Hukum penawaran dan permintaan: Semua yang perlu Anda ketahui

Ya, ini saatnya untuk berbicara sedikit tentang ekonomi 💰. Jangan khawatir, kita akan membahas tentang hukum penawaran dan permintaan. Dalam agenda artikel kecil kita, kita akan menemukannya:

  • Definisi kecil tentang keluarga
  • Hukum penawaran dan permintaan dalam ekonomi.
  • Batas-batasnya.
  • Aplikasi konkretnya.

Ayo, mari kita pergi 👣!

Hukum permintaan dan penawaran

Konsep dasar ekonomi ini menetapkan hubungan antara produksi dan konsumsi di pasar. Ketika permintaan untuk suatu produk akan meningkat, harga produk tersebut juga cenderung meningkat.

Kenaikan harga ini mendorong produsen untuk meningkatkan produksi mereka untuk memenuhi permintaan ini dan juga untuk memaksimalkan keuntungan mereka. Di sisi lain, ketika permintaan menurun, harga cenderung menurun, yang dapat menyebabkan produsen mengurangi produksinya (dan terkadang meninggalkan pasar 😔).

Hukum penawaran dan permintaan adalah kekuatan kuat yang mempengaruhi pilihan produksi dan konsumsi di pasar barang dan jasa. Dengan memahami mekanisme hukum ini, perusahaan dapat membuat keputusan yang tepat mengenai penawaran mereka dan konsumen dapat membuat pilihan yang tepat berdasarkan anggaran dan preferensi mereka.

Setelah kita mengetahui hal tersebut, mari kita lihat lebih dalam dua elemen yang membentuk istilah ini.

Diagram Penawaran dan Permintaan: Grafik

Untuk membantu Anda lebih memahami istilah ini, kami telah menyiapkan elemen visual untuk Anda.

SUPPLY-and-DEMAND

Guncangan penawaran dan permintaan

Untuk menyempurnakan pengetahuan Anda, kami juga akan membahas sedikit tentang guncangan penawaran dan permintaan. Tetapi, apakah itu? Ketika ada variasi tak terduga dalam kondisi produksi yang memengaruhi produsen, ini disebut guncangan penawaran. Contohnya, jika ada badai besar 🌪️ yang menghancurkan sayuran petani, itu adalah variasi tak terduga yang mempengaruhi produksi. Hal yang sama juga bisa terjadi di sisi permintaan. Memang, guncangan permintaan juga merupakan variasi yang tidak terduga. Misalnya, peningkatan pengeluaran pemerintah yang memaksa rumah tangga untuk berbelanja lebih sedikit.

Sisi penawaran

Penawaran mengacu pada jumlah barang atau jasa yang ingin dijual oleh produsen di pasar tertentu pada harga tertentu. Produsen mempertimbangkan beberapa faktor dalam menentukan penawaran mereka, termasuk biaya produksi, biaya tenaga kerja dengan bahan baku, biaya transportasi, dan persaingan di pasar.

Permintaan

Istilah “permintaan” di sini mengacu pada jumlah jumlah barang atau jasa yang bersedia dibeli oleh konsumen di pasar tertentu pada harga tertentu. Permintaan dipengaruhi oleh beberapa faktor, termasuk pendapatan, preferensi dan selera konsumen, harga produk pesaing, ketersediaan produk pengganti, kampanye iklan, dan perubahan tren pasar. Ketika permintaan terhadap suatu produk meningkat, konsumen bersedia membayar harga yang lebih tinggi untuk mendapatkan produk tersebut. Anda dapat menggunakan analisis permintaan untuk memahami kebutuhan dan preferensi konsumen, menyesuaikan penawaran Anda, dan menetapkan harga yang sesuai. Fluktuasi permintaan juga dapat memengaruhi pilihan produksi, keputusan investasi, dan strategi pemasaran Anda.

