:

  • Siapa yang Anda targetkan? (penargetan Anda harus B2b).
  • Apa pesan yang ingin Anda sampaikan?

Lalu, apa strategi pemasaran Anda?

  • Apakah tujuan Anda untuk meningkatkan visibilitas merek Anda?
  • Apakah tujuan Anda untuk menghasilkan lalu lintas ke situs web Anda?
  • Mungkin tujuan Anda adalah menjual solusi Anda?

Selanjutnya, jika Anda sudah menentukan jenis konten yang ingin Anda bagikan, tanyakan pada diri Anda:

  • Apakah Anda menawarkan konten yang bermanfaat dan/atau bernilai tambah?
  • Apakah konten ini bagus untuk branding dan brand awareness Anda?

Kiat LinkedIn algorithme: Kapan Anda harus mempublikasikan di LinkedIn?

Ingin tahu kapan harus mempublikasikan dengan halaman LinkedIn Anda? Semua orang menanyakan pertanyaan ini. Seolah-olah ada resep rahasia atau ramuan ajaib untuk mengembangkan visibilitas Anda lebih cepat.

Jujur, itu akan tergantung pada target Anda, dan juga pada keuletan pesaing Anda. Anda harus menonjol, dengan tidak menerbitkan pada waktu yang sama seperti orang lain (Selasa dan Kamis sore telah diidentifikasi sebagai hari terbaik, tetapi kemudian orang lain menerbitkan, sehingga Anda tidak mendapatkan lebih banyak visibilitas).

Jadi, saran saya adalah melakukan pengujian A/B, untuk memeriksa reaktivitas audiens Anda pada slot waktu yang berbeda, dan kemudian lihat sendiri. Namun, hindari akhir pekan. 🧠

Bagaimana cara mendapatkan komentar pada publikasi saya ?

Seperti yang Anda ketahui, ketika Anda berada di jejaring sosial, hal terpenting adalah keterlibatan. Artinya, tindakan yang akan dilakukan pengguna dengan sebuah postingan. ada:

  • Likes,
  • Shares,
  • Comments.

Namun ketiga elemen ini tidak sama. Kami akan segera menjelaskan. Katakanlah Anda telah menulis sebuah postingan dan Anda ingin postingan itu ditampilkan kepada sebanyak mungkin orang (itulah yang diinginkan semua orang).

Beberapa orang di antara audiens Anda mungkin memberikan reaksi. Mereka akan memungkinkan Anda untuk mendapatkan skor tertentu di atasnya. Di sisi lain, komentar adalah Holy Grail 🏆. Jika Anda menerima komentar, algoritme akan memastikan untuk mendukung Anda dan menunjukkan publikasi Anda kepada sebanyak mungkin orang.

Apakah Anda ingin menerima umpan balik? Tidak masalah, hanya memintanya tanpa benar-benar memintanya. Apa? Anda dapat mengajukan pertanyaan, meminta umpan balik dari pembaca Anda. Dan… Tentu saja mereka akan menjawabmu. Cukup keren, bukan?

Seberapa sering saya harus memposting di LinkedIn?

Cat GIF

Di sini, jawabannya menjadi lebih jelas. Jika tujuan Anda adalah untuk mencapai strategi pemasaran dan editorial yang nyata dalam jangka panjang, maka kami menyarankan Anda untuk mempublikasikan 3 kali seminggu.

Dengan cara ini, Anda akan membuat nama untuk diri sendiri, terus memperluas audiens Anda dan menemukan prospek, sambil memastikan loyalitas audiens yang diperoleh.

Mode pembuat di LinkedIn

Tidak memikirkan itu? Namun, itu bisa sangat berguna bagi Anda. Untuk menjelaskannya secara sederhana, berkat mode pembuat LinkedIn, Anda bisa menjadi “influencer”. Tombol “connect” Anda berubah menjadi tombol “follow”, hubungan Anda diubah oleh pelanggan (ya seperti jika Anda berada di Instagram).

Keuntungan terbesar dari mengaktifkan mode ini? Anda akan dapat menemukan konten oleh beberapa pembuat konten dan dapat berinteraksi dengan mereka. Ingat, ketika Anda mengomentari posting, Anda juga mendapatkan jangkauan.

Strategi komunikasi mana yang paling berhasil di LinkedIn?

Tapi kemudian, untuk menulis 3 kali seminggu, menemukan topik yang relevan dan terus terinspirasi, bagaimana Anda melakukannya? Kedengarannya rumit, tetapi bisa sangat sederhana, Ada teknik yang disebut TOFU-MOFU-BOFU, Artinya, Anda menentukan target utama, target sekunder, dan target luas dan Anda akan terombang-ambing di antara 3 audiens ini.

Tofu-mofu-bofu Untuk menerapkan strategi ini, ikuti tautan ini > Membuat strategi penerbitan LinkedIn. Memahami algorithme LinkedIn adalah tentang menjinakkannya.  😉

5/5 (200 votes)

Convert more leads into clients with these 7 secret B2B prospecting messages 🚀

Enter your first name and email address  to receive the 11 page digital book now:

Where do we have to send it now?