Prospect vs lead : apa bedanya?

Apakah Anda ingin mengembangkan bisnis Anda dan menarik pelanggan baru? 🎯 Sebelum Anda mulai mencari prospek, luangkan waktu untuk memahami perbedaan antara prospect vs lead.

Ini akan membantu Anda mengembangkan strategi prospek terbaik dan menyesuaikan presentasi Anda. 🗣️

Apa yang dimaksud dengan Lead ? Definisi

Prospek sering digunakan dalam konteks pemasaran B2B dan merupakan sarana untuk mendapatkan pelanggan baru. 🤑 Ini adalah kontak yang telah menunjukkan ketertarikan pada perusahaan Anda atau apa yang Anda tawarkan.

Ini bisa berupa pengunjung yang telah mengisi lembar informasi di toko atau di pameran dagang, atau dengan membalas email setelah meminta penawaran atau informasi. 📧

Ini adalah kontak pertama yang Anda miliki, jadi Anda tidak memiliki informasi yang cukup untuk menentukan kebutuhan kontak ini. 🤔

Apa yang dimaksud dengan Prospek?

Prospek dapat didefinisikan sebagai kontak yang memenuhi syarat. Kualifikasi ini umumnya dilakukan oleh tenaga penjualan.

Setelah melakukan analisis, dia dapat menentukan apakah prospek ini sesuai dengan target audiens perusahaan. 🧲 Jika demikian, ia akan dapat menawarkan produk atau layanan yang paling sesuai dengan ekspektasinya, dan sebagai hasilnya, ia akan memilih bisnis Anda.

Salah satu tugas utama tenaga penjualan dalam aktivitas B2B adalah mengubah prospek menjadi prospek. Dengan kata lain, mereka “memenuhi syarat” prospek yang dihasilkan berkat berbagai upaya pemasaran. 💪

Menerima pelanggan pertama minggu ini

Gunakan kekuatan Waalaxy untuk mendapatkan pelanggan baru setiap hari. Mulai akuisisi gratis Anda hari ini.

waalaxy dashboard

Apa perbedaan antara prospect vs lead ?

Sekarang setelah Anda mengetahui apa itu prospek dan prospek, mari kita lihat perbedaan utamanya. 🔎 Semuanya tergantung pada tingkat kematangan kontak.

Customer journey dimulai dengan seorang calon pelanggan. 👉 Jika dia hanya pengunjung situs web Anda, dia hampir tidak dianggap sebagai prospek. Faktanya, pada tahap ini, Anda tidak memiliki informasi yang dibutuhkan untuk menghubunginya dan melihat apakah solusi yang ditawarkan sesuai dengan kebutuhannya.

Sebaliknya, prospek dan prospek yang memenuhi syarat menunjukkan bahwa mereka memiliki kebutuhan spesifik dan perusahaan Anda dapat memenuhinya. 👂 Tenaga penjualan dapat melakukan penyelidikan dan menentukan dengan tepat apakah target atau “buyer persona” ini memenuhi tujuan bisnis yang ditentukan.

Jadi apa perbedaan antara prospek dan prospek ? 🧐 Prospek mencari tahu tentang produk Anda dan hanya berada pada tahap pertama dalam mengumpulkan informasi.

Personas, atau “prospek yang memenuhi syarat”, mengambil pendekatan yang lebih proaktif. Tenaga penjualan perlu memastikan bahwa kebutuhan mereka sesuai dengan layanan perusahaan Anda.

Sebuah “peluang” atau pelanggan adalah ketika mereka berada pada tahap akhir dari proses penjualan. 👏 Pelanggan adalah seseorang yang benar-benar yakin untuk melakukan pembelian.

Penting untuk membedakan antara prospek dan prospek sehingga Anda tidak membuang waktu dengan orang-orang yang ingin tahu tentang solusi Anda, tetapi tidak memiliki masalah yang dapat diselesaikan dengan produk atau layanan Anda. 🤷

Berikut adalah infografik prospek vs. prospek untuk mengilustrasikannya: ⏬

prospect vs lead

Bagaimana Anda dapat mengukur kematangan Leads dan prospects ?