Hukum penawaran dan permintaan dalam ekonomi

Dalam ekonomi modern yang kita semua tahu, konsep ini sangat mendasar. Kami menjelaskan 👇:

  • Ketika penawaran dan permintaan berada dalam keseimbangan, mereka memungkinkan pengaturan harga dan produksi barang dan jasa di pasar.
  • Ini adalah “kekuatan yang berlawanan” yang harus menentukan harga dan kuantitas suatu produk. Jika penawaran lebih besar dari permintaan, harga cenderung turun, sedangkan jika permintaan tinggi dibandingkan penawaran, harga akan naik.

➡️ Seperti yang Anda lihat, keseimbanganantara penawaran dan permintaan sangat penting untuk menjaga kestabilan harga dan produksi yang efisien. Namun, hal ini juga penting untuk mendorong inovasi dan investasi dalam bisnis. Sejauh ini, Anda telah memahami bahwa mekanisme hukum ini cukup sederhana. Mari kita rangkum: ketika permintaan untuk suatu produk meningkat 📈 maka produsen memiliki insentif untuk meningkatkan pasokan mereka untuk memenuhi permintaan tersebut dan sebaliknya, ketika permintaan menurun, produsen dapat mengurangi pasokan mereka karena penurunan permintaan.

Efek pada kuantitas yang diproduksi

Harus dipertimbangkan bahwa ketika permintaan meningkat, permintaan harus dipenuhi 📣 tetapi hal ini juga dapat menyebabkan biaya tambahan dalam produksi, meningkatkan ukuran perusahaan atau bahkan mempekerjakan karyawan baru. Jika permintaan menurun, produksi dapat dikurangi untuk menghindari kelebihan stok dan meminimalkan biaya produksi. Hal ini dapat menyebabkan pemutusan hubungan kerja, pengurangan kapasitas produksi atau, dalam kasus terburuk, penutupan beberapa pabrik atau fasilitas.

Efek pada alokasi sumber daya

Ya, hukum ini juga berdampak pada alokasi sumber daya di pasar. Ketika permintaan meningkat, sumber daya dialokasikan kembali ke produksi produk tersebut untuk memenuhi permintaan. Hal ini termasuk meningkatkan produksi, memperluas output industri, atau menambahkan perusahaan baru ke pasar. Hal ini dapat mengakibatkan penurunan produksi produk lain atau penurunan pangsa pasar perusahaan lain yang belum mampu beradaptasi dengan permintaan yang meningkat.

Menerima pelanggan pertama minggu ini

Gunakan kekuatan Waalaxy untuk mendapatkan pelanggan baru setiap hari. Mulai akuisisi gratis Anda hari ini.

waalaxy dashboard

Batasan hukum penawaran dan permintaan

Seperti yang bisa Anda bayangkan, tidak semuanya cerah 🦩 dalam konsep ini. Meskipun ini adalah prinsip dasar ekonomi, ia juga memiliki beberapa keterbatasan ❌. Memang, hukum penawaran dan permintaan mengasumsikan bahwa pasar bersaing sempurna, yaitu semua pelaku memiliki informasi lengkap dan biaya produksi sama untuk semua.

Namun pada kenyataannya, ada banyak faktor yang dapat memengaruhi fungsi pasar yang tidak diperhitungkan oleh hukum penawaran dan permintaan. Contohnya, konsentrasi kekuatan pada sejumlah kecil produsen atau distributor dapat menyebabkan distorsi pasar dan ketidakseimbangan penawaran dan permintaan. Tapi ini bukan satu-satunya alasan, ada yang lain dan kita akan membicarakannya 👇.

Situasi monopoli

Dalam situasi monopoli, satu pemasok mengendalikan pasokan produk atau layanan di pasar, memungkinkannya untuk menetapkan harga yang lebih tinggi daripada yang mungkin terjadi di pasar yang kompetitif. Oleh karena itu, perusahaan monopoli adalah satu-satunya penjual di pasar, yang berarti bahwa ia tidak memiliki pasar kompetitif lain yang dapat memaksanya untuk menawarkan harga yang lebih rendah sebagai respons terhadap permintaan yang lebih rendah. Dia dapat menggunakan kekuatan pasarnya untuk memaksimalkan keuntungannya dengan mengenakan harga yang lebih tinggi.

