Penentuan posisi merek: Membangun Strategi Merek yang Kuat

Ingin mempelajari lebih lanjut tentang posisi merek dan memahami apa yang dipertaruhkan untuk perusahaan Anda?

Anda datang ke tempat yang tepat. 🥳

Saya akan memandu Anda tentang cara menentukan posisi pemasaran Anda dalam 4 langkah kunci.

Apa tujuan Positioning dalam Pemasaran?

Dalam beberapa kata yang jelas, positioning pemasaran adalah strategi merek yang luar biasa – ini adalah citra yang telah Anda putuskan untuk dikirim ke konsumen ketika mereka mendengar tentang merek atau produk Anda.

Ini didefinisikan sebagai posisi perusahaan Anda di pasar dalam kaitannya dengan persaingan dan di mata pelanggan Anda.

Oleh karena itu, ini berfungsi untuk mengatur nada untuk seluruh strategi pemasaran Anda, yang harus diselaraskan dengan pemosisian ini. Saya akan memberi Anda contoh yang akan membantu Anda lebih memahami istilah ini. 👇

Contoh Positioning Merek Pemasaran: Lindt

Lindt memiliki posisi pemasaran berdasarkan kualitas premium. Sejauh menyangkut produknya, Lindt memposisikan dirinya pada resep inovatif dan rumit yang menganjurkan keserakahan kreasi orisinalnya. Merek ini bahkan meluncurkan rangkaian “Lindt’s workshop” dengan kreasi orisinal baru yang diusulkan oleh koki pastri.

Di benak konsumen, produk ini mahal tetapi sepadan dengan harganya, karena kualitasnya tidak lagi dipertanyakan.

Semua pemasaran Lindt berkisar pada persepsi dan proposisi nilai ini. 🍫

Pengantar strategi penentuan posisi Merek

Sekarang saya akan membahas secara rinci tentang bagaimana mencapai ketepatan pemasaran seperti itu dan mengapa itu sangat penting. Kemudian saya akan menunjukkan kepada Anda bagaimana melakukan “pemetaan posisi” terhadap persaingan dan memberi Anda dua contoh lagi untuk benar-benar memahami bagaimana positioning bekerja. 🤓

Pentingnya positioning pemasaran dalam branding

Positioning memiliki banyak tujuan bisnis dan dapat menjadi pendorong utama strategi pemasaran digital dan identitas merek Anda. 🔑

💡 Manfaat dari penentuan posisi pemasaran yang jelas adalah :

  1. Tetapkan posisi Anda posisi Anda pada pasar pasar dan à mengidentifikasi target pelanggan target pelanggan kemungkinan besar kemungkinan besar untuk untuk melakukan konversi.
  2. Pertahankan pendekatan yang konsisten untuk pemasaran dengan mengikuti garis editorial yang jelas.
  3. Jelaskan harga Anda untuk semua produk berdasarkan target audiens Anda dan citra merek Anda di pasar. (Seperti Lindt)
  4. Menumbuhkan empati dengan pelanggan yang ada dan calon pelanggan, meningkatkan peluang loyalitas pelanggan: merek Anda diakui dan dihargai karena nilainya
  5. Fokuskan pemasaran pada satu audiens dan gabungkan taktik pemasaran yang paling efektif.
  6. Buat a lingkungan yang lebih baik lingkungan yang lebih baik yang lebih baik untuk menganalisis keberhasilan keberhasilan strategi strategi dan menggunakan kembali strategi tersebut

Dampak dari positioning pemasaran pada prospek dan pelanggan Anda

Konsumensaat ini sangat peduli tentang apa yang ada di balik produk yang mereka beli, citra yang dikirim kembali oleh merek kepada mereka semakin penting bagi pembeli generasi baru

Namun demikian, mereka juga menginginkan semakin banyak kecepatan dalam memperoleh barang dan oleh karena itu dalam keputusan pembelian mereka.

Mereka membuat keputusan cepat berdasarkan strategi bisnis perusahaan dan posisi pasar


💡Dari sudut pandang pelanggan, penentuan posisi yang efektif sangat penting karena berbagai alasan.