Untuk mengukur kematangan kontak Anda, Anda dapat menerapkan strategi komersial “penilaian prospek”, yang akan kami jelaskan segera setelahnya. 🌟

Mengukur tingkat kematangan prospek dan prospek Anda sangat penting untuk mengoptimalkan strategi penjualan Anda. 🤑 Mulailah dengan menentukan kriteria yang tepat berdasarkan perilaku dan keterlibatan, seperti jumlah interaksi dengan situs Anda, pendaftaran buletin, atau partisipasi webinar. ☄️

Gunakan alat CRM Lead scoring untuk memberikan poin sesuai dengan kriteria ini, sehingga memungkinkan Anda mengklasifikasikan prospek dari “panas” hingga “dingin”. 🤒

Prospek yang paling matang adalah mereka yang menunjukkan minat secara aktif dan teratur, yang mengindikasikan bahwa mereka lebih dekat untuk membuat keputusan pembelian. 🧠 Menyesuaikan rencana komunikasi Anda sesuai dengan tingkat kematangan ini dapat sangat meningkatkan efektivitas upaya penjualan Anda.

Apa yang dimaksud dengan Penilaian Prospek?

Bahkan, untuk mengoptimalkan tingkat konversi (mengubah prospek menjadi pelanggan), tim penjualan dapat memilih cara menilai prospek, yaitu dengan melakukan penilaian Utama. ⭐

Hal ini memungkinkan Anda untuk memberikan skor dari 0 hingga 100, misalnya. Jika Anda memberikan skor 90, prospek lebih mungkin untuk meminta layanan Anda. Namun, jika skornya 10, kecil kemungkinan terjadi konversi.

Dalam contoh ini, kita akan mengkualifikasikan lead dari 1 hingga 4 untuk menentukan apakah itu warm leads 🔥atau cold lead: ❄️

Agar setepat mungkin, Anda perlu menentukan kriteria internal seperti :

  • Peran kontak: jika Anda berbicara langsung dengan pengambil keputusan selama diskusi, Anda memiliki peluang yang lebih baik untuk melakukan penjualan dengan cepat.
  • Anggaran yang dialokasikan untuk jenis proyek ini: jika seseorang menawarkan harga yang jauh lebih rendah daripada yang Anda minta, Anda tahu bahwa peluang mereka untuk menjadi pelanggan semakin kecil.
  • Saluran akuisisi prospek: tergantung pada sektornya, beberapa saluran lebih relevan daripada yang lain, jenis konten, dll.

Perusahaan yang menggunakan penilaian prospek untuk mengembangkan kontak selama proses pembelian lebih mungkin mendapatkan pelanggan baru. 🚀

Bagaimana Anda mengubah lead menjadi prospect ?

Mengubah prospects menjadi pelanggan adalah siklus penjualan yang penting yang membutuhkan strategi prospek yang jelas. Berikut adalah langkah-langkah yang harus diikuti:

Tahap 1: Prospek – Semuanya dimulai dengan mengidentifikasi prospek, yaitu orang atau perusahaan yang telah menyatakan ketertarikannya pada produk atau layanan Anda. Pada tahap ini, informasinya belum cukup spesifik. 🤨

Tahap 2: Kualifikasi – Mengevaluasi pelanggan potensial yang dapat menjadi peluang penjualan yang nyata adalah tahap kunci dalam proses ini. 🗝️ Hal ini dilakukan dengan menganalisis perilaku, kebutuhan, dan kemampuan membeli mereka. 💲

Tahap 3: Prospek – Setelah memenuhi syarat, prospek menjadi prospek. Mereka diakui memiliki minat dan kebutuhan yang berpotensi lebih kuat yang dapat dipenuhi oleh produk atau layanan Anda. Prospek lebih terlibat dan menuntut pendekatan yang lebih bertarget.