Hal ini mendistorsi hukum penawaran dan permintaan karena jumlah yang diproduksi dan harga jual ditentukan oleh “perusahaan monopoli” dan bukan oleh interaksi antara penawaran dan permintaan itu sendiri.

Jangan khawatir, situasi monopoli sering kali diatur oleh pemerintah untuk mencegah penyalahgunaan kekuasaan dan melindungi konsumen. Pemerintah yang sama juga dapat mendorong persaingan dengan mengizinkan pesaing baru memasuki pasar.

Dalam semua kasus, penting untuk memahami bahwa hukum penawaran dan permintaan dapat terganggu dengan adanya monopoli dan langkah-langkah harus diambil untuk memastikan efisiensi ekonomi.

Eksternalitas

Eksternalitas terjadi ketika aktivitas ekonomi dari suatu agen memiliki dampak pada pihak lain yang tidak diperhitungkan dalam keputusan agen tersebut.

Dengan kata lain, eksternalitas adalah efek tidak langsung dari transaksi ekonomi ⚖️ terhadap pemangku kepentingan yang bukan merupakan pihak dalam transaksi tersebut. Eksternalitas dapat berdampak pada hukum permintaan dan penawaran dengan mengganggu keseimbangan pasar.

Sebagai contoh, perusahaan yang mencemari lingkungan dapat menyebabkan kerusakan pada kesehatan masyarakat atau lingkungan, yang mungkin tidak tercermin dalam harga pasar. Oleh karena itu, biaya eksternal dari polusi tidak diperhitungkan dalam keputusan perusahaan, yang dapat menyebabkan produksi berlebih dan konsumsi berlebih dari produk yang bersangkutan.

Dalam kasus lain, biaya eksternal dapat berdampak positif pada pasar. Kami akan mengambil contoh peternak lebah 🐝 yang berkontribusi pada penyerbukan tanaman di sekitarnya, yang mungkin tidak tercermin dalam harga madu.

Dalam kasus ini, manfaat eksternal tidak diperhitungkan dalam keputusan produsen, yang dapat menyebabkan kurangnya produksi dan kurangnya konsumsi produk.

Barang publik

Barang publik adalah barang yang dicirikan oleh dua sifat 👇:

  • Tidak ada pengecualian.
  • Tidak ada persaingan.

Ini berarti barang tersebut tidak dapat dikecualikan atau ditolak oleh siapa pun, dan konsumsinya oleh satu orang tidak memengaruhi ketersediaan barang tersebut bagi orang lain. Contoh barang publik meliputi:

  • Infrastruktur publik (seperti jalan atau jembatan, misalnya).
  • Sekolah.
  • Rumah sakit.
  • Udara.
  • Atau air.

Hukum penawaran dan permintaan tidak selalu bekerja secara efektif untuk barang publik karena sifatnya yang tidak habis dan tidak ada saingannya.

Barang-barang ini sering kali memiliki permintaan sosial yang sangat kuat, tetapi produksi dan pembiayaannya sering kali sulit dipastikan karena produsen tidak dapat memperoleh keuntungan secara langsung. Dengan demikian, kuantitas yang ditawarkan dari barang-barang ini tidak selalu memenuhi permintaan sosial dan dapat menyebabkan inefisiensi ekonomi. Seperti yang Anda duga, produksi barang publik sering kali membutuhkan keterlibatan pemerintah dan koordinasi kolektif untuk membiayai dan menyediakan barang-barang ini kepada masyarakat.

Pemerintah dapat membiayai barang publik melalui pajak dan subsidi atau dengan secara langsung mengasumsikan produksi. Pengelolaan barang publik yang efektif juga membutuhkan regulasi untuk menjaga kualitas dan ketersediaan jangka panjangnya.