  1. 1 Pelanggan menyesuaikan anggarannya sesuai dengan merek: dia tahu di mana menemukan produk yang mahal dan berkualitas, dia tahu di mana menemukan merek diskon dan memahami harganya….
  2. Dia juga akan dapat membuat pilihan konsumsinya dengan cara yang lebih luas dan tahu di supermarket mana dia akan menemukan produk yang tepat untuk kebutuhannya,
  3. Dia akan dapat memilih merek sesuai dengan nilai-nilai yang mereka dukung: lingkungan, kesejahteraan hewan, rasa…
  4. Secara global, pilihan konsumsinya akan divalidasi.

Gambaran yang jelas tentang posisi strategis merek Anda akan menghemat waktu Anda dan membantu Anda membuat keputusan lebih cepat.

Segitiga emas penentuan posisi pemasaran

Untuk lebih memahami taruhan positioning merek, Anda perlu tahu bahwa itu terdiri dari 3 aktor yang kita sebut bersama “segitiga emas positioning”, ini adalah 3 faktor yang harus benar-benar diperhitungkan saat membuat strategi

Penawaran

Apa sebenarnya yang akan Anda jual? Apa keunggulan dan keterbatasan produk/jasa?

Target

Kepada siapa Anda akan menjualnya? Sudahkah Anda melakukan penargetan dan segmentasi? Seperti apa calon pelanggan Anda dan apa kebiasaan konsumsi mereka?

Kompetisi

Sudahkah Anda melakukan studi pasar? Siapa yang sudah berada di pasar yang sama dengan Anda dan apa penawaran mereka? Apa yang ditawarkan mereka yang tidak Anda miliki?

Menerima pelanggan pertama minggu ini

Gunakan kekuatan Waalaxy untuk mendapatkan pelanggan baru setiap hari. Mulai akuisisi gratis Anda hari ini.

waalaxy dashboard

Bagaimana cara menentukan posisi pemasaran dalam 4 langkah?

Nah, sekarang setelah Anda memahami semua masalah positioning pemasaran yang baik, kita dapat beralih ke inti masalah: bagaimana membuat positioning Anda dan menjaga garis tindakan ini dalam strategi pemasaran yang lengkap? 😍

1) Pahami pasar Anda

Hal pertama yang harus dilakukan adalah memahami target pasar, memahami cara kerjanya secara global.

Jenis pasar apa yang Anda masuki?

Pasar Produk Konsumen

Pasar produk konsumen memiliki banyak sekali penawaran: pakaian, produk perawatan pribadi, produk rumah tangga, furnitur, elektronik rumah tangga, makanan, mainan, sebagian besar barang sehari-hari.

Ini adalah yang terbesar dari semua pasar dan umumnya sangat kompetitif.

Pasar keuangan atau produk investasi

Pasar finansial adalah tempat, fisik atau virtual, di mana para pelaku pasar bertemu untuk memperdagangkan produk finansial:

  • Sekuritas modal,
  • Saham investasi,
  • Sekuritas utang.

🏫 Setiap pasar terdiri dari aturannya sendiri yang harus diketahui dan dipahami. Positioning bank dapat difokuskan pada “keamanan” atau “kemudahan” atau “daya saing harga”, tergantung pada tujuannya, kliennya dan penawarannya. Inilah sebabnya mengapa menentukan positioning sangat penting.

Pasar produk industri

Pasar industri cukup luas. Ini terdiri dari sejumlah besar alat atau mesin dan setiap perusahaan dapat memposisikan penawarannya secara berbeda. Kekhususannya hanya difokuskan pada pelanggan industri dan oleh karena itu perusahaan. Para pelaku pasar ini tidak akan memasarkan kepada individu.

Berikut ini beberapa contoh yang dijual di sektor industri: Mesin kompresi udara, suku cadang kendaraan industri, torpedo untuk kapal selam, produk pemeliharaan untuk mesin.

Pasar jasa

Pasar jasa memiliki tujuan untuk merealisasikan layanan. Tujuan mereka bukan untuk menjual produk, melainkan layanan. Dimungkinkan untuk menjual jasa kepada perusahaan atau rumah tangga:

  • Salon kecantikan menjual jasa kepada konsumen.
  • Perusahaan rekrutmen menjual layanan kepada bisnis.

Memahami pasar secara holistik

Saya harap memahami pasar lebih mudah bagi Anda. Jika Anda ingin memahami lebih jauh tentang masalah pasar di negara tempat Anda berada, Anda dapat menggunakan analisis PESTEL.