Tahap 4: Peluang atau PelangganProspek diubah menjadi peluang melalui interaksi yang dipersonalisasi dan proposisi nilai yang jelas yang menunjukkan bagaimana solusi Anda secara khusus memenuhi kebutuhan. ⚡

Proses dari perolehan prospek hingga peluang komersial (pelanggan) membutuhkan komunikasi yang efektif dan pemahaman yang menyeluruh tentang kebutuhan prospek di setiap tahap. 🕵️

Lihatlah grafik ini untuk lebih memahami bagaimana kontak berubah dari prospek menjadi prospek yang memenuhi syarat dan kemudian menjadi peluang: 👇

Kesimpulan : Prospect vs lead

Kesimpulannya, mengetahui perbedaan antara prospek dan pelanggan potensial merupakan hal yang mendasar bagi strategi pemasaran dan penjualan yang efektif. 👌

Prospek adalah pelanggan potensial yang telah menyatakan minat awal terhadap produk atau layanan Anda, sedangkan prospek ideal adalah prospek yang memenuhi syarat yang dianggap memiliki potensi pembelian yang tinggi. 📈

Dengan memahami perbedaan ini, perusahaan dapat menyesuaikan upaya pemasaran dan komunikasi mereka untuk memandu setiap kelompok secara efektif melalui corong pemasaran penjualan.

Dengan menerapkan strategi yang ditargetkan untuk mengubah prospek menjadi prospek dan pada akhirnya menjadi pelanggan, bisnis dapat mengoptimalkan sumber daya mereka, meningkatkan conversion rates, dan meningkatkan penjualan. 💰

Yang paling penting adalah menerapkan teknik segmentasi pasar dan pemeringkatan yang tepat, serta mengembangkan pemahaman mendalam tentang kebutuhan dan perilaku setiap kategori untuk mengajukan penawaran yang relevan dan personal.

TANYA JAWAB : prospect vs lead

Apa perbedaan antara prospek dan pelanggan?

Dalam dunia penjualan dan pemasaran, istilah “Prospect” dan “Pelanggan” mengacu pada dua tahapan berbeda dalam proses memperoleh dan mempertahankan pelanggan. 🥰

Prospek adalah individu atau perusahaan yang telah menyatakan minatnya terhadap produk atau layanan perusahaan, tetapi belum melakukan pembelian. Sebaliknya, pelanggan adalah individu atau perusahaan yang telah memutuskan untuk melakukan pembelian.

Transisi dari prospek menjadi pelanggan adalah momen penting bagi perusahaan, karena melibatkan hubungan pelanggan yang telah dikonfirmasi. 🤝 Meskipun prospek merupakan peluang penjualan potensial, pelanggan memvalidasi peluang ini melalui pembelian mereka, membuka jalan bagi kesetiaan dan pembelian berulang.

Apa yang dimaksud dengan pengasuhan timbal?

Dalam pemasaran, prinsip lead nurturing adalah menjaga hubungan dengan calon pelanggan.

Artinya, Anda akan mendampingi calon pelanggan Anda sejak mereka mulai mengenal Anda hingga saat mereka membeli dari Anda, dan menjadi duta brand ambassador. Anda akan “memberi makan” melalui corong konversi Anda. 🍝

Singkatnya, lead nurturing adalah strategi pemasaran inbound yang bertujuan untuk mengembangkan hubungan jangka panjang yang dipersonalisasi dengan prospek di sepanjang perjalanan pembelian mereka. 🏃

Ini semua tentang menyediakan konten berkualitas tinggi yang meyakinkan mereka untuk membeli. Misalnya, membagikan white paper resmi atau postingan blog yang berkaitan dengan masalah mereka. 💡 Hal ini memungkinkan Anda untuk mendemonstrasikan keahlian Anda kepada prospek dan menunjukkan kepada mereka bagaimana solusi Anda memenuhi kebutuhan mereka.

Hanya itu yang bisa dilakukan! Anda tahu semua tentang prospect vs lead. 🥊

Ingin melangkah lebih jauh?

Lead acquisition memainkan peran penting dalam pertumbuhan dan keberlanjutan perusahaan. Namun, apa yang dimaksud dengan hal tersebut? 🧐 Istilah ini

17/06/2024

Saat ini, giveaway Facebook adalah alat pemasaran yang penting, memungkinkan perusahaan untuk berinteraksi dengan pelanggan mereka dan menarik pelanggan baru.Baik

13/06/2024

Teknik penjualan ? Ini seperti sebuah kotak peralatan yang penuh dengan strategi dan metode untuk meyakinkan pelanggan untuk membeli apa

11/06/2024

7 contoh pesan pencarian yang efektif di LinkedIn

Newsletter

Masterclasses

Dans la piscine

Sucess story