Aplikasi praktis dari hukum penawaran dan permintaan

Kita telah melihat bahwa hukum ini digunakan secara luas dalam ilmu ekonomi untuk memahami pasar dan memprediksi perilaku konsumen dan produsen. Hukum ini digunakan untuk menganalisis harga barang dan jasa dan memprediksi bagaimana perubahan akan memengaruhi harga.

Contoh di bidang ekonomi

Contoh konkret penggunaan hukum penawaran dan permintaan dalam ekonomi adalah analisis pasar komoditas seperti emas, minyak, atau gandum. Perubahan pasokan seperti gangguan produksi atau perubahan regulasi dapat berdampak signifikan pada harga komoditas tersebut.

Contoh dalam kehidupan sehari-hari

Ini juga dapat digunakan dalam kehidupan sehari-hari untuk memahami bagaimana harga produk bervariasi dengan penawaran dan permintaan. Contohnya, harga tiket pesawat bervariasi sesuai dengan permintaan musiman dan faktor muatan penerbangan. Harga buah dan sayuran bervariasi sesuai dengan panen, musim…

Hukum penawaran dan permintaan: Rekapitulasi

Kita telah mencapai akhir artikel (hampir) dan Anda telah memahami bahwa hukum penawaran dan permintaan sangat sederhana untuk diasimilasi. Jadi, Anda akan dapat memamerkannya:

  • Definisi hukum penawaran dan permintaan.
  • Apa yang dilakukannya dalam ekonomi.
  • Batasannya.
  • Cara kerjanya dalam aplikasi konkret.

Pertanyaan yang sering diajukan – pengertian permintaan dan penawaran

Sebelum kita pergi, ada dua hal lagi untuk menyempurnakan pengetahuan Anda.

Siapa yang menemukan konsep kurva permintaan dan penawaran ?

Seorang ekonom Inggris, Alfred Marshall, yang memperkenalkan gagasan ini. Dia membuat “Marshall Cross” (grafik yang kita lihat di awal artikel ini). Dia adalah salah satu bapak ekonomi neoklasik dan dia memperkenalkan kurva penawaran dan permintaan.

Elastisitas permintaan dan penawaran

Ketika kita berbicara tentang elastisitas, kita mengacu pada pengukuran sensitivitas kuantitas yang diminta atau ditawarkan dari suatu barang atau jasa terhadap variasi harga. Sederhananya, ini akan mengukur reaksi pembeli dan penjual terhadap perubahan harga. Jika elastisitasnya tinggi, berarti pembeli atau penjual sangat sensitif terhadap perubahan harga dan dengan cepat menyesuaikan perilaku mereka. Contohnya, jika harga sebuah produk naik, pembeli mungkin memutuskan untuk membeli lebih sedikit produk tersebut atau mencari produk pengganti yang lebih murah, sementara penjual mungkin memutuskan untuk menawarkan lebih banyak produk tersebut di pasar. Elastisitas ini tergantung pada beberapa faktor seperti:

  • Ketersediaan produk pengganti.
  • Waktu di mana perubahan harga berlaku.
  • Porsi anggaran yang dikhususkan untuk produk yang bersangkutan.

Sekarang Anda telah mengetahui semua tentang hukum penawaran dan permintaan.

Mélisande

Ingin melangkah lebih jauh?

Bagaimana cara menemukan alamat email berdasarkan nama adalah pertanyaan yang sering muncul akhir-akhir ini. 👀Apakah Anda ingin terhubung kembali dengan

23/05/2024

LinkedIn adalah tambang emas ⚒️, yang menawarkan banyak sekali kemungkinan: menghasilkan prospek, membuat diri Anda dikenal, menemukan prospek Anda, membangun

22/05/2024

Untuk mendapatkan visibilitas dan mendapatkan permintaan koneksi LinkedIn, ada 4 tips yang perlu diketahui. Dalam artikel ini, saya mengungkapkan semua

22/05/2024

7 contoh pesan pencarian yang efektif di LinkedIn

Newsletter

Masterclasses

Dans la piscine

Sucess story