Gunakan analisis PESTEL

Ini terlihat seperti ini. 👇 Dan ini memberi Anda pemahaman yang lebih baik tentang batasan, ancaman, tetapi juga keuntungan dari pasar tempat Anda berada.

2) Pahami target Anda

Dalam semua strategi positioning yang baik, Anda perlu membuat segmen target. Setelah Anda mengidentifikasi di pasar mana Anda diposisikan, Anda perlu melihat lebih detail pada konsumen dari pasar tersebut. Artinya, “target” pemasaran Anda. 🎯

Dalam pemasaran, ada beberapa target: Target primer, target inti, dan target sekunder atau target estafet.

Mendefinisikan target primer

Target utama adalah persona pemasaran Anda dalam arti luas dari istilah tersebut.

Target primer: Artinya, semua pelanggan yang diharapkan oleh merek atau perusahaan untuk menjual produk atau layanannya.

Mari kita lihat beberapa contoh konkret untuk lebih memahami siapa yang akan Anda targetkan.

Contoh 1:

  • 🤓 Anda memiliki salon rambut untuk wanita yang berlokasi di Paris.
  • 🎯 Target utama Anda adalah “wanita berusia antara 18 dan +65 tahun di Paris”.

Contoh 2:

  • 🤓 Anda menjual perangkat lunak manajemen Prancis ke perusahaan digital.
  • 🎯 Target utama Anda adalah “Perusahaan digital yang berbasis di Prancis”.

Menentukan target inti

Target inti adalah target yang paling mungkin membeli produk Anda. Artinya, fragmen yang lebih halus dan lebih tepat daripada target utama Anda.

Penting untuk menentukan target inti dari merek atau produk Anda, karena Anda akan memfokuskan semua strategi pemasaran Anda di sekitar target inti. Ini adalah orang-orang yang akan Anda ajak bicara terlebih dahulu.

Untuk membuat target inti sebaik mungkin, Anda harus memikirkan untuk membangun file“persona“.

Artinya, tentukan kriteria maksimum yang akan membantu Anda menentukan siapa target inti Anda dan bagaimana cara berbicara dengan mereka. Di antara kriteria ini, Anda dapat menemukan :

  • Berapa umurnya?
  • Bagaimana situasi profesionalnya?
  • Apa alat komunikasinya?
  • Dari generasi mana dia berasal?

Setelah semua kriteria Anda dicatat pada lembar persona, Anda akan dapat melanjutkan penawaran Anda – dapat lebih memahami, mendefinisikan, dan mengkomunikasikannya. 😁

Tentukan target relai

Jenis target terakhir yang harus diidentifikasi adalah target relai. Mereka tidak secara langsung tertarik dengan penawaran Anda, tetapi mereka bisa menjadi pengungkit komunikasi yang sangat baik: mereka bisa menjadi influencer, jurnalis, dan lebih banyak lagi influencer.

Influencer dan influencer merek semakin banyak digunakan untuk menjangkau target inti Anda. Anda sudah bisa mulai melihat siapa yang bisa berbicara tentang produk Anda kepada target Anda.

❤ Pertanyaan yang harus ditanyakan: Influencer mana yang cenderung berbicara tentang produk saya kepada target saya di pasar ini?

Memahami target Anda akan membantu Anda mengidentifikasi jenis pemosisian Anda. Tapi, tidak mungkin untuk mengetahui target, tanpa mengetahui segala sesuatu tentang penawaran.

3) Pahami penawaran Anda

Memahami penawaran Anda juga berarti memahami produk Anda dan di mana mereka cocok di pasar barang dan jasa yang Anda targetkan.

Anda perlu memastikan Anda memahami produk Anda dan keunggulan kompetitifnya.

  • Apa saja fitur / opsi?
  • Bagaimana produk / layanan saya akan membedakan dan menonjol?

Ada beberapa jenis “posisi pemasaran” untuk membedakan produk Anda di pasar, jika Anda belum memikirkan jenis informasi ini, saya akan memberi Anda beberapa petunjuk untuk lebih memahami di mana Anda dapat memposisikan diri Anda. 🤓

1) Memposisikan pada manfaat

Pada masa-masa awal strategi Anda dari pemasaran positioning , merek berfokus pada spesifikasi produk atau layanan . Artinya, Anda menawarkan sesuatu yang tidak ditawarkan pesaing.

Apakah fitur produk Anda membuat perbedaan? Berikut adalah dua contohnya:

Contoh 1:

  • 🚀 Anda menjual perangkat lunak prospek B2b: perbedaan antara perangkat lunak Anda dan kompetisi adalah Anda menawarkan layanan khusus untuk menyesuaikan alat untuk setiap klien. Ini berarti Anda memposisikan diri Anda pada keuntungan untuk membedakan diri Anda dari pesaing.

Contoh 2:

  • 🚉 Anda adalah perusahaan perjalanan dan Anda menjual penawaran all-inclusive, Anda memiliki layanan dukungan 24 jam. Jadi, Anda fokus pada penawaran dan manfaatnya daripada harga.

2) Memposisikan pada kualitas

Di sini, merek berfokus pada gaya dan kemewahannya. Dalam strategi positioning pemasaran kedua ini, konsumen membayar harga yang lebih tinggi untuk kualitas produk atau untuk citra merek

Contoh 1:

abercombie menjual produknya dengan harga yang lebih tinggi tetapi merek tersebut memiliki proposisi nilai yang kuat: Positioning “mewah” Lacoste memungkinkannya untuk menjual produknya dengan harga yang lebih tinggi.

Contoh 2:

🍵 Anda ingin membuka toko teh, semua produk Anda organik dan lokal. Jadi Anda akan mempertaruhkan komunikasi pemasaran Anda pada kualitas produk untuk menunjukkan perbedaan antara salon Anda dan salon pesaing. Anda akan mengusulkan resep yang diuraikan dan bertaruh pada pengalaman pengguna, produknya akan bagus dan segar dan akan membenarkan harga tinggi.

3) Penentuan posisi harga

Dalam contoh positioning ini , merek menegaskan dirinya dengan menawarkan produk yang menawarkan manfaat yang sama dengan pesaingnya tetapi dengan harga yang lebih murah . Penentuan posisi harga selalu berarti bahwa harganya lebih murah daripada pesaing. Ada beberapa merek “murah” yang target utamanya adalah rumah tangga kelas menengah atau kelas pekerja. Tujuannya adalah untuk menjual produk berkualitas dengan harga murah

Contoh:

🏪 Merek kotak besar seperti ALDI atau LIDL yang menawarkan berbagai macam produk yang sangat murah.

💻 Beberapa situs e-commerce mengkhususkan diri pada harga murah seperti Aliexpress.

4) Penentuan posisi pada pilihan

Contohkeempat dan terakhir dari positioning merek adalah melalui diferensiasi melalui opsi. Tujuannya di sini adalah untuk memasarkan fitur atau penggunaan produk tertentu . Dapat digunakan dalam situasi tertentu. Ini sedikit berbeda dengan positioning pada manfaat. Di sini kita berbicara tentang produk dengan opsi tambahan

Contoh:

🥽 Anda menjual kacamata, dan setiap orang yang memasuki toko Anda memiliki banyak pilihan bingkai, gaya, warna, dan harga. Oleh karena itu, toko Anda akan memfokuskan komunikasinya pada fakta bahwa “setiap orang dapat menemukan kacamata mereka” karena Anda memiliki banyak pilihan.

4) Peta posisi

Pemetaan posisi kompetitif adalah alat pemasaran yang telah digunakan selama bertahun-tahun di sekolah bisnis. 🎒

Ini digunakan untuk menempatkan produk atau merek terhadap persaingan di industri yang sama untuk melihat sekilas apa proposisi nilai merek dan bagaimana membuatnya menonjol di pasar.

Meskipun saat ini disajikan sebagai alat akademis, namun masih banyak digunakan di lembaga pemasaran dan memungkinkan untuk pengembangan strategi pemasaran.

Hal pertama yang harus dilakukan ketika Anda memutuskan untuk melakukan pemetaan adalah:

  • Identifikasi 2 kriteria penting untuk merek Anda yang ingin Anda tekankan dalam strategi Anda.
  • Pilih beberapa pesaing yang heterogen (tidak mungkin untuk dapat menilai seluruh daftar pesaing).

Selanjutnya, saya akan menunjukkan kepada Anda secara konkret seperti apa bentuknya. 👇

Contoh-contoh pemosisian pemasaran

Abercombie & Fitch’s: penentuan posisi merek

Merek Abercombie & Fitch memutuskan untuk memposisikan dirinya pada “kualitas”, harga lebih tinggi dan produknya premium.

Dua poin yang ingin dilibatkan oleh merek adalah:

  • 👐 Pengalaman pelanggan: Pelanggan adalah pusat dari merek, tujuannya adalah agar mereka merasa diistimewakan dan ditemani selama pembelian.
  • 😎 Identitas merek yang kuat / identitas Amerika-nya: Tujuan Abercombie adalah untuk diakui sebagai merek Amerika yang kuat, jaminan kecantikan dan kesuksesan.

Evian: posisi merek

💦 Merek Evian diposisikan pada kesejahteraan dan alami. Harganya lebih mahal daripada beberapa merek pesaing seperti Cristaline dan Contrex, tetapi Evian membedakan dirinya melalui proposisi nilainya: air berkualitas yang membuat Anda tetap muda dan sehat.

FAQ artikel

Apa yang dimaksud dengan pemosisian produk?

Penentuan posisi pemasaran tidak selalu sama untuk semua produk dari suatu merek. Setiap produk akan memiliki cara yang berbeda untuk diidentifikasi di pasar, dua produk dari merek yang sama juga dapat memiliki target yang sama sekali berbeda:

Ambil contoh identitas visual Lacoste 🐊, beberapa produk mewah mereka ditujukan untuk target kaya, yang tertarik dengan tren terbaru. Item lain seperti baju olahraga dan topi “klasik” akan dipikirkan untuk kelas menengah. Merek ini telah berhasil beradaptasi dengan pembelinya dan mendiversifikasi target sesuai dengan modelnya.

Anda dapat dengan mudah melihat hal yang sama pada merek mobil yang menawarkan model yang berbeda, dari standar hingga premium.

Positioning membantu Anda membangun hubungan emosional dengan pelanggan.

Bagaimana cara menguji positioning Merek?

Untuk menguji positioning pemasaran, Anda dapat menggunakan prisma identitas Kapferer. Teknik ini memungkinkan Anda untuk mengetahui emosi mana yang dilalui pelanggan di masa depan ketika dia tertarik pada merek dan membeli produk. Artinya, jika mereka merasa dihargai, menjadi bagian dari komunitas tertentu, atau jika, sebaliknya, mereka sangat terpisah dari merek dan hanya tertarik pada harga, misalnya.

Berhasil mengidentifikasi pengalaman pengguna memungkinkan Anda untuk menguji posisi merek global.

Selain itu, Anda dapat memeriksa siapa yang membeli produk Anda dan apakah mereka benar-benar sesuai dengan target yang telah Anda identifikasi.

Setelah pemosisian produk sudah ada, Anda dapat meluncurkan tindakan pemasaran, komunikasi, dan penjualan.

Kesimpulan tentang Penentuan Posisi Merek

Untuk menyimpulkan, Anda perlu mengidentifikasi 3 faktor penting untuk menentukan posisi merek Anda: penawaran Anda, target Anda, dan pesaing Anda.

Untuk melakukan ini, ikuti langkah-langkah artikel ini dan tentukan, langkah demi langkah, semua kriteria positioning perusahaan atau produk Anda.

Sekarang Anda tahu segalanya tentang penentuan posisi merek, Anda dapat mulai menjawab pertanyaan untuk membuat posisi merek Anda tanpa membuat kesalahan:

  • Siapa target audiens saya,
  • Apa saja detail produk saya,
  • Pasar apa yang saya masuki dan siapa pesaing saya.

Ingin melangkah lebih jauh?

Tidak mengerti mengapa Anda kehilangan lebih banyak pelanggan daripada yang Anda dapatkan? Mungkin karena tingkat keluar masuknya pelanggan Anda terlalu

27/05/2024

Bagaimana cara menemukan alamat email berdasarkan nama adalah pertanyaan yang sering muncul akhir-akhir ini. 👀Apakah Anda ingin terhubung kembali dengan

23/05/2024

LinkedIn adalah tambang emas ⚒️, yang menawarkan banyak sekali kemungkinan: menghasilkan prospek, membuat diri Anda dikenal, menemukan prospek Anda, membangun

22/05/2024

7 contoh pesan pencarian yang efektif di LinkedIn

Newsletter

Masterclasses

Dans la piscine

Sucess story